Wilusa Kota Troy yang Misterius

John Campbell 17-08-2023
John Campbell

Kota Ilium , juga dikenal sebagai Wilusa merupakan bagian dari Kerajaan Troy yang terkenal dan merupakan titik kunci dalam misteri arkeologi dan sejarah. Pada tahun 347 Masehi, seorang pria bernama Jerome lahir. Ia memperoleh gelar santo dengan menjadi penerjemah Alkitab ke dalam bahasa Latin Dia menulis secara ekstensif, dan di antara tulisannya termasuk sejarah Yunani kuno.

en.wikipedia.org

Pada tahun 380 M, ia berusaha untuk menulis sebuah kronik universal sejarah umat manusia. Chronicon (Kronik) atau Temporum liber (Book of Times), menandai upaya pertamanya. Di dalam Tawarikh inilah kita menemukan referensi independen pertama untuk Wilusa Jerome menulis Kronik ketika ia tinggal di Konstantinopel.

Iliad karya Homer ditulis di suatu tempat di wilayah misterius pada tahun 780 SM, beberapa ribu tahun sebelum Kronik. Namun, ada beberapa penyebutan independen lainnya tentang Wilusa, Kota Ilium, dan Kota Troy yang memberikan kepercayaan pada gagasan bahwa Troy adalah tempat yang nyata, meskipun keberadaan para dewa, dewi, dan pahlawan dalam kisah-kisah itu mungkin dipertanyakan. Seperti kebanyakan mitos, Iliad adalah kombinasi antara sejarah dan imajinasi yang nyata Para ahli, bahkan di era modern, berusaha menemukan di mana imajinasi berakhir, dan batas-batas Kota Troy dimulai.

Bangsa Het mengidentifikasi Wilusa sebagai bagian dari Kota Troy dalam tulisan-tulisan yang jauh lebih modern. Wilusa dikisahkan sebagai situs Perang Troya dan titik fokus peristiwa Iliad. Bangsa Het adalah bangsa Anatolia Kuno yang kerajaannya berdiri dari sekitar tahun 1600 hingga 1180 SM. Kerajaan ini berdiri di wilayah yang sekarang dikenal sebagai Turki Mereka adalah masyarakat yang relatif maju yang memproduksi barang-barang besi dan menciptakan sistem pemerintahan yang terorganisir.

Peradaban ini berkembang pesat selama Zaman Perunggu dan menjadi perintis Zaman Besi. Sekitar tahun 1180 SM, sebuah kelompok orang baru pindah ke daerah tersebut. Sama seperti Odysseus, mereka adalah para pejuang pengembara lautan yang masuk dan mulai memecah belah peradaban melalui invasi. Bangsa Het terpencar dan terpecah menjadi beberapa negara kota Neo-Het Hanya sedikit yang diketahui tentang budaya Het dan kehidupan sehari-hari, karena sebagian besar tulisan yang dilestarikan dari era itu berfokus pada Raja dan Kerajaan serta eksploitasi mereka. Sangat sedikit yang tersisa dari budaya Het, karena daerah itu diserbu oleh kelompok masyarakat lain yang pindah dan mengubah lanskap sejarah.

Sementara Wilusa, Kota Ilium, tampil menonjol dalam penceritaan kisah-kisah seperti Iliad karya Homer dan kemudian Odyssey, tidak pasti bahkan sampai hari ini apakah kota itu sendiri ada dalam bentuk yang disajikan dalam Iliad atau jika perang yang konon terjadi benar-benar terjadi seperti yang tertulis. Meskipun memberikan nilai sastra yang luar biasa, kuda Troya yang terbuat dari kayu mungkin tidak pernah benar-benar berdiri di jalanan Troy. Kita tidak tahu apakah ratusan tentara yang bersembunyi di dalam keluar untuk menaklukkan Troy, atau apakah Helen yang cantik dan terkenal itu adalah orang yang nyata dalam sejarah dunia atau dongeng yang diimajinasikan oleh penulis.

Kerajaan Troy

Tentu saja, Kerajaan Troy adalah kota kuno di mana peristiwa-peristiwa yang berkaitan dengan Iliad dikatakan telah terjadi Tapi apakah Troy itu? Apakah tempat seperti itu pernah ada? Dan jika ya, seperti apa tempat itu? Di daerah yang sekarang dikenal sebagai Turki, yang Kota Troy kuno memang ada Dalam bentuk, ukuran, dan lokasi yang tepat, masih menjadi perdebatan.

