Kiasan Alkitabiah dalam Beowulf: Bagaimana Puisi Ini Menyertakan Alkitab?

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Kiasan Alkitab dalam Beowulf Hal ini masuk akal mengingat bahwa Eropa secara perlahan-lahan beralih ke agama Kristen selama periode tersebut, dan puisi epik ini menggambarkan transisi tersebut.

Sementara kiasan-kiasan Alkitab ditampilkan, referensi langsung ke berbagai kisah Alkitab juga disorot. Baca ini untuk mengetahui apa saja kiasan Alkitab dalam Beowulf .

Contoh Kiasan Alkitabiah dalam Beowulf: Dengan Hubungan Langsung

Seperti yang telah disebutkan di atas, ada banyak kiasan terhadap Alkitab dalam Beowulf bersama dengan penyebutan secara langsung. Diambil dari terjemahan Seamus Heaney, contoh-contoh referensi Alkitab langsung dalam Beowulf meliputi :

  • Grendel, si monster jahat, memiliki latar belakang cerita dalam plot ini, menurut puisi tersebut, yang berkaitan dengan Kain dan Habel: "Untuk pembunuhan Habel, Tuhan yang Kekal telah menuntut harga: Kain tidak mendapatkan kebaikan dari pembunuhan itu Karena Yang Mahakuasa membuatnya laknat Dan dari kutukan pengasingannya, muncullah Ogre dan peri dan hantu-hantu jahat Dan para raksasa juga."
  • Penyebutan penciptaan bumi seperti yang diucapkan dalam Alkitab: "Betapa Yang Mahakuasa telah menjadikan bumi sebagai dataran yang berkilauan yang dialiri air; Dalam kemegahan-Nya, Dia mengatur matahari dan bulan Untuk menjadi penerang bumi, lentera bagi manusia, Dan memenuhi pangkuan dunia yang luas Dengan ranting-ranting dan daun-daun; dan menghidupkan segala sesuatu yang bergerak."

Namun, ada banyak kiasan lain terhadap Alkitab di Beowulf.

Ini termasuk:

  • "Dia adalah orang yang dibuang Tuhan" yang merupakan frasa yang menggambarkan penjahat Grendel. Ini adalah referensi untuk kisah Kain dan Habel di mana Kain diusir dari taman karena membunuh. Atau bisa juga referensi untuk Lucifer, yang diusir dari Surga
  • Sebuah referensi ke akhirat, yang dalam agama Kristen adalah Surga: "Tetapi berbahagialah orang yang setelah mati dapat menghampiri Tuhan dan menemukan persahabatan dalam pelukan Bapa"
  • Keberadaan paganisme meskipun agama Kristen telah berkembang, dirujuk oleh: "Tentang perbuatan baik dan buruk, Tuhan Allah, Kepala Surgawi dan Raja yang Mahatinggi atas dunia, tidak diketahui oleh mereka"
  • "Yang Maha Kuasa yang mulia, membuat orang ini terkenal" yaitu memberikan pujian kepada seseorang yang mendapatkan ketenaran dan kehormatan karena Allah

Singgungan Non-Kristen: Beowulf dan Paganisme yang Masih Hidup dalam Puisi

Jelas terlihat bagaimana paganisme masih menjadi berkuasa kuat dalam budaya dan masyarakat yang mengacu pada puisi tersebut Dalam budaya Anglo-Saxon dan budaya prajurit, ada fokus pada kehormatan, kebangsawanan, mati demi suatu tujuan, kesetiaan kepada raja, balas dendam, penolakan untuk ditakuti, serta keberanian dan kekuatan.

Lihat juga: Karakter Beowulf: Para Pemain Utama Puisi Epik

Meskipun demikian, hal ini menyoroti aspek-aspek budaya yang sering disertai dengan kekerasan tidak menoleh ke kanan dan kiri dan mencari kehormatan alih-alih kerendahan hati, seperti yang dihargai oleh agama baru ini.

Berikut ini beberapa di antaranya contoh-contoh dari paganisme yang masih ada di Beowulf:

  • Beowulf mengatakan "Tuan yang bijaksana, jangan bersedih, selalu lebih baik Membalas orang yang disayangi daripada larut dalam kesedihan." Fokusnya adalah pada pembalasan dendam dan tidak membiarkan Tuhan membalas dendam (kepercayaan Kristen)
  • Dia juga mengatakan: "Biarlah siapa pun yang dapat memenangkan kemuliaan sebelum kematian" Tetapi fokus dalam Kekristenan adalah menyimpan harta di Surga, bukan di bumi.
  • Puisi tersebut juga menyebutkan "Kadang-kadang di kuil-kuil kafir mereka bersumpah Mempersembahkan korban kepada berhala, bersumpah Agar pembunuh jiwa datang membantu mereka Dan menyelamatkan orang-orang" Ritual dan tradisi paganisme disebutkan meskipun ada penyebutan berulang kali tentang dewa Kristen
  • Beowulf mengatakan, untuk melawan orang yang iri hati, "Karena semua orang tahu kekuatan saya yang luar biasa," Tetapi meskipun hal ini sesuai dengan budaya Anglo-Saxon dan pengejaran paganisme akan kehormatan di atas segalanya serta keberanian, hal ini tidak sesuai dengan Kekristenan. Beowulf sering menyombongkan diri dengan menyatakan hal-hal seperti ini, tetapi di dalam Alkitab, dikatakan bahwa "kesombongan terjadi sebelum kejatuhan"

Singgungan Religius dalam Beowulf: Perpaduan Aneh antara Paganisme dan Kekristenan

Kristen semakin kuat dan Eropa pada masa itu dalam sejarah Untuk alasan ini, banyak yang percaya bahwa penulis puisi ini ingin menunjukkan kekristenan dan paganisme. Ketika Anda membacanya, Anda dapat melihat pembalikan yang dilakukan oleh penulis di antara kedua agama tersebut.

