Calypso dalam Pengembaraan: Pesona yang Cantik dan Menawan

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Calypso dalam Pengembaraan digambarkan sebagai nimfa menggoda yang menghuni pulau mitos Ogygia dalam mitologi Yunani. Terletak di tempat yang tidak diketahui, pulau Calypso menjadi Rumah Odiseus selama tujuh tahun. Calypso jatuh cinta pada Odiseus, raja Ithaca dan salah satu pahlawan Yunani dalam Perang Troya. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang Calypso, perannya dalam puisi terkenal karya Homer, The Odyssey, dan bagaimana ia mengelola cintanya yang bertepuk sebelah tangan pada Odiseus.

Siapakah Calypso dalam The Odyssey?

Calypso di Odyssey adalah seorang peri yang jatuh cinta pada Odiseus, salah satu pahlawan Perang Troya setelah dia hanyut ke pulau Ogygia milik Calypso. Dia dibuang ke pulau ini sebagai hukuman karena berpihak pada para Titan selama Perang Para Titan. Sebagai satu-satunya penghuni pulau, Calypso diproklamasikan penguasa Ogygia ketika Zeus menciptakan manusia.

Lihat juga: Perdamaian - Aristophanes - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Karakter Calypso

Calypso umumnya ditandai sebagai "Gadis yang abadi" menyindirnya sebagai sosok yang tidak bisa ditembus, namun karakteristik Calypso dalam Odyssey agak berbeda. Homer membicarakannya dengan kekaguman akan siapa dirinya dan bukan seperti apa penampilannya.

Namun, sebagai nimfa yang manis dan menawan dengan kecantikan abadi, Calypso merayu Odiseus dan menawarinya keabadian sehingga dia bisa tinggal bersamanya dan menjadi suaminya selamanya. Dia memberikan jubah, kemeja ketat, dan kulit yang membungkus Odiseus, memastikan bahwa dia akan dilindungi dari elemen-elemen tersebut sambil tetap mematuhi setiap keinginannya.

Odiseus, di sisi lain, tidak terbujuk dan tetap berniat untuk kembali ke Penelope, istrinya. Akibatnya, Calypso memenjarakan Odiseus di pulau itu selama tujuh tahun dan memaksanya untuk menjadi kekasihnya, membuat Odiseus sengsara. Mengenai buku apa Calypso dalam Odyssey, dia muncul di Buku V Odyssey karya Homer.

Calypso sebagai Nimfa

Calypso adalah salah satu dari beberapa nimfa atau dewi alam kecil dalam mitologi, menurut orang Yunani. Tidak seperti dewa-dewi Olympus, nimfa-nimfa ini biasanya dihubungkan dengan satu wilayah atau bentang alam. Mereka memiliki tujuan, apakah itu sebagai dewa dari pulau tertentu atau sebagai roh laut. Meskipun mereka memiliki beberapa bakat, mereka tidak sekuat para Olympian. Sebagai roh alam, mereka sering dikaitkan dengan keindahan, ketenangan, dan keanggunan yang luar biasa di dunia alami.

Nimfa biasanya dikelompokkan berdasarkan hubungan kekerabatan, memiliki nama kelompok yang mengacu pada orang tua mereka, dan berbagi wilayah dan kekuasaan. Para nimfa biasanya memainkan peran kecil dalam mitos Olimpiade. Mereka muncul sebagai ibu atau gundik tanpa tujuan atau kepribadian yang jelas.

Calypso, di sisi lain, merupakan pengecualian. Tidak seperti banyak nimfa mitologi lainnya, hanya sedikit yang diketahui tentang keluarga Calypso dan, akibatnya, hanya sedikit yang diketahui tentang keluarga Calypso, tipe nimfa-nya. Dia juga dipisahkan dari saudara perempuannya dan dikenal karena tidak takut menyuarakan pendapatnya di depan Zeus.

