Apollo dalam Iliad - Bagaimana Pembalasan Seorang Dewa Mempengaruhi Perang Troya?

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Kisah tentang Apollo dalam Iliad adalah salah satu tindakan pembalasan dendam dari dewa yang murka dan efeknya terhadap jalannya perang.

Campur tangan para dewa adalah tema sepanjang cerita, tetapi tindakan Apollo, meskipun tampaknya agak jauh dari perang utama, sangat penting dalam bagaimana plot dimainkan.

Sifat pemarah Apollo menjadi titik plot penting yang membawa keseluruhan cerita dan pada akhirnya mengarah pada kejatuhan beberapa pahlawan utama dalam epos ini.

Apa Peran Apollo dalam Iliad?

Bagaimana semua ini saling terkait, dan apa peran Apollo dalam Iliad?

Apollo bukan hanya dewa yang dikenal karena permainannya yang luar biasa dari kecapi Dia juga merupakan dewa kedewasaan pria muda. Ritualnya terkait dengan upacara inisiasi yang dilakukan oleh para pria muda ketika mereka berusaha untuk memasuki peran mereka di masyarakat dan mengambil tanggung jawab kewarganegaraan mereka sebagai prajurit.

Apollo diasosiasikan dengan ujian kehebatan dan ekspresi kekuatan dan kejantanan. Dia juga dikenal sebagai dewa pembawa malapetaka, yang memegang keseimbangan antara hidup dan mati di tangannya.

Sifat Apollo yang pendendam Apollo dikenal sebagai dewa yang sombong, bukan dewa yang menganggap enteng penghinaan terhadap dirinya sendiri atau keluarganya.

Sebagai contoh, ia menghukum seorang wanita yang menyombongkan kesuburannya melebihi ibunya Leto dengan membunuh semua anaknya. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika ia tidak mengambil pengecualian saat putri salah satu pendetanya ditawan.

Apa Inti Plot Wabah Apollo Iliad?

Kisahnya dimulai Sekitar sembilan tahun setelah perang Troya, Agamemnon dan Achilles, yang sedang merampok dan menjarah desa-desa, memasuki kota Lyrnessus.

Mereka membunuh seluruh keluarga putri Briseis dan membawa dia dan Chryseis, putri pendeta Apollo, sebagai jarahan dari penyerbuan mereka. Chryseis diberikan kepada Agamemnon untuk mengakui posisinya sebagai raja sebagai kepala pasukan Yunani, sementara Achilles mengklaim Briseis.

Ayah Chryseis yang patah hati, Chryses, melakukan semua yang dia bisa untuk mendapatkan putrinya kembali. Dia menawarkan tebusan yang besar kepada Agamemnon dan memohon agar putrinya kembali. Agamemnon, seorang pria yang sombong, mengakui bahwa dia "lebih baik daripada istrinya", Clytemnestra, sebuah pernyataan yang tidak mungkin membuat gadis itu populer di rumah tangganya.

Putus asa, Chryses melakukan pengorbanan dan doa kepada dewa, Apollo. Apollo, marah kepada Agamemnon karena mengambil salah satu rusa jantan di tanah sucinya, menanggapi permintaan Chryses dengan penuh semangat. Dia mengirimkan wabah penyakit kepada tentara Yunani.

Dimulai dengan kuda dan ternak, namun tak lama kemudian pasukannya sendiri mulai menderita di bawah kemurkaannya dan mati. Akhirnya, Agamemnon dipaksa untuk menyerahkan hadiahnya. Dia mengembalikan Chrysies kepada ayahnya.

Dalam keadaan marah, Agamemnon menegaskan bahwa posisinya tidak boleh tidak dihormati dan menuntut agar Achilles memberinya Briseis sebagai penghiburan atas kekalahannya sehingga ia dapat menyelamatkan muka di hadapan pasukan. Achilles juga sangat marah tetapi menyerah. Ia menolak untuk bertempur lebih lanjut dengan Agamemnon dan mundur bersama anak buahnya ke tendanya di dekat pantai.

Siapakah Apollo dan Achilles dan Bagaimana Dampaknya terhadap Perang?