Ada banyak kiasan Alkitab dalam puisi epik ini, dan dari sinilah kita tahu bahwa penulisnya condong ke arah itu. melakukan transisi ke agama baru meskipun mereka masih berpegang pada beberapa tradisi pagan.

Apakah yang Dimaksud dengan Kiasan? Mengapa Menggunakan Kiasan Alkitab dalam Sastra?

Sebuah kiasan adalah ketika ada sesuatu yang tidak dirujuk secara eksplisit, membuat Anda berpikir tentang hal, peristiwa, atau orang tersebut Sebagai contoh, Anda mungkin pernah mendengar hal-hal seperti " Anda tidak bisa hanya mengklik tumit Anda " atau " Seandainya saya memiliki tiket emas Seperti yang telah disebutkan, kiasan tidak secara eksplisit menyatakan cerita apa yang harus Anda pikirkan, tetapi tergantung pada fakta bahwa Anda sudah mengetahuinya.

Kiasan secara umum umumnya digunakan dalam literatur karena berbagai alasan Salah satunya adalah karena hal ini dapat membantu audiens membuat koneksi dengan cerita yang mereka baca. Mereka dapat memanfaatkan apa yang mereka ketahui dari hal, peristiwa, atau orang yang disinggung. Dengan mengingat hal tersebut, hal ini juga membantu audiens untuk dapat memahami cerita secara menyeluruh jika mereka membaca kiasan tentang cerita yang pernah mereka baca.

Sebaliknya, kiasan Alkitab, sangat umum digunakan, karena luas dan beragamnya cerita yang ditemukan dalam Alkitab Selain itu, sebagian besar orang telah membaca Alkitab atau setidaknya sebagian dari Alkitab dan dapat dengan mudah mengaitkannya ketika disinggung dalam cerita.

Sebagai contoh, ada banyak kiasan Alkitab yang kita gunakan setiap hari namun mungkin tidak disadari, salah satunya adalah kalimat " Masukkan dua sen saya ", yang merujuk pada kisah janda miskin yang memberikan dua sen (semua yang dimilikinya) sebagai persembahan kepada gereja.

Apa Itu Beowulf? Latar Belakang dan Konteks Puisi Terkenal

Beowulf adalah sebuah puisi epik yang ditulis dalam bahasa Inggris Kuno oleh penulis anonim Kita tidak tahu siapa penulisnya karena kemungkinan besar cerita ini merupakan cerita yang disampaikan secara lisan dan diturunkan dari generasi ke generasi. Setelah dialek Bahasa Inggris Kuno (Anglo-Saxon) berkembang, cerita ini dapat dituliskan, dan kemudian menjadi salah satu karya seni yang paling penting dalam Bahasa Inggris.

Lihat juga: Terjemahan Catullus 8

Ini membuat peristiwa-peristiwa pahlawan pejuang terkenal di Skandinavia yang melakukan perjalanan ke Denmark untuk membantu Hrothgar, Raja Denmark. Raja dan rakyatnya menderita di tangan monster tanpa belas kasihan dan haus darah bernama Grendel. Untuk mendapatkan dan menunjukkan kesetiaannya karena janji lama, Beowulf menawarkan bantuan.

Ini adalah contoh sempurna yang menyoroti keduanya budaya Anglo-Saxon dan nilai-nilai yang ditetapkan, yang berasal dari paganisme namun kemudian bertransformasi menjadi nilai-nilai Kristiani.

Kesimpulan

Lihatlah poin-poin utama kiasan Alkitab dalam Beowulf yang dibahas dalam artikel di atas.

  • Beowulf adalah puisi epik yang ditulis dalam bahasa Inggris Kuno, tentang kisah pahlawan perang yang pergi ke Denmark untuk membantu mereka melawan monster Grendel
  • Beowulf adalah puisi yang sangat penting bagi bahasa Inggris, salah satu alasannya adalah karena puisi ini menggambarkan titik balik religius Eropa pada saat itu
  • Mereka berpindah dari paganisme ke agama Kristen yang meluas, dan dalam puisi ini, Anda dapat melihat peralihannya
  • Kiasan Alkitab sangat populer dalam literatur pada umumnya karena banyak orang setidaknya telah membaca sebagian dari Alkitab. Ini adalah cara yang mudah untuk membuat koneksi yang luas
  • Beowulf membuat banyak kiasan Alkitab, menyoroti sistem nilai baru Kekristenan, misalnya, kisah penciptaan disebutkan sebagai kiasan.
  • Dalam Beowulf, tidak hanya terdapat sindiran terhadap Alkitab, tetapi juga terdapat penyebutan langsung nama dan cerita Alkitab, seperti kisah Kain yang membunuh Habel dan diusir dari Taman Eden disebutkan secara eksplisit, di mana monster tersebut disinggung sebagai keturunan Kain
  • Contoh lain dari kiasan Alkitab dalam Beowulf adalah "temukan persahabatan dalam pelukan Bapa" yang menyinggung kehidupan akhirat dan jalan menuju Surga
  • Sebaliknya, ada juga beberapa penyebutan nilai-nilai pagan, seperti balas dendam dan kekerasan, yang menunjukkan transisi agama pada saat itu

Beowulf adalah puisi epik, contoh luar biasa dari sebuah budaya yang berpindah dari satu agama dan nilai-nilainya ke agama lain Beowulf menunjukkan paganisme yang masih ada pada masanya, bersamaan dengan fokus pada kepercayaan terhadap Tuhan dalam agama Kristen dan nilai-nilai baru yang menyertainya. Menarik untuk melihat interaksi antara dua agama yang dianggap berlawanan ini.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.