Isteri Creon: Eurydice dari Thebes

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Mengenai Antigone, mengetahui watak sampingan seperti Eurydice, lebih dikenali sebagai " Isteri Creon ," adalah penting. Mereka menambah lebih kedalaman dan warna pada kisah itu dan akan membolehkan anda memahami peristiwa dengan lebih lanjut. Bersama-sama, mari kita terokai kisah, peranan dan tujuan isteri Creon, Eurydice.

Siapakah Isteri Creon?

Eurydice of Thebes, isteri kepada Creon, dilihat menjelang penghujung drama itu menikam keris ke jantungnya. Walaupun memainkan peranan kecil, wataknya merangkumi kekuatan secara tragis dan realistik. Untuk lebih memahami kerumitan wataknya dan perjuangannya , kita mesti menghargai siapa Eurydice.

Siapakah Eurydice?

Eurydice ialah isteri Creon, menjadikannya Ratu Thebes. Dia digambarkan sebagai ibu yang penyayang dan wanita yang baik hati . Walaupun dia tidak hadir untuk kebanyakan drama itu, dia masih menunjukkan kasih sayang dan kesetiaan kepada anak lelakinya semasa dalam pantang.

Masa dia bersendirian perlahan-lahan membawanya kepada kegilaan, dan apabila mendengar tentang kematian anaknya Haemon , dia memutuskan untuk menusukkan belati terus ke dalam hatinya. Tetapi apa sebenarnya yang berlaku untuk dia menamatkan hidupnya dengan berani? Untuk merasionalkan ini sepenuhnya, kita mesti kembali ke permulaan, permulaan tragedinya.

Lihat juga: Caesura dalam Beowulf: Fungsi Caesura dalam Puisi Epik

Siapakah Creon?

Creon ialah suami Eurydice dan raja Thebes yang menolak pengebumian Polyneices , menyerahkan mayat itu kepadaburung nasar. Dia adalah seorang raja yang sombong yang menuntut kesetiaan daripada rakyatnya melalui ketakutan. Keazaman beliau yang tidak berbelah bahagi dalam perkara itu menimbulkan perselisihan dan konflik dalam kalangan rakyatnya.

Sama degil seperti Creon, Antigone, yang tegas dalam kepercayaannya, menentang dekri dan menguburkan abangnya. Tindakan ini menimbulkan kemarahan Creon; keputusannya selepas itu, dan keengganannya untuk mempedulikan sebarang nasihat dan amaran membawa kepada kedua-dua anak kesayangannya dan kematian Eurydice.

Tragedi Eurydice

Tragedi Oedipus Rex bersambung dalam drama kedua Antigone . Namun, kali ini bukan sahaja keluarga keluarga Oedipus yang menghadapi kutukan seperti itu tetapi juga berlaku kepada keluarga abang iparnya. Peristiwa yang membawa kepada kematian Eurydice adalah seperti berikut:

  • Dalam perang untuk mengambil alih Thebes, salah seorang anak Eurydice, Monoeceus mengambil bahagian dalam perang
  • Dalam pertempuran yang mengerikan untuk Thebes, Polyneices, Eteocles, dan juga Monoeceus kehilangan nyawa mereka
  • Creon bangkit berkuasa dan menghalang pengebumian Polyneices
  • Antigone ini menimbulkan kemarahan, yang kemudiannya memperjuangkan hak abangnya untuk dikebumikan sebagai undang-undang ilahi menyatakan
  • Antigone ditangkap mengebumikan abangnya dan dijatuhi hukuman mati
  • Haemon, anak lelaki Creon dan tunang Antigone, melawan bapanya untuk kebebasannya
  • Creon menolak dan menghantar dia dalam perjalanan
  • Haemon, dalam rancangannya untuk membebaskan Antigone, pergi kegua tempat dia dikuburkan
  • Dia melihat dia tergantung di lehernya, pucat dan sejuk
  • Kecewa, dia bunuh diri
  • Creon bergegas membebaskan Antigone atas amaran Tiresias
  • Dia melihat kedua-dua anaknya dan Antigone mati
  • Semasa semua ini berlaku, Eurydice terkurung di dalam biliknya
  • Kesedihannya untuk anaknya, kematian Monoeceus, membawanya menjadi gila
  • Ratapannya yang mendalam digambarkan sebagai mengecewakan apabila dia membajak mukanya dengan kukunya, mencabut rambutnya dari kulit kepalanya, dan akhirnya kehilangan suaranya dalam raungannya
  • Ketika dia perlahan-lahan kehilangan fikirannya dalam ratapan, berita kematian anak keduanya datang membekas padanya
  • Kematian Haemon adalah titik tolak kewarasan Eurydice
  • Dia mengambil belati dan menerkam ke dalam jantungnya sambil mengutuk suaminya