Fakta-fakta yang tidak terbantahkan antara lain bahwa memang ada sebuah kota tempat tinggal di daerah yang diyakini oleh para sejarawan sebagai Troy Kota ini ditinggalkan sebagai Kota pada tahun 950 SM-750 SM, dari tahun 450 M-1200 M, dan sekali lagi pada tahun 1300 M. Pada masa kini, bukit Hisarlik dan daerah sekitarnya, termasuk dataran di bagian hilir Sungai Scamander menuju selat, membentuk apa yang kita kenal sebagai Kota Troy yang pernah berdiri.

Kedekatan situs kuno Troy dengan Laut Aegea, Laut Marmara, dan Laut Hitam membuatnya menjadi area penting untuk kegiatan perdagangan dan militer. Kelompok-kelompok orang dari seluruh wilayah akan bergerak melalui Troy untuk berdagang dan selama kampanye militer.

Fakta lain yang diketahui adalah bahwa Kota ini dihancurkan pada akhir Zaman Perunggu Kehancuran ini secara umum diyakini mewakili Perang Troya. Pada Zaman Kegelapan berikutnya, Kota ini ditinggalkan. Seiring berjalannya waktu, penduduk yang berbahasa Yunani pindah ke daerah tersebut, dan daerah tersebut menjadi bagian dari Kekaisaran Persia. Kota Anatolia mengambil alih reruntuhan tempat Troy pernah berdiri.

Alexander Agung, penakluk berikutnya, adalah pengagum Achilles, salah satu Pahlawan Perang Troya. Setelah penaklukan Romawi, kota yang berbahasa Yunani Helenistik ini mendapat nama baru, yaitu Kota Ilium, yang kemudian menjadi Kota Ilium. Di bawah Konstantinopel, kota ini berkembang pesat dan berada di bawah kepemimpinan seorang Uskup seiring dengan semakin meluasnya pengaruh gereja Katolik di daerah tersebut.

Baru pada tahun 1822, perusahaan sarjana modern pertama yang menunjukkan lokasi Troy Jurnalis asal Skotlandia, Charles Maclaren Selama pertengahan abad ke-19, sebuah keluarga kaya pemukim Inggris membeli sebuah lahan pertanian yang terletak beberapa mil jauhnya, kemudian mereka meyakinkan seorang arkeolog Jerman yang kaya raya, Heinrich Schliemann, untuk mengambil alih situs tersebut. Situs ini telah digali selama bertahun-tahun sejak saat itu, dan pada tahun 1998 situs ini ditambahkan ke dalam Warisan Dunia UNESCO.

Penduduk Ilium Kuno

Meskipun ada bukti arkeologis yang luas bahwa penduduk Troy pernah ada Beberapa bagian dalam Iliad menunjukkan bahwa pasukan Troya mewakili kelompok yang beragam yang berbicara dalam berbagai bahasa. pertengahan abad ke-20, tablet dengan aksara yang dikenal sebagai Linear B diterjemahkan Naskah ini merupakan dialek awal bahasa Yunani. Bahasa ini digunakan lebih awal daripada bahasa Yunani yang digunakan untuk menulis Iliad. Tablet-tablet Linear B ditemukan di pusat-pusat utama kepemilikan Akhaia. Tak satu pun ditemukan di Troy, sehingga apa yang kita ketahui tentang gaya hidup dan budaya mereka masih berupa spekulasi.

Diketahui bahwa tablet-tablet tersebut berasal dari periode pasca perang Troya. Istana tempat mereka ditemukan dibakar Tablet-tablet itu selamat dari kebakaran, karena terbuat dari tanah liat, tetapi para sejarawan dapat mendalilkan perkiraan umurnya dari kondisi tablet-tablet itu. Tablet-tablet itu mungkin dibuat pada masa setelah perang Troya dan sebelum istana-istana itu dibakar, pada masa yang dikenal dengan nama masa Orang-Orang Laut. Bangsa Yunani telah menginvasi dan menaklukkan Troya, dan bangsa Tablet adalah catatan tentang apa yang terjadi selama mereka berkuasa .

Lihat juga: Helios vs Apollo: Dua Dewa Matahari dalam Mitologi Yunani

Tablet yang telah ditemukan sejauh ini berisi informasi tentang aset-aset negara bagian Mycenaean Inventaris barang-barang seperti makanan, keramik, senjata, dan tanah disertakan dan daftar aset tenaga kerja. Ini termasuk pekerja biasa dan budak. Peradaban Yunani kuno dan daerah sekitarnya dibangun di atas prinsip-prinsip perbudakan. Tablet-tablet tersebut merinci variasi perbudakan dalam budaya tersebut.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 14

Para pelayan dibagi menjadi tiga kategori- Budak biasa yang mungkin atau mungkin bukan penduduk asli wilayah tersebut, yang dipaksa menjadi budak oleh keadaan atau konstruksi sosial. Pelayan kuil Mereka, oleh karena itu, mungkin telah menerima lebih banyak penghormatan dan kompensasi daripada budak pada umumnya. tawanan-tawanan perang yang dipaksa melakukan pekerjaan kasar.

commons.wikimedia.com

Catatan tersebut mencakup pembagian antara budak laki-laki dan perempuan. Sementara budak laki-laki cenderung melakukan lebih banyak pekerjaan kasar seperti pembuatan perunggu dan pembuatan rumah dan kapal, sebagian besar budak perempuan adalah pekerja tekstil.

