Minotaur vs Centaur: Temukan Perbedaan Antara Kedua Makhluk Ini

John Campbell 23-10-2023
John Campbell

Minotaur vs centaur adalah perbandingan dua binatang dalam mitologi Yunani dan Romawi untuk menemukan kekuatan, kelemahan, dan peran mereka dalam literatur kuno. Minotaur adalah makhluk yang memiliki kepala dan ekor banteng dengan tubuh manusia. Sebaliknya, centaur memiliki tubuh bagian atas seperti manusia dan empat kaki kuda.

Kedua makhluk ini ganas dan ditakuti dalam berbagai mitologi mereka dan sebagian besar merupakan tokoh antagonis. Temukan peran, mitologi, dan perbedaan antara kedua makhluk menakutkan dalam literatur Yunani dan Romawi ini.

Tabel Perbandingan Minotaur vs Centaur

Fitur Minotaur Centaur
Penampilan fisik Setengah banteng dan setengah manusia Setengah manusia dan setengah kuda
Nomor Seorang individu Seluruh ras
Makanan Memakan manusia Makan daging dan rempah-rempah
Permaisuri Tidak. Ya.
Kecerdasan Rendah dalam hal Kecerdasan Sangat cerdas

Apa Saja Perbedaan Antara Minotaur dan Centaur?

Perbedaan signifikan antara minotaur dan centaur adalah penampilan fisik mereka - Minotaur adalah separuh banteng, separuh manusia, sedangkan centaur adalah separuh manusia dan separuh kuda. Minotaur tercipta sebagai hukuman atas tipu daya ayahnya, sedangkan centaur tercipta sebagai hukuman atas nafsu Ixion.

Apa Yang Paling Dikenal Dari Minotaur?

Minotaur terkenal karena asal-usulnya yang aneh, yang menghasilkan penampilan yang berubah bentuk. Makhluk ini adalah hasil dari hukuman yang diberikan oleh Poseidon, dewa laut, kepada Raja Minos dari Kreta. Di sisi lain, makhluk ini terkenal karena kematiannya di dalam labirin.

Asal Usul Minotaur

Menurut mitologi Yunani, Raja Minos dari Kreta Raja Minos berdoa kepada dewa Poseidon untuk meminta bantuan saat ia bersaing dengan saudara-saudaranya untuk memperebutkan takhta. Raja Minos berdoa agar Poseidon mengirimkan seekor banteng seputih salju sebagai lambang janjinya untuk menolongnya. Saat Poseidon mengirimkan banteng tersebut, ia memerintahkan Minos untuk mengorbankan hewan kepadanya Namun, Minos jatuh cinta pada makhluk itu dan memutuskan untuk memeliharanya, sehingga ia mempersembahkan banteng lain sebagai ganti banteng putih salju, yang membuat Poseidon marah.

Sebagai hukumannya, Poseidon menyebabkan istri Minos, Pasiphae, untuk jatuh cinta Pasiphae meminta seorang pengrajin bernama Daedalus untuk membuat sebuah sapi berongga dari kayu. Ketika sapi berongga itu selesai dibuat, Pasiphae masuk ke dalamnya, merayu sapi putih salju, dan tidur bersamanya. Hasil penyatuan itu adalah makhluk yang ditakuti, Minotaur, yang terlahir dengan kepala dan ekor sapi jantan dengan tubuh seorang manusia.

Minotaur dan Labirin

Karena sifatnya, Minotaur tidak dapat memakan rumput atau makanan manusia karena dia bukan manusia atau banteng, oleh karena itu, dia memakan manusia. Untuk mengurangi kegemaran Minotaur untuk membunuh, Minos meminta nasihat dari peramal Delphic Minos menginstruksikan pengrajin ahli, Daedalus, untuk membangun sebuah Labirin yang akan menampung minotaur. Minotaur ditinggalkan di dasar Labirin dan diberi makan setiap sembilan tahun sekali dengan tujuh anak laki-laki dan tujuh anak perempuan hingga ia dibunuh oleh Theseus.

