Melanthius: Penggembala yang Berada di Pihak yang Salah dalam Perang

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Melanthius adalah salah satu karakter dalam mitologi Yunani yang berada di tempat dan waktu yang salah. Melanthius adalah penggembala domba rumah tangga Odiseus. Nasibnya sangat buruk dan pada akhirnya, dia sendiri menjadi makanan untuk anjing. Baca lebih lanjut tentang cobaan dan kesengsaraan Melanthius dan bagaimana Odiseus memerintahkan pembunuhan terhadap pelayannya.

Melanthius dalam Pengembaraan

Jika Anda bertanya-tanya "apa yang dilakukan Melanthius pada Odiseus", cara memulainya adalah dengan mengetahui bahwa Melanthius adalah seorang pembantu dalam rumah tangga Dia bertanggung jawab untuk menangkap dan menggembalakan kambing dan domba untuk pesta di rumah itu. Dia adalah seorang pelayan yang setia dan melakukan apa pun yang dia bisa untuk rumah tangga. Tidak banyak yang diketahui tentang keluarga dan asal usulnya sendiri.

Dalam mitologi Yunani, Homer, Hesiod, dan Virgil telah menyumbangkan beberapa karya terbaik, di antaranya adalah Odyssey karya Homer yang menyebutkan Melanthius dan kisahnya. Odyssey, di antara banyak hal lainnya, menjelaskan kisah Melanthius dengan menghormati Odiseus Jadi, untuk lebih memahami kisah Melanthius, pertama-tama kita harus mengetahui siapa Odiseus dan Penelope.

Odiseus

Odiseus adalah raja Ithaca dalam mitologi Yunani. Dia juga merupakan pahlawan dalam puisi Homer, Odyssey. Homer menyebutkan Odiseus dalam puisinya yang lain dalam Siklus Epik, Illiad. Dia adalah putra Laertes dan Anticlea, Raja dan Ratu Ithaca. Ia menikah dengan Penelope, putri raja Sparta Icarius, yang dengannya ia memiliki dua orang anak, Telemakus dan Acusilaus.

Odysseus paling dikenal karena kecerdasannya. Dia adalah seorang raja yang brilian dan pejuang yang luar biasa. Odyssey menggambarkan kepulangan Odysseus Dalam perang Troya, Odiseus memainkan peran yang sangat penting sebagai seorang pejuang, penasihat, dan juga sebagai ahli strategi. Dia memberikan ide tentang kuda troya berongga yang dikirim ke dalam kota Troy.

The Odyssey menggambarkan perjalanan Odysseus dari perang Troya kembali ke rumahnya di Ithaca. Ini adalah perjalanan panjang sekitar 10 tahun dan membawa begitu banyak kesulitan Pada akhirnya, Odiseus berhasil mencapai Ithaca. Sementara itu, Melanthius membantu Penelope dan anak-anak.

Penelope

Penelope adalah istri Odiseus. Dia sangat cantik dan mungkin yang paling setia kepada Odiseus. Dia adalah putri dari Raja Sparta, Icarus, dan nimfa Periboea. Dia juga ratu Ithaca Odiseus meninggalkan Penelope dan kedua putra mereka di Ithaca saat ia pergi berperang untuk Yunani dalam perang Troya.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 75

Odiseus pergi untuk sekitar 20 tahun lamanya. Selama masa ini, Penelope menerima dan menolak sekitar 108 lamaran pernikahan. Putra-putra mereka telah tumbuh dewasa dan membantu ibu mereka mempertahankan Ithaca. Penelope menunggu Odiseus dengan sangat sabar dan Melanthius telah membantunya dalam menjalankan rumah tangga untuk waktu yang lama, namun sebelum Odiseus kembali, dia berubah pikiran.

Melanthius dan Odiseus

Penelope selalu merasa jijik dengan pemikiran tentang menikah lagi setelah Odiseus. Kerajaan ini juga telah tanpa raja selama hampir 20 tahun. Melanthius adalah seorang penggembala kambing bersama dengan penggembala sapi Philoetius dan penggembala babi Eumaeus. Beberapa pelamar telah datang ke Ithaca untuk meminang Penelope.

