Pemakaman Hector: Bagaimana Pemakaman Hector Diatur

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

The penguburan Hector menandai periode singkat dalam Perang Troya di mana dua faksi yang bertikai menghentikan permusuhan dan setuju untuk mengizinkan masing-masing pihak menguburkan orang yang mereka bunuh. Hector menderita kematian di tangan Achilles karena membunuh temannya, Patroclus.

Awalnya, Achilles menolak untuk menyerahkan jenazah untuk dimakamkan, namun berubah pikiran setelah ayah Hector, Priam, memohon kepadanya untuk melepaskan mayat putranya Artikel ini akan mengeksplorasi penguburan Hector dan peristiwa-peristiwa yang melingkupinya.

Penguburan Hector

Priam membawa mayatnya ke Troy dan semua wanita termasuk Helen, Ratu Sparta, menangis dan meratap keras saat melihat Hector yang terbunuh. Sebelas hari disisihkan untuk berkabung bagi Hector sementara kedua faksi yang bertikai menengahi kesepakatan damai yang singkat.

Bangsa Troya menggunakan sembilan hari untuk mendirikan tumpukan kayu pemakaman Hector dan pada hari kesepuluh, mereka membakar tumpukan kayu Orang-orang Troy menunggu hingga hari kesebelas untuk memadamkan sisa bara api yang sekarat dengan menuangkan sisa anggur dari malam sebelumnya ke atas api untuk memadamkannya.

Kemudian keluarga dan teman-teman Hector mengumpulkan jenazahnya dan membungkus mereka dengan jubah ungu Ungu adalah warna kebangsawanan, sehingga Hector diberi pemakaman kerajaan karena latar belakang dan perawakannya di Troy. Jenazah Hector ditempatkan dalam peti mati yang terbuat dari emas dan dikuburkan di sebuah kuburan. Alih-alih menutupi peti mati dengan tanah, batu-batu dituangkan ke dalam peti mati tersebut.

Hal ini bersifat sementara karena Trojan membutuhkan waktu untuk membangun makam yang layak Setelah makam selesai dibangun, jasad Hector ditempatkan di dalamnya. Setelah penguburan, Priam mengadakan pesta untuk menghormati Hector di istananya. Setelah semuanya selesai, bangsa Troya kembali berperang dengan bangsa Yunani yang juga telah selesai menguburkan pahlawan mereka yang gugur.

Ringkasan Kematian Hector

Kematian Hector telah dinubuatkan Hector membunuh Patroclus yang membuat Achilles marah dan mendorongnya untuk mengurungkan niatnya untuk tidak bertempur.

Ketika Hector melihat Achilles di medan perang, rasa takut mencengkeramnya dan ia pun mundur. Achilles mengejarnya tiga kali di sekitar kota Troy sampai akhirnya Hector mengumpulkan cukup keberanian untuk menghadapi musuh bebuyutannya, Achilles.

Duel Achilles vs Hector dalam Perang Troya

Karena para dewa telah menetapkan bahwa dia akan mati di tangan Achilles, dewi Athena menyamar sebagai saudara laki-laki Hector (Deiphobus) dan datang untuk membantunya .

Achilles adalah orang pertama yang meluncurkan tombaknya ke arah Hector yang berhasil menghindar, namun tanpa disadarinya, Athena, yang masih menyamar sebagai Deiphobus, mengembalikan anak panah ke Achilles Hector melemparkan tombak lain ke arah Achilles dan kali ini mengenai perisainya dan ketika Hector berpaling ke Athena yang menyamar untuk mencari lebih banyak tombak, dia tidak menemukan siapa pun.

Kemudian Hector menyadari bahwa dia sudah ditakdirkan sehingga dia mencabut pedangnya untuk menghadapi Achilles. Dia menyerang Achille yang telah mengambil tombak yang dilemparkan dari Athena dan mengarahkannya ke tulang selangka Hector, dia memukul Hector di daerah itu dan Hector jatuh ke tanah dengan luka parah Hector meminta penguburan yang layak, namun Achilles menolak jika jasadnya dibiarkan untuk dimakan anjing dan burung pemakan bangkai.

Apa yang Dilakukan Achilles pada Tubuh Hector?

Setelah membunuh Hector, Achilles berkuda mengelilingi kota Troy menyeret tubuhnya yang sudah tidak bernyawa Dia kemudian mengikat mayat Hector ke keretanya dan pergi ke perkemahan orang Akhaya sambil menyeret mayat Hector bersamanya.

Di kamp, dia terus menajiskan mayat dengan menyeretnya di sekitar makam temannya Patroclus selama tiga hari, namun dewa Apollo dan dewi Aphrodite mencegah mayat tersebut berubah bentuk.

Dia ulangi ini selama 12 hari sampai Apollo meminta Zeus agar Achilles mengizinkan penguburan Hector secara layak.

Zeus setuju dan mengutus ibu Achilles, Thetis, untuk meyakinkan putranya agar melepaskan jasad Hector untuk dimakamkan secara layak.

Mengapa Para Dewa Mengganggu Rencana Achilles untuk Tubuh Hector?

Menurut tradisi Yunani kuno, mayat yang tidak melalui proses penguburan normal tidak dapat diteruskan ke alam baka Oleh karena itu, para dewa menganggap bahwa Hector, yang telah hidup dengan benar, diizinkan untuk pergi ke alam baka, sehingga mereka mengganggu rencana Achilles.

Bagaimana Iliad Berakhir?

Hector adalah prajurit terbaik Troy, jadi kematiannya adalah tanda bahwa Troy pada akhirnya akan jatuh ke tangan Yunani Troy telah menggantungkan semua harapan mereka pada jagoan mereka, Hector, yang ironisnya mengira telah membunuh Achilles dengan bantuan Euphorbus, hanya untuk mengetahui bahwa Patroclus-lah yang mengenakan baju besi Achilles dan berpura-pura menjadi dirinya.

