Mitologi Yunani Perses: Sebuah Kisah tentang Kisah Perses

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Perses mitologi Yunani adalah kisah tentang dua karakter dengan nama yang sama. Salah satunya adalah Titan yang terkenal sebagai ayah dari tokoh-tokoh penting Yunani, dan yang satunya lagi berasal dari Colchis yang ditugaskan untuk melindungi bulu domba emas. Artikel ini akan mengulas kisah kedua karakter tersebut.

Siapakah Perses Sang Titan?

Perses, sang dewa Titan, Perses lahir dari pasangan Crius dan Eurybia, dewi penguasaan dan kekuasaan atas lautan. Dia memiliki dua saudara laki-laki, yaitu Pallas dan Astraeus, dewa astrologi yang sering diasosiasikan dengan empat mata angin. Istri Perses adalah Asteria, putri dari Titan Phoebe dan Coeus.

Keluarga Preses

Ibu mertua Perses, Phoebe, adalah dewi peramal di Delphi sebelum menyerahkannya kepada cucunya, Apollo. Perses sang dewa Titan dan istrinya, Asteria, melahirkan Hecate, dewi sihir, sihir, dan nujum.

Berbagai catatan mitos menunjukkan bahwa Zeus sangat menghormati Hecate, yang memiliki wilayah kekuasaan di bumi, langit, dan laut. Sumber lain menyebutnya sebagai ayah dari Chariclo, istri dari centaur Chiron. Perses sang Titan hanya mengetahui sedikit hal tentang pernikahannya dengan Asteria dan silsilah keluarganya.

Lihat juga: Julukan dalam Iliad: Judul-judul Karakter Utama dalam Puisi Epik

The Daughter

Hecate adalah anak tunggal dari Perses sang Titan dan istrinya, Asteria, yang dianggap sebagai dewi batas Dia juga dikenal sebagai penengah antara para Titan dan Olympian. Beberapa orang Yunani kuno juga mengaitkannya dengan Dunia Bawah, dan dia sering digambarkan memegang kunci yang dapat membuka kedua alam yaitu alam hidup dan alam mati.

Seiring berjalannya waktu, fungsi dan peran Hecate berubah, dan dia dikenal sebagai dewi sihir, penyihir, dan sihir. Dia sering dibandingkan dengan Cerberus, anjing Dunia Bawah, yang tugasnya termasuk mencegah orang mati memasuki dunia orang hidup dan sebaliknya. Bulan dan dewi perburuan Romawi, Diana. Beberapa karya sastra menyebutkan dewa Matahari Helios sebagai permaisurinya, dan pasangan ini sering digambarkan dalam beberapa karya seni.

Putrinya memiliki banyak pengikut di samping dewa-dewa lain, dan orang Yunani kuno sering memandangnya sebagai dewa rumah tangga. Dia sering dikaitkan dengan anjing, jalan, dan roh orang mati. Pausanias, seorang cendekiawan Yunani, mencatat bahwa seekor anak anjing betina hitam pernah dikorbankan di kota Colophon untuk Hecate sebagai dewi jalan. Plutarch juga mengamati bahwa orang Boeotia membunuh anjing di persimpangan jalan sebagai bagian dari upacara penyucian untuk menghormati putri Perses.

Kekuatan Mitologi Yunani

Perses adalah dewa kehancuran dan kerasukan kekuatan dan stamina manusia super. Dia juga melambangkan kekacauan yang timbul akibat perang; hilangnya nyawa dan harta benda. Meskipun dia merusak, dia melambangkan kedamaian dan ketenangan.

Penggambaran Perses sang Titan

Orang Yunani kuno menganggap Perses memiliki fitur kebinatangan Dia digambarkan sebagai raksasa di antara manusia. Dia digambarkan dengan fitur taring, sementara saudaranya, Pallas dan Astraeus, masing-masing menggambarkan fitur kambing dan kuda. Ayah mereka, Crius, dilambangkan sebagai seekor domba jantan.