Kembalinya Odiseus

Melanthius pergi keluar untuk mendapatkan kambing untuk pesta, Dan Odiseus telah kembali dari perjalanannya dan menyamar sebagai pengemis untuk melihat kondisi kerajaannya yang sebenarnya. Dia mendatangi Melanthius untuk meminta sedekah, namun, Melanthius berperilaku buruk terhadapnya, dengan membuang Odiseus pergi dan melanjutkan tentang pekerjaannya.

Odiseus sangat patah hati dengan cara Melanthius memperlakukannya. Kembali ke rumah, pesta akan segera dimulai dan para pelamar telah tiba. Para pelamar bersikap sangat baik pada Melanthius dan bahkan memintanya untuk duduk dan makan bersamanya, dan dia melakukannya. Dia berubah pikiran dan ingin Penelope menikah dengan salah satu pelamar, karena berpikir bahwa dia tidak pantas untuk Odiseus.

Sekitar waktu ini, Odiseus memasuki kastil tampak seperti pengemis. Ketika para pelamar dan Melanthius melihatnya, mereka bergegas untuk membunuhnya bersama Melanthius, namun dikalahkan oleh pasukan Odiseus dalam perang.

Odiseus melihat Melanthius berada di pihak mereka dan meminta Philoetius dan Eumaeus, si penggembala sapi dan babi, untuk menangkap Melanthius dan melemparkannya ke ruang bawah tanah Melanthius segera menyadari kekacauan yang telah ia ciptakan untuk dirinya sendiri dan hanya karena beberapa saat rasa hormat dari para pelamar, ia menyerahkan kerja keras dan kejujuran hidupnya.

Lihat juga: Odyssey Cyclops: Polyphemus dan Mendapatkan Ire Dewa Laut

Kematian Melanthius

Melanthius dibawa ke ruang bawah tanah atas perintah Odiseus oleh Philoetius dan Eumaeus. Mereka berdua menyiksa dan memukuli Melanthius Mereka juga menuduhnya mencuri senjata dan baju besi dari tempat penyimpanan para pelamar. Tidak ada jalan keluar bagi Melanthius dan dia memohon untuk mati. Namun, Philoetius dan Eumaeus memiliki rencana lain untuknya.

Mereka menyiksanya secara brutal sebelum membunuhnya. tangan, kaki, hidung, dan alat kelamin. Mereka melemparkan bagian-bagian tubuhnya ke dalam api dan melemparkan sisanya ke anjing-anjing. Pada akhirnya, ia menjadi benda yang biasa ia bawa ke rumah, makanan, dan juga untuk anjing.

Kesimpulan

Melanthius adalah seorang penggembala kambing di rumah tangga Odiseus di Ithaca. Dia telah disebutkan beberapa kali dalam Odyssey oleh Homer. Dia mengalami peristiwa yang tidak menguntungkan dengan Odiseus setelah tetap menjadi pelayan yang setia sepanjang hidupnya. beberapa poin untuk menyimpulkan artikel ini:

  • Odyssey menggambarkan kepulangan Odysseus dari perang Troya. Dalam perang Troya, Odysseus memberikan ide tentang kuda troya berongga yang dikirim ke dalam kota Troy.
  • Melanthius adalah seorang penggembala kambing bersama dengan penggembala sapi Philoetius dan penggembala babi Eumaeus. Dia juga membantu Penelope menjalankan rumah tangga dengan lancar.
  • Odiseus melihat Melanthius berada di pihak para pelamar yang datang ke Ithaca untuk meminang Penelope, maka ia meminta Philoetius dan Eumaeus, si penggembala sapi dan babi, untuk menangkap Melanthius dan menjebloskannya ke dalam penjara bawah tanah, dan mereka pun melakukannya.
  • Melanthius disiksa secara brutal oleh Philoetius dan Eumaeus sebelum dipotong-potong, beberapa potongannya dibakar dan beberapa dilemparkan ke anjing. Kematian Melanthius adalah kematian yang tragis.

Di sini kita sampai pada akhir artikel tentang Melanthius. Kami harap Anda menemukan semua yang Anda cari.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.