Dyskolos - Menander - Yunani Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 22-10-2023
John Campbell

(Komedi, Yunani, sekitar 316 SM, 969 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Dyskolos" , biasanya diterjemahkan sebagai "The Grouch" tetapi juga "The Misanthrope" atau "Si Penggerutu" atau "Orang yang Pemarah" adalah sebuah komedi karya penulis drama Yunani kuno Menander Pertama kali dipentaskan di festival drama Lenaia pada sekitar tahun 316 Sebelum Masehi, di mana ia memenangkan hadiah pertama. Ini adalah satu-satunya dari Menander (atau bahkan seluruh tradisi Komedi Baru), yang telah bertahan dalam bentuk yang relatif lengkap, meskipun beberapa orang berpendapat bahwa sebenarnya masih mengandung sejumlah kekosongan atau celah. Ini adalah kisah tentang seorang lelaki tua yang pemarah dan pemarah, Knemon, dan upayanya untuk mencegah pemuda Athena yang kaya, Sostrates, untuk menikahi putrinya, Myrrhine.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Lihat juga: Chrysies, Helen, dan Briseis: Romansa Iliad atau Korban?
Dramatis Personae - Karakter

PAN

KHAIREAS, budak Sostratos

SOSTRATOS, putra seorang warga Athena yang ramah

Pyrrhias, budak di rumah kota Sostratos KNEMON ('Si Pemalas')

MYRRHINE, putri Knemon

DAOS, budak dari Gorgias

GORGIAS, anak tiri Knemon

SIKON, seorang juru masak sewaan

GETAS, budak di rumah pedesaan Sostratos

SIMICHE, budak Knemon

KALLIPIDES, ayah dari Sostratos

IBU DARI SOSTRATOS

Dalam prolog drama Pan, dewa hutan, terlihat meninggalkan Gua Nimfa (di Phyle di Attica), dan dia menjelaskan kepada penonton bahwa pertanian di sebelah kanannya adalah milik Knemon, seorang pria pemurung dan tidak ramah yang tinggal bersama putrinya, Myrrhine, dan seorang pelayan wanita, Simiche.

Ladang di sebelah kirinya dikerjakan oleh Gorgias, anak tiri Knemon, dibantu oleh budaknya yang sudah tua, Daos, dan ke sinilah istri Knemon melarikan diri untuk menghindari sifat buruk suaminya. Sementara itu, Sostrates, putra seorang warga Athena yang kaya raya yang datang berburu ke daerah tersebut, melihat Myrrhine dan jatuh cinta padanya, berkat tipu muslihat Pan yang nakal.

Dalam adegan pertama Budak Sostrates berlari masuk dan melaporkan bahwa petani yang suka mengumpat itu telah mengutuk, melemparinya dengan batu, dan memukulinya sebelum dia sempat mengatakan sepatah kata pun tentang maksud tuannya. Knemon sendiri kemudian muncul, mengomel karena terlalu banyak orang di dunia ini, dan dia menjadi lebih marah lagi saat melihat Sostratos berdiri di depan pintu rumahnya dan dengan kasar menolak permintaan pemuda itu untuk berbicara. Saat Knemonmasuk ke dalam rumahnya, Myrrhine keluar untuk mengambil air, dan Sostratos bersikeras untuk menolongnya. Pertemuan tersebut disaksikan oleh budak Gorgias, Daos, yang kemudian melaporkannya kepada tuannya sendiri.

Awalnya, Gorgias khawatir bahwa niat orang asing itu tidak terpuji, tetapi dia sangat melunak ketika Sostratos bersumpah atas nama Pan dan para Nimfa bahwa dia ingin menikahi Myrrhine. Meskipun Gorgias meragukan bahwa Knemon akan menerima gugatan Sostratos dengan senang hati, dia berjanji untuk mendiskusikan masalah ini dengan penggerutu di ladang pada hari itu dan mengundang Sostratos untuk menemaninya.

Daos menunjukkan kepada Sostratos bahwa Knemon akan memusuhi jika dia melihat Sostratos bermalas-malasan dengan jubah elegannya, tetapi dia mungkin akan lebih menyukai Sostratos jika dia percaya bahwa Sostratos adalah seorang petani miskin seperti dirinya sendiri. Bersedia melakukan apa saja untuk mendapatkan Myrrhine, Sostratos mengenakan mantel kulit domba yang kasar dan setuju untuk menggali bersama mereka di ladang. Daos menjelaskan secara pribadi kepada Gorgias rencananyabahwa mereka harus bekerja lebih keras dari biasanya pada hari itu dan membuat Sostratos kelelahan sehingga dia akan berhenti mengganggu mereka.

Di penghujung hari, Sostratos merasa sakit di sekujur tubuhnya setelah kerja fisik yang tidak biasa dilakukannya. Dia tidak dapat bertemu dengan Knemon, namun tetap bersahabat dengan Gorgias, yang diundangnya ke sebuah perjamuan pengorbanan. Pelayan tua Knemon, Simiche, kini berlari masuk karena telah menjatuhkan embernya ke dalam sumur dan kehilangan ember serta tongkat yang digunakannya untuk mengambil ember tersebut. Knemon yang tidak kenal kompromi mendorongnyaNamun, tiba-tiba terdengar teriakan bahwa Knemon sendiri telah jatuh ke dalam sumur, dan Gorgias serta Sostratos bergegas menyelamatkannya, meskipun pemuda itu sedang asyik mengagumi Myrrhine yang cantik.

