Artemis dan Orion: Kisah Memilukan tentang Manusia dan Dewi

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Artemis dan Orion dalam mitologi Yunani adalah sepasang kekasih yang menghadapi akhir yang tragis dalam kisah cinta mereka. Hubungan antara Orion, seorang manusia biasa, dan Artemis, dewi perburuan, dihancurkan oleh saudara kembarnya, Apollo, yang terprovokasi oleh rasa cemburunya.

Baca terus untuk mengetahui informasi lebih lanjut mengenai karakter-karakter ini.

Siapakah Artemis dan Orion?

Artemis adalah dewi Yunani dari perburuan, tumbuh-tumbuhan, hewan liar, padang gurun, persalinan, dan kesucian dalam mitologi dan agama Yunani kuno. Orion dikaruniai tubuh yang bagus, dan ketampanan, memiliki kehebatan yang luar biasa sebagai seorang pemburu meskipun hanya seorang manusia biasa. Mereka adalah sepasang kekasih yang berburu bersama.

Kisah Cinta Artemis dan Orion

Kisah Artemis dan Orion dan Apollo adalah versi lain yang menyebabkan kematian tragis Orion. Ada cerita yang menyebar tentang kematian Actaeon di tangan Artemis, tetapi seberani dia, Orion mengabaikan kisah mengerikan ini dan melanjutkan perjalanannya ke hutan tempat sang dewi berburu karena ia dikatakan jatuh cinta pada Merope, salah satu nimfa Artemis.

Dia terus mengikuti Merope ke mana pun dia pergi sambil menjaga jarak dengan sang dewi. Suatu hari, ketika dia sedang berburu bersama anjing-anjingnya, Canis Major dan Canis Minor, Dia melihat sesuatu yang berwarna putih di semak-semak. Dia maju dengan diam-diam, mengira itu adalah sekawanan burung. Dia langsung menyadari bahwa itu adalah ketujuh bidadari yang mengenakan tunik putih ketika dia sudah dekat.

Para nimfa berlari secepat angin, tetapi Orion mengejar mereka dengan cepat Saat dia mengulurkan tangan untuk memegang Merope, nimfa itu berteriak minta tolong dan Artemis segera bertindak seolah-olah dia mendengarnya. Sang dewi mengubah nimfa itu menjadi sekawanan merpati putih dan mereka terbang.

Ketika mereka melayang lebih tinggi, Artemis meminta Zeus untuk menolong mereka. Para nimfa itu tiba-tiba berubah menjadi gugusan tujuh bintang dan hidup bersama di langit. Setelah itu, orang-orang memanggil mereka "Pleiades" atau "Tujuh Saudari". Sang dewi, kemudian, mendekati Orion tetapi terpesona oleh penampilan, kekuatan, dan keberanian sang pemburu.

Persahabatan Artemis dan Orion

Mereka menghabiskan waktu menjelajahi hutan dan berburu bersama, saling menantang satu sama lain untuk kompetisi estafet dan panahan. Pada malam hari, mereka saling menghibur satu sama lain dengan bercerita sambil duduk di dekat api unggun, dan hutan dipenuhi dengan tawa mereka.

Tidak diketahui oleh mereka, Apollo menjadi cemburu Dia bertanya-tanya bagaimana saudara kembarnya bisa mencintai seorang manusia biasa. Artemis memberitahunya bahwa Orion adalah seorang pahlawan, dan hal itu membuat Apollo sangat marah. Dia segera merencanakan sebuah rencana untuk melawan Orion.

Pecinta Artemis dan Orion

Artemis dan Orion jatuh cinta satu sama lain; mereka menjadi kekasih, teman, dan sahabat satu sama lain Artemis sangat menyayangi Orion, satu-satunya orang yang pernah ia rawat.

Anda mungkin merasa agak aneh bahwa Artemis memiliki kisah cinta karena dia sebagian besar menghabiskan hidupnya untuk berburu dan tidak memiliki banyak interaksi dengan para pengikutnya. Yah, mungkin memang begitu indikasi yang jelas bahwa cintanya pada Orion Namun sayangnya, kisah cinta mereka bukanlah kisah cinta ideal yang memiliki akhir yang menyenangkan.

Cerita lain mengungkapkan bahwa ada juga dewa-dewa kecil yang mencoba mengejar Artemis, tetapi semuanya berakhir dengan penolakan. Penolakannya terhadap dewa sungai Alpheus membuatnya menculiknya. Ia mengetahui bahwa Alpheus adalah datang untuk menjemputnya sebagai pengantin barunya Jadi dia menutupi wajahnya dengan lumpur. Dewa tidak mengenalinya dan berjalan melewatinya. Sang dewi akhirnya melarikan diri tanpa terluka.

