Perangkat Sastra dalam Antigone: Memahami Teks

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Perangkat sastra dalam Antigone sangat bervariasi dan digunakan untuk menciptakan pemahaman yang lebih dalam tentang karakter cerita dan perjalanan mereka dalam drama. Dalam karya klasik Yunani Sophocles, Antigone, berbagai perangkat digunakan untuk menunjukkan kreativitas yang ingin digambarkan oleh penulis kami, memberikan penonton makanan untuk dipikirkan dan sekilas tentang apa yang akan datang.

Lihat juga: Mengapa Odysseus Merupakan Pola Dasar? - Pahlawan Homer

Contoh Perangkat Sastra dalam Antigone

Penulis Yunani ini tidak pernah gagal dalam menggunakan metode yang tepat untuk menciptakan mahakaryanya, dari tema yang tak lekang oleh waktu hingga simbolisme dan kiasan. Beberapa perangkat sastra Antigone yang digunakan adalah sebagai berikut.

Plot

Plot adalah urutan peristiwa dalam sebuah cerita yang menggambarkan narasi yang dimaksudkan dan menunjukkan perkembangan alur cerita. Dalam Antigone, hal ini dimulai dengan kematian dua saudara laki-laki tokoh utama kita, yang berjuang untuk menguasai Thebes, berperang satu sama lain dan mati dalam prosesnya, karena mereka berdua ditinggalkan sebagai mayat, garis keturunan berikutnya untuk takhta adalah paman mereka, Creon. Raja Thebes yang baru saja dinobatkan mengeluarkan keputusan pertamanya; menguburkan Eteokles dan menyatakan Polines sebagai pengkhianat, serta melarang penguburan jasadnya.

Penolakan untuk menguburkan saudara laki-lakinya yang telah meninggal tidak cocok untuk pahlawan wanita kita, Antigone, yang sangat mencintai kedua saudara laki-lakinya dan sama-sama mencintai mereka. Dia tidak bisa duduk diam mengetahui bahwa saudara laki-lakinya yang tercinta telah meninggal. dilucuti haknya untuk dimakamkan, mencegah jiwanya masuk ke dunia bawah, sesuai dengan kepercayaan Yunani. Sifatnya yang keras kepala menghalangi dia untuk secara membabi buta mengikuti hukum Raja, dan karena itu dia memutuskan untuk menentangnya atas nama hukum-hukum Ilahi. Peristiwa-peristiwa yang terjadi setelahnya mengungkap nasib tokoh utama kita, membawanya pada tragedi dan akhir dari kisah klasik Yunani.

Tema

Tema adalah ide utama atau pesan utama yang disampaikan dalam sebuah tulisan. Dalam Antigone, tema utama drama ini dapat dibagi lagi menjadi dua.

Hukum Fana vs Hukum Ilahi

Tema ini, pada dasarnya, dapat diterjemahkan menjadi padanan modern dari Gereja vs Negara. Dalam karya klasik Yunani Sophocles, kita melihat Creon mengeluarkan hukum yang secara langsung bertentangan dengan para dewa tersebut. Dia menetapkan larangan penguburan seseorang yang dia anggap sebagai pengkhianat, melawan keinginan para dewa. Para dewa telah menyatakan bahwa semua makhluk hidup dalam kematian dan hanya dalam kematian harus dikuburkan, sehingga orang-orang Thebes sangat percaya pada kekuatan penguburan. Antigone, seorang warga Thebes, memiliki kepercayaan yang kuat pada spiritualitasnya dengan para dewa, Dia melawan hukum fana untuk menegakkan hukum para dewa dan menerima hukuman dengan kepala tegak.

Lihat juga: Apakah Medusa Nyata? Kisah Nyata di Balik Gorgon Berambut Ular

Pengabdian vs Kewajiban

Tema ini dalam Antigone dapat dilihat sejak awal drama. Antigone berjuang melawan kekuasaan Creon saat dia berbicara dengan Ismene, saudara perempuan Antigone, tentang penolakan yang tidak adil untuk menguburkan saudara mereka yang telah meninggal. Pengabdiannya pada keluarga dan hukum para dewa melebihi tugas kewarganegaraannya terhadap hukum fana, yang menyegel nasibnya dalam drama ini.