Permulaan Perang

Perang bermula dengan keengganan Eteocles untuk turun takhta dan peristiwa yang berlaku selepas itu. Polyneices, diasingkan oleh abangnya, pergi ke Argos, di mana dia bertunang dengan seorang puteri. Dia memberitahu bapa mertuanya tentang keinginannya untuk mahkota Theban.

Raja Argos memberinya tujuh tentera untuk mengambil alih negeri itu, jadi Polyneices dan tenteranya pergi berperang . Semasa pertempuran di Thebes, Tiresias memberitahu Creon tentang peramal, pengorbanan anaknya, Menoeceus akan memastikan kemenangan Etecoles dan menamatkan pertumpahan darah. Creon enggan mengorbankan anaknya dan sebaliknya menghantarnya ke tempat yang selamat.

Menoeceus, kerana takut dipanggil pengecut, menyertai perang walaupun kekurangan ilmu pedang dan akhirnya menemui ajalnya. dalam pertembungan pertama . Pengakhiran tragis dalam hidupnya adalah yang menyebabkan Eurydice menjadi spiral dan Creon mengutuk Polyneices.

Lihat juga: Personaliti, Ciri Watak, Kekuatan dan Kelemahan Artemis

Lingkaran Eurydice

Eurydice dari Thebes, setelah kehilangan anaknya, menyebabkan kesedihan dan kesedihan yang luar biasa. Ratapannya yang mendalam membimbangkan hambanya, yang akhirnya memutuskan untuk menguncinya di dalam bilik tidurnya demi keselamatan permaisuri . Dalam kesendirian, Eurydice perlahan-lahan kehilangan kewarasannya dan menyalahkan Creon atas kematian anaknya.

Creon, yang tidak dapat berbuat apa-apa untuk menghalang kematian anaknya walaupun diramalkan. Creon, yang tidak dapat menasihati Eteocles untuk menghentikan perang . Creon, yang terus menyokong dan mencetus konflik dengan membolehkan Eteocles, meninggalkan rasa pahit di mulutnya.

Menoeceus sebagai Kebanggaan Creon

Menoeceus, anak kepada Eurydice, digambarkan mempunyai patung gergasi dan merupakan penjelmaan fizikal kebanggaan Creon. Bagaimanakah Monoeceus mewakili kebanggaan bapanya? Izinkan saya menerangkan; Dalam peristiwa ' Tujuh menentang Thebe, ' kita melihat penglihatan Tiresias tentang pengorbanan.

Nabi buta menyatakan bahawa jika Creon mengorbankan anaknya, Monoeceus, ke telaga maka Eteocles akan menang. Creon menghantar anaknya pergi untuk melindunginya , tetapiMonoeceus memilih untuk tidak, kerana takut dipanggil pengecut.

Walaupun tidak mempunyai latihan, tiada pengalaman berperang, dan tiada bakat untuk pedang, Monoecous menyertai pertempuran yang mengerikan di mana dia boleh kehilangan nyawanya kerana dia tidak mahu kelihatan seperti pengecut.

