Dewi Styx: Dewi Sumpah di Sungai Styx

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Dewi Styx dari dunia bawah Zeus dikenal sebagai pengikat sumpah yang akan diambil oleh para dewa dan dewi Yunani kuno di Sungai Styx atas namanya. Zeus memberikan kekuatan ini kepada dewi Styx sebagai bentuk rasa terima kasih karena telah menjadi sekutunya dalam Perang Titan. Lanjutkan membaca untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kebenaran di balik kekuatan yang diberikan kepada Styx, dewi Sungai Styx.

Siapakah Dewi Styx dalam Mitologi Yunani?

Dewi Styx dari Sungai Styx dalam mitologi Yunani adalah putri sulung Tethys dan Titans Oceanus dan merupakan salah satu saudari Oceanid yang paling menonjol. Dia adalah istri Titan Pallas dan memiliki empat anak bersamanya: Nike, Zelus, Bia, dan Kratos.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 75

Simbol Dewi Styx

Simbol dewi Styx adalah kebencian. Arti Styx dalam mitologi Yunani didefinisikan sebagai sungai utama Hades - dunia bawah. Pengucapan dewi Styx dalam bahasa Inggris adalah: / stik /Namanya memiliki hubungan dengan kata "kebencian" atau "kebencian", yang berarti "bergidik atau kebencian akan kematian."

Kekuatan Dewi Styx

Diyakini bahwa kekuatan dewi Styx adalah untuk membuat seseorang kebal Cara untuk mendapatkan kekebalan ini adalah dengan melakukan perjalanan dan menyentuh Sungai Styx. Konon, untuk memberikan kekebalan pada putranya, ibu Achilles mencelupkannya ke dalam Sungai Styx sambil memegang salah satu tumitnya. Dengan demikian, ia memperoleh kekebalan, kecuali tumitnya yang dipegang oleh ibunya.

Peran Styx dalam Titanomachy

Styx adalah salah satu dewi Titan dalam mitologi Yunani kuno. Orang tua dewi Styx adalah Oceanus (dewa air tawar) dan Tethys. Orang tuanya adalah anak dari Gaea dan Uranus, yang merupakan bagian dari ke-12 Titans yang asli.

Styx, bersama anak-anaknya, bertempur bersama Zeus dalam Titanomachy, yang juga dikenal sebagai "Pertempuran Titan." Ayah Styx, Oceanus, memerintahkan putrinya untuk bergabung dengan Zeus dalam perang melawan para Titan, bersama semua dewa. Styx menjadi yang pertama datang ke sisi Zeus untuk meminta bantuan Dengan bantuan sang dewi dan keempat anaknya, Zeus muncul sebagai pemenang dalam perang melawan para Titan.

Selama awal perang, menurut mitologi Yunani kuno, banyak dewa dan dewi yang tidak yakin dengan pihak mana yang harus mereka dukung, namun Styx menjadi dewi pertama yang cukup berani untuk memilih pihak, dan ia kemudian diberi penghargaan atas keberaniannya ini.

Keempat anaknya memiliki representasi masing-masing selama Perang Titan; Nike mewakili kemenangan, Zelus mewakili persaingan, Bia mewakili kekuatan, dan Kratos mewakili kekuatan.

Menurut penyair Romawi, Ovid, Styx menahan seekor monster, setengah ular dan setengah banteng, dengan keyakinan bahwa siapa pun yang memberi makan banteng itu akan mengalahkan para dewa.

Sebagai imbalan karena telah menjadi sekutu dalam perang, Zeus memberi Styx bantuan yang luar biasa; Zeus memberikan nama Styx kepada dewi pemberani ini untuk mengikat sumpah yang akan diucapkan oleh para dewa dan dewi, dan setiap kali sumpah diambil, mereka harus melakukannya atas nama Styx.

Setelah perang, nama dewi Styx tidak terlalu sering disebut, ia hanya disebut karena bertanggung jawab atas sumpah yang telah diambil oleh para dewa lainnya.

Dewi Styx dan Sungai Styx

Styx berdiam di pintu masuk istana yang ditopang oleh tiang-tiang perak dan bebatuan di atapnya. Di antara 3000 Oceanids, Styx adalah yang tertua Beberapa penyair Latin menggunakan kata Stygia (Styx) sebagai sinonim untuk istilah Haides.

Saat usia Styx masih muda, ia biasa bermain dengan Persephone, dewi ratu dunia bawah dan istri Hades. Mereka mengumpulkan bunga di padang rumput sebelum Persephone diculik oleh Hades dan terjebak di dunia bawah.

Styx adalah dewi yang sangat kuat. Beberapa orang percaya bahwa mereka yang tersentuh oleh air sungai Styx akan diberikan kekuatan yang tak terkalahkan.

Dunia Bawah

Sungai Styx adalah sungai hitam besar yang memisahkan dunia orang mati dari dunia orang hidup. Dalam mitologi Yunani, dikatakan bahwa Charon, seorang tukang perahu, akan membawa Anda ke dunia bawah dengan memberi Anda tumpangan. Tumpangan ini tidak gratis. Jika Anda dikuburkan oleh keluarga Anda tanpa koin sebagai bayaran, Anda akan terjebak. Beberapa jiwa dikirim ke dunia bawah sebagai hukuman.

