Ismene dalam Antigone: Suster yang Hidup

John Campbell 31-01-2024
John Campbell

Ismene dalam Antigone adalah saudara perempuan dari Antigone dan putri bungsu dari Oedipus dan Jocasta. Dia adalah saudara kandung yang setia namun berhati-hati. Berbeda dengan kepribadian Antigone yang keras kepala, Ismene adalah orang yang masuk akal dan memahami tempatnya. Karena takut pada Creon, dia mundur dalam pertarungan antara Antigone dan Creon, membiarkan saudara perempuannya untuk mengambil kendali dan hukuman.

Siapakah Ismene dalam Antigone?

Ismene bertindak sebagai suara nalar untuk adiknya, Antigone, saat mereka berjuang untuk menerima persyaratan keputusan Creon. Di awal drama, kita bisa melihat dia mencoba untuk merendahkan Antigone, memintanya untuk takut akan hidupnya dan juga Ismene. untuk mengalah dan tidak memberontak terhadap hukum manusia; Ketakutannya mencerminkan ketakutan orang-orang Thebes, tetapi untuk memahami sepenuhnya siapa dia sebagai karakter dan ketakutannya, kita harus masuk ke dalam detail drama dan membahas peristiwa-peristiwa yang telah dia dan keluarganya alami.

Antigone

Drama ini dibuka dengan Antigone dan Ismene yang berdebat tentang kurangnya pemakaman untuk saudara mereka, Polyneices. Creon telah mengeluarkan undang-undang yang akan mencegah saudara mereka mendapatkan pemakaman yang layak, dan siapa pun yang menguburkan mayatnya akan dilempari batu hingga mati. Antigone menyuarakan rencananya untuk menguburkan saudara mereka meskipun ada ancaman kematian yang akan segera terjadi Ismene goyah, takut akan nyawanya, dan dengan ini, Antigone memutuskan untuk menguburkan kakaknya sendiri.

Antigone berbaris ke halaman istana dengan maksud untuk mengubur Polyneices, tetapi saat melakukan hal itu, ia ditangkap oleh penjaga istana yang membawanya ke Creon karena ketidaktaatannya. Creon menjatuhkan hukuman padanya untuk dikubur hidup-hidup, Ismene, yang hadir di pengadilan, meneriakkan keterlibatannya dalam kejahatan tersebut, dengan menyatakan bahwa ia juga berencana untuk menguburkan saudaranya. Antigone membantah hal ini dan menekankan bahwa dia dan hanya dia yang tertangkap Ismene menghampiri Antigone dan berkata, "Tidak, saudari, jangan hinakan aku, tetapi biarkan aku mati bersamamu dan menghormati dia yang telah mati." Antigone menggelengkan kepalanya dan mengatakan kepada Ismene bahwa kematiannya sudah cukup. Antigone kemudian dibawa ke gua di mana dia akan dikuburkan, menunggu kematiannya.

Lihat juga: Aliterasi dalam Beowulf: Mengapa Ada Begitu Banyak Aliterasi dalam Epos?

Haemon, yang merupakan tunangan Antigone dan putra Creon, berargumen untuk membebaskan kekasihnya namun ditolak oleh raja Thebes. Teguh pada cintanya pada kekasihnya, Haemon berbaris menuju Antigone untuk membebaskannya. Setibanya di makam, dia melihat Antigone tergantung di lehernya dan kedinginan sebagai mayat - dia telah mengambil nyawanya. Haemon memutuskan untuk mengambil nyawanya sendiri, bingung dan kesakitan, untuk mengikuti cintanya ke alam baka.