Lihat juga: Eurymachus dalam Pengembaraan: Temui Pelamar yang Penuh Tipu Daya

Kalajengking

Ketika Orion sedang tidur, dia bermimpi tentang seekor kalajengking raksasa yang muncul di hutan untuk menantangnya. Dia segera meraih pedangnya dan memukul kalajengking tersebut, tetapi dia tidak bisa menembus baju besinya. Kalajengking itu hampir saja menusuk jantungnya saat ia terbangun, tapi kemudian ia menyadari bahwa itu hanyalah mimpi buruk.

Dia bangkit dan berjalan keluar dengan basah kuyup oleh keringat dan terkejut melihat kalajengking dari mimpinya ada di depannya. Apollo mengirim kalajengking itu untuk membunuh Orion, dan dia segera bertarung dengan kalajengking Dan sama seperti mimpinya, ia tidak dapat menembus baju besi kalajengking tersebut. Makhluk itu bergerak semakin mendekatinya yang membuatnya memutuskan untuk berenang menjauh dari pantai.

Lihat juga: Kiasan dalam The Odyssey: Makna Tersembunyi

Ketika Orion melarikan diri dari makhluk itu, Apollo mendekati adiknya dan mengatakan kepadanya bahwa Candaeon, seorang pria jahat yang menyerang seorang pendeta hutan, ada di sana mencoba melarikan diri dengan berenang menyeberangi lautan. Ide tentang seseorang yang menyerang bangsanya sendiri membuat Artemis marah. Dia langsung pergi ke laut, dan Apollo dengan cepat menunjukkan seorang pria yang berenang jauh di lautan yang dia pikir bukan Orion.

Panah Artemis

Artemis tiba-tiba melepaskan anak panahnya, dan secara akurat mencapai tempat yang tepat - Bingung dengan kelegaan kakaknya, dia langsung menyadari bahwa itu adalah pria yang dia cintai. Apollo menipunya. Dia nekat berenang ke laut, berharap dia masih bisa menghidupkan kembali Orion. Namun, dia terlambat, karena roh sang pemburu sudah meninggalkan tubuhnya.

Dalam versi terkenal dari kisah cinta mereka, Artemis membunuh Orion secara tidak sengaja karena tipu daya Apollo. Saat berenang menjauh untuk melarikan diri dari kalajengking mengerikan yang dikirim oleh Apollo, sang dewi melemparkan anak panahnya dengan akurat tanpa mengenali siapa orang itu sebenarnya karena dia hanya bisa melihat kepalanya dari kejauhan. Sikap Apollo yang terlalu protektif terhadap saudara perempuannya dan kecemburuannya terhadap cintanya pada Orion menyebabkan kematian sang pemburu. Dia dengan cerdik memanipulasi saudara perempuannya untuk melakukan perbuatan itu untuk menghindari konflik di masa depan.

Penuh dengan kesedihan dan penyesalan, sang dewi mengambil tubuh Orion menggunakan kereta bulan peraknya dan menempatkan kekasihnya di langit sebagai penghormatan kepada temannya yang memiliki nama yang sama, rasi bintang Orion.

Kisah tragedi di antara mereka menyebar ke seluruh Kreta. Artemis memohon kepada Asclepius, dewa pengobatan yang berspesialisasi dalam penyembuhan, untuk menghidupkan kembali Orion, tetapi Zeus menolak gagasan untuk membawa orang mati kembali Orion kemudian mendapatkan keabadian dengan hidup di antara bintang-bintang di langit.

Kisah-kisah Orion

Ada beberapa catatan kuno tentang kisah Orion. Sebagian besar mitosnya kontradiktif dan bervariasi. Salah satu referensi mengatakan bahwa ia lahir di Boeotia dengan kemampuan untuk berjalan di atas air Dia pernah menjadi pemburu untuk Raja Oinopion dari Chios, namun ia dibutakan dan diusir dari pulau itu setelah memperkosa Merope, putri raja.

Orion berlayar menyeberangi lautan menuju Lemnos untuk mencari bantuan dalam memulihkan penglihatannya. Dia memohon pada dewa Hephaistos yang mengirimnya ke tempat terbitnya matahari di mana Helios mengembalikan penglihatannya. Ketika dia kembali ke Yunani, dia mencari Oinopion dengan keinginan untuk membalas dendam, tetapi raja bersembunyi di ruang bawah tanah yang terbuat dari perunggu.

