Penelope dalam Odyssey: Kisah Istri Odiseus yang Setia

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Penelope dalam Pengembaraan Odysseus, puisi karya Homer, adalah istri yang setia dari Odysseus (atau Ulysses bagi orang Romawi). Odysseus adalah Raja Ithaca, dan dia adalah protagonis utama dalam puisi-puisi Homer, Iliad dan Odyssey. Odysseus adalah seorang prajurit dalam Perang Troya, dan Odyssey mengisahkan kepulangannya ke rumah setelah bertahun-tahun lamanya.

Baca ini untuk mengetahuinya bagaimana Penelope terpengaruh oleh Odiseus sedang pergi.

Apa Itu Odyssey dan Siapa Penelope dalam Odyssey?

Odyssey adalah puisi epik kedua yang ditulis oleh Homer, yang dimaksudkan untuk mengikuti peristiwa Iliad, di mana Penelope adalah istri dari Odiseus, karakter utama Puisi-puisi ini ditulis pada abad ke-7 atau ke-8, dan telah menjadi salah satu karya sastra terpenting di dunia barat.

Dalam puisi pertama, Iliad, Odiseus sedang berperang, berperang melawan Troya selama sepuluh tahun yang panjang Namun, ketika dia memulai perjalanan pulang, banyak tantangan aneh menghampirinya, yang membuatnya membutuhkan waktu sepuluh tahun lagi untuk akhirnya kembali ke rumahnya.

Odiseus meninggalkan istrinya Penelope dari Ithaca dan putranya, Telemakus Penelope menunggu dengan setia kembalinya sang suami, karena Telemakus harus membantunya melawan banyak pelamar yang menginginkannya. Selama dua puluh tahun suaminya pergi, sebanyak 108 pelamar datang untuk mencoba mengajaknya menikah dengan mereka.

Dengan menggunakan cara-cara licik, dia mendesak untuk mencoba dan menghindari pernikahan kembali. Karakter Penelope adalah salah satu kesabaran dan kesetiaan Atas usahanya, ia akhirnya bertemu kembali dengan suaminya setelah dua puluh tahun berpisah. Ia kembali ke rumahnya dengan menyamar untuk melihat apakah istrinya masih setia. Ia menguji suaminya, dan suaminya lulus, sehingga mereka dapat bersatu kembali.

Apa yang Membuat Odysseus Tak Bisa Pulang: Cobaan dan Kesetiaan Odysseus

Dalam perjalanan pulang dari Perang Troya, Odiseus mengalami banyak masalah karena kemarahan Poseidon, dewa laut Selama tujuh tahun, ia terjebak di sebuah pulau bersama Calypso, di mana ia jatuh cinta padanya dan memintanya untuk bercinta dengannya, berjanji bahwa ia akan menjadikannya sebagai suaminya.

Beberapa cerita mengatakan bahwa dia menyerah, sementara yang lain mengatakan bahwa ia tetap setia seperti yang dilakukan istrinya Athena membantunya dengan meminta Zeus, sang dewa langit, untuk menghentikan kemarahan Poseidon dan membiarkan Odiseus melanjutkan perjalanan.

Odiseus menemukan dirinya bersama orang-orang Fenisia yang akhirnya mengantarkannya ke Ithaca Ketika dia pergi, dewi Athena dan putranya datang mencarinya, para pelamar yang merindukan Penelope berencana untuk membunuh Telemakus di kapalnya saat dia kembali.

Lihat juga: Zeus dalam The Odyssey: Dewa dari Segala Dewa dalam Epik Legendaris

Penelope mengkhawatirkan putranya, tetapi semua akan segera berakhir.

Apa Peran Penelope dalam Pengembaraan? Menahan Para Pelamar

Saat Odiseus pergi, Penelope memiliki 108 pelamar yang berteriak-teriak untuk mendapatkan tangannya Namun, karena cintanya pada sang suami, Penelope memilih untuk tetap setia, dan sangat yakin bahwa Odiseus akan kembali ke rumah suatu hari nanti.

Lihat juga: Artemis dan Orion: Kisah Memilukan tentang Manusia dan Dewi

Karena alasan ini, untuk menghindari pernikahan lagi, dia merancang beberapa trik agar pernikahan tidak terjadi dan bahkan tidak bertemu dengan para pelamarnya.

Salah satu taktik ini adalah mengumumkan bahwa dia akan menikah jika saja dia selesai menjahit kain kafan penguburan Selama tiga tahun, dia mengaku menjahitnya, sehingga dia tidak bisa menikah, yang menyajikan ketekunan sebagai salah satu tema dalam Odyssey.

Athena, di sisi lain, mendorong Penelope untuk bertemu dengan semua pelamarnya dan mengipasi api minat dan keinginan mereka. memberinya lebih banyak kehormatan dan penghargaan Mendengarkan Athena, ia mempertimbangkan untuk menikahi salah satu dari mereka, selain meminta Artemis untuk membunuhnya.

Perpisahan dengan suaminya dan para pelamar yang terlalu bersemangat mungkin telah membuatnya terpukul, namun dengan bantuan Athena bersama dengan putranya, melarikan diri dari pulau tempat ia ditahan bersama Calypso Dia, akhirnya kembali ke rumah, mengungkapkan dirinya kepada putranya yang baru saja kembali, dan bergabung dengan salah satu kompetisi terakhir Penelope untuk mendapatkan tangannya.

Ulysses dan Penelope: Berjuang untuk Cinta dan Menemukan Bukti Itu

Athena menyamar sebagai Odiseus sebagai pengemis agar Penelope tidak bisa mengenalinya Kompetisi ini adalah sebagai berikut: Pria yang dapat memasang anak panah pada busur Odiseus dan menembakkan anak panah ke dua belas kepala kapak dapat menjadikannya sebagai istri.

