Seperti Apakah Beowulf, dan Bagaimana Dia Digambarkan dalam Puisi?

John Campbell 23-10-2023
John Campbell

Seperti apa rupa Beowulf? Apakah dia seorang pahlawan mitos yang memiliki ciri-ciri dewa? Dalam puisi itu, dia digambarkan sebagai seorang pemuda jangkung dengan kekuatan luar biasa, yang mampu membunuh monster dengan tangan kosong. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang penampilan dan ciri-ciri lainnya!

Seperti Apa Tampilan Beowulf?

Puisi itu menunjukkan bahwa dia adalah seorang pria muda yang tinggi dengan kehadiran yang memerintah Dia mungkin tampan, menurut standar Anglo-Saxon pada waktu itu. Ketika pertama kali diperkenalkan dalam puisi, dia berusia sekitar 20 tahun, di puncak masa mudanya, dan sangat kuat.

Deskripsi Beowulf dalam Puisi

Disebutkan bahwa kekuatan cengkeramannya adalah setara dengan tiga puluh orang Sebagian besar deskripsi dalam puisi ini merujuk pada tindakannya daripada penampilan fisiknya. Penyair menyeimbangkan aspek manusiawi dan kepahlawanan dari karakternya. Dia berasal dari keluarga bangsawan, bijaksana, dan seorang pejuang yang terkenal, terkenal karena kekuatannya dan tindakannya yang berani.

Apa Saja Fitur Fisik Beowulf?

Dalam puisi Beowulf, ia digambarkan dalam benak pembaca sebagai pahlawan, dengan fisik yang kuat, penampilan heroik, tinggi, dan postur tubuh yang mulia. Puisi tersebut berbicara tentang bagaimana Beowulf masih muda dan berani, seperti yang terlihat dari penampilan fisiknya.

Fisik yang Kuat

Beowulf tampak seperti seorang pangeran tampan yang kuat, yang otot-ototnya terlihat jelas secara fisik. Lengannya berotot dan kakinya cukup kuat sehingga dia tidak akan lelah. Dadanya besar dan tubuhnya, secara keseluruhan, menunjukkan keberanian dan keberanian .

Setelah tiba di negara Denmark dari Geatland, ia awalnya diperkenalkan kepada pembaca Menggambarkan keturunan bangsawannya dan menempatkannya dalam konteks sejarah dan sastra yang sama dengan raja-raja dan pahlawan Anglo-Saxon lainnya mengambil porsi yang cukup besar dalam pembukaan Beowulf.

Kepahlawanan yang ia tunjukkan selama dua periode hidupnya ini mungkin adalah dibedakan dengan jelas, Keberaniannya sebagai seorang raja yang matang berbeda dengan masa mudanya, yang berjuang tanpa kendali demi kemuliaan dan ketenaran.

Sebagian besar narasi terjadi ketika Beowulf masih seorang pemuda yang sedang membangun dirinya sendiri sebelum menjadi raja. Puisi ini menceritakan pengalaman masa mudanya, termasuk kontesnya dengan pria lain, dan tindakan beraninya, termasuk menggunakan kekuatan dan daya tahannya yang luar biasa untuk memerangi monster laut.

Tinggi badan

Mengenai kemunculan Beowulf, penulis anonim telah menulis hampir 3.000 baris puisi, hanya untuk menjelaskan betapa heroiknya fitur Beowulf. Meskipun demikian, Beowulf memiliki tinggi badan 6 kaki 5, yang berarti mencapai 195 cm.

Berat

Dari apa yang diketahui melalui literatur dan puisi sang pejuang, berat badan Beowulf hampir mencapai 245 pon, atau 111 kg. Perlu diingat bahwa alasan mengapa Beowulf berat dan besar, secara fisik adalah karena tubuhnya penuh dengan kekuatan dan otot. Oleh karena itu, volume otot mengambil alih bobot tubuhnya, itulah sebabnya mengapa postur tubuhnya sangat kekar.

Lihat juga: Apollo dalam Iliad - Bagaimana Pembalasan Seorang Dewa Mempengaruhi Perang Troya?

Postur Nobel

Alasan mengapa Beowulf memiliki postur tubuh yang mulia bukan hanya karena dia lahir dari keluarga bangsawan, tetapi karena postur tubuhnya. Tinggi dan berat badannya bersama-sama memberinya kepercayaan diri dan kekuatan pada dirinya sendiri, di mana ia mampu melebarkan bahunya, dan dengan bangga berjalan menuju Raja Hrothgar dan mempersembahkan dirinya.

