Apokolosintosis - Seneca yang Lebih Muda - Romawi Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Sajak, Latin/Romawi, sekitar tahun 55 Masehi, 246 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Apokolosintosis" (Gr.) "Apokolokinetosis" ) atau "Apocolocyntosis divi Claudii" , biasanya diterjemahkan sebagai "Pumpkinification of Claudius" adalah sebuah sindiran politik terhadap kaisar Romawi Claudius, mungkin ditulis oleh Seneca yang Lebih Muda Sekitar tahun 55 M. Ini adalah campuran prosa dan syair, dan mengikuti almarhum Kaisar Claudius ketika ia mengklaim hak dari para dewa untuk dianggap ilahi dari para dewa, seperti yang dimiliki oleh kaisar Romawi lainnya sebelum dia, tetapi gagal total ketika catatan kejahatannya yang terkenal dan kegagalan lainnya diperhitungkan.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

CLAUDIUS, mendiang kaisar Roma

HERCULES

BERBAGAI KARAKTER VENAL

Lihat juga: Alkitab

AGUSTUS, mendiang kaisar Roma

CALIGULA, mendiang kaisar Roma

Karya ini menelusuri kematian Klaudius, pendakiannya ke surga dan penghakiman oleh para dewa, dan akhirnya turun ke Hades, di setiap belokan, Seneca mengolok-olok kegagalan pribadi mendiang kaisar, terutama kekejamannya yang sombong dan ketidaksopanannya.

Setelah Apollo membujuk Clotho (Takdir yang bertanggung jawab untuk memintal benang kehidupan manusia) untuk mengakhiri hidup Kaisar Claudius, dia berjalan ke Gunung Olympus, di mana dia meyakinkan Hercules untuk membiarkan para dewa mendengarkan tuntutannya untuk didewakan dalam sebuah sesi senat ilahi.dan pidato yang tulus yang mencantumkan beberapa kejahatan Claudius yang paling terkenal. Akhirnya, gugatan Claudius ditolak dan Mercury mengantarnya ke Hades (atau Neraka).

Dalam perjalanan, mereka menyaksikan prosesi pemakaman Claudius sendiri, di mana kru karakter venal berduka atas hilangnya Saturnalia abadi pemerintahannya. Di Hades, Claudius disambut oleh hantu semua teman yang telah dia bunuh, yang membawanya pergi untuk dihukum. Hukuman para dewa adalah bahwa Claudius (yang terkenal karena perjudiannya, di antara sifat buruk lainnya) dikutuk untuk mengguncang dadu selamanya di sebuahkotak tanpa dasar, sehingga setiap kali ia mencoba melempar dadu, dadu-dadu itu jatuh dan ia harus mencari dadu-dadu tersebut di tanah.

Tiba-tiba, pendahulunya, Caligula, muncul dan mengklaim bahwa Claudius adalah mantan budaknya, dan menyerahkannya untuk menjadi panitera di pengadilan dunia bawah.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

"Apokolosintosis" adalah satu-satunya contoh yang masih ada dari era klasik - dengan kemungkinan penambahan "Satyricon" dari Petronius - dari apa yang kemudian dikenal sebagai "satir Menippean", sebuah istilah yang secara luas digunakan untuk merujuk pada satir prosa (berlawanan dengan satir syair dari Juvenal dkk) yang bersifat rhapsodik, menggabungkan banyak target ejekan yang berbeda ke dalam narasi satir yang terfragmentasi yang mirip dengan novel.

Drama ini sangat berbeda dari Seneca Sayangnya, ada beberapa celah besar, atau kekosongan, dalam teks tersebut, termasuk banyak pidato para dewa dalam sidang Claudius di hadapan senat ilahi.

Judul "Apokolosintosis" (Bahasa Yunani yang dilatinkan untuk "pumpkinification" atau "gourdification" ) memainkan "apotheosis", atau peninggian ke tingkat ketuhanan, proses di mana kaisar-kaisar Romawi yang telah meninggal didewakan atau diakui sebagai dewa. Dalam manuskripnya, karya anonim tersebut diberi judul "Ludus de morte Divi Claudii" ( "Bermain-main dengan Kematian Claudius yang Ilahi" ), dan judul "Apokolokinetosis" atau "Apokolosintosis" diberikan kepadanya oleh sejarawan Romawi penulis Yunani abad ke-2, Dio Cassius, meskipun tidak ada sayuran seperti itu yang disebutkan di mana pun dalam teks. Dengan demikian, meskipun drama yang sampai kepada kita berasal dari Seneca oleh tradisi kuno, mustahil untuk membuktikan bahwa itu adalah miliknya, dan mustahil untuk membuktikan bahwa itu bukan miliknya.

Seneca memiliki beberapa alasan pribadi untuk menyindir Kaisar Claudius, karena kaisar telah membuangnya ke Korsika dari tahun 41 hingga 49 M, dan, pada saat penulisan drama ini, iklim politik setelah kematian kaisar (pada tahun 54 M) mungkin membuat serangan terhadapnya dapat diterima. Namun, di samping pertimbangan-pertimbangan pribadi ini, Seneca tampaknya juga prihatin dengan apa yang dilihatnya sebagai penggunaan apoteisme yang berlebihan sebagai alat politik, dengan berargumen di tempat lain bahwa, jika seorang kaisar yang cacat seperti Claudius dapat menerima perlakuan seperti itu, maka orang-orang akan berhenti percaya pada dewa-dewa sama sekali.

Meskipun begitu, Seneca tidak lepas dari sanjungan terhadap kaisar baru, Nero, dengan menulis, misalnya, bahwa Nero akan hidup lebih lama dan lebih bijaksana daripada Nestor yang legendaris. "Apokolosintosis" itu sendiri mungkin telah dirancang oleh penulisnya untuk mengambil hati penerus Claudius, Nero, pada saat itu. Seneca sendiri adalah bagian yang baik dari kekuatan genting di balik takhta kaisar muda yang sedang berkembang secara berbahaya.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

Lihat juga: Antenor: Berbagai Mitologi Yunani tentang Penasihat Raja Priam
  • Terjemahan bahasa Inggris oleh Allan Perley Ball (Forum Romanum): //www.forumromanum.org/literature/apocolocyntosis.html
  • Versi bahasa Latin (The Latin Library): //www.thelatinlibrary.com/sen/sen.apoc.shtml

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.