Bagaimana Beowulf Mati: Wira Epik dan Pertempuran Terakhirnya

John Campbell 07-08-2023
John Campbell

Walaupun Beowulf ialah kisah wira epik yang menonjolkan kekuatannya, ia berakhir dengan Kematian Beowulf . Kematian Beowulf ditunjukkan dalam kejayaan terakhirnya menentang raksasa semasa pertempuran, akibatnya, masanya akan berakhir.

Sepanjang puisi itu, kita melihat keberanian dan keberanian Beowulf berulang kali, bersama-sama dengannya watak heroik sebenar. Baca ini untuk mengetahui bagaimana Beowulf mati dalam pertempuran terakhirnya .

Lihat juga: Apakah Contoh Simile Epik: Definisi dan Empat Contoh

Bagaimana Beowulf Mati?

Beowulf mati kerana kecederaannya ketika bertarung dengan yang ketiga raksasa, naga yang mengamuk . Sebagai raja yang memerintah lima puluh tahun, dia berumur dan menjadi orang tua, datanglah seekor naga jahat di dekat kerajaannya yang menjadi marah.

Lihat juga: Carmen Saeculare – Horace – Rom Purba – Kesusasteraan Klasik

Sebab kemunculan naga itu adalah kerana seseorang telah mencuri objek. harta miliknya , yang mengakibatkan kemarahan naga dan menjadi marah. Beowulf, sebagai raja baru di negerinya, pergi melawan naga, seorang diri, percaya pada kekuatannya sendiri.

Walaupun Beowulf berjaya membunuh naga itu, dia berbaring mati, hanya mempunyai seorang askarnya. memerhatikannya di sisinya. Mesej yang diserap daripada kematian Beowulf ialah ia boleh menjadi tanda kebanggaan Beowulf yang berlebihan yang membawa kepada kejatuhannya. Sebaliknya, ia boleh menjadi satu lagi contoh betapa hebatnya seorang wira dan raja terutamanya mengikut budaya pada masa itu. Di bawah, Beowulf'spengakhiran diterangkan secara terperinci.

Pengakhiran Beowulf Bahagian I: Perincian dan Kisah yang Diterangkan

Selepas Beowulf membantu Denmark dan membunuh kedua-dua raksasa, Grendel dan ibu Grendel, dia kemudiannya menjadi raja yang memerintah negaranya sendiri , Geatland (atau sebahagian daripada Sweden moden) di mana beliau memerintah selama 50 tahun. Selama bertahun-tahun dia sentiasa terkenal dengan kuasa, keberanian, dan keberaniannya dan sudah tentu, diingati kerana membunuh raksasa yang menakutkan. Dalam terjemahan puisi Seamus Heaney, ia berkata, " meninggalkan Beowulf Untuk menaiki takhta, untuk duduk dalam keagungan Dan memerintah Geats. Dia seorang raja yang baik .”

Selama bertahun-tahun, Beowulf memerintah dengan mahir , sehingga “ anak lelaki Ecgtheow (Beowulf) telah selamat dari segala keterlaluan, mengatasi dirinya sendiri Dalam keadaan berani dan dalam bahaya, sehingga tiba hari apabila dia terpaksa bersemuka dengan naga .” Naga yang disebutkan itu tinggal berdekatan, dan ia mempunyai longgokan harta karun yang besar yang dijaga dengan rakus.

Sehingga suatu hari, seorang hamba dapat mencari jalan masuk untuk mencuri sekeping harta karun yang dijaga ini . Ini dilihat dalam puisi apabila ia menyatakan, “ ada satu laluan tersembunyi, Tidak diketahui oleh manusia, tetapi seseorang berjaya memasukinya dan mengganggu kumpulan kafir .”

Setelah naga mendapati bahawa sekeping hartanya hilang, dia meninggalkan tempat perlindungannya di mana hartanya berada dan terbang ke atas tanah, membakar benda-benda semasa dia berehat .Beowulf, sebaliknya, mengumpulkan pahlawannya, dan dia pergi untuk melawan naga itu untuk membalas dendamnya. Setibanya di tempat pertempuran, bagaimanapun, dia memberitahu para pahlawan untuk menunggu, kerana dia akan pergi bersendirian.

Pengakhiran Beowulf Bahagian II: Pertempuran Terakhir dan Kematian Beowulf

Sebagaimana Beowulf memerintahkan anak buahnya untuk menunggu dia berkata, “' Orang-orang yang bersenjata, tetap di sini di atas kereta kuda, selamat dalam baju besi anda, untuk melihat siapa di antara kita yang lebih baik akhirnya menanggung luka Dalam pertempuran maut .'” Bercakap kepada anak buahnya untuk kali terakhir, dia berkongsi dan bermegah tentang kejayaan masa lalunya, menyebut Grendel dan ibu Grendel .