Calypso dalam Mitologi Yunani

Dalam mitologi Yunani, Calypso direpresentasikan sebagai nimfa yang cantik Dia juga menunjukkan bahwa dia cerdas dan tanggap, hal ini ditunjukkan ketika dia mengkritik standar ganda Zeus yang mengizinkan dewa-dewa pria untuk menerima kekasih manusia, namun menghukum dewi-dewi yang melakukan hal yang sama.

Dalam hampir semua mitologi Calypso, asal-usulnya tidak begitu jelas. Dia dikatakan sebagai putri dari Atlas, Dewa Titan yang bertugas menjaga langit, dan Pleione, seorang nimfa Oceanid. Sementara itu, menurut Hesiod, dia adalah anak Oceanus dan Tethys. Namun, di luar itu, hanya sedikit informasi yang diketahui tentangnya selain perannya dalam Odyssey.

Kisah Calypso dan Odiseus

Ketika Odiseus melanjutkan perjalanannya untuk kembali ke Ithaca, ia menjadi terdampar di pulau Ogygia setelah kehilangan kapal dan pasukannya dari monster Italia dan Sisilia. Ogygia adalah pulau yang dihuni oleh Calypso setelah ia dibuang sebagai hukuman karena mendukung ayahnya dalam konflik Titan-Olympia.

Peri cantik Calypso jatuh cinta pada pahlawan Yunani dan ingin menikah dengannya. Dia menawarkan agar dia menjadi abadi, tetapi Odiseus tidak menerima tawaran tersebut Calypso terus berharap dan membujuknya dengan persembahannya. Dia memikatnya dan menahannya di bawah mantranya selama sebagian besar waktunya di pulau itu. Namun, Odiseus tetap saja menderita.

Melihat hal ini, Athena, dewi pelindung para pahlawan yang selalu mendukung Odiseus meminta Zeus untuk menyelamatkannya dari Calypso. Zeus kemudian mengirim Hermes, utusan para dewa, untuk membujuk Calypso agar membebaskan Odiseus. Calypso tidak dapat menolak perintah Zeus karena dia adalah raja para dewa. Meskipun melepaskan Odiseus bertentangan dengan keinginannya, Calypso tidak hanya membebaskannya tetapi juga membantunya membuat perahunya dan memberinya perbekalan, serta angin yang mendukung dalam perjalanan pulang.

Menurut Hesiod, seorang penyair Yunani kuno, Calypso melahirkan dua orang anak, Nauseous dan Nauseinous. Selain itu, Apollodorus, seorang sejarawan Yunani, menyatakan bahwa Calypso juga melahirkan putra Odiseus, Latinus. Calypso, yang percaya bahwa ia telah menyelamatkan Odiseus, mencoba bunuh diri setelah kehilangan kekasihnya selama tujuh tahun, namun karena ia abadi, ia hanya mengalami rasa sakit yang luar biasa dan kesengsaraan.

Signifikansi Calypso dalam Pengembaraan

The Odyssey tidak akan lengkap tanpa karakter wanita yang ditemui oleh tokoh utamanya, Odysseus, dalam perjalanannya. Calypso adalah salah satu dari tokoh-tokoh perempuan yang kuat yang dengannya Odiseus menghabiskan lebih dari separuh perjalanannya.

Lihat juga: Mengapa Medusa Dikutuk? Dua Sisi Cerita tentang Penampilan Medusa

Calypso adalah seorang peri cantik yang menjadi penggoda. Dia berfungsi sebagai pengingat yang terus menerus akan segala sesuatu yang dirindukan Odiseus di rumah. Meskipun pulau itu disebut sebagai sebuah "surga yang indah," dan rekannya, Calypso yang menawan dan sensual, menawarinya keabadian selama dia setuju untuk menjadi suaminya selamanya, Odiseus masih merasa sedih.

Cinta Odiseus kepada istrinya, Penelope, ditunjukkan oleh kejadian ini dan kehadiran Calypso dalam kisah epik ini. Bahkan jika ia memiliki semua hal baik di dunia, ia akan tetap memilih cinta dalam hidupnya dan terus berani menghadapi tantangan demi pulang ke rumah.

