Mengapa Odysseus Merupakan Pola Dasar? - Pahlawan Homer

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Dalam pembahasan mengenai arketipe (ark-uh-types), kita harus memulainya dari awal.

Apa yang dimaksud dengan pola dasar?

en.wikipedia.org

Definisi dan jenisnya pun beragam. Psikolog Carl Jung pertama kali mengangkat ide arketipe dalam mitologi dan sastra Berdasarkan karya Freud, ia berteori bahwa pengalaman manusia bersifat universal dalam banyak hal. Kesedihan, cinta, pengejaran makna dan tujuan adalah hal-hal yang dialami oleh semua manusia.

Jung membuat daftar arketipe yang tidak mirip dengan apa yang kita kenal dalam literatur saat ini. Jung merujuk pada "bayangan, orang tua yang bijaksana, anak, ibu... dan pasangannya, gadis, dan terakhir anima dalam diri pria dan animus dalam diri wanita."

Tipe-tipe dasar tersebut telah berkembang dalam tulisan Joseph Campbell, penulis Pahlawan dengan Seribu Wajah dan ahli mitologi terkenal. Dia menyaring tulisan Jung dengan orang lain untuk mengembangkan 8 tipe karakter dasar- Pahlawan, Mentor, Sekutu, Pembawa Berita, Pengkhianat, Pengubah Bentuk, Penjaga, dan Bayangan .

Lihat juga: Tujuh Melawan Thebes - Aeschylus - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Masing-masing arketipe ini memiliki tujuan yang spesifik. Definisi bergeser dan, dalam beberapa kasus, tumpang tindih, tetapi tipe-tipe dasar ini masing-masing memiliki ciri-ciri yang berbeda yang membuat tipe karakter dapat diidentifikasi dalam literatur. Odysseus adalah arketipe Pahlawan klasik Karakter lain memiliki tujuan lain, seperti Athena, yang muncul sebagai pola dasar mentor di Odyssey.

Odiseus Sang Pahlawan

Odysseus sangat cocok dengan sosok Pahlawan yang epik Pahlawan didefinisikan sebagai seseorang yang memiliki beberapa sifat yang membuat mereka unik atau istimewa. Umumnya, sifat ini disampaikan dengan menjadi bangsawan atau memiliki garis keturunan bangsawan. Bisa juga dengan memiliki kemampuan yang unik atau istimewa, atau bahkan keberanian atau kepandaian yang tidak biasa. Odiseus berlatar belakang bangsawan dan memiliki keberanian dan tekad yang kuat, serta dikenal karena kepandaiannya.

Lihat juga: Paris dari Iliad - Ditakdirkan untuk Hancur?

Pahlawan tidak sempurna.

Kelemahan mereka dan kesadaran diri yang sesekali membuat mereka lebih heroik Pahlawan harus melakukan perjalanan dan menghadapi tantangan terbesar dan ketakutan terburuk mereka, mengatasi semua itu untuk mencapai tujuan akhir mereka.

Perjalanan Seorang Pahlawan- Bagaimana Odyssey Menjadi Sebuah Pola Dasar?

Setiap karakter arketipe membutuhkan fondasi untuk membangun ceritanya Odysseus bukan hanya sebuah pola dasar, tetapi kisahnya sendiri juga cocok dengan pola tersebut.

Ada banyak struktur cerita dasar, tetapi masing-masing dapat diringkas menjadi beberapa alur cerita umum:

  • Manusia vs Alam (atau para dewa)
  • Kain Menjadi Kekayaan
  • The Quest
  • Pelayaran dan Kepulangan
  • Komedi (Mengatasi kesulitan)
  • Tragedi
  • Kelahiran kembali

Jenis Epik Apa yang dimaksud dengan Odyssey?

