Nasib di Antigone: Tali Merah yang Mengikatnya

John Campbell 29-07-2023
John Campbell

Nasib di Antigone telah mengejar pahlawan wanita kita sejak peristiwa Oedipus Rex. Kutukan keluarganya kembali ke ayahnya dan pelanggarannya. Untuk lebih memahami ironi Nasib Antigone, mari kita kembali ke Oedipus Rex, di mana semuanya dimulai.

Oedipus Rex

Kehidupan Oedipus yang tragis Seorang peramal memperingatkan Jocasta, ibunya, tentang penglihatan putranya yang pada akhirnya akan membunuh ayahnya, Raja Laius. Khawatir dengan kejadian ini, raja memerintahkan seorang pelayan mengambil anaknya dan menenggelamkannya di sungai, Namun, alih-alih melemparkan tubuh bayi itu ke dalam air yang dangkal, hamba itu memutuskan untuk meninggalkannya di lereng gunung. Ketika hamba itu pergi, seorang gembala dari Korintus mendengar tangisan bayi yang baru lahir, ia membawa anak itu kepada Raja dan Ratu Korintus, Raja Polybus dan Ratu Merope dari Korintus menyambut putra mereka dan menamainya Oedipus.

Setelah beberapa tahun, Oedipus memutuskan untuk pergi ke Delphi, tempat kuil Apollo berada, dan menerima sebuah ramalan bahwa dia membunuh ayahnya dengan darah dingin, Dalam perjalanan ke Thebes, Oedipus bertemu dengan seorang pria yang lebih tua dan berdebat dengannya. Dalam kemarahan yang membabi buta, dia membunuh pria itu dan para pelayannya, membiarkan salah satu pelayannya melarikan diri. Dia kemudian mengalahkan sphinx yang berkeliaran di depan gerbang Theban. Sejak saat itu, dia dianggap sebagai pahlawan dan diizinkan untuk menikahi ratu Thebes saat ini, Jocasta. Oedipus dan Jocasta melahirkan dua anak perempuan dan dua anak laki-laki, Antigone, Ismene, Eteocles, dan Polyneices.

Tahun demi tahun berlalu, dan hujan tampaknya tidak turun di tanah Thebes. Kekeringan begitu parah sehingga orang-orang menuntut Oedipus untuk melakukan sesuatu tentang tempat yang tandus. Dia memutuskan untuk mengirim saudara laki-laki istrinya, Creon, untuk pergi ke kuil-kuil dan meminta bantuan. Di sana, Creon pergi ke kuil untuk meminta petunjuk dan diberi sebuah ramalan: pembunuh kaisar sebelumnya harus ditemukan untuk menyelesaikan masalah Thebes.

Kata-kata Creon memungkinkan Oedipus untuk menyelidiki masalah ini dan mengarah pada nabi buta, Tiresias. Tiresias mengklaim bahwa Oedipus telah menyelesaikan takdirnya dengan membunuh ayahnya, kaisar sebelumnya. Oedipus menolak untuk mempercayai kata-kata seperti itu dan dituntun ke satu-satunya orang yang selamat dari pembantaian raja sebelumnya; orang yang lolos darinya dalam amukan pembunuhnya beberapa tahun yang lalu, Oedipus mencari istrinya yang sedang marah, percaya bahwa dia tahu apa yang telah terjadi sejak lama.

Lihat juga: Himeros: Dewa Hasrat Seksual dalam Mitologi Yunani

Jocasta bunuh diri setelah menyadari dosa-dosanya. Oedipus meninggalkan anak-anaknya yang bertanggung jawab atas takhta sambil mengutuk dirinya sendiri; dia membawa Antigone bersamanya, meninggalkan Ismene untuk bertindak sebagai pembawa pesan dalam pencariannya, Oedipus disambar petir dan mati dalam sekejap, Dalam perjalanannya kembali ke Thebes, Antigone menyadari kematian saudara-saudaranya dan keputusan Creon yang melanggar hukum.