Calypso dalam Film Odyssey

Mengingat bahwa Odyssey adalah salah satu karya sastra tertua yang masih banyak dibaca saat ini, banyak versi film yang telah diproduksi selama bertahun-tahun. Peran Calypso dalam Odyssey muncul di hampir semua adaptasi sinematik ini, yang semuanya didasarkan pada puisi Homer.

Dia selalu ditampilkan sebagai nimfa laut cantik yang memenjarakan Odiseus atau Ulysses (versi Latin dari nama tersebut) untuk menjadi kekasihnya. Namun, dalam film petualangan biografi Prancis 2016 The Odyssey, Calypso tidak digambarkan sebagai manusia, tetapi sebagai nama perahu sang tokoh utama.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Apakah Circe dan Calypso Sama?

Tidak, Circe, seperti halnya Calypso, adalah salah satu wanita yang berselingkuh dengan Odiseus. Circe adalah seorang nimfa, seperti halnya Calypso, tetapi dia memiliki pengetahuan yang luas tentang herbal dan obat-obatan dan dikenal karena menggunakan sihir untuk mengubah musuh-musuhnya menjadi binatang. Setelah mengubah saingan romantisnya, Scylla, menjadi monster, dia dibuang ke pulau Aeaea.

Dalam puisi Homer, Odyssey, Buku X, dan XII menceritakan kisah ketika Odysseus dan krunya yang tersisa tiba di pulau Circe. Circe menangkap para prajurit dan mengubahnya menjadi babi. Namun, dengan bantuan Hermes, Odysseus memikat Circe dengan memohon belas kasihan sebelum menjadi kekasihnya.

Dia tidak hanya mematahkan mantra dan mengubah kru Odiseus kembali menjadi manusia, tetapi dia juga menjadi tuan rumah dan kekasih yang luar biasa bagi Odiseus, tidak seperti Calypso. Circe begitu hebat sehingga anak buah Odiseus harus meyakinkannya untuk melanjutkan ekspedisi mereka Setelah satu tahun tinggal, Circe terus membantu mereka dengan perlengkapan dan bimbingan hingga keberangkatan mereka.

Kesimpulan

Menurut puisi epik kedua karya Homer, The Odyssey, Calypso adalah nimfa yang tinggal di pulau Ogygia, Yunani, setelah ia dibuang ke sana karena mendukung para Titan dalam Perang Titan. rekap apa yang telah kami temukan tentang dia.

  • Asal-usul keluarga Calypso tidak jelas. Beberapa penyair Yunani mengatakan bahwa ia adalah putri Atlas dan Pleione, sementara yang lain mengatakan bahwa ia adalah anak Oceanus dan Tethys.
  • Dalam Odyssey, Calypso jatuh cinta pada Odiseus, raja Ithaca dan salah satu pahlawan Yunani dalam perang Troya.
  • Namun, cintanya bertepuk sebelah tangan karena Odiseus ingin sekali pulang ke rumah untuk menemui istrinya, Penelope.
  • Calypso tidak mampu merayu dan memikat Odiseus, jadi dia menempatkannya di bawah mantranya dan memenjarakannya selama tujuh tahun. Dia baru membebaskannya ketika Athena dan Zeus turun tangan.
  • Odiseus beruntung karena Calypso tidak hanya membebaskannya, tetapi juga membantunya membangun perahunya, memberinya angin yang baik, dan memberinya perbekalan yang dibutuhkan dalam perjalanan pulang.

Calypso memiliki keduanya nuansa negatif dan positif Tindakannya merayu dan memenjarakan Odiseus merupakan tindakan yang tidak terpuji dan dianggap sebagai tindakan yang egosentris dan mendominasi. Namun, ketika ia terpaksa membebaskan Odiseus, ia dengan murah hati membantu Odiseus dalam mempersiapkan perjalanan pulang ke rumahnya, hal ini menunjukkan bahwa cintanya untuk Odiseus membuatnya mampu melepaskannya dan memastikan bahwa dia akan memiliki semua yang dia butuhkan dalam perjalanannya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.