Apa itu Contoh Perumpamaan Epik: Definisi dan Empat Contoh

John Campbell 12-10-2023
John Campbell
commons.wikimedia.org

Sebuah perumpamaan adalah kiasan di mana satu hal disamakan dengan hal lain Ini adalah perbandingan eksplisit, mudah dikenali dengan menggunakan kata "seperti" atau "sebagai", tidak seperti metafora, di mana perbandingan tersebut lebih implisit. William Shakespeare adalah salah satu dari sekian banyak penulis yang menggunakan perumpamaan efek yang luar biasa, seperti pada Soneta 130, yang dimulai dengan perumpamaan yang jelas; "Mata majikan saya tidak seperti matahari."

Perumpamaan epik juga merupakan kiasan yang menunjukkan perbandingan, meskipun biasanya terdiri dari beberapa baris. Kadang-kadang juga disebut sebagai perumpamaan Homer karena Homer, penulis The Iliad dan The Odyssey, sering menggunakan alat sastra ini dalam puisi-puisi epiknya. Perumpamaan yang ditulis Homer sangat rinci dan kompleks Banyak perumpamaan epik Homer dan para penulis yang terpengaruh olehnya membuat perbandingan dengan elemen alam, seperti hewan, tumbuhan, atau bintang.

Tentang Perumpamaan Epik

Sering digambarkan sebagai bentuk perumpamaan yang paling bergengsi simile epik (atau Homer) menampilkan perbandingan yang panjang antara dua subjek yang sangat kompleks. Subjek ini dapat berupa orang, objek, atau tindakan Definisi dan konsep perumpamaan epik berkaitan erat dengan istilah sastra katalog ayat dan blazon. Istilah blazon didefinisikan sebagai perumpamaan yang melibatkan tubuh perempuan sedangkan bait katalog adalah istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan daftar orang, benda, tempat, atau ide dalam sebuah puisi.

Selain banyak digunakan oleh Homer dalam dua puisi epiknya, The Iliad dan The Odyssey, perumpamaan epik dapat dilihat di banyak puisi lain yang memiliki proporsi epik yang sama. Kita dapat melihat perumpamaan Homer, misalnya, dalam Aeneid karya Virgil, sebuah puisi epik yang berasal dari sekitar tahun 20 SM yang ditulis dalam bahasa Latin Aeneid mengisahkan Aeneas, seorang Troya yang melakukan perjalanan ke Italia dan menjadi pendiri bangsa Romawi. Sebagai karakter, Aeneas sebelumnya telah muncul dalam teks-teks lain, termasuk Iliad karya Homer.

Contoh lain dari perumpamaan epik adalah dalam Paradise Lost karya John Milton. Ditulis lebih dari seribu tahun setelah Homer dan dalam bahasa yang sangat jauh berbeda dari bahasa Yunani Homer atau bahasa Latin Virgil Paradise Lost diterbitkan pada tahun 1667 dan menceritakan pencobaan Adam dan Hawa oleh malaikat Iblis yang jatuh ke dalam dosa.

Di bawah ini kami akan menyoroti beberapa contoh perumpamaan epik yang ditemukan dalam keempat teks yang disebutkan di atas; Iliad, Odyssey, Aeneid, dan Paradise Lost .

Contoh perumpamaan epik dalam The Iliad karya Homer

commons.wikimedia.org

Ada beberapa contoh dari perumpamaan epik dalam Iliad karya Homer Jadi, contoh di bawah ini hanyalah sebuah demonstrasi kehebatan puitis penyair Yunani. Singkatnya, Iliad membahas Perang Troya dari sudut pandang prajurit terbesar dalam seluruh mitologi Yunani, Achilles. Dalam kutipan ini, Homer menulis bahwa orang-orang Yunani, berkumpul di dewan, menyerupai lebah Berikut ini diambil dari terjemahan Lattimore atas karya Homer. Di dalamnya, kita dapat melihat bagaimana perumpamaan epik lebih dalam dan lebih kaya dibandingkan dengan perumpamaan biasa yang dapat kita temukan dalam karya Shakespeare, misalnya.

"Seperti kawanan lebah yang mengelompok yang mengeluarkan selamanya

dalam semburan segar dari lubang di batu, dan menggantung seperti

tandan anggur saat mereka melayang di bawah bunga-bunga di musim semi

beterbangan bergerombol bersama ke arah sini dan ke arah sana,

sehingga banyak bangsa manusia dari kapal-kapal dan tempat penampungan

di sepanjang bagian depan laut dalam berbaris secara berurutan

Lihat juga: Terjemahan Catullus 46

oleh perusahaan kepada majelis [...]"