Apa hubungan semua ini dengan Troy ?

Petunjuk-petunjuk yang ditinggalkan oleh mereka yang datang setelah Troy dapat memberi tahu kita banyak hal tentang budaya yang mereka kalahkan. Sebagian besar budaya dan sejarah Troya akan diserap ke dalam kehidupan sehari-hari Orang Laut dan akan terus hidup dalam catatan mereka.

Budak-budak yang dipelihara di Troy Kuno memberikan beberapa hubungan terkuat kembali ke Kota dari tablet-tablet tersebut. Nama-nama non-asli Yunani mulai muncul di antara para budak yang disebutkan dalam tablet-tablet tersebut, yang mengindikasikan bahwa Keturunan budak-budak Troy terus berlanjut setelah perang Budak adalah salah satu populasi yang kehidupannya tetap sama, tidak peduli kelompok mana yang berkuasa. Konsistensi kehidupan mereka tidak banyak terganggu. Pekerjaan mereka dibutuhkan, apakah para ahli itu orang Yunani atau orang kuno lainnya .

Bangsa Troya sendiri mungkin juga terus melanjutkan perang sebagai budak tawanan Yunani Hal itu berkontribusi pada banyaknya nama-nama bukan orang Yunani asli yang muncul di tablet-tablet tersebut. Beberapa teori lain muncul tentang siapa yang mungkin menduduki Troy Kuno, namun dengan cepat terbantahkan. Masih sulit untuk membedakan bahasa apa yang mungkin digunakan dan seperti apa budayanya, tanpa adanya bukti langsung dari orang-orang yang mendiami daerah tersebut.

Kota Kuno Troy

Baru pada tahun 1995, sebuah petunjuk baru tentang budaya Kota Troy kuno terungkap. Segel bikonveks Luwian ditemukan di Troy. Seorang sejarawan dari Universitas Tubingen membawa argumen bahwa raja Troy selama Perang Troya, Priam, bisa jadi berasal dari kata Priimuua, yang diterjemahkan menjadi "Sangat berani." Kata tersebut adalah Luwian, memberikan petunjuk lebih lanjut bahwa bahasa Troy kuno mungkin adalah Luwian.

Ada sebuah periode dalam sejarah yang dikenal sebagai Abad Kegelapan Yunani, dari runtuhnya peradaban Mycenaean hingga kemunculan pertama alfabet Yunani pada abad ke-8. Kesenjangan dalam catatan sejarah ini menambah kebingungan dan spekulasi pada seluruh upaya untuk mengumpulkan sejarah Troy .

Setelah Perang Troya, kota ini mungkin tidak ditinggalkan untuk waktu yang lama. Priam dan istrinya, dan sebagian besar penduduk Kota mungkin diperbudak atau dibantai Setelah beberapa lama bersembunyi, mungkin di antara bangsa Dardania atau lebih jauh ke pedalaman di antara bangsa Het, bangsa Troya yang selamat dari kekalahan akan mulai menyaring kembali. Ada bukti kehancuran yang hebat dan kemudian pembangunan kembali di reruntuhan yang dikatakan sebagai Troy kuno. Pembangunan kembali ini akan mewakili semacam kebangkitan kembali budaya Troy dan Troya meskipun sangat lemah, dan pada akhirnya upaya yang berani ini pun jatuh ke dalam invasi dan perang.

Tembikar yang dikenal sebagai "peralatan dengan kenop" mulai muncul pada masa yang diperkirakan sebagai masa kebangkitan, yaitu tembikar keramik sederhana, menunjukkan kelompok masyarakat yang lebih rendah hati Mereka tidak mampu bertahan melawan bangsa-bangsa penjajah yang datang setelahnya. Troy telah dilemahkan terlalu jauh oleh Perang Troya untuk dilanjutkan. Kekalahan itu membuat rakyatnya terlalu sedikit dan terlalu kalah untuk melanjutkannya. Seiring berjalannya waktu, budaya Troy yang tersisa diserap oleh bangsa-bangsa yang datang setelahnya.