Postur tubuhnya berperan dalam kepercayaan dirinya dalam dua hal: untuk menemukan kepercayaan diri dan membuat orang lain kagum dengan cara dia memegang tubuhnya dengan bangga. Alasan mengapa Beowulf percaya diri adalah karena, pertama dan terutama, dia dilahirkan dalam keluarga bangsawan, di mana semua kebutuhannya terpenuhi.

Kedua, orang lain melihat postur tubuhnya dan karenanya dia mendapatkan kepercayaan diri karena dia tinggi dan dia sangat tampan. Ketika Beowulf berjalan ke istana raja, semua anggota terdiam, karena ada seorang prajurit tinggi yang tampan yang masuk.

Muda dan Berani

Menjadi muda dan berani adalah salah satu ciri fisik Beowulf karena dia tampan, muda, dan percaya diri. Masa mudanya hadir dalam berbagai cara: getaran kulitnya, warna rambutnya yang kaya, dan keaktifan yang ada dalam jiwanya. Semua itu terlihat dalam dirinya dan bagaimana dia berjalan, bagaimana dia siap untuk mengalahkan monster yang membuat bangsa ini takut.

Warna rambut

Beowulf berasal dari sisi utara Jerman, dari Geatlands. Dia memiliki gen Jermanik, yang berarti rambut dan rambut wajahnya berwarna lebih terang, yang berarti dia berambut pirang atau mungkin pirang dengan sedikit cahaya rambut yang lebih gelap di rambutnya. Selain itu, dia memiliki rambut panjang yang bergelombang, bukan rambut yang lurus.

Warna Mata

Matanya berada di nuansa biru tua, maka ia memiliki gen utara. Gagasan tentang warna matanya diberikan kepada kita di akhir puisi ketika Beowulf meninggal dan pelayannya yang setia melihatnya ketika dia sudah tua dan terluka oleh naga dalam pertempuran ketiga.

Berotot

Otot-otot Beowulf terlihat dari postur tubuhnya yang gagah, dengan tubuh yang besar dan cengkeraman yang kuat pada pedang pusaka miliknya.

Beowulf berotot, dan aspek ini ditunjukkan ketika dia berenang dalam kompetisi melawan Breca yang meragukan kemampuan renangnya. Otot Beowulf cukup kuat untuk membantunya berenang dan memotong ke lautan selama tujuh hari Yang terakhir ini menunjukkan betapa kuatnya otot-ototnya, entah bagaimana dia adalah manusia super, bisa berenang selama tujuh hari pulang pergi tanpa merasa lelah, karena otot-ototnya besar dan kuat.

Selanjutnya, Beowulf mampu mengalahkan Grendel, karena dia memiliki mantra sihir pada dirinya, tidak ada senjata atau baju besi yang dapat membunuhnya dan menghentikannya sampai Beowulf tiba. Beowulf bertarung dengan tangan kosong dan berhasil merobek lengan Grendel, melukainya secara fatal.

Postur tubuh yang heroik

Meskipun orang Denmark memiliki pahlawan mereka, yaitu Sigemund atau Sigmund putra Wael, yang dalam banyak hal mirip dengan Beowulf, ia dianggap sebagai pahlawan mitos bagi orang Denmark. Kisahnya telah diceritakan dan diwariskan dari generasi ke generasi. Namun, Beowulf memiliki postur yang lebih heroik daripada Sigmund.

Bagaimana ia memiliki postur tubuh yang heroik adalah bagaimana dia berdiri dengan kuat, berani, dan tak terkalahkan. Tinggi badannya serta kekuatan fisiknya adalah alasan mengapa dalam sekali lihat, dia terlihat sebagai pahlawan yang epik.

Beowulf usia tua

Dia masih berotot dan memiliki postur tubuh yang kuat di usia senjanya, tinggi badannya semakin mengecil dan pendek Karena dia memiliki keyakinan sebagai pahlawan muda bahwa dia dapat mengalahkan monster, ketika dia menjadi tua, sebagai seorang raja, dia masih ingin ikut bertempur.

Oleh karena itu, naga yang marah membakar suku Geat, dan Beowulf, yang saat itu sudah tua, berdiri di atas sumpahnya untuk melindungi rakyatnya Bersama dengan Wiglaf, satu-satunya thane yang tersisa untuk mendukungnya setelah yang lain melarikan diri, mereka berhasil mengalahkan naga tersebut. Pada akhirnya, Beowulf terluka parah dan menyatakan Wiglaf sebagai penggantinya. Dia secara ritual dibakar dan dimakamkan di atas gerobak yang menghadap ke laut.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Seperti Apa Grendel Itu?