Kebanggaannya diutamakan di atas keselamatannya, mengutamakan perkara lain. Perawakannya yang besar juga menyumbang kepada sebab simbolik kematiannya; egonya, cukup besar untuk reputasinya, membawanya kepada kematian sama seperti kebanggaan Creon sebagai pemerintah membawa orang yang tersayang kepada kematian.

Kematian Anak Keduanya

Haemon, anak kedua-dua Creon dan Eurydice, dimaksudkan untuk berkahwin dengan Antigone. Antigone yang sama telah menguburkan abangnya , walaupun Creon menghendaki, dan mengharungi akibatnya dengan berani. Dia dikubur hidup-hidup sebagai hukuman dan dijatuhkan hukuman mati oleh bapa saudara dan bapa mertuanya.

Haemon, yang sangat menyayangi Antigone, berarak ke arah bapanya, menuntut pengampunan dan pembebasannya. Apabila Creon menolak keinginannya, dia membayangkan kematiannya dalam kematian Antigone.

Dalam rancangan Haemon untuk melepaskan Antigone, dia mendapati mayatnya tergantung di lehernya apabila tiba di dalam gua . Dengan kecewa, Haemon membunuh dirinya untuk bersama cintanya, meninggalkan ayah dan ibunya bersedih.

Kesedihan Seorang Ibu

Apabila mendengar anak lelakinya bunuh diri dan kisah yang membawa kepadaitu, Eurydice mengutuk Creon. Dia, sudah berduka atas kematian Monoeceus , tidak dapat menangani sumber kesedihan yang lain. Dia sangat menyayangi anak-anaknya, cukup untuk kehilangan kewarasannya atas pengakhiran tragis mereka.

Rantaian putus asa dari kematian anak-anak lelaki tercintanya datang dari realiti pahit tentang ketidakcekapan dan kesilapan suaminya . Dalam kematian Monoeceus, Creon tidak dapat melindungi anaknya walaupun diberi amaran tentang azab yang akan berlaku. Dalam kematian Haemon, Creon menolak anaknya hingga mati kerana h perjanjian yang degil dan cubaan dengan mayat.

Eurydice, ibu Haemon, tertanya-tanya di mana silapnya semuanya dan pada masa ini titik, meletakkan kesalahan pada suaminya. Dalam kesedihan dan kesedihan yang melampau, Eurydice memutuskan untuk meninggalkan alam fana dan mengikuti anak-anaknya ke alam akhirat. Dia menusukkan pedang kecil ke dalam hatinya dan menunggu sehingga dia berakhir dengan air mata.

Moral Kisah

Moral cerita itu adalah untuk menunjukkan akibat meletakkan diri sendiri setaraf dengan para dewa. Ia menekankan kesan tragis yang akan berlaku kepada mereka yang meletakkan kedegilan dan kebanggaan mereka di atas segala-galanya . Ia juga menunjukkan bahawa tuhan-tuhan tidak mengampuni tetapi sebaliknya, berdendam dan tidak sepatutnya marah.

Kutukan asal dari hubungan sumbang Oedipus dengan ibunya dan dosa yang dia lakukan dengan membunuh bapanya menunjukkan sifat pendendam mereka .Dari disambar petir kepada anak-anaknya yang berperang, sehingga kematian yang mengerikan dan bunuh diri ahli keluarga, para dewa tidak berbelas kasihan dalam hukuman mereka.

Kesimpulan

Jadi kita telah membincangkan Eurydice, anak lelakinya, kesedihannya, dan peristiwa yang membawa kepada kematiannya jadi mari kita ringkaskan semua yang telah dikatakan setakat ini:

