Ceyx dan Alcyone: Pasangan yang Menimbulkan Kemarahan Zeus

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Ceyx dan Alcyone Mereka tinggal di wilayah Trachis dekat sungai Spercheious dan sangat mencintai satu sama lain. Menurut mitos, mereka berdua menyebut satu sama lain sebagai Zeus dan Hera yang merupakan tindakan tercela. Ketika Zeus mengetahuinya, darahnya mendidih di dalam dirinya dan dia berangkat untuk menghukum keduanya atas penistaan agama yang mereka lakukan. Artikel ini akan mengeksplorasi asal-usul Ceyx dan istrinya, Alcyone, dan apa yang dilakukan Zeus kepada mereka karena mengutuknya.

Asal-usul Ceyx dan Alcyone

Ceyx adalah putra dari Eosphorus, juga disebut sebagai Lucifer, dan tidak jelas apakah dia memiliki ibu atau tidak. Alcyone, kadang-kadang dieja Halcyon, adalah putri Raja Aeolia dan istrinya, Aigeale atau Enarete. Belakangan, Halcyon menjadi ratu Trakis, tempat dia hidup bahagia bersama suaminya, Ceyx. Cinta mereka tidak mengenal batas saat pasangan ini bersumpah untuk mengikuti satu sama lain ke mana pun mereka pergi - bahkan ke kuburan.

Mitologi Yunani Alcyone dan Ceyx

Menurut mitos, semua orang, termasuk para dewa dalam jajaran dewa Yunani, mengagumi cinta yang dimiliki pasangan ini Karena kasih sayang mereka yang kuat satu sama lain, pasangan ini mulai menyebut diri mereka sebagai Zeus dan Hera.

Namun, hal ini tidak cocok dengan para dewa, yang merasa bahwa tidak ada dewa, apalagi manusia, yang boleh membandingkan diri mereka dengan Raja para dewa. Dengan demikian, Zeus memiliki untuk menghukum mereka atas dosa yang memilukan ini, tetapi ia harus menunggu waktu yang tepat untuk melakukannya.

Ceyx Kehilangan Saudaranya

Ceyx baru saja kehilangan saudaranya Daedalion setelah berubah menjadi seekor elang Daedalion dikenal karena keberanian dan ketegasannya dan memiliki seorang putri cantik bernama Chione.

Kecantikan Chione begitu mempesona sehingga menarik perhatian perhatian para dewa dan manusia. Karena tidak dapat mengendalikan nafsu mereka, Apollo dan Hermes menipu dan tidur dengan gadis muda itu dan dia melahirkan anak kembar; anak pertama untuk Hermes dan anak kedua untuk Apollo.

Ketidakbijaksanaan para dewa menyebabkan Chione merasa bahwa dia adalah yang paling cantik di antara semua wanita. Dia bahkan menyombongkan diri bahwa dia lebih cantik dari Artemis - sebuah klaim yang membuat sang dewi marah, sehingga dia menembakkan anak panah ke lidah Chione dan membunuhnya.

Daedalion menangis tersedu-sedu di pemakaman putrinya, tidak peduli seberapa banyak ia dihibur oleh saudaranya, Ceyx, dan ia bahkan mencoba untuk bunuh diri dengan melemparkan dirinya ke dalam tumpukan kayu pemakaman putrinya, tetapi tiga kali dicegah oleh Ceyx.

Pada percobaan keempat, Daedalion berlari dengan kecepatan tinggi yang membuatnya berhasil mustahil baginya untuk dihentikan dan melompat dari puncak Gunung Parnassus; namun, sebelum dia menyentuh tanah, Apollo dan mengasihani dia dan mengubahnya menjadi seekor elang.

Dengan demikian, Ceyx kehilangan saudara laki-laki dan keponakannya pada hari yang sama dan berkabung selama berhari-hari. Merasa cemas atas kematian saudara laki-lakinya dan mengamati beberapa pertanda buruk, Ceyx memutuskan untuk berkonsultasi dengan Oracle di Delphi untuk mendapatkan jawaban.

Konflik dan Pemisahan di Antara Keduanya

Dia berdiskusi dengan istrinya tentang perjalanannya yang akan datang ke Claros, di mana sang peramal Menurut mitos, Alcyone membasahi dirinya dengan air mata selama tiga hari tiga malam, bertanya-tanya apa yang lebih penting daripada Ceyx yang meninggalkannya untuk pergi ke Claros.

Dia berbicara tentang betapa berbahayanya lautan dan memperingatkannya tentang kondisi cuaca yang tidak bersahabat Dia bahkan memohon kepada suaminya, Ceyx, untuk membawanya dalam perjalanan yang sulit itu.

