Epistula VI.16 & VI.20 - Pliny the Younger - Roma Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Surat, Latin/Romawi, sekitar tahun 107 M, 63 + 60 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Epistulae VI" ( "Huruf 6" ) adalah buku keenam dari sepuluh buku surat yang ditulis oleh pengacara dan penulis Romawi Pliny yang Lebih Muda Dari jumlah tersebut, Surat 16 dan 20 adalah yang paling terkenal (dan terpanjang), yang ditulis untuk sejarawan Tacitus dan menggambarkan letusan Gunung Vesuvius saat ia masih kecil pada bulan Agustus 79 M, serta kematian pamannya, Pliny sang Penatua, dalam sebuah upaya penyelamatan.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Pliny memulai Surat VI.16 dengan menyebutkan bahwa sejarawan terkenal Tacitus sebelumnya telah meminta catatan kematian pamannya yang termasyhur, Pliny the Elder, dan bahwa ia memandang pencantuman catatan tersebut dalam buku sejarah karya Tacitus sebagai cara terbaik untuk mengabadikan kenangan akan pamannya.

Dia menceritakan bagaimana Pliny the Elder (bersama dengan Pliny yang Lebih Muda Pada sore hari tanggal 24 Agustus, ibunya menunjukkan sebuah awan dengan ukuran dan penampilan yang tidak biasa (bentuknya mirip dengan pohon pinus, menjulang dengan "batang" yang sangat panjang yang darinya menyebar "cabang-cabang", sebagian besar berwarna putih tetapi dengan bercak-bercak hitam dari tanah dan abu), yang tampaknya muncul dari kejauhan.gunung di seberang teluk, yang kemudian terbukti sebagai Gunung Vesuvius.

Pamannya tertarik dan bertekad untuk melihatnya dari dekat, dan menyiapkan sebuah perahu, pemuda itu Pliny Namun, ketika ia akan pergi, sebuah surat tiba dari istri Tascius, Rectina, yang tinggal di kaki Vesuvius dan merasa takut akan bahaya yang mengancam. Pliny the Elder kemudian mengubah rencananya, dan meluncurkan ekspedisi penyelamatan (baik untuk Rectina, dan jika memungkinkan untuk orang lain yang tinggal di pantai yang padat di dekat Vesuvius), daripadaDengan demikian, ia bergegas menuju tempat di mana banyak orang lain melarikan diri, dengan berani mempertahankan arahnya langsung ke dalam bahaya, sambil mendiktekan catatan tentang fenomena tersebut.

Ketika mereka mendekati gunung berapi, abu mulai berjatuhan ke atas kapal, dan kemudian potongan-potongan kecil batu apung dan akhirnya bebatuan, menghitam, terbakar dan hancur oleh api. Dia berhenti sejenak, bertanya-tanya apakah akan berbalik arah, ketika juru mudi mendesaknya, tetapi dengan teriakan, "Nasib baik berpihak pada yang berani, pergilah ke Pomponianus", dia terus maju.

Lihat juga: Alope: Cucu Perempuan Poseidon yang Melahirkan Bayinya Sendiri

Di Stabiae, di sisi lain teluk yang melengkung lembut, ia bertemu dengan Pomponianus, yang membawa kapal-kapalnya yang penuh muatan tetapi terjebak di sana oleh angin yang membawa Pliny Pliny si Penatua mandi dan makan, dan bahkan berpura-pura tidur, mencoba mengurangi rasa takut pamannya dengan menunjukkan ketidakpeduliannya yang seolah-olah tanpa beban.

Pada saat itu, lembaran-lembaran api yang luas menerangi banyak bagian Vesuvius, semakin terlihat jelas dalam kegelapan malam. Campuran abu dan batu dari gunung berapi berangsur-angsur menumpuk semakin banyak di luar rumah, dan para pria mendiskusikan apakah mereka akan tetap berada di bawah naungan (meskipun bangunan-bangunan tersebut diguncang oleh serangkaian gempa bumi yang kuat, dan tampaknya telah terlepas dari fondasinya dan menjadimeluncur) atau mengambil risiko terkena abu dan puing-puing yang beterbangan di udara terbuka.

Mereka akhirnya memilih yang terakhir, dan menuju ke pantai dengan bantal yang diikatkan di atas kepala mereka sebagai perlindungan dari hujan batu. Namun, laut tetap kasar dan tidak kooperatif seperti sebelumnya, dan tak lama kemudian tercium bau belerang yang menyengat, diikuti oleh kobaran api itu sendiri. Pliny si Penatua, yang secara fisik tidak pernah kuat, mendapati napasnya terhalang oleh udara yang sarat dengan debu, dan akhirnyaKetika siang hari akhirnya datang lagi, dua hari setelah dia meninggal, tubuhnya ditemukan tidak tersentuh dan tidak terluka, dengan pakaian yang dia kenakan, terlihat lebih seperti orang yang tertidur daripada orang yang sudah mati.

Surat VI.20 menjelaskan Pliny yang Lebih Muda Dia menceritakan bagaimana telah terjadi getaran selama berhari-hari sebelum pamannya berangkat ke Vesuvius (kejadian yang biasa terjadi di Campania, dan biasanya tidak menimbulkan kepanikan), tetapi malam itu getarannya semakin kuat. Pemuda berusia tujuh belas tahun itu mencoba Pliny untuk meyakinkan ibunya yang khawatir, dan kembali ke ruang kerjanya untuk membaca buku Livy, meskipun dimarahi oleh seorang teman pamannya karena kurangnya perhatiannya.