  • Eurydice ialah Ratu Thebes dan isteri Creon
  • Pertempuran yang membunuh saudara kembar Oedipus Adalah pertempuran yang sama yang membunuh Monoeceus
  • Kematian anaknya membawa Eurydice menjadi ratapan yang hebat di mana dia dikurung oleh hamba-hambanya yang takut akan nyawanya dan dalam kesendiriannya perlahan-lahan menjadi gila
  • Creon, ketika Maharaja memerintahkan tubuh Polyneices membusuk, enggan memberinya sebarang bentuk pengebumian.
  • Antigone tetap menguburkan abangnya, membuat Creon marah
  • Creon, yang melakukan perbuatan berdosa dengan enggan menguburkan orang mati dan menguburkan seorang wanita telaga dan hidup, menerima amaran daripada Tiresias
  • Antigone membunuh dirinya sendiri, dan oleh itu, Haemon membunuh dirinya
  • Eurydice mendengar anaknya, kematian Hameon, dan mengutuk Creon; Dia menyalahkan Creon atas kematian kedua-dua anak lelakinya
  • Dalam kewarasannya yang semakin berkurangan dan menambahkan kesedihan, Eurydice menjunamkan pisau ke jantungnya
  • Menoeceus adalah representasi kebanggaan Creon: keengganannya untuk mengikuti pesanan ayahnya untuk keselamatannya kerana takut digelar pengecut menunjukkan saiznyadaripada kedua-dua ego dan kebanggaannya
  • Kedua-dua Monoeceus dan Creon membawa tragedi kepada diri mereka sendiri dengan meletakkan perasaan bangga mereka di atas segalanya, berkaitan dengan amaran pertama Tiresias; “ Maharaja tidak boleh memerintah dengan bijak jika mereka memerintah dengan bangga ,” dia menyatakan dalam hujah undang-undangnya
  • Keengganan Creon yang degil untuk mengebumikan orang mati dan tindakan menghina orang yang masih hidup membawa tragedi dalam bentuk kematian kepada orang yang disayanginya

Dan begitulah! Analisis tentang Eurydice, siapa dia, bagaimana dia sebagai seorang ibu, bagaimana kesedihannya menyebabkan dia tersesat, dan bagaimana tindakan suaminya membawanya kepada kematiannya.

John Campbell

John Campbell ialah seorang penulis yang mahir dan peminat sastera, terkenal dengan penghayatan yang mendalam dan pengetahuan yang luas tentang kesusasteraan klasik. Dengan keghairahan untuk perkataan bertulis dan daya tarikan tertentu untuk karya Yunani dan Rom purba, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk kajian dan penerokaan Tragedi Klasik, puisi lirik, komedi baharu, satira dan puisi epik.Lulus dengan kepujian dalam Kesusasteraan Inggeris dari universiti berprestij, latar belakang akademik John memberikannya asas yang kukuh untuk menganalisis dan mentafsir ciptaan sastera abadi ini secara kritis. Keupayaannya untuk menyelidiki nuansa Puisi Aristotle, ungkapan lirik Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satira Juvenal, dan naratif Homer dan Virgil yang menyeluruh benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berkongsi pandangan, pemerhatian dan tafsirannya tentang karya klasik ini. Melalui analisis teliti tema, watak, simbol, dan konteks sejarah, dia menghidupkan karya gergasi sastera purba, menjadikannya boleh diakses oleh pembaca semua latar belakang dan minat.Gaya penulisannya yang menawan melibatkan kedua-dua minda dan hati pembacanya, menarik mereka ke dalam dunia kesusasteraan klasik yang ajaib. Dengan setiap catatan blog, John mahir menjalin bersama pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan peribadi dengan teks-teks ini, menjadikannya boleh dikaitkan dan relevan dengan dunia kontemporari.Diiktiraf sebagai pihak berkuasa dalam bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esei kepada beberapa jurnal dan penerbitan sastera berprestij. Kepakarannya dalam kesusasteraan klasik juga telah menjadikannya sebagai penceramah yang dicari di pelbagai persidangan akademik dan acara sastera.Melalui prosa yang fasih dan semangat yang membara, John Campbell bertekad untuk menghidupkan dan meraikan keindahan abadi dan kepentingan mendalam sastera klasik. Sama ada anda seorang sarjana yang berdedikasi atau sekadar pembaca yang ingin tahu yang ingin menerokai dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama lucu Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tidak ternilai yang akan mendidik, memberi inspirasi dan menyala. cinta seumur hidup untuk klasik.