Karakter Yunani Terkemuka dari Garis Keturunan Perses Sang Titan

Anak-anak dari saudara laki-laki Perses, Pallas

Perses adalah paman Zelus, Bia, Nike, dan Kratos yang tinggal bersama Zeus di singgasananya dan menegakkan kekuasaannya. Zelus adalah dewa semangat, Bia melambangkan kemarahan dan kekuatan, Nike adalah dewi kemenangan, sedangkan Kratos adalah personifikasi kekuatan mentah.

Lihat juga: Jupiter vs Zeus: Membedakan Dua Dewa Langit Kuno

Para dewa ini mengkhianati ayah mereka, Pallas yang merupakan saudara Perses, dengan bertempur bersama para Olympian di Titanomachy. Upaya mereka menarik perhatian Zeus yang meningkatkan status mereka untuk mengabdi di istananya. Kakak beradik ini berperan penting dalam menghukum Prometheus setelah dia mencuri api dari para dewa dan memberikannya kepada manusia.

Setelah Zeus menyatakan Prometheus bersalah dan menjatuhkan hukuman kepadanya, ia menugaskan saudara-saudara kandungnya untuk ikat Prometheus ke batu. Kratos, sang dewa kekuatan, mencoba mengikat Prometheus ke batu namun gagal. Butuh campur tangan Bia, personifikasi kekuatan, untuk mengikat Prometheus ke batu dan kemudian seekor burung datang untuk memakan hatinya pada siang hari. Pada malam hari, hati Prometheus beregenerasi dan burung tersebut kembali memakannya yang memulai siklus siksaan tanpa akhir bagi Prometheus.

Paman dari Anemoi

Perses juga merupakan paman dari suku Anemoi yang empat dewa angin Mereka adalah anak-anak dari saudara laki-laki Perses, Astraeus, dan istrinya, Eos, dewi fajar. Anemoi terdiri dari Boreas, Notus, Eurus, dan Zephyrus.

Boreas adalah dewa angin dari utara yang membawa musim dingin, oleh karena itu ia dianggap sebagai dewa musim dingin. Dewa angin selatan adalah Notus dan ia terkenal dengan angin panas selama musim panas. yang membawa badai besar. Eurus melambangkan angin kencang dari timur atau tenggara yang mengombang-ambingkan kapal-kapal di lautan, sementara Zephyrus melambangkan angin barat yang merupakan angin paling tenang di antara semua Anemoi.

Dewa-dewa ini dikaitkan dengan musim dan iklim di Yunani kuno. Mereka dianggap sebagai dewa-dewa kecil dan merupakan subjek dari Aeolus, dewa angin. Orang Yunani terkadang menggambarkan mereka sebagai hembusan angin atau pria tua berjenggot dengan rambut kusut. Ilustrasi lain menunjukkan Anemoi sebagai kuda di kandang Aeolus.

Perses Mitologi Yunani Putra Helios

Perses dari Colchis adalah seorang tokoh Yunani yang ditugaskan untuk menjaga brankas bulu domba emas. Dia adalah putra dewa matahari Helios dan istrinya Perse atau Perseis, seorang nimfa dari lautan. Saudara-saudaranya termasuk Aloeus, Aeetes, Pasiphae, dan Circe. Menurut legenda, Perses dan Pasiphae dianggap sebagai saudara kembar karena mereka terlahir sangat berdekatan.

Helios memberi Aloeus kendali atas distrik Scyon sementara Aeetes memerintah kerajaan Colchis. Circe, saudara perempuan Perses, adalah seorang penyihir yang terkenal karena pengetahuannya tentang ramuan dan rempah-rempah sementara Parsiphae menjadi dewi ilmu sihir.

Mitologi dari Colchis

Dalam mitos Jason dan para Argonaut, Jason, sang pahlawan dalam cerita tersebut sedang berburu bulu domba emas untuk memungkinkannya merebut kembali tahtanya. Dia mengorganisir beberapa pahlawan yang dikenal sebagai Argonauts untuk membantunya mengambil bulu domba yang dijaga oleh seekor naga di Colchis. Pada saat itu, Aeetes, saudara laki-laki Perses, adalah raja Colchis dan telah diperingatkan melalui sebuah nubuat untuk menjaga bulu domba emas dengan tekun. Nubuat tersebut menyatakan bahwa dia akan menderita kerugian besar jika dia kehilangan bulu domba.