Pada ketika itu, Beowulf mungkin berada di sekelilingnya. 60-70 tahun , namun dia masih percaya dengan kebolehan dan kekuatannya untuk mengalahkan naga itu sendiri. Pada mulanya, dia berjaya, melindungi dirinya daripada api naga.

Mengingat usianya, dia lemah, dan walaupun dia terus menyerang, dia tidak dapat melakukannya dengan sebaik mungkin. ada pada masa lalu . Puisi itu menyatakan, " Hari terakhir itu adalah kali pertama Apabila Beowulf bertempur dan takdir menafikannya Kemuliaan dalam pertempuran ." Dia semakin lemah apabila naga itu meniup lebih banyak api ke atasnya. Akibatnya, naga itu bahkan mencengkam lehernya, menyebabkan luka yang dalam, tetapi Beowulf, dalam tindakan terakhir kekuatannya, menikamnya dengan belati.

Namun, Beowulf tidak bersendirian dalam mengalahkan naga . Askar-askarnya melarikan diri untuk merekatinggal kembali ke hutan melihat betapa kuatnya naga itu, selamatkan satu, Wiglaf. Benar-benar setia kepada rajanya, menyertainya dalam pertempuran, dan ketika Beowulf menikam naga di lehernya, Wiglaf menikamnya melalui perut. Naga itu jatuh, tetapi Beowulf mati akibat lukanya ketika Wiglaf duduk berdekatan.

Beowulf atau Wiglaf: Siapa Wira Sejati Puisi Terkenal?

Sementara Beowulf ialah wira gelaran, membuktikan dirinya dengan semua aspek yang menjadikan seorang wira dalam budayanya, kebanggaannya, bagaimanapun, sering menghalang akalnya . Walaupun sesetengah orang mungkin melihat pengorbanan Beowulf sebagai mulia kerana dia ingin berjuang untuk menyelamatkan rakyatnya, yang mungkin juga dilihat sebagai benar-benar berani.

Dia sudah tua dan boleh menggunakan bantuan orang-orangnya, tetapi memilih untuk tidak . Pada masa yang sama, Anak buah Beowulf menunjukkan kelemahan , kerana mereka meninggalkan raja mereka dan meninggalkannya sehingga kematiannya apabila mereka melihat bahawa pertempuran sedang berjalan dengan teruk.

Hanya Wiglaf, salah seorang daripada askar, yang tidak menghiraukan lelaki lain dan bergegas untuk membantu rajanya. Dia tahu adalah satu tindakan yang mulia untuk mati membantu rajanya daripada terus hidup dengan melarikan diri. Bersama-sama, mereka mengalahkan naga itu, selepas itu dia memberikan Beowulf pandangan pertamanya tentang harta karun naga itu. Beowulf memberikan Wiglaf beberapa perisainya dan membayangkan bahawa Wiglaf akan menjadi raja seterusnya kerana keteguhannya.

Selain itu, sebelum kematiannya, Beowulf menyatakan bahawa mereka harus menamakan kawasan ituBeowulf's Barrow untuk memperingati apa yang berlaku di sana. Ini menunjukkan betapa Beowulf penuh dengan kebanggaannya sehingga ke penghujungnya , dan sajak yang lain meneruskan pujiannya.

Tetapi bagaimana dengan Wiglaf?

Beliau diberikan jawatan raja , tetapi watak baiknya tidak disebut atau diulang.

Apakah Beowulf? Bagaimana Kisah Hero Terkenal Bermula

Beowulf ialah puisi epik ditulis antara 975 dan 1025 . Ia ditulis dalam Bahasa Inggeris Lama dan masih sehingga hari ini, salah satu karya sastera terpenting kepada dunia berbahasa Inggeris.

Ia mengisahkan Beowulf, seorang pahlawan muda yang mengembara ke membantu Denmark mengalahkan raksasa yang dahagakan darah . Dia berjaya, dan kemudian dia mesti mengalahkan yang lain, menjadi raja.

Bertahun-tahun kemudian, dia perlu mencuba dan mengalahkan raksasa ketiga, seekor naga, dan di situlah Beowulf menemui ajalnya sebagai orang tua. Beowulf ialah contoh puisi epik yang sempurna dan wira epik dalam budaya Anglo-Saxon . Dia mempamerkan keberanian, kekuatan, membalas dendam, penuh keyakinan, dan mahir dalam pertempuran. Tetapi pada akhirnya, kesombongannya membawa kepada kejatuhannya.