Homeric Troy

Troy yang dibayangkan oleh Homer dalam Iliad adalah fiksi, dan oleh karena itu mungkin bukan cerminan yang sangat akurat dari budaya pada masa itu. Tentu saja, bentuk mitologi tidak cocok untuk pencatatan yang akurat secara historis. Mitos, bagaimanapun juga, sangat kuat karena mengandung unsur kebenaran yang kuat Legenda mitologi berisi representasi perilaku manusia dan konsekuensi dari tindakan yang dilakukan, dan sering kali menyertakan petunjuk penting tentang sejarah. Meskipun mitos dapat membesar-besarkan dan bahkan mengarang aspek-aspek tertentu dari sejarah sering kali dibangun di atas dasar-dasar realitas dan memberikan wawasan penting tentang budaya pada masa itu.

Homeric Troy ditampilkan sebagai kota yang mirip dengan kota yang kita kenal dari catatan sejarah. Kerajaan, diperintah oleh seorang Raja dan istrinya, yang berisi hierarki kerajaan Kebanyakan dari apa yang kita ketahui tentang orang-orang yang datang setelahnya menambah pengetahuan kita tentang Troy selama periode yang dicakup oleh Iliad karya Homer.

Kami tahu pasti bahwa kuno Troy adalah titik strategis di Dardanella Selat yang sempit di antara Laut Agea dan Laut Hitam. Geografi Troy menjadikannya pusat perdagangan yang menarik sekaligus target yang kuat. Mungkin saja serangan Yunani terhadap Troy tidak terlalu peduli dengan cinta seorang wanita dari lokasi geografis dan strategis Kota dan dampaknya terhadap perdagangan saat itu.

Penggalian sebuah situs yang dikenal sebagai Hisarlik dari akhir 1800-an hingga awal 2000-an telah memberikan wawasan yang lebih umum tentang lokasi dan keberadaan Troy, tetapi hanya sedikit data tentang budaya, bahasa, dan masyarakatnya. Gundukan tanah yang dikenal sebagai Hisarlik dimulai dari ketinggian sekitar 105 kaki Saat digali, lapisan-lapisan tersebut mengungkapkan sembilan periode di mana Kota ini dibangun, dihancurkan, dan dibangun kembali. Perang Troya hanyalah salah satu konflik yang diderita Kota ini.

Kita tahu bahwa Kota ini memiliki benteng pertahanan, seperti yang digambarkan dalam Iliad. Di daerah sekitar benteng, hiduplah para petani dan petani lainnya. Ketika Kota diserang, mereka akan menarik diri ke dalam tembok untuk berlindung. Meskipun dilebih-lebihkan dalam kemegahannya, Deskripsi Homer tentang Kota Tembok batu yang besar dan miring melindungi sebuah akropolis yang di atasnya berdiri kediaman Raja dan kediaman keluarga kerajaan lainnya. Dari ketinggian ini, Priam dapat melihat medan perang, seperti yang dilaporkan dalam Iliad.

Masing-masing periode waktu yang sesuai dengan lapisan diberi nama- Troy I, Troy II dll. Setiap kali Kota dihancurkan dan dibangun kembali, lapisan baru terbentuk. Perang tidak terjadi sampai Troy VII Lapisan ini berisi struktur-struktur yang paling sesuai dengan kisah Homer dan bukti kuat adanya pengepungan dan invasi. Pembentukan struktur-struktur di dalamnya dan sisa-sisa manusia yang ditemukan di dalamnya menunjukkan bahwa para penghuni mempersiapkan diri dan bertahan dalam pengepungan selama beberapa saat sebelum invasi dan penghancuran akhir Kota.

Mitologi adalah salah satu petunjuk terbaik yang kita miliki tentang masa lalu Meskipun sastra sering dipandang sebagai fiksi, tidak semua sastra semata-mata merupakan hasil imajinasi. Seperti Iliad karya Homer, mitologi sering kali didasarkan pada kisah-kisah tentang kejadian nyata dan sering kali memberikan jendela ke masa lalu yang hanya dapat ditebak dengan metode lain. Arkeologi bergantung pada penemuan dan pemahaman tentang puing-puing, tembikar, peralatan, dan petunjuk lain mengenai orang-orang yang tinggal di suatu daerah dan aktivitas mereka.

Mitologi dan sejarah, yang diwariskan melalui tradisi tertulis dan lisan, memberikan konteks dan petunjuk lebih lanjut. Dengan mengambil bukti yang diberikan oleh arkeologi dan membandingkannya dengan apa yang digambarkan oleh mitos, kita dapat menyusun sejarah yang akurat. Meskipun mitologi tidak selalu merupakan sejarah yang akurat Homer mengarang kisah petualangan dan perang yang menarik dan peta yang berisi petunjuk menuju dunia yang berada di luar jangkauan sejarawan modern.

Epik tidak hanya melintasi batas-batas budaya dan sastra Hal ini memberi kita jalan dan jembatan menuju dunia kuno yang sebelumnya hanya bisa kita bayangkan.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.