Electra - Permainan Euripides: Ringkasan & Analisis

John Campbell 16-03-2024
John Campbell

(Tragedi, Yunani, c. 418 SM, 1.359 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

" Electra " (Gr.) " Elektra " ) adalah tragedi oleh penulis drama Yunani kuno Euripides Ini menceritakan kisah tentang Electra dan saudara laki-lakinya, Orestes Saat mereka membalas dendam kepada ibu mereka, Clytemnestra, atas pembunuhan ayah mereka, Agamemnon. Ini ditulis cukup terlambat di Euripides ' karir, beberapa waktu di 410-an Sebelum Masehi meskipun tanggal yang sebenarnya tidak pasti.

Sinopsis - Ringkasan Electra

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

Seorang petani dari Mycenae, suami dari Electra

ELECTRA, putri Agamemnon

Orestes, putra Agamemnon

Lihat juga: Dunia Bawah dalam The Odyssey: Odysseus Mengunjungi Wilayah Hades

PYLADES, teman Orestes

PADUAN SUARA WANITA-WANITA PEDESAAN YANG ARGUMENTATIF

CLYTEMNESTRA, janda Agamemnon

Orang tua, sebelumnya pelayan Agamemnon

MESSENGER

THE DIOSCURI (Castor dan Polydeuces)

Drama dimulai dengan ringkasan singkat petani tentang beberapa latar belakang cerita: bagaimana Clytemnestra yang pendendam membunuh Agamemnon sekembalinya dari seige Troy, dan sekarang memerintah Argos bersama kekasihnya, Aegisthus; bagaimana saudara laki-laki Electra, Orestes, diusir oleh Clytemnestra dan Aegisthus yang merasa tidak aman, dan dititipkan ke dalam perawatan raja Phocis, di mana dia berteman dengan putra raja, Pylades; dan bagaimanaElectra sendiri juga diusir dari rumah kerajaan dan dinikahkan dengan seorang petani, seorang pria baik hati yang tidak pernah mengambil keuntungan darinya atau keluarganya, dan sebagai gantinya Electra membantu pekerjaan rumah tangga. Terlepas dari penghargaan tulusnya terhadap suaminya yang seorang petani, Electra jelas masih sangat membenci diusir dari rumahnya dan kesetiaan ibunya pada Aegisthus yang merampas kekuasaan.

Sekarang menjadi pria dewasa, Orestes dan rekannya Pylades telah melakukan perjalanan ke Argos dengan harapan untuk membalas dendam atas kematian Agamemnon. Dengan menyamar sebagai utusan Orestes, mereka tiba di rumah Electra dan suaminya, sementara suaminya sedang bekerja di ladang. Tanpa mengetahui identitas mereka yang sebenarnya, Electra menceritakan kepada mereka kisahnya yang menyedihkan dan juga ketidakadilan yang terjadi pada saudaranya, mengungkapkanberharap Orestes akan kembali untuk membalaskan dendam atas kematian Agamemnon, dan meringankan penderitaannya dan saudaranya.

Ketika suami Electra kembali, pelayan tua yang telah menyelamatkan nyawa Orestes (dengan membawanya pergi dari Argos setelah kematian Agamemnon beberapa tahun sebelumnya) dikirim untuk memanggilnya. Pelayan tua itu mengetahui penyamaran Orestes, dan mengenalinya dari bekas luka di dahinya yang terjadi saat ia masih kecil, dan kedua saudara itu pun dipertemukan kembali. Electra sangat ingin membantu kakaknya untuk menjatuhkan Clytemnestra dan Aegisthus,dan mereka bersekongkol bersama.

Sementara pelayan tua itu memancing Clytemnestra ke rumah Electra dengan berita palsu bahwa putrinya telah melahirkan, Orestes dan Pylades berangkat untuk menghadapi Aegisthus. Mereka diundang untuk berpartisipasi dalam pengorbanan untuk para dewa yang diselenggarakan Aegisthus, yang memberi Orestes kesempatan untuk menikam Aegisthus setelah pengorbanan. Dia mengungkapkan identitas aslinya kepada mereka yang hadir, dan kemudian kembalike pondok Electra dengan mayat Aegisthus.

Saat Clytemnestra mendekati rumah Electra, tekad Orestes mulai goyah saat melihat kemungkinan untuk membunuh ibunya, tetapi Electra membujuknya untuk tetap melakukannya, mengingatkannya pada ramalan Apollo yang telah meramalkan bahwa ia akan membunuh ibunya. Ketika Clytemnestra akhirnya tiba, Electra mengejeknya dan menyalahkannya atas tindakannya yang menjijikkan, sementara Clytemnestra mencoba membela diri dan memohon untukterhindar. Meskipun dia memohon, Orestes dan Electra membunuhnya (di luar panggung) dengan menusukkan pedang ke tenggorokannya: meskipun pembunuhan itu pada akhirnya dilakukan oleh Orestes, Electra sama-sama bersalah karena dia mendesak Orestes dan bahkan memegang pedang itu bersamanya. Namun, setelah itu, mereka berdua diliputi rasa bersalah dan penyesalan atas pembunuhan mengerikan yang dilakukan terhadap ibu mereka sendiri.