Kesimpulan

Lihat isi utama artikel di atas, menjawab soalan, “ Bagaimana Beowulf Die ?”

  • Beowulf ialah puisi epik, yang ditulis antara 975 dan 1025, salah satu karya sastera penting kerana ia merupakan contoh sempurna dari Anglo- Saxonbudaya.
  • Ia mengisahkan seorang pahlawan pahlawan di Scandinavia yang mengembara ke Denmark untuk membantu mereka mengalahkan raksasa yang dahagakan darah, Grendel diikuti oleh ibu raksasa, ketika dia datang untuk membalas dendam kematian anaknya.
  • Selepas kejayaannya membunuh kedua-dua raksasa, dia akhirnya menjadi raja di tanahnya sendiri. Dia memerintah selama bertahun-tahun dengan aman kerana negara lain takut untuk melawannya
  • 50 tahun selepas dia membunuh raksasa, naga yang marah datang menghampiri kerajaannya menyembunyikan hartanya, kerana seseorang telah mencuri sekeping dan dia marah. .
  • Beowulf pergi berperang dengannya, meninggalkan orang-orangnya untuk menunggunya, dan cedera parah, dan hanya seorang askar datang ke sisinya, Wiglaf.
  • Beowulf dan naga itu mati, dan dia meninggalkan kerajaannya kepada Wiglaf.
  • Akhirnya, kebanggaan Beowulf atau mungkin kepahlawanannya membuatnya melakukan apa yang dia lakukan

Kemasyhuran Beowulf mempunyai banyak sebab: puisi menunjukkan sebahagian daripada budaya pada masa itu, dan ia juga menarik, menunjukkan seorang pahlawan yang kuat menentang raksasa yang kuat .

Namun, sebagai seorang pahlawan, Beowulf ialah seorang wira epik yang sempurna, penuh dengan terlalu bangga , yang boleh menyebabkan kematiannya. Menurutnya, dia mempunyai kematian yang mulia, tetapi Wiglaf, penggantinya, mungkin lebih bersedia untuk menjadi raja yang lebih baik dan lebih bijak.

John Campbell

John Campbell ialah seorang penulis yang mahir dan peminat sastera, terkenal dengan penghayatan yang mendalam dan pengetahuan yang luas tentang kesusasteraan klasik. Dengan keghairahan untuk perkataan bertulis dan daya tarikan tertentu untuk karya Yunani dan Rom purba, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk kajian dan penerokaan Tragedi Klasik, puisi lirik, komedi baharu, satira dan puisi epik.Lulus dengan kepujian dalam Kesusasteraan Inggeris dari universiti berprestij, latar belakang akademik John memberikannya asas yang kukuh untuk menganalisis dan mentafsir ciptaan sastera abadi ini secara kritis. Keupayaannya untuk menyelidiki nuansa Puisi Aristotle, ungkapan lirik Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satira Juvenal, dan naratif Homer dan Virgil yang menyeluruh benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berkongsi pandangan, pemerhatian dan tafsirannya tentang karya klasik ini. Melalui analisis teliti tema, watak, simbol, dan konteks sejarah, dia menghidupkan karya gergasi sastera purba, menjadikannya boleh diakses oleh pembaca semua latar belakang dan minat.Gaya penulisannya yang menawan melibatkan kedua-dua minda dan hati pembacanya, menarik mereka ke dalam dunia kesusasteraan klasik yang ajaib. Dengan setiap catatan blog, John mahir menjalin bersama pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan peribadi dengan teks-teks ini, menjadikannya boleh dikaitkan dan relevan dengan dunia kontemporari.Diiktiraf sebagai pihak berkuasa dalam bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esei kepada beberapa jurnal dan penerbitan sastera berprestij. Kepakarannya dalam kesusasteraan klasik juga telah menjadikannya sebagai penceramah yang dicari di pelbagai persidangan akademik dan acara sastera.Melalui prosa yang fasih dan semangat yang membara, John Campbell bertekad untuk menghidupkan dan meraikan keindahan abadi dan kepentingan mendalam sastera klasik. Sama ada anda seorang sarjana yang berdedikasi atau sekadar pembaca yang ingin tahu yang ingin menerokai dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama lucu Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tidak ternilai yang akan mendidik, memberi inspirasi dan menyala. cinta seumur hidup untuk klasik.