Dewi Aura: Korban Kecemburuan dan Kebencian dalam Mitologi Yunani

John Campbell 23-08-2023
John Campbell

Dewi Aura paling sering dikaitkan dengan angin yang ringan seperti angin sepoi-sepoi. Dia ditulis dalam mitologi Yunani dan Romawi yang membuatnya semakin penting dan terkenal.

Di sini kami menyajikan kepada Anda kisah rinci tentang sang dewi, asal-usulnya, hubungan persahabatannya, dan kemampuannya.

Siapakah Dewi Aura?

Dewi Aura adalah salah satu dewi yang tidak peduli dengan apa pun di dunia ini selain dirinya kecantikan, penampilan, dan teman. Selain itu, dia adalah dewi Titans yang membawa udara segar, angin sepoi-sepoi, dan udara sejuk di pagi hari, dan kemudian dia memiliki anak laki-laki kembar.

Keluarga Dewi Aura

Dewi Aura adalah putri dari dewa Titan Lelantos dan Periboea. Kedua orang tuanya memiliki cerita-cerita yang menarik. Lelantos adalah salah satu Titan termuda dari generasi kedua mereka. Dia bukan bagian dari Titanomachy dan karenanya tidak diperbudak atau dibunuh oleh Zeus dan saudara-saudaranya.

Periboea adalah salah satu dari 3000 Oceanid, putri nimfa air yang lahir dari Titan Oceanus dan saudara perempuannya, Tethys, oleh karena itu dia juga berasal dari generasi kedua dari Titans dan tidak berpartisipasi dalam Titanomachy.

Periboea dan Lelantos jatuh cinta dan hanya memiliki satu anak anak bernama Aura. Aura tinggal dan tumbuh di Phrygia yang dikenal sebagai rumah bagi banyak dewa dan dewi penting dari berbagai masa dan zaman.

Aura tidak memiliki saudara kandung sehingga dia mendapatkan banyak sekutu dan teman Beberapa penyair menganggap teman-temannya sebagai saudara kandungnya, namun sebenarnya tidak demikian. Dia adalah satu-satunya anak perempuan dari pasangan Lelantos dan Periboea. Mereka memberinya kebebasan penuh untuk menjadi dirinya sendiri dan tidak pernah membiarkan siapa pun menghalangi sifatnya yang bebas dan kepribadiannya yang berangin.

Ciri-ciri Fisik Dewi Aura

Dewi Aura dianggap sebagai dewa yang paling indah Kecantikannya tak tertandingi. Dia adalah putri dari seorang Titan dan nimfa air, dia pasti memiliki fitur fisik yang paling indah. Menurut literatur, Aura mengenakan gaun indah bervolume yang memuji kepribadiannya yang semilir, dia memiliki hati yang damai.

Dia memiliki kulit yang paling putih dan fitur yang paling tajam namun elegan. Dia memiliki rambut pirang paling panjang yang memuji kulitnya dengan sangat baik. Namun, dia selalu membawa busur Dengan dia karena dia adalah seorang pemburu yang ganas, ini adalah salah satu keahliannya dan ini juga menunjukkan keberanian dengan cara yang berbeda. Untuk menguraikan yang terakhir lebih lanjut, hewan sucinya adalah beruang liar karena kecenderungannya yang liar untuk tinggal di tengah alam dan menghabiskan waktu bersama hewan.

Selain itu, penting untuk diingat bahwa simbol-simbolnya adalah pakaian yang mengepul karena dia mengenakan pakaian seperti itu dan selalu berlarian seperti angin, Selain itu, Aura juga sangat bangga dengan asal usul dan penampilannya. Dia tidak tahu bahwa kebanggaan ini akan mengorbankan harga diri dan nyawanya.

Karakteristik Dewi Aura

Dewi Aura adalah dewi dari angin sepoi-sepoi dan angin pagi yang sejuk dan segar. Dia bisa mengendalikan dan memanifestasikan angin di setiap arah. Dia juga seorang pemburu yang sangat baik dan suka berlari di alam liar dengan beruang. Dia juga bangga menjadi seorang perawan dan kemurnian tubuhnya.

Dia tidak seperti gadis-gadis normal seusianya di Phrygia, dia adalah dirinya sendiri, menemukan sukacita dan keanggunan dalam kecantikannya. Banyak orang mengkritik keterbukaan dan keberaniannya kepada orangtuanya, Periboea dan Lelantos, tetapi mereka tidak peduli. Karena dia adalah anak tunggal mereka, mereka ingin dia menjalani kehidupannya hidup sepenuhnya Dia tidak terlalu peduli dengan perkataan orang dan merupakan jiwa yang bebas, bebas seperti angin.