Di akhir drama, saudara-saudara Clytemnestra yang didewakan, Castor dan Polydeuces (juga dikenal sebagai Dioscori), muncul dan meyakinkan Electra dan Orestes bahwa ibu mereka menerima hukuman yang adil, menyalahkan Apollo yang mendorong pembunuhan itu. Namun demikian, itu adalah tindakan yang memalukan, dan para dewa menginstruksikan saudara-saudara itu tentang apa yang harus mereka lakukan untuk menebus dosa dan membersihkan jiwa mereka dari kejahatan. Diputuskan bahwaElectra harus menikah dengan Pylades dan meninggalkan Argos, dan Orestes harus dikejar oleh Erinyes (Kemurkaan) sampai dia menghadapi pengadilan di Athena, di mana dia akan muncul sebagai orang bebas.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Tidak jelas apakah Euripides ' "Electra" pertama kali diproduksi sebelum atau sesudah Sophocles ' dengan judul yang sama ( "Electra" ), tetapi tentu saja datang lebih dari 40 tahun setelahnya Aeschylus ' "Para Pembawa Persembahan" (bagian dari karya-karyanya yang sangat populer "Oresteia" trilogi), yang plotnya kurang lebih setara. Pada tahap ini dalam kariernya, Euripides telah mengikis sebagian besar pengaruh yang Aeschylus pada karya-karya awalnya, dan dalam drama ini ia bahkan membuat parodi dari adegan pengakuan di Aeschylus ': Electra tertawa terbahak-bahak mendengar ide menggunakan token (seperti seikat rambutnya, jejak kaki yang ia tinggalkan di makam Agamemnon, dan pakaian yang ia buatkan untuknya beberapa tahun sebelumnya) untuk mengenali saudaranya, perangkat yang digunakan oleh Aeschylus .

Dalam Euripides Dalam versi ini, Orestes dikenali dari bekas luka yang ia dapatkan di dahi saat kecil, yang merupakan kiasan heroik untuk sebuah adegan dari Homer 's "Odyssey" Di mana Odiseus dikenali dari bekas luka di pahanya yang ia dapatkan saat masih kecil, bukannya mendapatkan bekas luka tersebut saat berburu babi hutan yang heroik, Euripides malah menciptakan insiden semi-komik yang melibatkan seekor rusa sebagai penyebab bekas luka Orestes.

Dalam beberapa hal, Electra adalah protagonis sekaligus antagonis dalam drama ini, yang meneliti pertarungan antara sisi kebencian dan dendamnya dengan sisi lain dari dirinya yang masih menjadi putri yang mulia dan setia. Meskipun ia telah meyakinkan dirinya sendiri bahwa pembunuhan Clytemnestra dan Aegisthus akan memberikan keadilan bagi ayahnya yang telah meninggal dan menghasilkan kepuasan serta kedamaian bagi dirinya sendiri, kenyataannya jauh lebih sedikitjelas dan keberadaannya yang tragis sebenarnya diperparah oleh rasa bersalah dan kesedihan yang ia derita karena telah menghasut saudara laki-lakinya untuk melakukan pembunuhan.

Euripides berusaha untuk menggambarkan karakter dalam drama ini (baik para dewa maupun manusia) secara realistis, dan tidak diidealkan. Electra tidak mau melihat kebaikan sekecil apa pun dalam diri ibunya, namun rasa hormatnya pada petani tua yang telah dinikahinya tampak cukup tulus. Euripides mengisyaratkan bahwa pembunuhan Clytemnestra sebenarnya disebabkan oleh kelemahan Orestes, yang dihadapkan pada dilema apakah harus mengikuti naluri moralnya sendiri atau mematuhi ramalan Apollo, dengan cara yang hampir sama dengan pengorbanan Iphigenia untuk ayahnya beberapa tahun sebelumnya. Kasih sayang Electra dan Orestes yang sesungguhnya untuk ibu mereka, yang ditekan selama bertahun-tahun oleh obsesi mereka untuk membalas dendam, hanyamuncul setelah kematiannya, saat mereka menyadari bahwa mereka membenci sekaligus mencintainya.

Lihat juga: Beowulf: Nasib, Iman, dan Fatalisme The Hero's Way

Pembenaran dan konsekuensi dari pembunuhan dan balas dendam adalah tema utama di sepanjang drama ini, baik pembunuhan ibu mereka oleh Orestes dan Electra, tetapi juga pembunuhan lainnya (Iphigenia, dan Agamemnon serta Cassandra) yang mengarah ke pembunuhan yang sekarang dalam rangkaian aksi balas dendam.

Menjelang akhir drama, tema pertobatan juga menjadi tema yang penting: setelah kematian Clytemnestra, baik Electra maupun Orestes bertobat dengan intens, menyadari kengerian dari apa yang telah mereka lakukan, tetapi sadar bahwa mereka tidak akan pernah bisa membatalkan atau memperbaikinya dan bahwa mereka akan selalu dianggap sebagai orang luar yang tidak diinginkan. Penyesalan mereka dikontraskan dengan penyesalan Clytemnestra yang lengkap.kurangnya penyesalan atas tindakannya sendiri.

Tema-tema kecil meliputi: selibat (suami Electra yang seorang petani sangat menghormati leluhurnya sehingga dia tidak merasa layak untuknya dan tidak pernah mendekati tempat tidurnya); kemiskinan dan kekayaan (gaya hidup mewah Clytemnestra dan Aegisthus dikontraskan dengan kehidupan sederhana yang dijalani oleh Electra dan suaminya); dan hal-hal gaib (pengaruh ramalan Apollo terhadap kejadian-kejadian tragis, dan kejadian-kejadian berikutnya).keputusan-keputusan Dioscuri).

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh E. P. Coleridge (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Euripides/electra_eur.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0095

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.