Dardanus: Pendiri Mitos Dardania dan Leluhur Bangsa Romawi

John Campbell 01-08-2023
John Campbell

Dardanus adalah putra Zeus yang mendirikan kota Dardania di wilayah barat laut Anatolia, Troad. Dia adalah seorang raja di Arcadia tetapi harus pindah setelah banjir membuat sebagian besar warganya mengungsi. Menurut mitologi Yunani, banjir dikirim oleh Zeus setelah dia bosan dengan banyaknya dosa dan sifat manusia yang suka bertengkar. Artikel ini akan membahas keluarga dan mitos Dardanus.

Siapa Dardanus?

Dardanus adalah Dardanus adalah putra Zeus dan Electra yang merupakan seorang Pleiad yang berselingkuh dengan Zeus. Dardanus memiliki saudara laki-laki yang dikenal sebagai Iasion, kadang-kadang disebut sebagai Iasius. Versi lain dari mitos ini termasuk Harmonia, dewi kerukunan dan harmoni, sebagai saudara perempuan Dardanus .

Mitologi Dardanus

Dardanus berasal dari Arcadia di mana ia memerintah bersama kakaknya, Iasion, setelah kematian Atlas. Di sana ia memiliki putra-putranya, Deimas dan Idaeus, namun karena banjir yang disebutkan di paragraf sebelumnya, warga Dardanus terpecah menjadi dua. Separuhnya tetap tinggal dan membantu membantu membangun kembali kota Kelompok lainnya, yang dipimpin oleh Dardanus dan Iasion, pergi dan mengembara hingga akhirnya menetap di Samothrace, sebuah pulau di Laut Aegea.

Di Samothrace, Iasion jatuh cinta dengan Demeter, Hal ini membuat Zeus marah dan membunuh Iasion dengan penuh kemarahan. Hal ini ditambah dengan buruknya kondisi tanah di pulau tersebut memaksa Dardanus dan rakyatnya untuk berlayar ke Asia Kecil.

Versi lain dari mitos yang ditemukan dalam Aeneid yang ditulis oleh penulis Romawi, Virgil, menceritakan bahwa Aeneas bermimpi di mana ia mengetahui bahwa Dardanus dan Iasion adalah berasal dari Hesperia. Dalam kisah ini, Dardanus adalah seorang pangeran dari bangsa Tyrsenia, sementara ayahnya adalah Corythus, raja Tarquinia, namun Electra, sang Pleiad masih dipertahankan sebagai ibunya.

Lihat juga: Artemis dan Actaeon: Kisah Mengerikan Seorang Pemburu

Dardanus di Troad

Catatan lain dari mitos ini tidak menyebutkan rumah asli Dardanus, namun semuanya menyatakan bahwa ia berlayar ke Troad Di sana, Raja Teucer dari Teucria (yang kemudian menjadi Troad) menyambutnya dan membantunya menetap. Karena Chryse, istri pertama Dardanus, telah meninggal, Raja Teucer memberikan had putrinya, Batea, untuk dinikahkan dengan Dardanus. Seolah-olah itu belum cukup, Teucer menyerahkan sebidang tanah di Gunung Ida untuk Dardanus.

Lihat juga: Caesura dalam Beowulf: Fungsi Caesura dalam Puisi Epik

Dardanus membangun sebuah kota di sana dan menamainya dengan nama dirinya sendiri. Tak lama kemudian, kota itu menyebar luas dan tumbuh menjadi sebuah kerajaan dengan Dardanus sebagai ibukotanya. Dia juga mendirikan kota lain dan menamainya dengan nama temannya, Thymbra, yang terbunuh dalam sebuah kecelakaan. Untuk memperluas kerajaannya, Dardanus memulai sebuah kampanye melawan kota-kota di sekitarnya dan dia berhasil.

Dia terutama memerangi orang-orang yang tinggal di wilayah Paphlagonia yang terletak di Anatolia utara-tengah Dengan pasukannya yang perkasa, ia membuat terobosan ke Paphlagonya dan dengan demikian memperluas batas-batas kotanya.

Anak-anak Dardanus

Dardanus menikahi Chryse, putri Pallantion, dan melahirkan dua putra yang dikenal sebagai Deimas dan Idaeus. Selanjutnya, mereka menetap di Asia Kecil dan mendirikan koloni di sana.

Dardanus menjadi ayah dari Erichthonius, Idaea, Zacynthus, dan Ilus dari istri keduanya, Batea, namun Ilus meninggal saat ayahnya masih hidup. Namun, versi lain dari mitos tersebut menempatkan Erichthonius sebagai cucunya Kemudian, Zakheus meninggalkan rumah, menetap di sebuah pulau, mendirikan sebuah kota, dan menamai kota itu dengan namanya sendiri.

Idaeus menamai semua gunung di koloni yang ia dirikan dengan nama Gunung Ida, dan kemudian membangun sebuah kuil untuk Cybele, Bunda Para Dewa, Idaeus menikahi Olizone dan pasangan ini melahirkan seorang putra bernama Erichthonius. Dardanus meninggal dunia setelah memerintah kerajaannya selama sekitar 65 tahun dan menyerahkan tampuk kepemimpinan kepada putra/cucunya, Erichthonius.

Adaptasi Modern dari Mitos Dardanus

Pada abad ke-18, komposer musik Prancis, Jean Philippe-Rameau menggubah sebuah opera bersama penulis naskah Charles Antoine Leclerc de la Bruere. Opera ini biasa disebut sebagai libretto Dardanus Opera ini menerima ulasan beragam dengan banyak kritikus yang menganggap libretto-nya lemah. Para komposer menggubah ulang opera Dardanus dan menjadi salah satu karya terbaik Jean Philippe-Rameau.

Arti Dardanus

Arti asli Dardanus masih belum jelas sehingga sebagian besar sumber hanya menyebutnya sebagai raja mitos dari kota Dardania yang mendahului Kerajaan Troy.

Pengucapan Dardanus

Nama raja mitos diucapkan sebagai

Kesimpulan

Sejauh ini, kita telah mempelajari kehidupan pendiri suku Dardania yang mendahului kota besar Troy, yaitu ringkasan dari semua yang kami temukan dalam artikel ini:

  • Dardanus adalah putra Zeus, raja para dewa, dan Electra, seorang Pleiad dan putri Titan Atlas, namun versi lain dari mitos ini menyebut Corythus sebagai ayahnya.
  • Dia menikahi Chryse, putri Pallantion, dan memiliki dua anak laki-laki, yaitu Deimas dan Idaeus, yang akhirnya mendirikan kota mereka sendiri.
  • Banjir besar membuat Dardanus dan warganya mengungsi dan pindah ke Samothrace, di mana saudaranya, Iasion, dibunuh oleh Zeus karena tidur dengan Demeter, dewi pertanian.
  • Kemudian, mereka meninggalkan Samothrace setelah mereka menemukan tanah yang tandus dan pindah ke Troad di mana Raja Teucer menyambut mereka dan memberi Dardanus sebidang tanah.
  • Di sana Dardanus mendirikan kotanya dan memperluas wilayahnya dengan menaklukkan tetangga-tetangganya, terutama bangsa Paflagon.

Ia menikahi Batea, putri Raja Teucer, dan memiliki tiga orang putra, yaitu Ilus, Erichthonius, Zacynthus, dan Idaea dengan Erichthonius yang kemudian menggantikannya sebagai raja. Dia terutama dikenal sebagai Dardanus Troy karena sebagian besar ahli menganggapnya sebagai leluhur bangsa Troya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.