Mengapa Medea Membunuh Anak-anaknya Sebelum Melarikan Diri ke Athena untuk Menikah dengan Aegeus?

John Campbell 17-07-2023
John Campbell

Medea memutuskan untuk membunuh putra-putranya setelah mantan suaminya, Jason, meninggalkannya untuk menikah dengan putri Korintus. Namun, itu bukan satu-satunya alasan sang penyihir membunuh putra kandungnya.

Jadi, mengapa Medea membunuh anak-anaknya?

Lihat juga: Eurylochus dalam The Odyssey: Kedua dalam Komando, Pertama dalam Kepengecutan

Baca terus ke temukan kebenaran yang menghancurkan di balik tindakan suram dan pembunuhan yang dilakukan Medea.

Mengapa Medea Membunuh Anak-anaknya?

Medea membunuh putra-putranya karena beberapa alasan yang diuraikan dalam paragraf di bawah ini:

Untuk Menghukum Mantan Suaminya, Jason

Medea membunuh anak-anaknya ketika dia mengetahui pengkhianatan suaminya setelah ia menikahi Glauce, putri Korintus. Sebagian besar penggemar literatur mengklasifikasikannya sebagai seorang ibu yang kejam atas apa yang ia lakukan terhadap anak-anaknya, namun pada kenyataannya, ia tidak memiliki banyak pilihan.

Lainnya juga melihatnya sebagai istri yang pendendam Namun, Medea harus bergumul dengan pikiran untuk membunuh anak-anaknya untuk waktu yang lama sebelum memutuskan bahwa itu adalah kepentingan terbaiknya dan anak-anaknya.

Alasan lain dia membunuh anak-anaknya adalah untuk membuat Jason tidak memiliki anak Dalam budaya Yunani, anak laki-laki adalah harta yang berharga dan milik sang ayah.

Jadi, dengan membunuh anak-anaknya, Medea merampas harga diri dan harta benda Jason Dia menghukum Jason dengan melucuti harta yang sangat penting yang akan memberinya kebahagiaan di masa tuanya.

Dia Tidak Mempercayai Orang Tua Tiri dan Takut Balas Dendam

Medea mungkin juga waspada tentang bagaimana anak-anaknya akan diperlakukan oleh ibu tiri mereka. Dalam budaya Yunani kuno, terutama pada masa Medea, ada sebuah aturan umum ketidakpercayaan terhadap ibu tiri .

Selain memperlakukan anak-anak dari pernikahan lain dengan jijik, ibu tiri juga ingin memastikan warisan anak-anak kandung mereka. Hal ini dilakukan dengan memastikan bahwa semua anak tirinya terbunuh sehingga anak-anak kandungnya akan mewarisi harta suaminya.

Oleh karena itu, Medea mungkin tidak mempercayai Glauce untuk merawat anak-anaknya dengan baik, jadi dia membunuh mereka untuk memastikan mereka tidak menderita Selain itu, Medea mungkin juga merasa bahwa jika ia menikah lagi, kesejahteraan anak-anaknya tidak akan lebih baik karena ayah tiri memiliki reputasi yang sama dengan ibu tiri pada masanya.

Alasan lain juga adalah Medea baru saja membunuh Raja Korintus dan putrinya dan dia takut akan pembalasan dari jemaat Korintus Oleh karena itu, ia tidak ingin anak-anaknya menderita kematian yang biadab di tangan orang-orang Korintus ketika mereka kembali untuk mendapatkan sepotong daging.

Menjadikan Putra-Putranya Abadi

Menurut versi penyair Eumelus, Medea tidak berniat membunuh anak-anaknya, namun melakukannya secara tidak sengaja. Dipenuhi dengan kesedihan, Medea memutuskan bahwa tindakan terbaik adalah membuat anak-anaknya abadi dengan mengubur mereka jauh di dalam kuil Hera.

Penyair lain, Creophylus, mengajarkan bahwa Medea tidak bersalah atas kematian putra-putranya, melainkan itu adalah jemaat Korintus yang membunuh anak-anaknya.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Bagaimana Medea Membunuh Putra-putranya dalam Drama Ini?