Perses Melengserkan Saudaranya

Namun, Jason dan para Argonaut berhasil mencuri bulu domba emas tersebut dengan bantuan putri Aeetes, Medea. Sesuai dengan ramalan, Perses menggulingkan saudaranya, Aeetes, dan mengambil alih kendali Kerajaan Colchis. Selama masa pemerintahannya, sebuah ramalan mengatakan bahwa Perses akan dibunuh oleh kerabatnya sendiri yang kemudian digenapi ketika Medea membunuhnya dan mengembalikan Kerajaan kepada ayahnya. Menurut salah satu versi mitos, putra Medea, Medus, datang ke Colchis di mana dia ditangkap dan dibawa ke hadapan Perses.

Medus, ketika menyadari bahwa ia berada di hadapan pamannya yang jahat, Perses, menyamar sebagai Hippotes, pangeran Korintus. Namun, Perses menyelidiki dan menjebloskan Medus ke dalam penjara karena ia waspada akan ramalan bahwa kerabatnya akan membunuhnya. Bencana kelaparan besar melanda kota Kolkis dan penduduknya meninggal karena kelaparan dan kehausan.

Medea Tiba di Colchis

Mendengar penderitaan rakyat Colchis, Medea menyamar sebagai pendeta Artemis dan tiba di kota itu dengan menunggangi dua naga yang ditambatkan. Dia pergi ke Perses dan memberitahunya tentang misinya untuk menghentikan kelaparan di negeri itu.

Selain itu, Perses juga memberitahukan kepadanya tentang seorang Hippotes yang ditahannya di penjara. Medea meyakinkan Perses bahwa Hippotes tersebut mungkin telah dikirim oleh Raja Korintus untuk datang dan menggulingkannya. Oleh karena itu, ia harus menyerahkan tahanan itu kepadanya untuk digunakan sebagai pengorbanan untuk menenangkan para dewa dan mengakhiri kelaparan.

Selama ini, Medea tidak tahu bahwa Hippotes yang dikatakan itu, pada kenyataannya, adalah Hippotes, putranya Medus. Ketika Hippotes dibawa kepadanya untuk dikorbankan, dia mengenalinya sebagai putranya, Medus, dan mengatakan kepada Perses bahwa dia ingin berbicara dengan tahanan itu sebelum mengorbankannya.

Ketika Medus mendekat, Medea memberinya pedang dan menyuruhnya untuk membunuh Perses karena telah merebut tahta kakeknya, Aeetes. Dengan demikian, Medus membunuh Perses dan mengembalikan takhta kepada Aeetes.

Catatan lain dari mitos ini menyebutkan bahwa Medea adalah orang yang membunuh Perses dengan pedang pengorbanan. Versi lain mengatakan bahwa Medea mengembalikan takhta kepada ayahnya setelah Perses merampasnya.

Kesimpulan

Artikel ini mempelajari kehidupan dua karakter Yunani bernama Perses dan eksploitasi mereka dalam tradisi Yunani. Berikut ini adalah rangkuman dari semua yang telah kami temukan sejauh ini:

  • Perses adalah dewa Titan penghancur dan putra Eurybia dan Crius dalam mitologi Yunani yang melahirkan dua putra lain selain Perses; Astraeus dan Pallas.
  • Dia menikahi Asteria, putri dari Titan Coeus dan Phoebe, dan memiliki satu anak yang diberi nama Hecate.
  • Perses melambangkan kehancuran dan perdamaian dan digambarkan sebagai raksasa dengan ciri-ciri seekor anjing sementara ayahnya, Crius, memiliki ciri-ciri seekor domba jantan.
  • Perses dari Colchis adalah putra Helios dan Perse, seorang raja jahat yang menggulingkan saudaranya, Aeetes, dan mengambil alih kerajaannya.
  • Kemudian, Medea kembali ke Colchis setelah beberapa saat dan membalas kesalahan yang dilakukan kepada ayahnya, Aeetes, dengan membunuh Colchis dan mengembalikan tahta kepadanya.

Catatan lain dari mitos tersebut mengatakan bahwa Perses dibunuh oleh Medus, putra Medea, dan bukan Medea. Kematian Perses menggenapi sebuah ramalan yang menyatakan bahwa ia akan dibunuh oleh kerabatnya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.