Motif

Motif adalah ide yang berulang dalam sebuah drama yang berulang-ulang untuk mengembangkan narasi tertentu dan mengatur suasana cerita. Dalam sebuah karya tulis, citraan digunakan untuk menciptakan deskripsi yang memungkinkan seseorang untuk menentukan genre dan latar cerita. Sepanjang drama citra dalam Antigone dapat dilihat dari kematian hingga kotoran; drama ini tidak memiliki kekurangan dalam hal gambar yang berulang, jadi, mari kita jelajahi sebagian motif klasiknya.

Kematian

Sejak awal drama Antigone karya Sophocles, kisahnya sudah penuh dengan kematian, dari prekuel drama tersebut, Oedipus Rex, Kematian telah menjadi mimpi buruk yang berulang bagi karakter kami. Hal ini berlanjut ke Antigone, di mana drama ini dimulai dengan kematian dua saudara laki-laki sang tokoh utama dan berakhir dengan kematiannya.

Kebutaan

Tiresias bukanlah satu-satunya tokoh buta dalam drama ini; tokoh antagonis kita, Creon, juga buta. Tiresias adalah seorang nabi buta yang memperingatkan Creon akan keangkuhannya yang ekstrem dan bagaimana hal itu dapat membuat para dewa tidak senang. Creon tidak mempedulikannya dan melanjutkan pemerintahan tirani Creon, dalam keangkuhannya, dibutakan oleh kesombongan dan oleh karena itu mencari kejatuhannya saat ia menolak peringatan dari yang lain.

Kiasan

Kiasan membentuk karya klasik Sophocles dengan cara yang memungkinkan penulis kami untuk menciptakan dinamika yang memikat penonton, memungkinkan ekspresi bebas dan berhubungan dengan cerita yang sedang digambarkan. Sophocles menggunakan perangkat sastra ini dalam Antigone untuk merujuk pada karya sebelumnya dan karya klasik lainnya untuk memunculkan emosi dan koneksi yang lebih dalam kepada penonton.

Contohnya adalah kematian Antigone dan kekasihnya; tragedi kematian karena cinta dapat menyinggung kisah klasik Shakespeare, Romeo dan Juliet. Terkenal pada saat itu, kiasan ini memungkinkan penonton untuk merasakan kematian pahlawan wanita dan kekasihnya, mirip dengan akhir kisah Romeo dan Juliet. Hal ini menimbulkan kesedihan yang sama yang mereka rasakan saat kematian Romeo dan Juliet dengan kematian Antigone dan Haemon.

Simbolisme

Simbolisme adalah tiruan artistik yang menggunakan metode untuk mengungkapkan kebenaran atau keadaan. Dalam Antigone, penggunaan simbol dapat dilihat sebagai panduan untuk mengarahkan penonton pada pemahaman yang lebih baik tentang karakter dan fleksibilitas dalam interpretasi. Contoh utama dari hal ini adalah batu nisan. Sekilas, hal ini tidak terlalu penting bagi alur cerita, tetapi perhatikan lebih dekat dan fokuslah pada Hukuman Antigone karena mengubur saudaranya.

Saat Antigone menguburkan saudaranya, dia ditangkap oleh penjaga istana dan dibawa ke Creon untuk dihukum. Dia dimakamkan di sebuah gua yang diperuntukkan bagi orang mati karena pelanggarannya dan mati di tempat penampungan juga. Antigone telah menunjukkan pembangkangan Creon dan membuat terlihat jelas bahwa dia tidak memiliki kesetiaan kepadanya. Dia sepenuhnya mengabdi pada saudara laki-lakinya dan kehendak para dewa, secara halus mengisyaratkan kesetiaannya pada orang mati, bukan pada Raja Thebes saat ini. Dengan ini, dia dikubur hidup-hidup Creon melihat ini sebagai hukuman yang tepat bagi orang berdosa yang telah berpaling dari orang yang masih hidup dan berlari menuju orang yang telah meninggal.