Dalam drama tersebut, terlihat jelas Medea membunuh anak-anaknya dengan pisau setelah dia bergegas turun dari panggung dengan pisau itu Paduan suara mengejarnya, bertekad untuk menghentikan seorang ibu yang membunuh anak-anaknya sendiri, namun mereka berhenti di tengah jalan saat mendengar jeritan anak-anaknya. Jason datang untuk menghadapi Medea yang telah membunuh Creon dan Creusa, hanya untuk bertemu dengan kematian anak-anaknya yang dilakukan oleh ibu mereka.

Siapa yang Menjanjikan Perlindungan kepada Medea?

Aegeus, Raja Athena Aegeus menjanjikan perlindungan kepada Medea setelah dia membantunya memulihkan kesuburannya dengan memberinya ramuan ajaib. Aegeus bersumpah di hadapan para dewa sebagai tanda janjinya.

Kutipan Medea Membunuh Anak-anaknya?

" Aku akan membunuh anak-anak yang telah aku lahirkan ", kata Medea setelah ia memiliki ide untuk membunuh anak-anaknya untuk membalas pengkhianatan suaminya.

Bagaimana Medea dan Jason Bertemu dan Jatuh Cinta?

Medea bertemu dengan Jason saat ia dan para Argonaut (sekelompok tentara yang setia kepadanya) tiba di kota Colchis untuk mencari bulu emas Bulu domba tersebut berada di tangan raja Colchis, Aeetes, yang menetapkan tiga tugas yang harus diselesaikan oleh Jason sebelum melepaskan bulu domba tersebut.

Tugas pertama adalah mengikat dan membajak ladang dengan lembu bernapas api yang juga disebut sebagai Colchis Bulls. Pada tugas kedua, Jason harus menabur gigi naga di ladang yang baru saja dia bajak dengan lembu jantan.

Kemudian, ia harus melawan para prajurit, yang juga disebut Spartoi, yang tumbuh dari gigi naga yang ia tanam di ladang yang telah dibajak. Setelah itu, Jason harus melawan naga yang tidak bisa tidur sebelum mengambil bulu domba emas.

Tugas-tugas ini mustahil dan Jason jatuh ke dalam kondisi depresi karena tahu betul bahwa kemungkinan dia akan mati sebelum menyelesaikan tugas-tugasnya. Medea, yang merupakan putri Raja Aetees, adalah diyakinkan oleh dewa Eros untuk membantu Jason yang malang .

Bagaimana Jason Setuju untuk Menikahi Medea?

Medea setuju untuk membantu Jason menyelesaikan ketiga tugas tersebut Jika saja Jason mau menikahinya, Jason setuju dan Medea membantunya mengatasi banteng-banteng Colchis dengan memberinya salep yang dapat melindungi Jason dari api banteng-banteng tersebut.

Setelah sapi-sapi jantan selesai membajak ladang, Jason menabur gigi naga di ladang dan keluarlah para prajurit yang harus dia kalahkan. Medea menasihatinya untuk melempar batu ke tengah-tengah para prajurit yang akan membingungkan mereka.

Jason melempar batu dan mengenai beberapa prajurit; karena tidak tahu siapa yang melempar dan saling menyalahkan satu sama lain, para prajurit mulai berkelahi di antara mereka sendiri. Akhirnya, mereka saling membunuh satu sama lain tanpa Jason harus mengangkat satu jari pun.

Lihat juga: Anak-anak Zeus: Sekilas tentang Putra dan Putri Zeus yang Paling Populer

Untuk menyelesaikan tugas akhirnya, Medea menyerahkan ramuan tidur kepada Jason yang menyemprotkannya ke naga yang tertidur dan membuatnya tertidur. Dengan demikian, Jason menyelesaikan ketiga tugas tersebut dan mendapatkan bulu emas.