Akhirnya, Knemon dibawa masuk, dalam keadaan lemah dan mengasihani diri sendiri, tetapi sangat tersadar oleh pelariannya yang sempit dari kematian. Meskipun dia telah lama yakin bahwa tidak ada orang yang mampu melakukan tindakan yang tidak tertarik, dia tetap terkesan oleh fakta bahwa Gorgias, yang sering dia lecehkan, datang untuk menyelamatkannya. Sebagai rasa terima kasih, dia mengadopsi Gorgias sebagai putranya dan memberikan semua hartanya kepadanya. Dia juga memintanya untuk menemukansuami untuk Myrrhine, dan Gorgias segera menikahkan Myrrhine dengan Sostratos, yang mana Knemon memberikan persetujuannya yang acuh tak acuh.

Sostratos membalas budi dengan menawarkan salah satu saudara perempuannya sendiri kepada Gorgias sebagai istrinya. Tidak mau menikahi wanita kaya karena kemiskinannya, Gorgias awalnya menolak, tetapi dibujuk oleh ayah Sostratos, Kallippides, yang datang untuk ikut berpesta dan mendesaknya untuk menggunakan akal sehat.

Semua orang bergabung dalam perayaan berikutnya, kecuali tentu saja Knemon, yang telah pergi ke tempat tidurnya dan menikmati kesendiriannya. Berbagai budak dan pelayan yang telah dia hina membalas dendam dengan menggedor-gedor pintunya dan meneriakkan permintaan untuk meminjam segala macam benda yang tidak mungkin. Dua pelayan memahkotai pria tua itu dengan sebuah kalungan bunga dan menariknya, seperti biasa, untuk ikut berdansa.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Pada saat Menander , Komedi Lama dari Aristophanes Setelah Athena kehilangan kemerdekaan politiknya dan sebagian besar kepentingan politiknya dengan kekalahannya oleh Philip II dari Makedonia pada tahun 338 SM dan kemudian kematian Aleksander Agung pada tahun 323 SM, kebebasan berbicara (yang Aristophanes Festival-festival drama besar yang disponsori negara sudah tidak ada lagi, dan sebagian besar penonton pada produksi teater sekarang berasal dari kelas-kelas yang lebih santai dan berpendidikan.

Dalam Komedi Baru, prolog (diucapkan oleh seorang tokoh dalam drama atau, sering kali, oleh seorang tokoh ilahi) menjadi fitur yang lebih menonjol. Prolog menginformasikan kepada para penonton tentang situasi pada saat aksi dimulai, dan sering kali menjanjikan akhir yang bahagia, dengan segera menghilangkan beberapa ketegangan plot. Sebuah komedi biasanya terdiri dari lima babak, dibagi dengan selingan yang tidak relevan dengan aksi danSemua dialog diucapkan, bukan dinyanyikan, dan sebagian besar disampaikan dalam bahasa sehari-hari. Hanya ada sedikit referensi ke individu Athena atau peristiwa yang dikenal, dan drama ini mengangkat tema universal (bukan lokal), dengan plot yang umumnya realistis.

Karakter stok Komedi Baru, menggunakan karakter fiktif untuk mewakili tipe sosial tertentu (seperti ayah yang keras, orang tua yang baik hati, anak yang hilang, pemuda pedesaan, pewaris, pengganggu, parasit, dan pelacur), akan menggunakan topeng biasa dengan ciri khas yang kuat, daripada topeng karakter individual.

Selain itu, karakter-karakter Komedi Baru biasanya berpakaian seperti orang Athena pada umumnya pada masa itu, dan lingga yang berlebihan serta bantalan dari Komedi Lama tidak lagi digunakan. Warna-warna tertentu biasanya dianggap sesuai dengan jenis karakter tertentu, seperti putih untuk pria tua, budak, wanita muda, dan pendeta wanita; ungu untuk pria muda; hijau atau biru muda untuk wanita tua; hitam atau abu-abu olehparasit; dll. Daftar pemeran dalam Komedi Baru sering kali cukup panjang, dan setiap aktor mungkin dipanggil untuk memainkan banyak peran pendek dalam satu lakon, dengan hanya jeda singkat untuk pergantian kostum.

Karakter Knemon - si misantropis, bermuka masam, dan kesepian yang membuat hidup menjadi beban bagi dirinya sendiri dan orang lain - oleh karena itu mewakili seluruh kelas, sejalan dengan penggunaan karakter fiktif dan tipe sosial dalam New Comedy. Menander tidak melihat Knemon sebagai produk dari keadaan (anak tirinya, Gorgias, tumbuh dalam kemiskinan yang sama tetapi berkembang menjadi orang yang sama sekali berbeda), tetapi menunjukkan bahwa itu adalah kecenderungan manusia yang membuatnya seperti dia. Meskipun Knemon menjadi sadar di akhir drama bahwa orang membutuhkan satu sama lain, dia masih mengubah sifatnya dan tetap anti-sosial dan tidak menyenangkan bahkan setelahkecelakaan dan penyelamatannya.

Menander Dia tidak menganggap mereka hanya sebagai alat untuk memenuhi keinginan tuannya, atau hanya sebagai sarana untuk selingan komik. Dia jelas tidak menganggap budak sebagai makhluk yang berbeda dengan orang bebas, dan menganggap semua orang sebagai manusia yang layak mendapat perhatian dari sang seniman. Budak-budak dalam lakon ini berakting denganmotivasi mereka sendiri, dalam kerangka kerja yang disediakan oleh tindakan, karakter, dan niat pemiliknya. Meskipun mereka tidak mengarahkan apa yang terjadi, mereka pasti mempengaruhinya.

Sumber daya

Lihat juga: Fabel - Aesop - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh Vincent J. Rosivach (Fairfield University): //fulty.fairfield.edu/rosivach/cl103a/dyskolos.htm

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.