Dia sengaja menciptakan kompetisi ini, karena dia tahu bahwa kompetisi ini tidak mungkin bagi siapa pun untuk menang kecuali suaminya Dengan menyamar sebagai pengemis, Odiseus dapat melihat keadaan rumah tangganya sebelum ia kembali sepenuhnya.

Dia ingin tahu jika istrinya telah setia kepadanya Dia mengonfirmasi bahwa dia memang benar, dan karenanya dia bergabung dalam kompetisi, dengan mudahnya memasang busur dan menembak melalui dua belas kepala kapak.

Setelah dia menyelesaikan tugas ini, dia melepaskan penyamarannya, dan dengan bantuan putranya, membunuh semua 108 pelamar Telemakus bahkan menggantung dua belas pembantu rumah tangga yang telah mengkhianati Penelope atau bercinta dengan para pelamar itu sendiri.

Odiseus mengungkapkan dirinya kepada Penelope, karena takut bahwa itu adalah semacam penipuan, dia mencoba satu trik lagi padanya Dia menyuruh pelayan wanitanya untuk memindahkan tempat tidur yang telah ia dan Odiseus tempati bersama.

Meskipun Odiseus sendiri yang membuat tempat tidur itu, karena ia memiliki pengetahuan tentang masalah ini, ia menjawab bahwa tempat tidur itu tidak dapat dipindahkan, karena salah satu kakinya adalah pohon zaitun yang hidup Penelope akhirnya yakin bahwa suaminya telah kembali, dan mereka akhirnya bersatu kembali dalam kebahagiaan.

Penelope dalam Mitologi Yunani: Beberapa Hal Membingungkan yang Tidak Masuk Akal

Dalam mitologi Yunani, nama Penelope disebutkan beberapa kali, sehingga ada beragam cerita tentangnya. Dalam penyebutan cerita ini dalam bahasa Latin, Penelope diilustrasikan sebagai istri yang setia menunggu suaminya selama dua puluh tahun hingga ia kembali.

Hal ini sesuai dengan kepercayaan orang Latin akan pentingnya kesucian, terutama sejak orang Romawi memeluk agama Kristen. Dengan demikian, dia terus digunakan sebagai simbol kesetiaan dan kesucian bahkan di kemudian hari dalam sejarah.

Meskipun demikian, dalam beberapa cerita, atau mitos lainnya, Penelope bukan hanya ibu dari Telemakus. juga merupakan ibu dari orang lain, termasuk Pan Orang tua Pan tercatat sebagai dewa Apollo dan Penelope, dan para ahli serta mitologi lain menyatakan bahwa hal ini benar adanya. Beberapa cerita bahkan menyatakan bahwa Penelope telah bercinta dengan semua pelamarnya, dan akibatnya, Pan pun lahir.

Kesimpulan

Lihatlah poin-poin utama tentang Penelope di Odyssey yang dibahas dalam artikel di atas:

  • Odyssey adalah salah satu dari dua puisi epik utama yang ditulis oleh penyair Yunani Homer, yang juga menulis Iliad yang ditulis sebelum Odyssey, yang menyebutkan perannya dalam perang Troya.
  • Dalam Odyssey, Odysseus kembali ke rumah, dan puisi ini banyak berfokus pada istri Odysseus, yang menunggu dua puluh tahun untuk kembalinya Odysseus dari perang
  • Selama dia pergi, Penelope memiliki 108 pelamar yang semuanya menginginkan tangannya di mana dia dan putranya, Telemakus, harus mencoba memikirkan cara untuk menjauhkan mereka
  • Penelope menciptakan banyak trik untuk menunda pernikahan, baik karena dia mencintai suaminya dan ingin menghormati ingatannya atau karena dia mencintainya dan memiliki perasaan bahwa dia akan kembali suatu hari nanti
  • Selama tiga tahun ia mengaku sedang menjahit kain kafan untuk ayah Odiseus, dan setelah ketahuan, ia harus memikirkan cara lain untuk menghentikan pernikahannya.
  • Dengan bantuan Athena, Odiseus akhirnya dibebaskan dari tempat ia terperangkap di sebuah pulau oleh Calypso. Ketika ia tiba di rumah, ia melihat putranya dan mengungkapkan dirinya
  • Dengan menyamar sebagai pengemis, ia mendapat kesempatan untuk melihat rumah tangganya dan melihat apakah istrinya setia kepadanya
  • Penelope memiliki kompetisi baru untuk mencegah para pelamar: mereka harus bisa menarik busur Odysseus dan menembakkan dua belas kepala kapak
  • Setelah itu, dia mengungkapkan dirinya kepada Penelope yang memberinya satu ujian lagi: dia meminta untuk memindahkan tempat tidur di kamar tidurnya. Dia keberatan karena tempat tidurnya tidak bisa bergerak, salah satu kakinya adalah pohon zaitun yang hidup.
  • Mereka akhirnya dipertemukan kembali, dan ceritanya mereka hidup "bahagia selamanya"
  • Tetapi versi dia sebagai istri yang suci tetap menjadi yang paling populer dan digunakan sebagai simbol dalam sejarah selanjutnya

Penelope di Odyssey adalah citra kesucian, kesetiaan, dan kesabaran Dia mampu menunggu dua puluh tahun untuk seorang suami dan menciptakan banyak trik untuk menunda pernikahan dengan orang lain selama itu. Pada akhirnya, dia mendapatkan imbalannya, tetapi pembaca bertanya-tanya, apakah dia akan berhasil sampai akhir hayatnya, dan yang diharapkannya?

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.