Acamas: Putra Theseus yang Bertempur dan Selamat dari Perang Troya

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Acamas lahir dari pasangan Raja Theseus dan Ratu Phaedra dari Athena bersama saudaranya Demophon. Dia dikatakan terampil dan cerdas dalam peperangan dan melakukan banyak petualangan baik sendiri maupun bersama saudaranya.

Karena keterampilan dan kecerdasan perangnya, ia dipilih sebagai salah satu tentara elit untuk memasuki Kuda Troya dan merebut kota. Artikel ini akan meliput kehidupan Acamas keluarganya, dan beberapa petualangannya.

Petualangan Acamas

Menurut mitologi Yunani, Acamas dan Diomedes, Dewa Perang, dikirim untuk menegosiasikan kembalinya Helen dari Sparta setelah Paris dari Troy menculiknya ke Troy. Usaha ini terbukti tidak berhasil karena Paris menolak untuk mengizinkan Helen pergi, sehingga utusan Acamas kembali dengan tangan kosong.

Hal ini mengawali perang Troya sebagai Raja Menelaus dari Sparta, suami sah Helen, ingin dia kembali dengan segala cara Ketika Acamas berada di Troy untuk menegosiasikan pembebasan Helen, ia jatuh cinta pada Laodikia, putri Raja Priam.

Pasangan ini melahirkan seorang anak laki-laki yang mereka beri nama Munitis dan menyerahkannya kepada Aethra, nenek Acamas, yang telah pergi dengan Helen sebagai pelayannya Aethra merawat Munitis hingga kematiannya akibat gigitan ular saat berburu di kota Olynthus di wilayah Thrace.

Perang Troya Acamas

Setelah Paris menolak untuk mengembalikan Helen, Perang Troya dimulai dengan Menelaus memanggil negara-negara Yunani lainnya untuk membantunya membebaskan Helen dari Troy. Acamas bertempur dengan orang-orang Yunani dan terpilih sebagai salah satu tentara elit yang diizinkan untuk memasuki Perang Troya.

Dia bertarung dengan gagah berani untuk memastikan Yunani mengamankan kemenangan dan Helen s dengan baik kembali kepada suaminya Menurut mitos lain, ketika orang-orang Yunani menerobos dan memasuki Troy, Acamas dan saudaranya Demiphon merebut Trojan Palladium.

Palladium adalah ukiran Pallas, putri dewa Triton. Ukiran itu dikatakan sebagai melindungi kota Troy agar tidak jatuh dan orang-orang Yunani harus merebutnya jika mereka ingin memenangkan perang melawan Troya. Oleh karena itu, Acamas dan saudaranya ditugaskan untuk mengambil Palladium. Namun, menurut Iliad karya Homer, tanggung jawab untuk merebut Palladium jatuh pada Odiseus dan Diomedes.

Bagaimana Acamas Kehilangan Ibunya

Seperti yang telah disebutkan, Acamas adalah putra Raja Theseus dari Athena yang kehilangan tahtanya Awalnya, ayahnya menikah dengan seorang Amazon yang bernama Antigone, sebelum menikahi ibunya Phaedra.

Ayah Acamas memiliki seorang putra dengan Antigone Hal ini membuat Aphrodite cemburu dan marah karena dia berharap pemuda itu mendedikasikan hidupnya untuknya seperti yang dilakukan ayahnya, Theseus.

Oleh karena itu, Aphrodite, sang dewi cinta, membuat Ratu Phaedra jatuh cinta mati-matian pada Hippolytus sebagai bentuk balas dendam. Saudara tiri Acamas, Hippolytus tidak ingin berhubungan dengan ibu tirinya, sehingga ia menolak semua rayuannya yang membuatnya frustrasi.

Lelah karena ditolak, Phaedra bunuh diri Hal ini membuat Theseus marah dan berdoa kepada dewa laut, Poseidon, untuk membalas kehormatan istrinya, Phaedra.

Acamas Kehilangan Ayahnya dan Pergi ke Pengasingan di Pulau Euboea

Poseidon mengabulkan permintaan Theseus dan mengirim monster untuk menakut-nakuti kuda-kuda Hippolytus saat dia mengendarai kereta. Kuda-kuda yang ketakutan membalikkan kereta dan menjebak Hippolytus di dalam roda dan menyeretnya saat mereka berlari dengan gila .

Lihat juga: Mitologi Yunani Perse: Oseanid yang Paling Terkenal

Sementara itu, Theseus mengetahui bahwa catatan yang ditinggalkan oleh istrinya adalah tipu muslihat dan dialah yang melakukan rayuan seksual terhadap Hippolytus. Hal ini membuat hatinya sedih dan dia pergi menemui Hippolytus untuk menyelamatkannya dari murka Poseidon .

Lihat juga: Tema-tema dalam Aeneid: Menjelajahi Gagasan dalam Puisi Epik Latin

Theseus menemukan Hippolytus dalam keadaan setengah mati dan menangis karena apa yang baru saja ia lakukan pada putranya sendiri. Tidak lama kemudian, Hippolytus menyerahkan hantu itu dan ceritanya dengan cepat menyebar di antara orang-orang Athena Meskipun demikian, mereka menjadi marah dan popularitas Theseus berkurang di mata mereka. Peristiwa ini ditambah dengan peristiwa-peristiwa lain menyebabkan Theseus turun tahta dan melarikan diri ke pulau Skyros.

Itu dia. dibunuh oleh raja Scyros Lycomedes Acamas dan saudaranya kemudian pergi ke pengasingan di pulau Euboea di bawah Raja suku Abante, Elephenor, karena Menestheus telah dilantik menjadi raja Athena oleh saudara kembarnya, Castor dan Polydeuces, yang juga dikenal sebagai Discouri.

Arti dari Acamas dan Eponimnya

Acamas artinya tidak melelahkan yang menggambarkan sifat pantang menyerah dan keberaniannya dalam Perang Troya. Tidak heran jika dia adalah salah satu dari sedikit orang yang selamat dari pengepungan kota Troy selama 10 tahun. Sebuah tanjung di Cyrus yang disebut Akamas diambil dari namanya, sementara suku bernama Acamantis di Semenanjung Loteng dinamai menurut namanya.

Kesimpulan

Sejauh ini kita telah membahas kehidupan Acamas mulai dari kelahirannya hingga eksploitasinya sebelum, selama, dan setelah Perang Troya.

Ini dia ringkasan dari semua yang telah kita baca:

  • Acamas adalah putra dari Raja Theseus dan Ratu Phaedra dari Athena dan saudara dari Demophon.
  • Dia dan saudaranya pergi ke pengasingan di Euboea di bawah Raja Elephenor dari Abantes.
  • Sebelum perang Troya, Acamas diikutsertakan sebagai utusan untuk menegosiasikan pembebasan Helen, namun hal ini tidak berhasil.
  • Ketika berada di sana, ia jatuh cinta dengan Putri Laodice, putri Priam dan pasangan ini melahirkan Munitis yang kemudian meninggal karena gigitan ular di Olynthus.
  • Dia dan saudaranya kemudian bertempur dalam Perang Troya dan membantu mengambil Palladium yang dipercaya dapat melindungi kota Troy.

Meskipun mitos Acamas tidak disebutkan dalam Iliad karya Homer, kisahnya dapat ditemukan dalam puisi epik Aeneid dan Iliupersis .

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.