Odyssey Cyclops: Polyphemus dan Mendapatkan Ire Dewa Laut

John Campbell 08-08-2023
John Campbell

Cyclops Odyssey atau Polyphemus dikenal sebagai putra dewa laut, Poseidon. Seperti ayahnya, dewa ini sangat kuat dan menyimpan kebencian yang dalam kepada mereka yang berbuat salah kepadanya. Raksasa ini ditulis sebagai makhluk yang kejam, kejam, dan egois, membunuh kekasih yang dicintainya, Acis. Tapi siapakah dia dalam The Odyssey? Dan bagaimana dia menyebabkan perjalanan pulang Odiseus yang penuh gejolak? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kita harus kembali ke peristiwa yang sama yang terjadi dalam The Odyssey.

The Odyssey

Setelah Perang Troya, orang-orang yang telah berpartisipasi dalam perselisihan harus pulang kembali ke keluarga mereka. Odiseus mengumpulkan anak buahnya di atas kapal dan langsung menuju ke rumah tercinta mereka, Ithaca. Dalam perjalanannya, mereka singgah di berbagai pulau dengan tingkat bahaya yang berbeda-beda, namun tidak ada pulau yang memberi mereka masalah yang akan membuat mereka bertahan seumur hidup sampai mereka mencapai pulau Sisilia, negeri para Cyclops.

Di sini mereka menemukan sebuah gua yang penuh dengan makanan dan emas; Dalam keserakahan mereka, para pria memutuskan untuk mengambil apa yang ada dan berpesta dengan makanan yang ada di rumah, menikmati kemewahan saat itu, tanpa menyadari bahaya yang mereka hadapi. Polyphemus, raksasa bermata satu, memasuki rumahnya hanya untuk melihat pria-pria kecil yang aneh memakan makanannya dan mengagumi hartanya.

Odiseus berbaris ke arah raksasa itu dan menuntutnya untuk memberikan mereka makanan untuk dimakan, tempat berlindung dari perjalanan mereka, dan keamanan dalam perjalanan mereka, Raksasa itu berkedip dan mengambil dua orang yang paling dekat dengannya, lalu mengunyah dan menelannya di depan Odiseus dan anak buahnya, mendorong mereka untuk lari ketakutan dan bersembunyi dari raksasa yang baru saja memakan teman-teman mereka.

Polyphemus menutup gua dengan sebuah batu besar, menjebak orang-orang di dalam, dan pergi tidur di ranjangnya. Keesokan harinya, Polyphemus berburu dua orang lagi dan memakannya untuk sarapan. Dia membuka gua sebentar untuk mengeluarkan ternaknya dan menutup gua dengan batu besar, dan sekali lagi menjebak orang-orang Ithacan di dalamnya.

Membutakan Raksasa

Odiseus menyusun rencana, mengambil sebagian dari tongkat sang raksasa, dan mengasahnya dalam bentuk tombak; Setelah Polyphemus memasuki guanya, dia memakan dua orang anak buah Odiseus sebelum Odiseus mengumpulkan keberanian untuk berbicara dengan raksasa itu. Dia menawarkan anggur kepada para cyclop dari pelayaran mereka dan mengizinkannya untuk minum sebanyak yang dia mau.

Setelah Polyphemus mabuk, Odiseus menancapkan tombak tepat ke mata cyclop Polyphemus, yang buta dalam kemarahan, mencoba mencari manusia pemberani yang berani membutakannya, tetapi tidak berhasil, dia tidak bisa merasakan raja Ithaka.

Keesokan harinya, Polyphemus harus membiarkan kawanan dombanya berjalan di antara rerumputan dan sinar matahari. Dia membuka gua dan memeriksa semua yang melewatinya. Dia merasakan setiap domba-dombanya, berharap bisa menangkap orang-orang yang membuatnya buta, Namun tidak berhasil; yang dapat ia rasakan hanyalah bulu domba-dombanya yang lembut. Tanpa sepengetahuannya, Odiseus dan anak buahnya telah mengikatkan diri mereka pada bagian bawah perut domba-domba itu untuk melarikan diri dengan tenang, tanpa tertangkap.

