Telemakus dalam The Odyssey: Putra Raja yang Hilang

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Telemakus dalam The Odyssey memainkan peran kecil namun penting dalam karya klasik Homer. Dalam karya klasik Homer, ia berperan sebagai putra dari pahlawan kita yang hilang, Odiseus, dan sangat yakin akan kelangsungan hidup ayahnya. kesetiaan kepada ayahnya berjalan cukup jauh untuk melakukan perjalanan jauh dan luas untuk menemukan keberadaannya.

Siapakah Telemakus dalam The Odyssey?

Peristiwa yang menyebabkan kepergian Raja Ithaca terjadi ketika Telemakus baru berusia beberapa bulan, Dan dengan demikian, kesetiaannya kepada ayahnya berasal dari pengabdiannya yang mendalam kepada ibunya dan kisah-kisahnya tentang sang pahlawan. Untuk mempelajari lebih lanjut rincian Telemakus dan Odiseus, hubungan mereka, dan perjalanan mereka dalam The Odyssey, kita harus membahas secara singkat karya klasik Homer.

The Odyssey

Odyssey mengambil latar waktu tepat setelah Iliad. Perang berakhir, dan Odysseus dan anak buahnya berangkat berlayar menuju rumah mereka, Ithaca. Pahlawan kita mengumpulkan anak buahnya, membaginya menjadi beberapa kapal, dan berlayar menuju perjalanan pulang yang telah lama ditunggu-tunggu. Masalah mereka muncul setelah tiba di pulau Cicones, di mana mereka menyerbu kota, memaksa penduduknya bersembunyi.

Sifat keras kepala anak buahnya terlihat jelas dalam adegan ini; alih-alih mengikuti perintah raja mereka untuk pergi, mereka memutuskan untuk berjemur di tanah itu semalam lagi. Keluarga Cicone kembali dengan bala bantuan dan merebut kembali kota mereka; mereka membunuh beberapa anak buah Odiseus dan memaksa mereka ke laut.

Lihat juga: Pemakaman Hector: Bagaimana Pemakaman Hector Diatur

Tindakan mereka terhadap Cicones telah membuat para dewa dan membuat mereka sadar akan tindakan pahlawan kita. Rombongan Ithacan selanjutnya tiba di Djerba, di mana buah teratai menggoda Odiseus dan anak buahnya. Mereka melarikan diri tanpa cedera dan menuju ke pulau Cyclops, di mana Odiseus mengundang kemarahan Poseidon. Kemarahan dewa laut terlihat jelas ketika dia berusaha keras untuk memperpanjang dan menghambat perjalanan pulang Odiseus. Mereka selanjutnya menuju ke tanah Aeolus di mana Odiseus dihadiahi sekantong angin. Pahlawan Yunani ini hampir mencapai Ithaca ketika salah satu anak buahnya membuka tas yang diberikan Aeolus kepada Odiseus, mengira itu adalah emas. Angin membawa mereka kembali ke Aeolus, yang kemudian mengusir mereka.

Selanjutnya mereka tiba di negeri Laistrygonia, di mana 11 kapal Odiseus dihancurkan, yaitu diburu seperti binatang dan dibunuh. Pulau berikutnya yang mereka jelajahi adalah pulau Circe, dewi yang mengubah anak buah Odysseus menjadi babi. Raja Ithacan menyelamatkan anak buahnya dengan bantuan Hermes dan akhirnya menjadi kekasih Circe. Para pria itu hidup dalam kemewahan selama satu tahun sebelum mereka berlayar lagi.

Odiseus, disarankan oleh Circe, melakukan perjalanan ke dunia bawah untuk melakukan perjalanan pulang dengan selamat. Dia bertemu dengan banyak jiwa namun mencari Tiresias, yang menyarankannya untuk melakukan perjalanan ke pulau Helios. Mereka dilarang menyentuh sapi emas.

Odiseus dan anak buahnya melakukan perjalanan ke pulau dewa matahari. Orang-orang itu kelaparan dan menyembelih ternak Helios sementara raja mereka mencari kuil. Dalam kemarahannya, Helios menuntut Zeus untuk menghukum manusia yang telah menyentuh hewan-hewannya yang berharga. Zeus mengirimkan petir ke kapal mereka segera setelah mereka berlayar, menenggelamkan orang-orang Yunani. Odiseus, satu-satunya yang selamat, berenang ke negeri Calypso, di mana dia dipenjara selama bertahun-tahun. Odiseus akhirnya kembali ke rumah dengan bantuan warga Phaecia dan Athena.