Meskipun tersentuh oleh air mata dan keprihatinan istrinya, Ceyx bertekad untuk pergi ke Delphi, dan tidak ada yang bisa menghentikannya. Dia mencoba menghibur Alcyone dengan banyak kata-kata dan meyakinkan istrinya bahwa dia akan kembali dengan selamat, tetapi semuanya terbukti sia-sia. Akhirnya, dia bersumpah demi cahaya ayahnya bahwa dia akan kembali padanya sebelum bulan menyelesaikan dua kali siklusnya. Yang terakhir ini menggerakkan hati Alcyone; dia mengizinkan suaminya untuk memulai perjalanan berbahaya ke Delphic Oracle.

Ceyx kemudian memerintahkan agar kapal dibawa agar dia bisa naik, tetapi ketika Alcyone melihat kapal dilengkapi dengan peralatan lengkap, dia menangis lagi. Ceyx harus menghiburnya, membuat para kru kapal jengkel dan memintanya untuk segera naik. Ceyx kemudian naik ke kapal dan melambaikan tangan ke arah istrinya saat kapal itu menjauh Alcyone, masih dengan air mata, membalas isyarat tersebut saat dia melihat perahu itu menghilang di cakrawala.

Ceyx dan Badai

Di awal perjalanan, lautan terasa bersahabat, dengan ombak yang lembut angin dan ombak Namun, menjelang malam, ombak lautan mulai membesar, dan angin sepoi-sepoi yang tadinya tenang berubah menjadi badai dahsyat yang mulai menghantam kapal. Air mulai masuk ke dalam kapal, dan para pelaut bergegas Kapten kapal berteriak sekuat tenaga, tetapi badai menenggelamkan suaranya.

Tak lama kemudian, kapal mulai tenggelam, dan semua upaya untuk menyelamatkannya terbukti sia-sia karena air masuk ke dalam kapal. Gelombang raksasa, yang lebih besar dari gelombang lainnya, menghantam kapal dan mengirim sebagian besar pelaut ke dasar laut Ceyx takut bahwa dia akan tenggelam, namun dia merasakan secercah kebahagiaan karena istrinya tidak bersamanya, karena dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan. Pikirannya langsung mengembara ke rumah dan dia ingin sekali melihat pantai rumahnya, Trachis.

Ketika peluang untuk bertahan hidup semakin kecil dari menit ke menit, Ceyx tidak dapat memikirkan siapa pun kecuali istrinya. Dia tahu bahwa akhir hidupnya telah tiba dan bertanya-tanya apa yang akan dilakukan oleh istrinya yang cantik itu. jika dia mendengar kabar kematiannya. Ketika badai mencapai puncaknya, Ceyx berdoa kepada para dewa dan memohon kepada mereka untuk membiarkan tubuhnya terdampar ke daratan agar istrinya dapat memeluknya untuk terakhir kalinya. Akhirnya, Ceyx tenggelam ketika "busur air hitam" pecah di atas kepalanya, dan ayahnya, Lucifer, tidak dapat melakukan apa pun untuk menyelamatkannya.

Alcyone Mendapat Kabar Kematian Suaminya

Sementara itu, Alcyone menunggu dengan sabar dengan menghitung hari dan malam karena suaminya telah berjanji untuk kembali sebelum bulan Dia menjahit pakaian untuk suaminya dan mempersiapkan kepulangannya, tanpa menyadari tragedi yang menimpanya. Dia berdoa kepada semua dewa untuk keselamatan suaminya, mempersembahkan kurban di kuil Hera, Hera tidak tahan lagi melihat air mata Alcyone dan, mengetahui nasib yang telah menimpa Ceyx, mengirim utusannya Iris untuk mencari dewa Tidur, Hypnos.

Misinya adalah agar Hypnos mengirim sosok yang menyerupai Ceyx ke Alcyone dalam mimpinya, memberitahukan tentang kematian suaminya. Iris menuju ke Halls of Sleep, di mana dia menemukan Hypnos tertidur di bawah pengaruhnya. Dia membangunkannya dan memberitahukan misinya, setelah itu Hypnos mengirim putranya, Morpheus. Morpheus dikenal sebagai pengrajin dan simulator bentuk manusia yang hebat, dan dia ditugaskan untuk meniru bentuk manusia Ceyx.