The Odyssey, seperti judulnya, adalah sebuah pencarian Odysseus sedang dalam perjalanan panjang, di mana ia harus melewati banyak rintangan untuk menemukan jalan pulang dengan mengikuti konsep nostos. Tokoh antagonis dalam Odyssey, sebenarnya, adalah Odysseus sendiri Dia harus mengatasi keangkuhannya sendiri dan merendahkan hati untuk meminta bantuan sebelum dia dapat kembali ke Ithaca. Setelah dia kembali, dia harus menyelesaikan perjalanannya dengan berziarah ke pedalaman untuk berkorban kepada dewa Poseidon.

commons.wikimedia.org

Odysseus, sebagai Pahlawan, menghadapi banyak tantangan di sepanjang perjalanannya. Ada banyak penjahat kecil dan orang-orang yang memusuhinya, seperti Polyphemus, dan mereka yang memusuhinya, seperti penyihir Circe, namun pada akhirnya membantu Odiseus dalam perjalanannya. Sepanjang tantangan, Odiseus mendapatkan kebijaksanaan dan pengetahuan diri. Pada tantangan pertama, saat memasuki tanah Cicones, dia menyerbu dan menggeledah tanah tersebut tanpa ampun. Awaknya memperkuat kesombongannya dengan menolak untuk pergi ketika Odiseus mendesak mereka untuk Mereka diserang oleh orang-orang pedalaman dan diusir, menderita kerugian besar.

Ketika mereka melanjutkan perjalanan ke perhentian berikutnya, mereka tiba di negeri Pemakan Teratai, di mana mereka jatuh ke dalam godaan mematikan lainnya, kemalasan. Para kru akan tinggal selamanya, memakan makanan yang ditawarkan oleh orang-orang, dan bermalas-malasan dalam hidup mereka, jika Odiseus tidak memaksa mereka untuk pergi.

Mereka kemudian menghadapi para cyclop, dan Odiseus meraih kemenangan membutakan para cyclops, namun kesombongannya membawa kutukan Poseidon ke atas dirinya. Pada saat Odiseus mencapai pulau tempat Aiolos memberinya sekantong angin, pembaca mungkin bertanya-tanya jenis cerita apa yang dimaksud dengan Odyssey .

Odyssey, pada kenyataannya, adalah sebuah kronik perjalanan seorang Pahlawan. Saat Odysseus melakukan perjalanan, dia belajar tentang dirinya sendiri dan orang-orang di sekitarnya dan pada saat dia kembali ke Ithaca, dia telah mendapatkan satu hal yang paling dia butuhkan - kerendahan hati .

Apa Jenis Sastra yang dimaksud dengan Odyssey?

Odyssey dianggap sebagai puisi epik Odiseus adalah karakter yang kompleks, dimulai sebagai petualang sombong yang memulai perjalanan dan kembali sebagai Raja sejati, siap untuk menggantikannya.

Jenis puisi apa yang dimaksud dengan Odyssey?

Ini adalah sebuah Quest, sebuah perjalanan yang membawa karakter Hero melalui serangkaian tantangan Selain memberikan pembaca bacaan yang menarik, setiap tantangan juga mempengaruhi karakternya dalam beberapa hal.

Ketika Odiseus menghadapi setiap tantangan baru, dia menggunakan pengetahuan dan kebijaksanaan yang telah diperolehnya. Pada saat dia mencapai Ithaca, dia datang bukan dengan kru dan kapal yang besar, tetapi sendirian dan kehilangan. Setibanya di sana, alih-alih melangkah dengan bangga untuk merebut kembali istri dan tahtanya, dia datang dengan hati-hati dan waspada Dia membiarkan dirinya terlindung di gubuk budak yang sederhana sampai saatnya tiba baginya untuk merebut kembali tempatnya. Dia memasuki istana dengan menyamar seolah-olah dia hanyalah pelamar lain dan membiarkan yang lain mendapat kehormatan untuk menjadi yang pertama dalam kontes. Ketika gilirannya tiba, ia melangkah untuk menunjukkan kekuatannya dan menarik busurnya, yang tentu saja, adalah miliknya sendiri .

Di akhir perjalanannya, Kekuatan karakter baru Odiseus ditunjukkan dalam kerendahan hati dan kekuatannya Alih-alih menjawab dengan kemarahan atau kesombongan, dia menjelaskan mengapa tempat tidur itu tidak bisa dipindahkan, membuktikan jati dirinya. Di akhir perjalanannya, Odiseus telah memenangkan hadiah dan menyelesaikan pencariannya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.