Lihat juga: The Suppliants - Euripides - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Kembalinya Odiseus

Sementara semua ini terjadi pada Odiseus, istri dan putranya menghadapi pertempuran mereka sendiri; Pelamar Penelope. Penelope dan Telemakus berpegang pada harapan kembalinya orang yang mereka cintai, namun perlahan-lahan kehilangan harapan setiap tahunnya. Karena takhta Ithaca telah dibiarkan kosong selama beberapa waktu, Penelope memutuskan untuk menghibur berbagai pelamar dengan harapan dapat menunda kepulangannya ke tanah air, di mana ayahnya berencana untuk menikahkannya sekali lagi.

Para pelamar memakan makanan dan meminum anggur mereka, tanpa memperhatikan atau menghormati rumah Odiseus. Hubungan Telemakus dan para pelamar tidak baik, Hubungan mereka yang tidak menyenangkan ini kemudian terlihat dari rencana para pelamar untuk menyergap dan membunuh pangeran Ithaka.

Setelah Telemakus dan Odiseus bertemu, mereka menetas rencana untuk membantai semua pelamar yang berlomba-lomba memperebutkan tangan Penelope untuk dinikahi. Mereka menyamar sebagai raja dan mengunjungi istana. Ayah dari Telemakus bertemu dengan Penelope sebagai pengemis dan menggelitik rasa ingin tahu sang Ratu. Dia mengumumkan kompetisi busur, dan langsung menikahi pemenangnya.

Masih berpakaian seperti pengemis, Odiseus memenangkan kontes dan mengarahkan busurnya ke arah para pelamar Odysseus dan Telemakus kemudian membunuh para pelamar dan menyamarkan pembantaian mereka sebagai sebuah pernikahan. Keluarga para pelamar akhirnya mengetahui kematian orang yang mereka cintai dan berusaha membalas dendam. Athena sebagai wali keluarga Odysseus menghentikan hal ini, dan Odysseus bisa mendapatkan kembali keluarga dan tahtanya, mengakhiri kisah klasik Yunani ini.

Telemakus dalam The Odyssey

Telemakus dalam The Odyssey ditampilkan sebagai berani dan berkemauan keras. Dia digambarkan memiliki hati yang baik, peduli pada ibu dan tanahnya. Jadi ketika para pelamar ibunya mulai tidak menghormati Penelope dan tanah mereka, dia menghadapi rintangan besar. Para pelamar meminum dan memakannya di luar istana, menyia-nyiakan sumber daya berharga yang dimaksudkan untuk masyarakat Ithaca. Terlepas dari keberanian dan bakat bawaan Telemakus, ia tidak memiliki kepercayaan diri dan kemampuan untuk menentang mereka sepenuhnya.

Keraguan diri, rasa tidak aman, dan kurangnya pengalaman Telemachus Dia telah menggunakan kekuatannya untuk mengadakan pertemuan dengan para tetua Ithaca, membuat mereka terkesan dengan tindakannya, namun saat dia menghadapi penentangan, pangeran muda itu tidak dianggap serius. Peristiwa semacam ini membuka jalan bagi pendewasaannya dalam perjalanannya mencari ayahnya, Odiseus.

Peran Telemakus dalam The Odyssey

Putra Odiseus menggambarkan kisah klasik "coming of age". Di ambang kedewasaan, pangeran muda Ithaca melewati berbagai rintangan yang membuatnya mempertanyakan siapa dirinya, kekuatannya, dan rasa tidak amannya dalam hidup. Bahaya dari hubungannya dengan pelamar ibunya menimbulkan ancaman yang signifikan terhadap kesejahteraannya karena para pelamar lebih memilih dia mati daripada hidup.