Morpheus terbang dan dengan cepat mendarat di Trachis dan bertransformasi menjadi bentuk Ceyx yang hidup bersama dengan suara, aksen, dan tingkah lakunya. Dia berdiri di atas tempat tidur Alcyone dan, muncul dalam mimpinya dengan rambut dan janggut basah, memberitahukan kematiannya. Dia memohon agar Alcyone meratapi dia saat dia melakukan perjalanan ke kehampaan Tartarus. Alcyone terbangun dan bergegas ke pantai sambil menangis, hanya untuk menemukan tubuh suaminya yang sudah tidak bernyawa terdampar di pantai.

Kematian Alcyone

Alcyone kemudian berkabung selama berhari-hari dan menjalani upacara pemakaman yang tepat Merasa putus asa dan tahu bahwa dia tidak bisa menjalani sisa hidupnya tanpa Ceyx, Alcyone bunuh diri dengan menenggelamkan diri di laut untuk bersatu kembali dengan suaminya. Para dewa tergerak oleh pertunjukan yang luar biasa dari cinta antara pasangan ini - Zeus merasa bersalah karena telah mengambil tindakan gegabah terhadap pasangan yang benar-benar saling mencintai, sehingga untuk menebusnya, ia mengubah sepasang kekasih itu menjadi burung Halcyon yang dikenal sebagai burung raja.

Aeolus Membantu Burung Halcyon

Mitos berlanjut bahwa Aeolus, dewa angin dan ayah dari Alcyone, akan menenangkan lautan agar burung-burung dapat berburu. Legenda menceritakan bahwa selama dua minggu di bulan Januari setiap tahunnya, Aeolus akan melihat angin tenang di lautan agar putrinya dapat membangun sarang dan bertelur. Dua minggu ini kemudian dikenal sebagai hari-hari Halcyon dan akhirnya menjadi sebuah ungkapan.

Mitos Halcyon Masih Hidup Hingga Hari Ini

Mitos Ceyx dan Alcyone melahirkan frasa hari Halcyon yang menandakan masa yang damai dan tenang. Menurut mitos, ayah Alcyone menenangkan ombak agar para kingfisher dapat memancing dan itulah awal mula frasa tersebut muncul. Kisah Alcyone dan Ceyx dapat dibandingkan dengan kisah Apollo dan Daphne karena kedua mitologi tersebut berkisah tentang cinta.

Tema Cerita

Mitos ini menggambarkan beberapa tema selain dari tema cinta abadi yang tampak jelas. Ada tema pengorbanan, pembalasan, dan kerendahan hati yang ditangkap oleh mitos tragis ini di dalam halaman-halamannya.

Cinta Abadi

Dalam refleksi Ceyx dan Alcyone, tema sentral yang diuraikan dalam cerita ini adalah tentang cinta yang kekal sebagai dipamerkan di antara dua protagonis mitos tersebut. Mereka sangat mencintai satu sama lain dan akan melakukan apa pun untuk menjaga satu sama lain tetap hidup, seperti dalam kisah Orpheus dan Eurydice. Ceyx bisa saja, karena keinginannya yang egois, mengizinkan istrinya menemaninya dalam perjalanan yang berbahaya, tetapi dia menolak. Keputusannya untuk tidak melakukannya membawa istrinya bersama membantu menyelamatkan nyawanya untuk waktu yang singkat.

Selain itu, pasangan ini tidak membiarkan kematian memisahkan mereka, yang membuat para dewa Yunani takjub. Ketika Alcyone mengetahui kematian suaminya, dia berkabung selama berhari-hari dan kemudian menenggelamkan dirinya dalam harapan untuk bersatu kembali dengannya.

Dengan demikian, bagi Alcyone, kematian bukanlah penghalang untuk emosi yang kuat yang ia rasakan untuk suaminya. Tidak mengherankan, emosi yang kuat ini menarik perhatian para dewa yang turun tangan dan mengubah kedua kekasih menjadi Halcyon atau ikan raja sehingga cinta mereka akan terus berlanjut selama berabad-abad.

Hingga saat ini, cinta abadi Alcyone dan Ceyx masih dalam ungkapan yang terkenal "Hari-hari yang indah". Cinta mereka mencerminkan pepatah lama yang mengatakan bahwa cinta lebih kuat daripada kematian.

Kesederhanaan

Tema lainnya adalah kesederhanaan dan kerendahan hati dalam perayaan cinta. Alcyone dan Ceyx memiliki emosi yang kuat; membandingkan cinta mereka dengan Zeus dan Hera tidak dapat diampuni. Hal itu dianggap sebagai penistaan dan harus dibayar dengan nyawa mereka. Jika mereka bersikap rendah hati dalam merayakan cinta, mereka mungkin akan hidup lebih lama.