Dia adalah teman yang sangat dekat dan pendamping dewi Artemis dari Yunani dan itulah sebabnya dia disebut sebagai gadisnya. Yang terakhir ini adalah alasan mengapa menggabungkannya kemampuan memanipulasi angin dan kapal gadis, dia sangat terkenal dengan sebutan Aura si Peri Angin. Nama ini berasal dari bantuan Artemis.

Karena dia sangat ahli dalam pekerjaan rumah dan seni dasar hidup, dia sering menggunakan mengajari teman-temannya Ajarannya tersebar luas sehingga membuatnya semakin terkenal dan berteman dengan berbagai macam orang, terutama para pelancong yang lewat.

Aura dan Artemis

Tragedi dan kesedihan terbesar dalam kisah Aura adalah persahabatan dengan Artemis. Meskipun sebelumnya mereka berteman baik, namun persahabatan ini tidak berlangsung lama. Persahabatan ini berujung pada kemunduran Aura dan sifat angin sepoi-sepoi yang sangat berharga. Semua berawal dari rasa cemburu dan pengkhianatan serta balas dendam dari pihak Artemis.

Suatu hari, Artemis dan Aura sedang mengambil berjalan di hutan Karena Aura adalah orang yang berani, dia tidak segan-segan untuk menyatakan fakta yang ada. Mereka berdua berbicara tentang tubuh mereka dan bagaimana tubuh mereka berubah seiring berjalannya waktu. Percakapan tersebut mengarah pada titik gelap di mana Aura mengolok-olok tubuh Artemis.

Menurut Aura, tubuhnya sangat muda dan indah karena ia masih perawan dan ketika Artemis menyatakan hal yang sama, Aura menjawab bahwa tubuh Artemis terlalu feminin baginya untuk menjadi perawan. Dia mengejek penampilan, penampilan fisik, dan kemurniannya sekaligus. Hal ini membuat Artemis marah.

Lihat juga: Ritual Dionysian: Ritual Yunani Kuno dari Kultus Dionysian

Artemis dan Pembalasan Dendamnya

Artemis meninggalkan Aura di hutan dan punggungnya basah. Dia sangat marah dan ingin membalas dendam. Dia adalah darah muda sehingga ide yang muncul di benaknya sangat menjengkelkan dan kejam tetapi dia tidak peduli. Dia memanggil Dionysus, yang merupakan dewa alam buah, tumbuh-tumbuhan, pembuatan anggur, dan ekstasi.

Sangat penting untuk dicatat bahwa dia meminta Dionysus untuk memperkosa Aura dan melucuti keperawanannya dari dirinya. Dionysus menyetujui tindakan keji tersebut dan memperkosa Aura di hutan. Namun, Aura harus terbaring di sana dengan harga dirinya yang terenggut, karena ia tidak sadar akan kejadian tersebut dan apa yang telah terjadi. Ia tidak mengerti apa yang terjadi pada tubuhnya dan juga tidak mengerti mengapa ia harus mengalami kengerian seperti itu.

Dionysus menghamilinya dengan anak laki-laki kembar. Dia tidak berencana untuk memelihara salah satu dari mereka atau bahkan tetap hidup sendiri. Entah bagaimana waktu berlalu dan dia melahirkan dua anak laki-laki kembar yang sehat yang dia letakkan di depan singa betina untuk dimakan, tetapi singa betina itu menolak. Dia membunuh salah satu anak laki-laki itu sendiri dan membuang yang lainnya.

Kematian Aura

Setelah kehilangan kebanggaan dan kegembiraannya karena Dionysus dan telah membunuh anaknya, Aura tidak memiliki keinginan untuk hidup, ia menenggelamkan dirinya di sungai terdekat yaitu sungai Sangarios. Ia meninggal di sungai tersebut, namun kisahnya tidak selesai sampai disitu, Zeus mengawasi seluruh kehidupannya dari Gunung Olympus.

Setelah dia menenggelamkan dirinya, Zeus mengubah tubuhnya menjadi sungai, payudaranya menjadi semburan air yang jatuh, dan rambutnya menjadi bunga-bunga. Setiap bagian dari dirinya menjadi sesuatu dan dia menjadi bagian dari sungai.

Kematiannya adalah salah satu kematian paling tragis dalam semua mitologi Yunani dan memang seharusnya begitu. Namun demikian, dia mendapatkan kehidupan akhirat yang sangat indah karena menjadi sungai dan mengalir seperti dirinya sifat dan kepribadian yang berangin. Dewi yang bercahaya ini dikebumikan di sungai Sangarios.

Warisan Aura si Peri Angin

Seperti yang telah dijelaskan di atas, Aura melahirkan anak kembar, sepasang anak laki-laki kembar. Salah satu anak laki-laki tersebut dibunuh oleh Aura sebelum ia menenggelamkan diri di sungai dan anak laki-laki lainnya selamat. Ia hidup lebih lama dari Aura dan Dionysus, dan namanya adalah Iacchus.