Meskipun orang-orang Ithacan telah selamat dan dapat melarikan diri dengan selamat, kesombongan Odiseus mengalahkannya. Dia meneriakkan namanya dan menyuruh raksasa itu untuk beritahukan kepada siapa pun yang tahu bahwa dia, raja Ithaca, telah membutakan sang raksasa dan tidak ada orang lain.

Polyphemus dalam The Odyssey kemudian berdoa kepada ayahnya, Poseidon, untuk menunda kepulangan Odiseus, dan Poseidon mengindahkan permintaan putra kesayangannya. Poseidon mengirimkan badai dan ombak kepada rombongan raja Ithacan, membawa mereka ke perairan berbahaya dan pulau-pulau berbahaya.

Mereka dibawa ke pulau Laistrygonians, di mana mereka diburu seperti mangsa dan diperlakukan seperti hewan buruan, untuk dilacak dan dipanggang setelah tertangkap. Odiseus nyaris lolos dengan beberapa anak buahnya, hanya untuk diarahkan ke pulau Circe oleh badai. Di pulau Circe, anak buah Odiseus berubah menjadi babi dan diselamatkan oleh bantuan Hermes.

Mereka tinggal dalam kemewahan di pulau itu selama setahun dan sekali lagi berlayar menuju Ithaca. Badai lain membawa mereka ke pulau Helios, di mana anak buah Odiseus menyembelih sapi emas kesayangan sang dewa, sehingga menimbulkan kemarahan para dewa.

Hukuman Zeus

Sebagai hukuman, Zeus, dewa para dewa, mengirim petir yang menyambar ke arah mereka, menenggelamkan kapal mereka dan menenggelamkan semua orang. Odiseus, satu-satunya yang selamat, terdampar di pulau Ogygia, rumah bagi nimfa Yunani, Calypso, dan dipenjara selama beberapa tahun.

Pemenjaraannya berakhir ketika Athena berhasil membujuk ayahnya dan anggota dewan Olimpiade lainnya untuk mengizinkannya kembali ke rumah. Odysseus melarikan diri dari pulau Calypso namun sekali lagi tergelincir oleh ombak dan badai besar Poseidon. Dia terdampar di pantai di pulau Phaeacia, di mana dia bertemu dengan putri raja. Gadis muda itu membawa Odiseus kembali ke kastil dan menyarankannya untuk memikat hati orangtuanya agar diantar kembali ke Ithaca. Dia memikat para Phaeacians dengan menceritakan petualangannya dan perjuangan yang dia hadapi di tengah perjalanannya.

Raja memerintahkan sekelompok anak buahnya untuk membawa rumah Ithacan Muda untuk Pelindung mereka, Poseidon, Dengan demikian, pahlawan Yunani kita dapat kembali dengan selamat ke Ithaca dengan kebaikan dan keterampilan dari orang-orang Phaeacia, di mana ia akhirnya menduduki kursi yang seharusnya di singgasananya.

Siapakah Cyclops dalam The Odyssey?

Cyclops dari The Odyssey adalah makhluk mitos yang lahir dari dewa dan dewi Dalam The Odyssey, Cyclops yang paling terkenal adalah putra Poseidon, Polyphemus, yang bertemu dengan Odiseus dan anak buahnya di rumahnya sendiri.

Poseidon, yang sifatnya tidak menentu, pernah menyukai Odysseus karena tindakan mulianya dalam perang Troya, namun kehadirannya menjadi ancaman setelah melecehkannya dengan melukai putranya. Raja Ithacan membutakannya saat mereka melarikan diri dari cengkeramannya. Merasa malu dan marah, Polyphemus berdoa kepada ayahnya dan memintanya untuk membalas dendam kepada mereka yang telah melukainya.

Poseidon mengirimkan berbagai badai dan ombak dalam perjalanan Odiseus, menuntun mereka ke monster laut, perairan yang rumit, dan pulau-pulau paling berbahaya untuk mencelakai orang-orang Ithacan. Upaya terakhir Poseidon untuk menggagalkan perjalanan Odysseus adalah setelah raja Ithacan melarikan diri dari pulau Calypso. Perairan yang kuat di atas kapal Odysseus saat ia membasuh pulau Phaeacia ke darat.