Lihat juga: Kebaikan vs Kejahatan di Beowulf: Pahlawan Pejuang Melawan Monster Haus Darah

Pelajaran yang bisa diambil di sini adalah untuk selalu tetap rendah hati terlepas dari pencapaian atau tonggak sejarah apa pun yang telah ditorehkan. Kebanggaan selalu ada sebelum kejatuhan; Itulah yang dialami pasangan dalam mitos Yunani yang tak lekang oleh waktu ini. Seperti mitos Icarus, putra Daedalus, yang terbang terlalu dekat dengan matahari, kesombongan akan membuat Anda hancur berkeping-keping dan hancur berkeping-keping. Sedikit kerendahan hati tidak akan menyakiti seekor lalat, bagaimanapun juga, orang bijak pernah berkata bahwa kerendahan hati adalah kunci kesuksesan.

Lihat juga: Siapakah Kain dalam Beowulf, dan Apa Signifikansinya?

Retribusi

Zeus berusaha membalas dendam terhadap pasangan tersebut karena menghujat namanya - Menurut beberapa versi mitos, Alcyone dan Ceyx tidak bermaksud menghujat para dewa, tetapi hanya bercanda dengan membandingkan diri mereka dengan para dewa. Dengan sedikit kesabaran, Zeus akan menyadari bahwa pasangan itu mungkin memiliki berarti tidak ada salahnya Meskipun balas dendam sebaiknya dilakukan dalam keadaan dingin, menunggu dan mempertimbangkan tindakan Anda dan korban dapat menyelamatkan nyawa dan penyesalan.

Pengorbanan

Alcyone mengorbankan waktu dan upayanya untuk cinta dalam hidupnya ketika dia membuat persembahan harian untuk semua dewa, Dia bahkan pergi ke depan untuk membuatkan pakaian untuk suaminya dan menyiapkan pesta saat dia kembali. Namun, tidak ada pengorbanan yang lebih besar daripada dia memberikan nyawanya untuk bertemu dengan suaminya sekali lagi. Dia memiliki pilihan untuk tetap hidup dan menikah dengan pria lain dan memiliki anak dengannya, tetapi dia memilih suaminya.

Alcyone percaya pada cinta dan melakukan semua yang dia bisa, termasuk mengorbankan nyawanya Sebagian besar pahlawan besar di masa lalu dan masa kini telah mengikuti teladan Alcyone dengan mengorbankan nyawa mereka untuk menegakkan keyakinannya.

Pengucapan Ceyx dan Alcyone

Ceyx diucapkan sebagai dan Alcyone diucapkan sebagai Nama lainnya Halycon juga diucapkan sebagai

Warisan Modern dari Mitos Alcyone dan Ceyx

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ceritanya adalah di mana genus ikan raja Raja ikan pohon, juga disebut sebagai keluarga Halcyonidae dan genus Halcyon dinamai sesuai dengan nama Alcyone. Megaceryle alcyon adalah raja ikan pohon asli Amerika Utara yang dikenal sebagai burung raja ikat pinggang yang dinamai sesuai nama Alcyone.

Karya sastra lainnya seperti The Dry Savages karya T.S Elliot dan The Demigod Files karya Rick Riordan menarik inspirasi dari mitos Yunani yang terkenal.

Kesimpulan

Artikel ini telah membahas mitos Alcyone dan Ceyx, berbagai tema yang dieksplorasi, dan warisan modern dari karakter utama dalam cerita ini. ringkasan Ceyx dan Alcyone:

  • Ceyx adalah putra Lucifer, dan Alcyone adalah putri dewa angin, Aelous, dan istrinya, Enarete.
  • Ceyx dan Alcyone adalah pasangan yang menarik yang perasaannya satu sama lain memukau semua orang Yunani, termasuk para dewa Yunani.
  • Pasangan ini membandingkan diri mereka dengan Raja para dewa, Zeus, dan istrinya, Hera, yang membuat semua dewa lain marah, termasuk Zeus.
  • Zeus menganggap tindakan mereka sebagai dosa, maka dia membunuh Ceyx dengan melemparkan petir ke laut, yang menyebabkan badai dahsyat yang menenggelamkan Ceyx.
  • Ketika Alcyone mengetahui kematian suaminya, ia berkabung dan bunuh diri dengan menenggelamkan diri ke laut untuk bersatu kembali dengan suaminya.

Para dewa, tergerak oleh pertunjukan cinta yang begitu besar, mengubah pasangan itu menjadi ikan raja, yang juga dikenal sebagai Halcyon. Hari-hari Halcyon, sebuah frasa yang berarti periode damai berasal dari mitos tersebut.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.