Apollo adalah salah satu dari sekian banyak anak Zeus dan salah satu dari sekian banyak dewa yang menaruh minat pada aktivitas manusia dalam epos Iliad. Meskipun ia tidak terlalu aktif terlibat dibandingkan dengan dewi Athena, Hera, dan yang lainnya, perannya mungkin lebih penting dibandingkan dengan mereka yang mengangkat senjata dalam pertempuran manusia.

Kisah Apollo tampaknya tidak menggambarkan dia sebagai dewa pendendam. Dia lahir dari pasangan Zeus dan Leto bersama saudara kembarnya Artemis. Ibunya membesarkannya di Delos yang tandus, di mana dia mengasingkan diri untuk bersembunyi dari istri Zeus yang cemburu, Hera.

Di sana, ia menerima busurnya, yang dibuat oleh pengrajin Gunung Olympus, Hephaestus, orang yang sama yang membuat baju besi Achilles.

Lihat juga: Theogony - Hesiod

Kemudian dalam mitologi, dia adalah dewa yang membimbing anak panah yang ditakdirkan untuk menyerang Tumit Achilles yang rentan Selain insiden tunggal itu, hubungan mereka sebagian besar bersifat insidental. Pengaruh Apollo terhadap perilaku Achilles bersifat sekunder karena tanggapan Agamemnon terhadap campur tangannya.

Untuk Apollo Perang Troya menawarkan kesempatan untuk membalas dendam kepada Akhaia yang sombong dan tidak menghormati kuilnya, serta kesempatan untuk bergabung dengan rekan-rekannya sesama dewa dalam menyiksa Manusia dan mencampuri urusan mereka.

Lihat juga: Athena dalam The Odyssey: Juru Selamat Odiseus

Achilles adalah putra seorang manusia biasa Peleus, raja Phthia dan Thetis, seorang nimfa. Putus asa untuk melindungi bayinya yang baru lahir dari bahaya dunia fana, Thetis mencelupkan Achilles ke dalam Sungai Styx saat masih bayi, memberinya perlindungan.

Satu-satunya titik rentan yang tersisa adalah tumitnya, di mana dia mencengkeram bayinya untuk menyelesaikan tugasnya yang aneh. Achilles telah terpesona bahkan sebelum kelahirannya. Ibunya, Thetis, dikejar-kejar oleh Zeus dan saudaranya, Poseidon, karena kecantikannya. Prometheus, seorang pelihat, memperingatkan Zeus tentang sebuah ramalan bahwa Thetis akan melahirkan seorang putra yang "lebih besar daripada ayahnya." Kedua dewa itu menarik diri dari pengejaran asmara mereka,membuat Thetis bebas untuk menikahi Peleus.

Thetis melakukan semua yang dia bisa untuk mencegah masuknya Achilles ke dalam perang. Diperingatkan oleh seorang peramal bahwa keterlibatannya dapat menyebabkan kematiannya, Thetis menyembunyikan bocah itu di Skyros di istana raja Lycomedes. Di sana, dia menyamar sebagai seorang wanita dan disembunyikan di antara para wanita istana.

Namun, Odiseus yang cerdik menemukan Achilles, dan ia kemudian memenuhi sumpahnya dan bergabung dengan orang-orang Yunani dalam perang. Seperti banyak pahlawan lainnya, Achilles terikat oleh Sumpah Tyndareus. Ayah dari Helen dari Sparta itu mengambil sumpah tersebut dari setiap pelamarnya.

Disarankan oleh Odysseus Tyndareus meminta setiap pelamar bahwa mereka akan mempertahankan pernikahannya dari gangguan apa pun, memastikan para pelamar yang kuat tidak akan berperang di antara mereka sendiri.

Penampilan Apollo dalam Iliad

Apollo muncul di dekat awal epos ketika dia membawa tulahnya ke atas tentara Akhaya. Namun, tulahnya bukanlah gangguan terakhirnya dalam perang.