Pengabdiannya kepada ibunya terlihat saat ia menegaskan kekuatannya dengan memanggil para pemimpin Ithaca. Dia berbicara dengan penuh tekad dan lamunan, membuat beberapa tetua Ithacan terkesan. Namun, yang membuat mereka kecewa, kurangnya rasa hormat dari para pelamar terhadap Telemakus dan ibunya membuat mereka tidak mendapatkan apa-apa. Athena merasakan bahaya dari apa yang dia lakukan dan menyamar sebagai seorang mentor, membimbing pangeran muda ini menjauh dari Ithaca dalam perjalanannya mencari Odiseus.

Athena membawa Telemakus ke teman-teman Odiseus, Nestor dan Menelaus; dengan melakukan hal itu, sang dewi memiliki memperluas wawasan pemuda itu, memberinya kesempatan untuk mengeksplorasi Karena itu, Telemakus tumbuh menjadi orang yang baik, belajar bagaimana berperilaku di antara para elit Yunani. Nestor mengajari Telemakus bagaimana mendapatkan rasa hormat, kesetiaan, dan pengabdian di antara orang-orangnya, sementara Menelaus memperkuat keyakinannya akan keberadaan ayahnya.

Namun, peran pangeran muda tidak berhenti sampai di situ. Keberadaannya melambangkan iman. Sejak awal, kita melihat Keyakinan kuat Telemakus pada ayahnya. Dia percaya pada dukungan para dewa untuk membimbingnya dalam perjalanan menuju ayahnya, selamatkan dia dan jaga dia tetap hidup saat para pelamar merencanakan kematiannya, dan terakhir, keyakinan bahwa ayahnya masih hidup.

Saat Telemakus dan Odiseus bertemu, kita melihat alur ceritanya: kejatuhan para pelamar. Perannya di sini tidak lain adalah penting; ayah yang selama ini hanya dikenalnya dalam legenda akhirnya datang ke hadapannya, dan hal pertama yang mereka pikirkan adalah merencanakan pembantaian terhadap segelintir orang. berdiri bersama ayahnya melawan omelan para pelamar dan, bergandengan tangan membunuh mereka semua.

Kesimpulan:

Sekarang setelah kita berbicara tentang The Odyssey, Telemakus, perannya, dan apa yang dilambangkannya dalam kisah klasik Yunani karya Homer, mari kita bahas poin-poin penting dari artikel ini.

  • Telemakus adalah putra Odiseus
  • Odiseus pergi untuk bergabung dengan perang Troya ketika Telemakus baru berusia beberapa minggu.
  • Saat Odiseus tidak ada, Penelope mengumpulkan beberapa pelamar yang tidak menghormatinya, rumahnya, atau putranya.
  • Telemakus menggunakan kekuatannya untuk memanggil semua tetua Ithaca untuk mendiskusikan masalah pelamar ratu mereka.
  • Tidak sopan di semua negara bagian, para pelamar tidak mendengarkan Telemakus, dan percakapan mereka tidak membuahkan hasil.
  • Athena, yang merasakan adanya bahaya, memandu Telemakus dalam perjalanan mencari Odiseus.
  • Telemakus, dalam perjalanannya, bertransisi menjadi seorang pria saat dia belajar bagaimana bertindak di antara tokoh-tokoh politik di Yunani.
  • Telemakus melambangkan iman sebagai kepercayaannya kepada para dewa, dan ayahnya menuntunnya jauh.
  • Telemakus adalah salah satu kisah pertama tentang kedewasaan dalam literatur kanonik.
  • Pengabdian Telemakus kepada ibu, ayah, dan negerinya sangat cocok untuk seorang raja, dan dengan demikian, Athena mengasah potensi bawaannya, memunculkan raja yang ditakdirkan untuknya dan mempersiapkannya untuk masa depan.

Sebagai kesimpulan, Telemakus dalam The Odyssey mewakili ikatan kekeluargaan dan tanggung jawab kerajaan; Dia pergi jauh dan melampaui batas untuk ayah, ibu, dan tanah airnya. Dia mengarungi lautan untuk menemukan Odiseus meskipun tidak ada bukti bahwa dia selamat, namun dia tidak kecewa dengan berita negatif. Dia juga mewakili keyakinan dalam agama dan keluarga.

Dia sangat percaya pada para dewa, terutama Athena, untuk melindunginya dalam perjalanannya dan membimbingnya ke jalan yang benar. Karena itu, ia tumbuh menjadi karakternya, memperkuat kemampuannya yang sudah ada saat ia belajar dari Menelaus dan Nestor.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.