Iacchus adalah dewa kecil dalam mitologi Yunani dan merupakan bagian dari kultus misteri Eleusinian. Ini adalah kenangan terakhir Aura yang masih ada di dunia dan juga peninggalannya. Iacchus tidak pernah menyalahkan Aura, ibunya yang telah meninggalkannya seperti ini dan membunuh kakaknya karena dia tahu tragedi yang telah dilaluinya.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 1

Aura dalam Tulisan-tulisan Nonnus dan Ovid

Selain Homer dan Hesiod, Nonnus adalah penyair epik lain yang menulis tentang dewa-dewa kecil dalam mitologi Yunani. Karyanya tidak terlalu terkenal atau dikreditkan karena ia menulis tentang dewa-dewa yang kurang dikenal yang tidak berperan atau berpartisipasi dalam perang suksesi yang terkenal, Titanomachy, atau perang lainnya dalam mitologi Yunani. Namun, ini sama sekali tidak berarti bahwa mereka menjalani kehidupan yang sederhana.

Di sisi lain, Ovid adalah penyair Romawi kuno yang menulis beberapa epos yang paling terkenal Dia dianggap sebagai salah satu dari tiga penulis Latin terbaik dan memang seharusnya begitu. Karya-karyanya menggambarkan detail yang luar biasa dan semuanya ditulis dan dijelaskan dengan sangat indah.

Kedua penulis ini telah menulis tentang Aura dalam karya-karya mereka. Dalam mitologi Romawi, Aura adalah diterjemahkan ke Aurora. Karya-karya ini adalah satu-satunya sumber informasi tentang Dewi ini karena ia tidak menjadi bagian dari cerita yang ditulis oleh Hesiod, Homer, atau penyair Yunani atau Romawi lainnya.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Siapakah Artemis dalam Mitologi Yunani?

Artemis adalah dewi Yunani Dia adalah putri dari dewa Zeus dan dewi Leto dari Olympia. Dia adalah dewi yang sangat terkenal namun sifat cemburunya membuatnya melakukan kejahatan keji terhadap dewi Aura dari Frigia.

Siapakah yang Setara dengan Dionysus dalam Bahasa Romawi?

Bacchus Keduanya adalah dewa pembuatan anggur, tumbuh-tumbuhan, buah, dan ekstasi, sehingga mereka memiliki banyak kesamaan. Bangsa Romawi merayakan dewa mereka Bacchus dalam perayaan tahunan. Mereka juga membentuk kultus yang sangat terkenal namun kontroversial bernama Bacchanalia yang ditutup oleh pemerintah karena berbagai kegiatan ilegal di wilayah tersebut.

Kesimpulan

Dewi Aura adalah dewa angin dan angin pagi di Yunani. Dia dibicarakan dalam karya-karya Nonnus, penyair Yunani, dan Ovid, penyair Romawi. Kehidupan Dewi Aura mengalami tragedi besar yang pada akhirnya berujung pada kematiannya. poin-poin yang akan merangkum kehidupan dan kematian Dewi Aura dalam mitologi Yunani.

  • Dewi Aura adalah putri tunggal dari dewa Titan generasi kedua, Lelantus, dan salah satu dari 3000 Oceanid yang lahir dari pasangan Oceanus dan Tethys, Periboea. Dia sangat dicintai dan dirawat oleh orang tuanya. Mereka semua tinggal di kota Phrygia yang terkenal.
  • Dia sendiri adalah seorang dewa kecil dan merupakan dewi angin. Dia dapat memanipulasi arah angin sesuai dengan keinginannya. Dia adalah seorang yang berjiwa bebas dan senang menghabiskan waktu di hutan bersama dengan hewan-hewan yang telah berteman dengannya sejak kecil.
  • Aura adalah gadis dan teman Artemis. Aura mengolok-olok tubuh Artemis yang membuatnya marah. Artemis memerintahkan Dionysus untuk memperkosa Aura dan melucuti keperawanan serta harga dirinya dan dia melakukannya. Aura dihamili dengan bayi kembar, salah satunya Iacchus yang selamat, dan yang satunya lagi dibunuh oleh Aura.
  • Aura meninggal karena tenggelam di sungai Sanagarios. Zeus mengubah tubuhnya dan membuatnya menjadi sungai dan rambutnya menjadi bunga-bunga. Ini adalah tempat peristirahatan Dewi Aura.

Dalam seluruh sejarah mitologi Yunani, Dewi Aura memiliki akhir yang sangat menyedihkan dan mengganggu. Nonnus dan Ovid menjelaskan tragedi ini dengan cara yang sangat menyentuh hati dalam puisi-puisi mereka. Di sini kita sampai pada akhir artikel tentang Dewi Aura. Kami harap Anda menemukan semua yang Anda cari.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.