Antigone

Di Antigone, kutukan Oedipus terus berlanjut. Baik Eteokles maupun Polyneices telah meninggal, dan Antigone tidak ketinggalan. Dia memperjuangkan hak Polyneices untuk dikuburkan dan dijatuhi hukuman mati dalam prosesnya. Sepanjang hidupnya, Antigone telah melawan nasib keluarganya. Hanya bertanggung jawab untuk ayah mereka dan menjaga keluarga yang mereka tinggalkan. Dia mengabdi pada keluarganya, dan Creon tidak akan menghentikannya. Dia sangat percaya pada hukum-hukum Ilahi yang menyatakan bahwa semua mayat harus dikubur dalam kematian untuk melewati dunia bawah dan memandang hukum Creon sebagai hukum yang tidak adil dan tidak sesuai dengan hukum Ilahi yang telah mereka junjung tinggi selama berabad-abad.

Pembangkangan Antigone terhadap Creon atas tirani yang dilakukannya adalah pengkhianatan karena dia sangat menentang perintah sang tiran. Dia dengan gagah berani memperjuangkan penguburan Polyneices dan pada akhirnya menang. Meskipun tertangkap dan dijatuhi hukuman mati, Antigone tetap menguburkan saudaranya, menyelesaikan satu-satunya tujuannya, yaitu menguburkannya, Antigone memutuskan untuk bunuh diri Meskipun demikian, dia menunjukkan keberaniannya untuk dilihat semua orang. Dia memberikan harapan bagi mereka yang berjuang melawan oposisi dan kebebasan berpikir.

Takdir vs Kehendak Bebas Antigone

Dalam trilogi Sophocles, konsep Takdir dibungkus semata-mata dengan kehendak bebas karakter kita. Meskipun menerima ramalan nasib mereka, tindakan mereka adalah milik mereka sendiri. Sebagai contoh, dalam Oedipus Rex, Oedipus menerima nubuatnya di awal kehidupannya. Dia sudah menduga bahwa dia diadopsi dan, oleh karena itu, tahu bahwa siapa pun yang akan ia bunuh bisa jadi adalah ayahnya. Namun, ia membiarkan dirinya menyerah pada kemarahannya dan membantai seorang pria yang lebih tua secara acak dan rombongannya, yang ironisnya adalah ayah kandungnya.

Dalam arti tertentu, Oedipus bisa saja mengendalikan emosinya atau bersumpah untuk tidak melakukan kekerasan karena takut membuktikan bahwa ramalan itu benar. Keinginannya adalah keinginannya sendiri. Dia memiliki kebebasan untuk memilih Nasibnya Karena kesalahannya, pelanggarannya, keluarganya dikutuk oleh para dewa, dan Antigone harus menyerahkan hidupnya untuk mengakhirinya.

Kutipan Antigone Tentang Takdir

Nasib dalam tragedi Yunani digambarkan sebagai kehendak para dewa, bahwa para dewa dan keinginan mereka mengendalikan masa depan manusia. Beberapa kutipan tentang Takdir adalah sebagai berikut:

Lihat juga: Potamoi: 3000 Dewa Air Pria dalam Mitologi Yunani

"Aku juga tahu, dan itu membingungkanku, mengalah itu menyedihkan, tetapi jiwa yang keras kepala yang bertarung dengan Takdir akan dihancurkan dengan menyedihkan" Saat Creon menyatakan hal ini, dia menyadari bahwa hukuman dan takdir yang dia coba dengan mati-matian untuk menyingkir tidak ada gunanya karena para dewa selalu memiliki cara untuk menghukum mereka. Dia telah belajar dari kesalahan Oedipus dan memikirkan keputusannya.

"Wahai saudariku, janganlah engkau mencemooh aku, biarlah aku berbagi, dan berilah aku bagian dalam ketakwaanmu, dan ikutlah mati bersamamu." Kata Ismene saat dia memohon untuk ikut menanggung akibat yang dialami kakaknya.

"Janganlah engkau menuntut suatu pekerjaan yang engkau tidak mempunyai andil di dalamnya; satu kematian saja sudah cukup, mengapa engkau harus mati?" Menolak Antigone karena ia tidak ingin adiknya mati karena kesalahannya. Dalam hal ini, kita melihat Antigone memilih untuk membiarkan Ismene tetap hidup meskipun nasib keluarga mereka.

