Cyclops - Euripides - Yunani Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Tragikomedi, Yunani, c. 408 SM, 709 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Cyclops" (Gr.) "Kyklops" ) adalah sebuah drama satyr karya penulis drama Yunani kuno Euripides Ini adalah sebuah drama olok-olok yang lucu tentang kisah penangkapan dan pelarian Odiseus oleh dan pelarian raksasa bermata satu, Polyphemus, seperti yang digambarkan dalam Homer 's "Odyssey" Tanggal penyajiannya tidak pasti, namun mungkin sekitar tahun 408 Sebelum Masehi (atau mungkin jauh lebih awal).

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

SILENUS, pelayan tua dari Cyclops

PADUAN SUARA SATYRS

ODYSSEUS

CYCLOPS (Polyphemus)

Dalam perjalanan pulang dari Perang Troya, Odiseus dan krunya tersesat dan singgah di Gunung Aetna di Sisilia, yang dihuni oleh ras raksasa primitif bermata satu yang dikenal sebagai Cyclops. Mereka bertemu dengan para satyr (yang menjadi paduan suara dalam drama ini) dan ayah mereka yang pemabuk, Silenus, yang telah diperbudak oleh salah satu Cyclops tertentu (Polyphemus dari "The Odyssey" meskipun dia hanya disebut sebagai "The Cyclops" di sepanjang film).

Odiseus menawarkan untuk menukar anggur dengan Silenus dengan imbalan makanan untuk krunya yang kelaparan dan, meskipun makanan itu bukan miliknya untuk diperdagangkan, pelayan Dionysus tidak bisa menolak janji untuk mendapatkan lebih banyak anggur. Ketika Cyclops tiba, Silenus dengan cepat menuduh Odiseus telah mencuri makanan itu, bersumpah demi para dewa dan nyawa para satria bahwa dia mengatakan yang sebenarnya.

Terlepas dari upaya satyr yang lebih muda dan lebih modern untuk membuat kebenaran diketahui, Cyclops yang marah menggiring Odysseus dan krunya ke dalam gua dan mulai melahap mereka. Terkejut dengan apa yang telah disaksikannya, Odysseus berhasil melarikan diri dan membuat rencana untuk membuat Cyclops mabuk dan kemudian membakar mata tunggalnya dengan poker raksasa.

Cyclops dan Silenus minum bersama, mencoba saling mengalahkan dalam upaya mereka. Ketika Cyclops benar-benar mabuk, dia mencuri Silenus ke guanya (mungkin untuk kepuasan seksual), dan Odiseus melihat peluang untuk melaksanakan tahap berikutnya dari rencananya. Para satyr menawarkan bantuan, tetapi kemudian takut dengan berbagai alasan yang tidak masuk akal saat waktunya benar-benar tiba, danOdysseus meminta krunya untuk membantu, dan di antara mereka, mereka berhasil membakar mata Cyclops.

Cyclops yang dibutakan berteriak bahwa dia telah dibutakan oleh "Tidak ada yang membutakan" (nama yang diberikan Odiseus pada pertemuan pertama mereka) dan para satyr mengolok-oloknya. Namun, Odiseus yang egois secara tidak sengaja menyebutkan nama aslinya dan, meskipun dia dan krunya berhasil melarikan diri, masalah lain yang dihadapi Odiseus dalam perjalanan pulang disebabkan oleh tindakan ini, karena Cyclops adalah anak dari Poseidon.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Meskipun drama ini memiliki beberapa manfaat intrinsik, minat utamanya bagi pembaca modern adalah sebagai satu-satunya spesimen lengkap yang tersisa dari tradisi drama satyr. Drama Satyr (jangan disamakan dengan "satir") adalah bentuk tragedi tragedi Yunani kuno yang tidak sopan, mirip dengan gaya olok-olok modern, yang menampilkan paduan suara para satyr (setengah manusia setengah kambing pengikut Pan dan Dionysus, yang menjelajahhutan dan pegunungan) dan berdasarkan tema mitologi Yunani, tetapi mengandung tema minum-minum, seksualitas terbuka, lelucon, dan kegembiraan secara umum.

Drama Satyr disajikan sebagai tindak lanjut yang ringan setelah setiap trilogi tragedi di festival drama Dionysia Athena untuk melepaskan ketegangan tragis dari drama sebelumnya. Para pahlawan akan berbicara dalam syair iambik yang tragis, yang tampaknya menanggapi situasi mereka sendiri dengan sangat serius, yang kontras dengan komentar dan kejenakaan yang sembrono, tidak sopan, dan tidak senonoh dari para satyr. Tarian yang digunakan adalahbiasanya ditandai dengan gerakan yang keras dan cepat, memparodikan dan mengkarikaturkan tarian tragedi yang luhur dan anggun.

Lihat juga: Apollo dalam The Odyssey: Pelindung Semua Prajurit yang Memegang Busur

Kisah ini diambil langsung dari Buku IX dari Homer 's "Odyssey" Satu-satunya inovasi adalah kehadiran Silenus dan para satyr. Elemen-elemen sumbang dari prajurit Odiseus yang pemberani, suka berpetualang, dan banyak akal, Cyclops yang kasar dan brutal, Silenus yang pemabuk, serta para satyr yang pengecut dan tak bermoral digabungkan oleh Euripides dengan keterampilan yang langka menjadi sebuah karya yang indah dan harmonis.

Sumber daya

Lihat juga: Julukan dalam Beowulf: Apa Saja Julukan Utama dalam Puisi Epik Ini?

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh E. P. Coleridge (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Euripides/cyclops.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0093

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.