Jiwa-jiwa yang tidak dikubur dengan koin mencoba berenang menyeberangi sungai Styx. Beberapa jiwa berhasil, tetapi sebagian besar tidak. Jiwa-jiwa yang diberi tumpangan oleh Charon dan mereka yang berhasil berenang menyeberangi sungai akan menunggu di seberang sungai. sampai mereka terlahir kembali dalam tubuh yang baru Jiwa-jiwa ini akan terlahir kembali dan memulai dari awal sebagai bayi, dan mereka tidak akan mengingat kehidupan lampau mereka.

Selain Sungai Styx yang merupakan sungai utama di dunia bawah, ada empat sungai lain yang dikenal dalam mitologi Yunani yang mengelilingi dunia bawah, yaitu Lethe, Phlegethon, Cocytus, dan Acheron.

Sumpah di Sungai Styx

Ada tiga sumpah yang disebutkan dalam sejarah yaitu diambil di Sungai Styx Cerita-cerita ini adalah tentang dewa langit Zeus dan Putri Semele, kisah Helios, dewa matahari dan putranya Phaeton, dan kisah Achilles yang mandi di sungai.

Dewa Zeus dan Putri Semele

Salah satu sumpah yang diucapkan di Sungai Styx adalah kisah indah Zeus dan Semele Seorang putri bernama Semele menarik hati dewa langit, Zeus, dan meminta Zeus untuk mengabulkan permintaannya untuk menampakkan diri kepadanya dalam wujud aslinya. Zeus mengabulkan permintaan sang putri dan bersumpah di Sungai Styx.

Ada kepercayaan bahwa setiap manusia yang menatap dewa mana pun yang berada dalam wujud aslinya akan terbakar. Zeus menghormati sumpahnya, dia tidak punya pilihan selain mengabulkan permintaan sang putri. Ketika dia akhirnya menampakkan diri, Semele dan semua orang di sekitarnya melihat wujud asli Zeus, dan mereka semua terbakar dan seketika mati.

Dewa Helios dan Putranya Phaethon

Helios, dewa matahari, juga bersumpah atas nama Styx. Putranya, Phaethon, berharap agar Helios mengizinkannya mengemudikan kereta matahari. Phaethon terus memohon izin dari ayahnya, dan akhirnya ia berhasil meyakinkan Helios. untuk mengambil sumpah atas nama Styx Helios mengizinkan Phaethon untuk mengendarai kereta matahari selama satu hari.

Karena kurangnya pengalaman Phaethon, ia mengalami masalah dan menabrak kereta matahari Zeus mendengar kehancuran ini, dan dia memutuskan untuk membunuh Phaethon dengan satu sambaran petir.

Achilles di Sungai Styx

Dewa Yunani Achilles dimandikan di sungai Styx oleh ibunya saat ia masih kecil, dan karena itu, ia menjadi kuat dan nyaris tak terkalahkan.

Ketika Achilles dicelupkan ke dalam air Sungai Styx, ia dipegang oleh tumitnya, membuatnya satu-satunya kerentanannya yang menjadi penyebab kematiannya.

Selama Perang Troya, Achilles ditembak dengan anak panah yang mendarat di tumitnya, yang menyebabkan dia meninggal. "Tumit Achilles" kemudian menjadi istilah yang digunakan untuk menggambarkan kelemahan seseorang.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Apa Hukuman bagi yang Melanggar Sumpah di Sungai Styx?

Jika para dewa ini melanggar sumpah, mereka akan menderita hukuman Salah satu hukumannya adalah melarang dewa yang melanggar sumpah untuk menghadiri pertemuan dengan dewa-dewa lain selama sembilan tahun.

Sungai Styx berfungsi sebagai pemisah antara dunia orang mati dan dunia orang hidup. Banyak dewa Yunani Olimpus yang mengambil sumpah di perairan Sungai Styx.

Dalam mitologi Yunani, Styx sebagai dewi tidak memiliki banyak pengakuan, tetapi peran sang dewi selama masa Titanomachy menjadi cara baginya untuk mendapatkan lebih banyak pengakuan dan signifikansi.

Kesimpulan

Kami telah belajar banyak dari fakta dan cerita menarik tentang Styx dihadiahi dengan kekuatannya dan menjadi dewi Sungai Styx. Mari kita rangkum kembali semua yang telah kita bahas mengenai dewi sungai Styx dan sorotan utamanya.

  • Styx dan keempat anaknya membuat aliansi dengan Zeus di Titanomachy. Sebagai imbalannya, Zeus menamai sungai bawah tanah "Styx" dan mengaitkan namanya dengan sumpah yang akan diucapkan oleh para dewa.
  • Styx adalah Titan karena orang tuanya adalah salah satu dari 12 Titan asli.
  • Styx adalah dewi dunia bawah, yang dipuja karena simbol dan kekuatannya.
  • Ada tiga sumpah yang diketahui diambil di sungai Styx.
  • Dewa mana pun yang melanggar sumpah yang diambil di sungai akan dihukum.

Meskipun seorang titan, Styx menggambarkan peran seorang dewi yang hidupnya berubah dan diakui. Styx adalah seorang nimfa dan titan yang akhirnya menjadi dewi sungai yang dinamai menurut namanya. Styx, sang dewi pemberani dari sungai bawah tanah Styx, memang sangat menarik.

Lihat juga: Automedon: Kusir dengan Dua Kuda Abadi

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.