Dengan demikian, mengakhiri Iliad dengan pemakaman Hector adalah cara Homer untuk memberi tahu penonton bahwa Troy akan jatuh Alasan lainnya adalah bahwa seluruh puisi ini tampaknya bergantung pada kemarahan Achilles terhadap Agamemnon dan Hector.

Achilles, prajurit Yunani terbesar, tampaknya didorong oleh kebutuhan untuk membalas kematian temannya. Oleh karena itu, begitu pemakaman Hector diselenggarakan, hal itu menenangkan kemarahannya terhadap Achilles, dan kurang termotivasi untuk bertempur dalam Perang Troya. Mungkin, itulah sebabnya Achilles akhirnya mati karena dia tidak punya banyak uang untuk hidup .

Dalam Iliad, Bagaimana Hector Memperlakukan Helen Sebelum Kematiannya?

Hector. memperlakukan Helen dengan baik Sementara semua orang di sekelilingnya diperlakukan dengan kasar. Helen secara keliru dianggap sebagai penyebab masalah Troy dengan Yunani sehingga diperlakukan dengan kasar.

Namun, itu adalah tuduhan yang salah karena dia diculik di luar kehendaknya Paris, Pangeran Troy, telah menculiknya karena janji yang dibuat oleh Aphrodite, sang dewi cinta, bahwa ia akan menikahi wanita tercantik.

Namun, alih-alih mengarahkan kemarahan dan frustrasi mereka kepada Pangeran Troya karena keegoisannya, orang-orang Troya justru membenci Helen dan memperlakukannya dengan buruk Hanya Hector yang cukup berkepala dingin untuk memahami bahwa Helen tidak bersalah atas semua masalah yang dialami Troy.

Lihat juga: The Acharnians - Aristophanes - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Oleh karena itu, dia berbicara dengan ramah kepadanya dan memperlakukan lingkungannya dengan baik ketika dia masih hidup. Inilah sebabnya mengapa Helen menangis dan berduka atas kematian Hector karena tidak ada yang memahami rasa sakitnya seperti yang dilakukan Hector .

Lihat juga: Pliny the Younger - Roma Kuno - Sastra Klasik

Apakah Achilles Merasa Tidak Enak Membunuh Hector?

Tidak, dia tidak merasa buruk Sebaliknya, ia merasakan kepuasan tersendiri karena telah membunuh musuh yang telah membunuh sahabatnya, Patroclus. Hal ini didukung oleh penolakan Achilles untuk memberikan pemakaman yang layak bagi Hector, dan malah menyeretnya berhari-hari di belakang kudanya hingga para dewa turun tangan.

Bahkan ketika Hector mencoba bernegosiasi dengan Achilles untuk memberikan pemakaman yang layak bagi orang yang kalah, Achilles menolaknya. Jika dia merasa kasihan pada Hector, dia tidak akan menodai jasadnya seperti yang dia lakukan di Iliad.

Bagaimana Priam Meyakinkan Achilles untuk Melepaskan Tubuh Hector?

Dalam ringkasan Achilles dan Priam, Priam meminta Achilles untuk mempertimbangkan hubungan dan cinta antara dia dan ayahnya, Peleus. membuat Achilles meneteskan air mata yang, sekali lagi, berduka atas kematian Patroclus. Achilles kemudian setuju untuk melepaskan tubuh Hector berdasarkan permintaan ibunya dan permohonan Priam.

Karena sudah terlambat untuk kembali, Priam tidur di tenda Achilles, namun dibangunkan di tengah malam oleh Hermes yang mengingatkannya bahwa tidur di tenda musuh itu berbahaya. Oleh karena itu, Priam membangunkan kusir kereta perang, membungkus mayat Hector, dan menyelinap keluar dari perkemahan musuh di malam hari tanpa diketahui. Dengan demikian, mayat itu dilepaskan karena hubungan Priam dan Achilles yang luar biasa .

Apa Hasil Pertemuan Priam dengan Achilles? Mengapa?

Pertemuan Priam dengan Achilles menghasilkan Achilles akhirnya membatalkan keputusannya untuk menodai mayat Hector lebih lanjut Dia mengizinkan Priam untuk mengambil jenazahnya karena Priam adalah teman ayahnya dan mereka memiliki ikatan yang erat.

Mengapa Berbahaya bagi Raja Priam untuk Menebus Tubuh Hector?

Berbahaya bagi Raja Priam untuk menebus tubuh Hector karena dia berkelana ke kamp musuh bebuyutannya Jika ada orang yang mengenalinya ketika dia berada di sana, mereka akan langsung membunuhnya, sehingga para dewa harus membantunya untuk membimbingnya melewati perkemahan tanpa terdeteksi dan siapa pun yang melihatnya akan segera dibuat tertidur.

Kesimpulan

Kami telah membahas banyak hal tentang penguburan Hector. rekap dari apa yang telah kita baca sejauh ini:

  • Penguburan Hector berlangsung selama 10 hari dengan sembilan hari pertama digunakan untuk mempersiapkan pembakaran jenazah dan pada hari kesepuluh, ia dikremasi.
  • Achilles, setelah membunuh Hector, menolak untuk menguburkan mayatnya sampai para dewa turun tangan dan mengizinkan Priam untuk menebus mayat putranya.
  • Priam mampu meyakinkan Achilles untuk melepaskan tubuh Hector karena hubungan yang ia (Priam) miliki dengan ayah Achilles.

Pemakaman Achilles dan Patroclus sangat menonjol dalam Iliad karena tema yang bervariasi yang mereka gambarkan.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.