Putra Raja Minos meninggal dan dia menyalahkan orang-orang Athena untuk itu, Oleh karena itu, dia berperang melawan orang Athena dan mengalahkan mereka. Kemudian dia memerintahkan orang Athena untuk secara teratur memberikan putra dan putri mereka kepada minotaur sebagai korban.

Keteraturan pengorbanannya berbeda Menurut berbagai sumber mitos, ada yang mengatakan tujuh tahun, ada pula yang mengatakan sembilan tahun, dan ada pula yang mengatakan tahunan.

Kematian Minotaur

Pada pengorbanan ketiga, Theseus, pangeran Athena memutuskan untuk membunuh monster Dia memberi tahu ayahnya, Raja Aegeus, dan berlayar ke pulau Kreta untuk menghadapi binatang buas yang ditakuti itu. Sebelum berangkat, dia memberi tahu ayahnya bahwa sekembalinya dari Kreta, dia akan mengubah layar hitam di kapal dari hitam menjadi putih untuk melambangkan kemenangan.

Theseus kemudian pergi ke Kreta dan bertemu dengan sang putri, Ariadne, Ariadne kemudian memberikan bola benang kepada Theseus, untuk membantunya melacak jalan keluar dari Labirin setelah dia membunuh minotaur.

Lihat juga: Pharsalia (De Bello Civili) - Lucan - Romawi Kuno - Sastra Klasik

Theseus bertemu dengan minotaur di dasar Labirin dan membunuhnya dengan tangan kosong, Versi lain mengatakan bahwa ia membunuh monster tersebut dengan gada atau pedang. Ia kemudian mengikuti benang yang ia letakkan ketika menuju ke dasar Labirin dan benang tersebut berhasil menuntunnya keluar.

Dalam perjalanan kembali ke Athena, terlintas dalam benaknya untuk mengubah layar hitam menjadi putih, Sehingga ketika ayahnya melihatnya dari jauh, ia menyimpulkan bahwa anaknya telah mati. Akibatnya, Raja Aegeus bunuh diri dengan cara menenggelamkan diri di lautan, sehingga lautan tersebut dinamakan Aegea yang diambil dari nama raja Athena.

Apa Yang Paling Dikenal Dari Centaur?

Sama seperti minotaur, asal usul centaur adalah tidak wajar yang merupakan hasil dari hukuman untuk Ixion, Raja Lapith. Versi lain dari mitos ini menunjukkan bahwa centaur adalah hukuman dari seorang pria bernama Centaurus.

Asal Usul Centaur

Zeus berbelas kasihan kepada Raja Ixion ketika warganya mengusirnya dari kota karena kegilaan yang berkembang. Zeus membawa Ixion untuk datang dan tinggal bersamanya di Gunung Olympus, namun Ixion bernafsu pada Hera dan ingin mendapatkannya.

Hal ini membuat Zeus marah, yang kemudian membuat perangkap untuk Ixion yang penuh nafsu dan mengungkapkan niatnya yang sebenarnya. Suatu hari, ketika Ixion sedang tertidur di lapangan, Zeus mengubah peri awan, Nephele, menjadi serupa dengan Hera dan menempatkannya di samping Ixion.

Lihat juga: Tydeus: Kisah Pahlawan yang Memakan Otak dalam Mitologi Yunani

Ketika Ixion terbangun, dia menemukan kembaran Hera yang sedang tidur di sampingnya Pasangan ini melahirkan seorang anak laki-laki yang sangat cacat sebagai hukuman atas ketidaktahuan dan ketidaksopanan Ixion. Anak laki-laki itu mencoba untuk hidup di antara manusia, tetapi dia terus-menerus diejek; sehingga dipindahkan ke Gunung Pelion, di mana dia kawin dengan kuda-kuda betina Magnesia, yang menghasilkan ras centaur.