"Ya, karena Engkau memilih hidup, dan aku memilih mati," Antigone berkata untuk terakhir kalinya karena dia memilih untuk mati dengan tangannya daripada membiarkan Creon mengambil miliknya.

Ini adalah beberapa kutipan Antigone yang berkaitan dengan Takdir. Beberapa orang memilih untuk menerima Takdir mereka, dan beberapa memilih untuk menentangnya; bagaimanapun juga, Nasib adalah bagian penting dari tragedi Yunani. Hal ini menunjukkan kepada kita karakter masing-masing individu. Apakah mereka tunduk pada takdir mereka? atau mereka akan menentangnya dengan keras?

Simbol Nasib dan Takdir

Tali merah Antigone tentang Nasib dan takdir tidak berhenti pada kutipan-kutipan dari karakter penting kita. Simbol-simbol juga digunakan oleh Sophocles untuk menegaskan jalan nasib Antigone. Salah satu simbolisme yang paling signifikan adalah penguburan Antigone.

Khususnya, penguburan dimaksudkan untuk orang mati, dan hukuman Antigone dikubur hidup-hidup di dalam gua melambangkan kesetiaannya kepada orang mati, dan dengan demikian, takdirnya, seperti yang diperintahkan oleh Raja Creon, adalah bergabung dengan mereka hidup-hidup. Dia dipenjara hidup-hidup di sebuah gua dengan sedikit makanan, cukup untuk bertahan hidup agar tidak ada darah Antigone di tangan Creon.

Pemenjaraan Antigone di sebuah makam dimaksudkan untuk orang mati juga dapat diartikan sebagai penghinaan terhadap para dewa. Para dewa telah menetapkan bahwa almarhum, dan hanya almarhum, yang harus dikuburkan, namun Antigone dikuburkan hidup-hidup. Tindakan Creon yang nyaris menghujat mencoba membalikkan keseimbangan alam, menempatkan dirinya setara dengan para dewa dan mencoba untuk menguasai kembali wilayah mereka. Oleh karena itu, hukumannya adalah kehilangan putra dan istrinya karena tindakan yang begitu kejam terhadap para dewa dan orang-orang yang beriman.

Kesimpulan

Sekarang setelah kita berbicara tentang Takdir, kehendak bebas, dan implikasinya dalam tragedi Yunani, mari kita bahas prinsip-prinsip dasar dari artikel ini.

  • Nasib digambarkan dengan jalan yang telah ditentukan oleh karakter yang telah ditentukan oleh para dewa dan diberikan melalui ramalan atau simbolisme dalam tragedi Yunani.
  • Antigone telah berusaha lari dari takdirnya sejak awal drama, menolak untuk mengindahkan kutukan keluarganya.
  • Terlepas dari usahanya, dia menemui ajalnya dengan melindungi hukum ilahi, mengakhiri kutukan keluarganya yang malang, dan menyelamatkan nyawa Ismene dan jiwa Polyneices dalam prosesnya.
  • Antigone menerima takdir yang telah ditetapkan para dewa untuknya, namun menolak untuk mengindahkan rencana Creon, sehingga dia bunuh diri sebelum Creon dapat mencabut nyawanya.
  • Takdir dan kehendak bebas terlibat bersama dalam tragedi Sophoclean; tindakan dan sikap setiap karakter adalah apa yang sebenarnya membawa mereka pada takdir mereka, menjadi lingkaran penuh dengan ramalan yang diberikan kepada mereka. Karena itu, takdir dan kehendak bebas selamanya diikat oleh tali merah.
  • Pemakaman Antigone melambangkan takdirnya untuk mati karena kesetiaannya, dan sebagai penghinaan terhadap para dewa yang ingin ditentang oleh Creon, ia mati-matian menguburkan saudaranya yang sudah mati, dan karena itu ia pantas untuk dikuburkan juga.

Kesimpulannya, takdir dan kehendak bebas saling terikat Nasib pahlawan wanita yang kita cintai terjerat dalam kehendak bebasnya; tindakan, sikap, dan sifatnya yang kurang ajar adalah apa yang sebenarnya membawanya ke dalam lingkaran penuh takdirnya. Dan begitulah, takdir dan kehendak bebas dalam diri Antigone dan tali merah yang mengikatnya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.