Grendel adalah monster pertama yang dikalahkan Beowulf. monster besar, yang tubuhnya ditutupi dengan rambut Grendel, entah bagaimana, tampak seperti monyet besar tetapi memiliki postur tubuh seperti manusia.

Lihat juga: Ironi dalam Antigone: Kematian karena Ironi

Grendel memiliki gigi berwarna kuning, yang di bagian dalamnya terdapat bercak darah.

Dia memiliki bentuk seperti manusia. Dia memiliki sosok yang suram dengan mata berwarna gelap dan jauh lebih besar daripada manusia lainnya. Bukti dari hal ini adalah ketika kepalanya yang terpenggal dibawa ke Denmark, setidaknya dibutuhkan empat orang untuk mengangkatnya. Namun demikian, terlepas dari berbagai karakteristik hewan dan penampilannya yang mengerikan, ia tampaknya diarahkan oleh emosi dan naluri manusia yang samar-samar.

Dia adalah orang buangan yang rindu untuk diperkenalkan kembali ke dalam peradaban manusia setelah diasingkan ke daerah rawa-rawa. Dia iri dengan hubungan baik orang-orang di Denmark. Dapat diasumsikan bahwa kemarahannya terhadap Denmark dipicu oleh kesepian dan kecemburuan.

Siapakah Ibu Grendel?

Ibu Grendel adalah monster kedua yang dikalahkan Beowulf. Setelah Grendel terbunuh, ibunya datang untuk membalaskan dendamnya. Dalam puisi tersebut, dia mewakili Ibu yang menjadi gila karena kehilangannya dan siap melakukan apa saja untuk membalas Beowulf atas kematian putranya yang malang. Karena alasan ini, beberapa pembaca melihatnya sebagai perwujudan dari kecenderungan masyarakat Eropa Utara kuno terhadap perseteruan darah yang tak berkesudahan.

Mengenai penampilannya, dia memiliki lebih sedikit kualitas manusia daripada putranya. Dia juga merupakan makhluk humanoid yang mirip dengan putranya, kecuali dalam rupa seorang wanita.

Selain itu, serangannya dijelaskan oleh keinginannya untuk membalas dendam, karena ia dilanda kesedihan, kemarahan, keputusasaan, dan cinta untuk putranya. Serangannya berbeda dengan serangan putranya karena, alih-alih menyerang dan membunuh banyak orang, ia hanya menargetkan satu orang Denmark, Aeschere, penasihat terdekat raja. Ia mengambil lengan putranya yang terputus sebelum melarikan diri. Ia mencoba membunuh Beowulf dengan menipunya untuk mengikutidia ke gua bawah lautnya, tapi Beowulf juga berhasil membunuhnya .

Kesimpulan

Dalam puisi epik, Beowulf, deskripsi karakter utama lebih mengacu pada latar belakang, kemampuan, dan kualitasnya Daripada penampilan fisiknya, mari kita rangkum apa yang telah kita temukan tentang seperti apa rupa Beowulf.

  • Ia digambarkan sebagai seorang pemuda yang tinggi dengan penampilan yang memerintah, dan sikapnya jelas menunjukkan bahwa ia adalah keturunan bangsawan.
  • Dia pertama kali diperkenalkan kepada para pembaca ketika dia tiba di Denmark untuk membantu menyingkirkan monster yang menakutkan. Kedatangan Beowulf sangat dirayakan, dan dia dikagumi karena keberanian dan kekuatannya yang luar biasa.
  • Beowulf mewujudkan banyak sifat kepahlawanan Jerman, termasuk kesetiaan, kehormatan, kesopanan, dan kebanggaan. Dia mungkin memulai dengan motivasi yang berpusat pada diri sendiri untuk mendapatkan ketenaran dan kemuliaan, tetapi dia menjadi dewasa untuk menjadi seorang pemimpin yang bijaksana dan baik.

Semua pahlawan epik digambarkan memiliki atribut fisik yang hebat yang membedakan mereka dari yang lain, tetapi hal terpenting yang dimiliki oleh pahlawan sejati adalah kemampuan untuk mempertaruhkan nyawa mereka untuk melindungi orang lain, dan Beowulf dengan sangat baik menunjukkan hal ini dalam puisi tersebut.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.