Versi lain menjadikan Centaurus sebagai anak dari Apollo dan peri sungai, Stilbe. Centaurus kawin dengan kuda betina Magnesia dan melahirkan centaur sementara saudara kembarnya, Lapithus, menjadi raja Lapith.

Di sisi lain, ras centaur lain, yang dikenal sebagai centaur Cyprian, adalah dilahirkan oleh Zeus Menurut mitos, Zeus bernafsu mengejar Aphrodite dan mencoba merayunya beberapa kali namun sang dewi menolak rayuannya. Setelah beberapa kali mencoba tidur, dewi Zeus menumpahkan air maninya dan keluarlah centaur Cyprian.

Pertarungan dengan para Lapith

Para centaur melawan sepupu mereka, para Lapith, dalam pertempuran epik yang dikenal dalam mitologi Yunani sebagai centauromachy. Pertempuran dimulai oleh para centaur ketika mereka menculik Hippodamia saat pernikahannya dengan Pirithous, Raja Lapitha. Pertempuran berkobar ketika para centaur membawa wanita-wanita Lapitha lainnya di pesta pernikahan tersebut. Untungnya bagi para Lapitha, Theseus, yang merupakan seorang tamu dalam pesta pernikahan tersebut, ikut bertempur dan membantu Pirithous untuk menangkis para centaur.

Dengan bantuan Theseus, bangsa Lapith menjadi menang dan menyelamatkan para wanita mereka termasuk pengantin wanita Pirithous, Hippodamia. Pirithous dan istrinya melahirkan Polypoetus.

Para Centaur Memiliki Pasangan Wanita

Berbeda dengan minotaur, centaur adalah ras yang terdiri dari centaur betina yang dikenal sebagai centauresses atau centaurides. Namun, makhluk-makhluk ini, centaurides tidak muncul sampai masa-masa terakhir, mungkin di akhir zaman kuno. Mereka memiliki tubuh seorang wanita dan tubuh bagian bawah seekor kuda betina. Penyair Romawi, Ovid, berbicara tentang seorang centauress bernama Hylonme yang bunuh diri setelah suaminya, Cyllarus, jatuh di tangan Lapiths selama Centauromachy.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Apa Perbedaan Antara Centaur dan Satyr?

Perbedaan utama antara centaur dan satyr adalah terdaftar dalam penampilan mereka. Centaur adalah makhluk berkaki empat dengan tubuh bagian atas seperti manusia, sedangkan satyr adalah makhluk berkaki dua setengah manusia setengah kuda, dan satyr selalu memiliki ereksi permanen yang merupakan simbol dari sifat nafsu mereka dan juga peran mereka sebagai dewa kesuburan.

Apa yang dimaksud dengan Minotaur Versi Kuda?

"Versi kuda" dari minotaur adalah satyr Karena kedua makhluk tersebut berkaki dua, satyr memiliki ekor dan telinga kuda, sedangkan minotaur memiliki kepala, telinga, dan ekor banteng, namun ada juga yang meyakini bahwa minotaur versi kuda adalah centaur.

Apakah Minotaur itu Baik atau Jahat?

Minotaur adalah sebagian besar antagonis dalam mitologi Yunani dan dikenal suka memangsa manusia. Dia sangat haus darah sehingga ayahnya harus mengirimnya untuk tinggal di dasar Labirin yang rumit, di mana dia memberi makan secara teratur kepada tujuh anak laki-laki dan tujuh anak perempuan dari Athena.

Kesimpulan

Artikel ini telah membahas tentang perbandingan minotaur vs centaur Kita telah menyadari bahwa meskipun kedua makhluk tersebut merupakan hasil dari hukuman atas perbuatan nenek moyang mereka, mereka memiliki beberapa kualitas yang kontras.

Minotaur memiliki tubuh banteng dan tubuh bagian bawah manusia, sedangkan centaur memiliki tubuh manusia dan bagian bawahnya adalah kuda. Minotaur adalah liar dan kanibal, sementara centaur adalah keduanya karnivora dan herbivora.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.