Jason dan Medea kemudian melarikan diri dari Colchis yang dikejar-kejar oleh ayahnya, Aeetes, untuk menghentikan pengejaran ayahnya, Medea membunuh saudaranya Aspsyrtu Hal ini memaksa Aeetes untuk berhenti dan mencari mayat putranya yang berserakan untuk dikuburkan sehingga memberikan cukup waktu bagi Jason dan Medea untuk melarikan diri. Kedua kekasih ini kemudian berjalan menuju Ioclus di Thessaly, tempat tinggal Jason.

Bagaimana Akhir Kisah Medea?

Ada beberapa akhiran Dalam satu versi, Medea melakukan pembunuhan secara tidak sengaja dan mengubur anak-anaknya di kuil Hera untuk membuat mereka abadi. Dalam versi populer oleh Euripides, Medea membunuh Glauce dengan menghadiahkan sebuah mahkota dan gaun emas beracun. Hadiah ini mengakhiri hidup Glauce dan ayahnya, Creon, yang kemudian membunuh anak-anaknya dan melarikan diri dengan kereta emas ke Athena .

Dia kemudian kembali ke Colchis dan menemukan bahwa pamannya, Perses, telah menggulingkan ayahnya, Raja Aeetes. Medea kemudian membantu ayahnya mendapatkan kembali takhta dengan membunuh perampas takhta tersebut. Menurut versi sejarawan Herodotus, Medea dan putranya, Medus, melarikan diri dari Colchis ke tanah Arya Di sana, bangsa Arya mengganti nama mereka menjadi bangsa Media.

Apakah Medea Bunuh Diri?

Meskipun Medea berhasil membunuh putra-putranya, dia tidak bunuh diri Dia melarikan diri ke Athena dan menikah dengan Aegeus, Raja Athena. Perkawinan mereka menghasilkan seorang putra bernama Medus, menggantikan putra-putranya yang hilang. Namun, kegembiraannya hanya berlangsung sebentar ketika putra tirinya dan pewaris takhta yang sah, Theseus, muncul.

Medea mencoba mengamankan tahta untuk putranya, Medus, dengan meracuni Theseus seperti yang pernah ia lakukan pada orang lain. Kali ini ia tidak berhasil karena Aegeus menyingkirkan minuman beracun dari tangan Theseus dan memeluknya.

Siapa yang Dibunuh Medea?

Medea dibunuh saudara laki-lakinya, Creon, Creusa, putra-putranya, dan Perses .

Mengapa Medea Membunuh Anak-anaknya?

Untuk menghukum Jason karena mengkhianati cintanya dengan menikahi Creusa, putri raja Korintus, Creon.

Bagaimana Medea Menghukum Jason?

Oleh membunuh anak-anaknya dan merampoknya kelanjutan garis keturunannya.

Kesimpulan

Kisah Medea adalah kisah yang sangat menarik yang menggambarkan rasa sakit dari seorang kekasih dan ibu yang dicemooh.

Ini dia rekap dari apa yang telah kami temukan sejauh ini:

  • Meskipun Medea melakukan pembunuhan untuk menghukum Jason karena telah meninggalkannya, ia juga melakukannya untuk melindungi anak-anaknya dari perlakuan buruk orang tua tiri mereka.
  • Dia juga melakukannya untuk membuat mereka abadi dan untuk melindungi mereka dari amukan massa Korintus yang marah yang akan membunuh mereka secara brutal.
  • Semuanya berawal ketika Jason berjanji untuk menikahi Medea jika dia membantunya mengambil bulu domba emas dan Medea pun menyetujuinya.
  • Namun, Jason setelah beberapa tahun meninggalkan Medea dan menikahi Creusa, putri Creon yang membuat Medea marah.
  • Oleh karena itu, Medea mencari pembalasan dengan membunuh Creon dan Creusa kemudian membunuh anak-anaknya untuk membuat mereka abadi.

Meskipun Medea membunuh banyak orang selama drama berlangsung, tampaknya dia tidak dibunuh tetapi melarikan diri ke tanah Arya di mana dia mungkin telah meninggal karena usia tua.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.