Pada saat yang sama, Tiresias, sang nabi buta, memperingatkan Creon yang membuat marah para Dewa. Dia melihat simbol-simbol dalam sebuah penglihatan yang sama dengan mengumpulkan murka para Dewa. Creon mencoba membuat Tiresias memahami maksudnya, dan Tiresias membantahnya dan memperingatkannya akan tragedi yang menanti nasibnya. Setelah mempertimbangkan kembali dengan cermat, Creon segera bergegas menuju gua tempat Antigone dipenjara. Dia melihat mayat putranya dan membeku dalam kesedihan. Dia membawa mayat Haemon kembali ke istana hanya untuk membuat istrinya bunuh diri juga.

Antigone dan Ismene

Baik Ismene maupun Antigone mewakili tugas keluarga dalam drama Sophocles, Tidak seperti Antigone, Ismene tampaknya memiliki kehidupan dan jiwa yang stabil. Dia tidak memiliki sifat gegabah seperti Antigone, yang terjun langsung ke pelukan harimau.

Terlepas dari pengabdian Ismene kepada keluarganya, tindakannya tidak setara dengan pengorbanan yang telah dilakukan Antigone dalam drama ini dan, dengan demikian, ia telah melakukan pengorbanan, terus berada dalam bayang-bayang kakaknya.

Perbedaan antara Antigone dan Ismene sudah terlihat sejak awal drama; Ismene tampak lumpuh oleh identitasnya sebagai seorang wanita, Sementara Antigone berakar pada keyakinannya, melibas jalan menuju keadilan versinya. Ismene emosional, kontras dengan karakter adiknya yang penuh semangat, dan menyerah pada otoritas. Sejak awal drama, Ketakutan Ismene untuk menantang Creon dan hukumnya mencegahnya untuk bergabung dengan Antigone dalam rencana-rencana beraninya. Hal ini mengukuhkan perbedaan jalan yang diambil kedua kakak beradik ini dan sifat kontras dari nasib mereka. Dalam drama ini, kita menyaksikan hubungan dekat kedua kakak beradik ini; Kata-kata dan tindakan Ismene menggambarkan cinta dan kepedulian yang dia miliki untuk Antigone.

Terlepas dari karakter mereka yang kontras dan perbedaan yang mereka miliki, mereka sangat mencintai satu sama lain, bersedia mengorbankan segalanya untuk menjaga yang lain tetap aman. Hal ini terlihat dari bagaimana Ismene mengungkapkan keterlibatannya dalam plot tersebut Meskipun tidak memiliki anak dan Antigone menolak untuk mengizinkan kematian Ismene atas kejahatannya, Ismene, satu-satunya saudara yang masih hidup setelah kematian Antigone, tampaknya lenyap di akhir cerita; hal ini disebabkan oleh kesadarannya bahwa tanpa Antigone, ia tidak akan bisa hidup tanpa Antigone, dia tidak punya apa-apa lagi untuk hidup dan, dengan begitu, menghilang ke dalam latar belakang.

Lihat juga: Siapakah Kain dalam Beowulf, dan Apa Signifikansinya?

Antigone dan Ismene membangun salah satu tema utama drama ini, Hukum fana vs hukum Ilahi. Ismene, yang takut akan keputusan Creon, menunjukkan bahwa hukum yang telah disahkan sekarang menjadi hukum negara; hal ini berbeda dengan keyakinan Antigone yang teguh pada ketuhanan. Antigone merasa bahwa hukum para dewa lebih penting daripada pria dan bergegas untuk memperbaiki kesalahan ini, tanpa menghiraukan segala konsekuensinya.

Sifat-sifat Karakter Ismene

Ismene dalam drama ini ditulis sebagai seorang wanita berambut pirang, berseri-seri, dan bertubuh penuh Dikenal sebagai sepatu yang bagus di keluarga. Dia dikatakan masuk akal, memahami posisinya dalam perang dan tunduk pada tokoh-tokoh yang berwibawa. Untuk satu-satunya karakteristik ini, dia mencoba untuk mencegah dan menyuarakan alasan kepada Antigone, takut akan kematian adik perempuannya yang tercinta. Dia adalah kebalikan dari Antigone dan bertindak sebagai lawan mainnya. Pengabdian Ismene kepada keluarganya terlihat dalam permohonannya untuk menemani saudara perempuannya dalam kematian. Antigone menolak untuk membiarkan Ismene bergabung dengannya dalam kemuliaan kematiannya, tetapi melunak ketika dia mempertimbangkan tangisan saudara perempuannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu akan menjadi tidak ada gunanya mati untuk sesuatu yang tidak menjadi tanggung jawabnya Cinta mereka satu sama lain kembali digambarkan dalam drama ini.