Bagi para dewa, batu nisan adalah tindakan berdosa terhadap Zeus. Creon menolak untuk menghormati kehendak para dewa untuk menguburkan orang mati dengan menolak menguburkan mayat Polyneices dan kemudian pergi untuk mempermalukan mereka sekali lagi ketika dia menguburkan Antigone, Karena itu, tragedi menimpa Creon dalam bentuk kematian putra dan istrinya. Tuturan kiasan dalam Antigone ini memungkinkan Sophocles untuk melampaui makna harfiah kata-kata untuk menyampaikan pesan atau maksudnya.

Metafora

Dalam Antigone, metafora dalam Antigone adalah digunakan untuk efek retoris dan memberikan kejelasan atau identifikasi dalam kesamaan tersembunyi antara dua ide yang berbeda. Misalnya, ketika tertangkap basah menguburkan saudaranya, penjaga istana membandingkan Antigone dengan seekor hyena yang menyatakan, "Itu dia, mencakar-cakar seperti hyena." Hal ini menunjukkan bahwa Antigone mirip dengan hewan liar, gila dalam perselingkuhannya dengan Creon dan tidak beradab dalam bertindak, sehingga mengalihkan perhatian penonton dan para penjaga dari posisinya yang sebenarnya-bangsawan.

Bahasa kiasan dalam Antigone ini memungkinkan penonton untuk memahami situasi dengan lebih baik dengan memunculkan detail dalam perbandingan. Misalnya, jika para penjaga mengatakan, "Itu dia mencakar," makna di balik kata-kata mereka akan hilang sama sekali dibandingkan dengan "Itu dia, mencakar seperti seekor hyena." Perbandingan Antigone dengan seekor Hyena menerangi penonton dalam cara dia berakting dan bagaimana karakter lain memandangnya.

Kesimpulan:

Kita telah membahas tentang berbagai perangkat sastra yang ditemukan dalam karya klasik Yunani Sophocles. Sekarang, mari kita bahas poin-poin utama yang telah kita bahas:

  • Sophocles memanfaatkan perangkat sastra untuk menunjukkan kreativitas dan memungkinkan penonton untuk membentuk hubungan yang lebih dalam dengan karakter dramanya.
  • Plot digunakan untuk menciptakan narasi dan menunjukkan peristiwa-peristiwa dalam cerita.
  • Tema digunakan untuk menggambarkan ide-ide utama dari drama ini dan dapat dibagi menjadi dua: hukum fana vs hukum ilahi; dan kewajiban vs pengabdian.
  • Motif adalah tema berulang yang menggunakan citra untuk menggambarkan maksud dan suasana hati cerita.
  • Kiasan digunakan untuk membentuk karya klasik agar penulis dapat menciptakan dinamika yang memikat penonton, sehingga memungkinkan ekspresi yang bebas.
  • Kiasan juga digunakan untuk membangkitkan emosi dan hubungan yang lebih dalam dengan penonton.
  • Simbolisme menawarkan kebebasan dalam interpretasi yang berbeda dari karya tersebut
  • Metafora memberikan klarifikasi dalam kesamaan yang tersembunyi antara dua ide, memungkinkan perbandingan dan pemahaman

Kesimpulannya, Sophocles menggunakan perangkat sastra untuk mengekspresikan maksudnya secara bebas dan memaksimalkan kreativitas Dengan berbagai perangkat sastra yang ditempatkan pada posisi tertentu, pengarang memberikan pemahaman yang lebih mendalam kepada penonton tentang drama dan membangkitkan emosi yang lebih luar biasa.

Contohnya adalah kiasan tentang kematian Antigone dan Haemon. Kematian sepasang kekasih yang tidak diketahui. akhir yang tragis dari karya klasik Shakespeare, sehingga emosi yang ditimbulkan dari akhir tragis Romeo dan Juliet terbawa hingga kematian Antigone dan Haemon.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.