Contoh perumpamaan epik dalam The Odyssey karya Homer

The Odyssey, puisi epik besar lainnya karya Homer, berkisah tentang perjalanan Odysseus untuk kembali ke kerajaannya Puisi ini juga, seperti puisi pendampingnya, menampilkan serangkaian perumpamaan epik yang berbeda. Kutipan berikut ini membahas tentang Scylla, monster yang memiliki kebiasaan memakan korbannya. Berikut ini adalah bagian yang membandingkan bagaimana laut menarik Odiseus keluar dari bebatuan dengan tindakan seorang nelayan yang menangkap gurita dan merobeknya dari lingkungannya. Terjemahannya adalah olehFitzgerald.

"Selama meditasi, sebuah gelombang besar membawanya, pada kenyataannya, langsung ke bebatuan. Dia [akan] terkelupas di sana, dan tulang-tulangnya patah, seandainya tidak ada Athena yang bermata kelabu yang menginstruksikannya: dia mencengkeram langkan batu dengan kedua tangannya sambil melewatinya dan berpegangan, sambil mengerang saat gelombang itu berlalu, untuk menghindari patahannya. Kemudian gelombang balik menghantamnya, mengoyaknya ke bawah dan jauh ke lautan. Seekor gurita, saat Anda menyeretnyadari kamarnya, muncul dengan pengisap yang penuh dengan batu-batu kecil: Odiseus membiarkan kulit tangannya yang besar robek di tepi batu saat gelombang menenggelamkannya. Dan sekarang akhirnya Odiseus akan binasa, babak belur secara tidak manusiawi, tetapi dia mendapatkan karunia untuk memiliki diri sendiri dari Athena yang bermata kelabu."

Contoh perumpamaan epik dalam Aeneid karya Virgil

Homer sangat mempengaruhi Aeneid karya Virgil, yang mengisahkan tentang Aeneas saat ia melakukan perjalanan ke Italia dan menemukan keindahan dan kebaruannya Perumpamaan di bawah ini juga menggunakan lebah, namun kali ini untuk menggambarkan bagaimana Aeneas melihat kota besar Kartago dan tata letaknya yang teratur. Ini diambil dari terjemahan Ruden dari Virgil :

"Seperti lebah di musim semi di tanah yang sedang mekar,

Sibuk di bawah sinar matahari, menuntun keturunan mereka,

Tumbuh penuh sekarang, dari sarang, atau sel pemuatan

Sampai mereka membengkak dengan madu dan nektar manis,

Atau menerima kiriman, atau mengantre

Untuk menjaga pakan ternak dari drone yang malas;

Karya yang penuh sesak ini mengembuskan aroma thyme dan madu yang harum."

Contoh perumpamaan epik dalam Milton's Paradise Lost

Paradise Lost adalah sebuah Puisi epik dalam bahasa Inggris yang menceritakan kisah Setan kejatuhannya dari surga dan pencobaannya terhadap Adam dan Hawa. Menarik untuk melihat bagaimana sebuah perumpamaan epik dibangun dalam bahasa Inggris (bukan terjemahan bahasa Indonesia, seperti yang ada di atas). Ayat-ayat berikut ini membandingkan pasukan Lucifer dengan daun musim gugur Kita dapat melihat pengaruh Homer dalam cara Milton membangun perumpamaan epiknya.

"Bentuk-bentuk malaikat-Nya, yang berbaring masuk

Setebal daun musim gugur yang menghiasi sungai

Di Vallombrosa, di mana nuansa Etruria

Tinggi di atas embow'd embow'r; atau tersebar sedimen

Lihat juga: Miser Catulle, desinas ineptire (Catullus 8) - Catullus - Romawi Kuno - Sastra Klasik

Mengapung, ketika dengan angin kencang Orion lengan

Telah mengganggu pantai Laut Merah, yang ombaknya menghempas

Busiris dan kesatria Memphisnya,

Sementara dengan kebencian yang durhaka mereka mengejar

Para pendatang di Gosyen, yang melihat

Dari pantai yang aman, kapal-kapal mereka yang terapung

Dan roda kereta yang rusak: begitu tebal dan tidak rata,

Hina dan tersesat, berbaringlah ini, menutupi banjir,

Di bawah ketakjuban akan perubahan mereka yang mengerikan."

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.