Berbagai Versi Kehidupan Orion

Salah satu cerita paling terkenal dari berbagai kisah tentang kematian Orion adalah ketika dia membual bahwa dia akan memburu dan membunuh semua binatang buas Kesombongannya membuat marah Ibu Pertiwi, Gaia, yang menganggap kesombongannya sebagai ancaman, sehingga ia memutuskan untuk mengirim kalajengking untuk mengakhiri hidup Orion. Kalajengking dan Orion kemudian ditempatkan di antara bintang-bintang sebagai rasi bintang yang saling berlawanan, di mana yang satu terbit saat yang lain terbenam - rasi bintang Scorpio dan Orion.

Namun, dalam versi yang berbeda, Artemis membunuh Orion untuk Memperkosa pelayannya Ada juga referensi yang menyebutkan bahwa Artemis membunuh Orion karena mencoba memperkosanya. Kisah-kisah yang terkait dengan Orion memiliki kemiripan dengan kisah-kisah tentang pemburu mitos lainnya di wilayah Boeotia.

Salah satu contohnya adalah pemburu Cephalus, yang konon adalah tergoda oleh dewi Eos. Raksasa Boeotian lainnya bernama Tityos yang dibunuh oleh Apollo dan Artemis dengan menggunakan busur dan anak panah mereka karena mencoba melanggar dewi Leto seperti Orion menyerang Oupis.

Selain itu, ada juga kisah Actaeon yang dibunuh oleh Artemis saat berburu di hutan. Berdasarkan beberapa legenda, pemuda Actaeon berjalan melewati Artemis saat dia sedang mandi di kolam suci. Actaeon terpesona oleh kecantikan sang dewi, jadi dia berdiri diam. Ketika Artemis melihat pemuda itu, dia melemparkan segenggam air dan mengubah Actaeon menjadi seekor rusa jantan saat tetesan air menyentuh kulitnya.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Mengapa Artemis Terkenal?

Artemis terkenal karena dia adalah putri dari dewi musik, Leto, dan raja para dewa yang perkasa, Zeus. Dia dianggap sebagai dewa bulan yang paling menonjol, bersama dengan dewi bulan lainnya, Selene dan Hecate. Padanannya dalam bahasa Romawi adalah dewi Diana.

Saudara kembarnya adalah Apollo, yang memiliki hubungan yang cukup kuat dengannya. Mereka berdua terlahir untuk kebesaran. Apollo adalah dewa utama Yunani yang diasosiasikan dengan musik, busur, dan ramalan. Sementara itu, Artemis adalah dewi favorit di antara penduduk pedesaan mereka. Keduanya dianggap sebagai dewa kourotrofik atau pelindung anak-anak kecil, terutama anak perempuan.

Artemis, sebagai seorang anak, ingin menjadi seorang penjelajah dan pemburu yang hebat. Dia tinggal di hutan pegunungan Arcadia bersama dengan tujuh nimfa yang diberikan oleh ayahnya, Zeus, untuk melindunginya. Dia menerima busur dan anak panah yang terbuat dari perak murni dari Cyclops dan anjing-anjing pemburu yang dihadiahkan oleh Pan untuk membantunya berburu. Keahlian memanahnya menjadi luar biasa dan bahkan menyaingi keahlian Apollo. Dia menghabiskan waktu berhari-hari dan bermalam-malam berburu di hutan sunyi yang harus dijauhi oleh para manusia agar tidak membuat sang dewi kesal.

Kesimpulan

Hubungan cinta Artemis dan Orion berujung pada momen yang memilukan Secepat persahabatan mereka membuahkan sesuatu yang indah, hal ini tidak terlalu mengejutkan karena kisah cinta yang tragis adalah hal yang umum dalam mitologi Yunani.

  • Artemis adalah dewi perburuan Yunani.
  • Cinta Artemis dan Orion satu sama lain dilarang karena dia adalah seorang manusia dan dia adalah seorang dewi.
  • Mereka berdua memiliki kecintaan untuk berburu, itulah sebabnya mereka berteman dan kemudian jatuh cinta.
  • Kecemburuan Apollo menyebabkan kematian Orion, saat dia ditembak oleh panah oleh Artemis karena dia tidak tahu bahwa itu bukan dia, dia mengira dia adalah binatang yang harus diburu.
  • Hidup Orion berakhir dengan menjadi rasi bintang karena dia ingin dia hidup selamanya.

Ini adalah kisah lain yang memberi Anda kupu-kupu di perut Anda Namun, kisah ini setidaknya membuat kita menengadah ke bintang-bintang setiap malam dan menyadari bahwa masih ada keindahan yang tersembunyi bahkan di saat-saat yang paling tragis sekalipun.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.