Ironisnya, orang-orang yang mengarungi lautan adalah makhluk pilihan Poseidon; orang-orang Phaeacia menganggap Poseidon sebagai pelindung mereka karena dia berjanji untuk melindungi mereka dalam perjalanan mereka di laut. Orang-orang Phaeacia mengantar Odiseus pulang dengan selamat, dan Odiseus kembali berkuasa di Ithaca.

Lihat juga: Siapa yang Ditakuti Zeus? Kisah Zeus dan Nyx

Odiseus dan Gua Cyclops

Odiseus dan anak buahnya tiba di Sisilia dan menjelajah ke gua Polyphemus dan segera meminta Xenia. Xenia adalah kebiasaan keramahtamahan Yunani, yang berakar kuat pada kepercayaan akan kemurahan hati, pertukaran hadiah, dan timbal balik.

Lihat juga: Homer - Penyair Yunani Kuno - Karya, Puisi & Fakta

Dalam adat istiadat Yunani, ini khas dan cocok untuk pemilik rumah untuk menawarkan makanan, tempat tinggal, dan perjalanan yang aman kepada para pelaut yang mengarungi lautan dengan imbalan cerita tentang perjalanan mereka. Karena informasi sangat langka dan perjalanan adalah tugas yang sulit, tingkat pelancong memegang peranan penting pada zaman kuno, jadi permintaan Odiseus tidak lain adalah cara untuk menyapa orang-orang Yunani kuno.

Odiseus menuntut agar dia meminta Xenia dari seorang Cyclops, latar belakang budaya yang sama sekali berbeda dari Yunani. Para cyclop, seperti halnya para dewa dan dewi, tidak peduli dengan sifat seperti itu, karena mereka memiliki kekuatan dan otoritas untuk melakukan perjalanan sendiri. Polyphemus, khususnya, tidak tertarik dengan apa yang ada di depan pulau yang dicintainya.

Cyclops Yunani, yang sudah dikenal dengan kecenderungan membunuh dan kekerasan, tidak menghargai pengunjung tak dikenal di guanya yang menuntut hak atas rumahnya. Jadi, alih-alih mendengarkan tuntutan Odiseus, dia malah memakan anak buahnya sebagai bentuk unjuk kekuatan. Odiseus dan para Cyclops kemudian hadapi pertarungan adu kecerdasan saat orang-orang Yunani mencoba melarikan diri sementara Cyclops mencoba menahan mereka di penjara.

Kesimpulan:

Sekarang setelah kita berbicara tentang Polyphemus, siapa dia dalam Odyssey, dan apa perannya dalam drama ini, mari kita bahas beberapa hal poin-poin penting dari artikel ini:

  • Cyclops dalam The Odyssey tidak lain adalah Polyphemus
  • Odysseus and the Cyclops, juga dikenal sebagai Ulysses and the Cyclops, menceritakan kisah Odysseus saat dia mencoba melarikan diri dari gua Polyphemus, membutakan raksasa dalam prosesnya dan membuat Poseidon marah.
  • Odiseus membutakan Polyphemus untuk melarikan diri dari gua yang menyebabkan kemarahan Poseidon, yang berusaha keras untuk membuat perjalanan pulang raja muda Ithaka itu menjadi sulit.
  • Polyphemus adalah seorang cyclop yang kejam dan pembunuh yang hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak tertarik pada apa pun di luar pulaunya

Odiseus tuntutan xenia dari Cyclops namun dibalas dengan kematian sejumlah anak buahnya.

Kesimpulannya, Polyphemus dalam The Odyssey memainkan peran penting dalam membuat tokoh antagonis Tanpa Polyphemus, Odysseus tidak akan mendapatkan kemarahan Poseidon, dan tokoh antagonis ilahi itu tidak akan berusaha keras untuk menunda perjalanan Odysseus selama bertahun-tahun. Demikianlah analisis lengkap tentang Cyclops dalam The Odyssey, siapa dia, dan pentingnya Cyclops dalam drama ini.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.