Saat epos ini berlangsung, campur tangannya terhadap klaim Agamemnon atas budak perempuan Chryseis secara tidak langsung memengaruhi keputusan Achilles untuk meninggalkan medan perang. Kehilangan hadiahnya, Achilles mundur dari pertempuran, dan menolak untuk bergabung kembali hingga teman dan mentornya, Patroclus, dibunuh oleh pangeran Troya, Hector.

Setelah menghilangkan wabah, Apollo tidak terlibat langsung dalam perang sampai Buku 15. Zeus, yang marah karena campur tangan Hera dan Poseidon, mengirim Apollo dan Iris untuk membantu Troya. Apollo membantu mengisi Hector dengan kekuatan baru, yang memungkinkannya untuk memperbaharui serangan terhadap Akhaia. Apollo lebih lanjut ikut campur dengan merobohkan beberapa benteng Akhaia, memberikan Troya sebuah kekuatan yang luar biasa.keuntungan.

Sayangnya, Apollo dan para dewa lain yang berpihak pada Troy Serangan baru dari Hector memicu permohonan Patroclus kepada Achilles untuk mengizinkannya menggunakan baju besinya. Patroclus mengusulkan untuk mengenakan baju besi Achilles dan memimpin pasukan melawan Trojans, menanamkan kengerian akan datangnya pejuang besar melawan mereka. Achilles dengan enggan setuju, hanya untuk mempertahankan perkemahan dan kapalnya. Dia memperingatkan Patroclus untuk mengusir Trojans kembali tetapi tidak mengejar mereka lebih jauh.itu.

Patroclus, yang sangat senang dengan keberhasilan rencananya, dan dalam kabut perburuan kejayaan, mengejar Trojans kembali ke tembok mereka, di mana Hector membunuhnya. Kematian Patroclus memicu masuknya kembali Achilles ke dalam perang dan menjadi awal dari akhir bagi Troy.

Apollo adalah tokoh ikonik sepanjang perang, berpihak pada saudara perempuannya Athena dan ibunya Hera demi saudara tirinya Aphrodite.

Ketiga dewi tersebut terlibat dalam perselisihan tentang siapa yang paling cantik. Pangeran Troya, Paris, telah memilih dewi Aphrodite sebagai pemenang kontes di antara ketiganya, dengan menerima uang sogokannya. Aphrodite telah menawarkan Paris cinta wanita tercantik di dunia-Helen dari Sparta.

Tawaran tersebut mengalahkan tawaran Hera yang menawarkan kekuatan besar sebagai raja dan tawaran Athena yang menawarkan keterampilan dan kehebatan dalam pertempuran. Keputusan tersebut membuat kesal dewi-dewi lainnya, dan ketiganya berselisih satu sama lain, memilih sisi yang berlawanan dalam perang, dengan Aphrodite yang menjagokan Paris dan dua lainnya berpihak pada Yunani yang menyerbu.

Apollo kembali dalam Buku 20 dan 21 Mengetahui bahwa Achilles akan memusnahkan pasukan Troya dalam kemarahan dan kesedihannya atas kematian temannya, Zeus mengizinkan para dewa untuk ikut campur dalam pertempuran.

Namun, Apollo meyakinkan Aeneas untuk bertempur melawan Achilles. Aeneas akan terbunuh jika Poseidon tidak ikut campur, menyapunya keluar dari medan perang sebelum Achilles bisa melancarkan pukulan mematikan itu. Hector melangkah maju untuk menghadapi Achilles, namun Apollo meyakinkannya untuk mundur. Hector menurut hingga ia melihat Achilles membantai pasukan Troya,memaksa Apollo untuk menyelamatkannya lagi.

Untuk mencegah Achilles menguasai Troy dan merebut kota sebelum waktunya, Apollo menyamar sebagai Agenor, salah satu pangeran Troya, dan terlibat dalam pertarungan tangan kosong dengan Achilles, mencegahnya mengejar Troya yang malang melalui gerbang mereka.

Sepanjang epos ini, tindakan Apollo secara langsung atau tidak langsung memengaruhi hasil cerita. Keputusannya pada akhirnya menyebabkan kematian Hector dan kejatuhan Troy terlepas dari upayanya untuk mempertahankan Kota.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.