Kesimpulan:

Kita telah membahas tentang Ismene dan keterlibatannya dalam drama Sophocles. Mari kita bahas beberapa poin-poin penting dalam artikel ini:

  • Ismene adalah putri bungsu dari Oedipus dan Jocasta, adik perempuan Antigone, dan dua sepatu terbaik dalam keluarga.
  • Ismene digambarkan sebagai seorang wanita berambut pirang, cantik berseri-seri dan berbakti kepada keluarganya.
  • Ismene dikenal sebagai sosok yang emosional dan takut pada otoritas, mengakui hukum Creon yang menindas dan memahami posisinya dalam kekacauan.
  • Ismene tampak lumpuh oleh identitasnya sebagai seorang wanita; ia menggunakan emosi sebagai kekuatan pendorongnya, menyerah pada mereka yang berkuasa; hal ini kontras dengan karakter adiknya, Antigone, yang secara aktif mencari keadilan.
  • Dari awal drama, kita melihat Ismene mencoba membujuk Antigone yang tabah untuk membatalkan rencana pemberontakannya, memohon padanya untuk takut akan hidupnya.
  • Antigone menolak rencana untuk menguburkan saudara laki-laki mereka yang telah meninggal meskipun ada perintah dari Creon; dia tertangkap basah dan dijatuhi hukuman dikubur hidup-hidup untuk menunggu kematiannya.
  • Ismene menangis sambil memohon untuk berbagi rasa bersalah dan kematian dengan saudara perempuan tercintanya; Antigone membantah hal ini karena dia tidak ingin kematian Ismene karena sesuatu yang bukan kesalahannya.
  • Pengabdian para suster kepada keluarga mereka sangat dalam karena mereka saling mencintai dan merawat satu sama lain, satu-satunya keluarga yang tersisa yang mereka miliki.
  • Terlepas dari karakter Antigone dan Ismene yang sangat kontras, mereka sangat mencintai satu sama lain, bersedia mengorbankan segalanya untuk menjaga keselamatan satu sama lain.
  • Setelah kematian Antigone, Ismene menyadari bahwa ia tidak lagi memiliki apa-apa untuk hidup; ia tidak memiliki keluarga untuk disebut sebagai keluarganya, karena semua anggota keluarganya telah dibawa ke dunia bawah, dan ia pun menghilang.

Kesimpulannya, Ismene dalam Antigone memainkan karakter dengan logika dan emosi, Sifat kontras dari kedua saudari ini menyeimbangkan drama ini saat kita melihat berbagai perwakilan dari tema utama drama ini, hukum fana vs hukum Ilahi. Arah ruang angkasa akan diubah atau dihalangi tanpa tokoh utama kita. saudara kandung yang kontras, yang membawa rasa takut dan penalaran kepada penonton.

Ismene memberikan perspektif baru kepada para penonton tentang apa yang dialami oleh warga Thebes; kekacauan batin. Hukum yang disahkan oleh raja mereka secara langsung menentang hukum para dewa, namun jika mereka menentangnya, nyawa mereka menjadi taruhannya. Kekacauan dan ketakutan yang ditunjukkan oleh Ismene Terlepas dari kepercayaan mereka yang kuat terhadap ketuhanan dan pengabdian mereka kepada keluarga, seseorang tidak bisa begitu saja menyerahkan hidup mereka demi keadilan, dan inilah yang digambarkan oleh Ismene.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.