Keesokan harinya, dia dan ibunya (bersama dengan banyak orang lain dari kota itu) memutuskan untuk menjauh dari gedung-gedung tersebut, karena khawatir akan kemungkinan runtuh. Gerobak mereka berguling-guling ke sana kemari, meskipun berada di tanah yang datar, dan sepertinya laut tersedot ke belakang, seolah-olah didorong oleh guncangan daratan. Awan hitam besar meliuk-liuk dan berputar-putar, akhirnyamembentang hingga ke tanah dan sepenuhnya menutupi laut, sesekali terbuka untuk menampakkan sosok api yang sangat besar, seperti petir, tetapi lebih besar.

Bersama-sama, Pliny Ia dan ibunya terus menjaga jarak sejauh mungkin antara mereka dan pusat kobaran api, meskipun ibunya mendesak agar ia melanjutkan perjalanan sendirian karena ia akan membuat kecepatan yang lebih baik jika sendirian. Awan debu yang pekat mengejar dan akhirnya menyalip mereka, dan mereka terduduk dalam kegelapan yang ditimbulkannya, sementara orang-orang di sekitar mereka berteriak-teriak memanggil orang-orang yang mereka cintai yang hilang dan beberapa orangmeratapi akhir dunia. Api itu sendiri sebenarnya berhenti agak jauh, tetapi gelombang kegelapan dan abu baru datang, seakan-akan meremukkan mereka di bawah beratnya.

Akhirnya, awan itu menipis dan berkurang hingga tak lebih dari asap atau kabut, dan matahari yang lemah akhirnya bersinar meskipun dengan cahaya yang menyeramkan, seperti setelah gerhana. Mereka kembali ke Misenum, yang tertimbun abu seperti salju, dan bumi masih berguncang. Sejumlah orang menjadi gila dan meneriakkan ramalan-ramalan yang menakutkan. Mereka tidak mau meninggalkan kota itu sebelum mereka mendengar berita tentang Pliny pamannya, meskipun bahaya baru diperkirakan akan datang setiap jam.

Pliny mengakhiri tulisannya dengan permintaan maaf kepada Tacitus bahwa kisahnya bukanlah materi sejarah, namun tetap menawarkannya untuk digunakan sesuai keinginannya.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Surat-surat Pliny the Younger adalah kesaksian unik tentang sejarah administrasi Romawi dan kehidupan sehari-hari pada abad ke-1 Masehi, dan beberapa komentator bahkan menganggap bahwa Pliny adalah penggagas genre sastra yang sama sekali baru: surat yang ditulis untuk diterbitkan. Surat-surat itu adalah surat pribadi yang ditujukan kepada teman-teman dan rekan-rekannya (termasuk tokoh-tokoh sastra seperti penyair Martial, penulis biografiSuetonius, sejarawan Tacitus dan pamannya yang terkenal, Pliny the Elder, penulis ensiklopedi "Historia Naturalis").

Surat-surat tersebut merupakan model pemikiran yang anggun dan ekspresi yang halus, masing-masing membahas satu topik, dan umumnya diakhiri dengan poin epigrafi. Meskipun tidak memiliki objektivitas, surat-surat ini tidak kalah berharganya sebagai catatan sejarah pada masa itu, dan sebagai gambaran beragam minat seorang pria Romawi yang berbudaya.

Buku keenam dari surat-surat ini mungkin paling dikenal karena Pliny Catatan rinci tentang letusan Gunung Vesuvius pada bulan Agustus tahun 79 Masehi, di mana pamannya, Pliny the Elder, meninggal dunia. Faktanya, Pliny Perhatian terhadap detail dalam surat-surat tentang Vesuvius begitu tajam sehingga para vulkanolog modern menggambarkan jenis letusan itu sebagai Plinian.

Dua surat mengenai letusan (No. 16 dan 20) ditulis kepada sejarawan Tacitus, seorang teman dekatnya, yang meminta dari Pliny Catatannya dimulai dengan peringatan pertama letusan, sebagai awan dengan ukuran dan penampilan yang tidak biasa, sementara pamannya ditempatkan di Misenum di dekatnya, dalam komando aktif armada. Pliny kemudian melanjutkan dengan menggambarkan upaya pamannya yang gagal untuk mempelajari lebih lanjut tentang letusan tersebut (yang terkenal dengan ungkapan "Keberuntungan berpihak pada yang berani"), serta menyelamatkan nyawa para pengungsi, dengan menggunakan armada yang berada di bawah komandonya.

Surat kedua merupakan jawaban atas permintaan Tacitus untuk informasi lebih lanjut, dan diberikan dari sudut pandang Pliny yang lebih jauh, saat ia dan ibunya melarikan diri dari dampak letusan.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

Lihat juga: Carmen Saeculare - Horace - Romawi Kuno - Sastra Klasik
  • Terjemahan bahasa Inggris untuk Surat 16 dan 20 (Smatch): //www.smatch-international.org/PlinyLetters.html
  • Versi bahasa Latin (The Latin Library): //www.thelatinlibrary.com/pliny.ep6.html

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.