Patroclus dan Achilles: Kebenaran di Balik Hubungan Mereka

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Patroclus dan Achilles memiliki hubungan yang unik, dan merupakan salah satu tema utama dalam novel epik Homer, The Iliad. Kedekatan mereka memicu perdebatan tentang jenis hubungan apa yang mereka miliki dan bagaimana hal itu memengaruhi berbagai peristiwa dalam mitologi Yunani.

Lanjutkan membaca untuk mengetahui lebih lanjut tentang hal ini.

Apa Hubungan Patroclus dan Achilles?

Hubungan Patroclus dan Achilles memiliki ikatan yang mendalam karena mereka tumbuh bersama, dan ini telah dilihat dan ditafsirkan Meskipun, tidak ada kepastian mengenai label apa yang tepat untuk diberikan pada hubungan antara Patroclus dan Achilles.

Awal Kisah Patroclus dan Achilles

Dalam mitologi Yunani, kisah Patroclus dan Achilles dimulai saat mereka berdua masih kecil. Patroclus dikatakan memiliki membunuh seorang anak, dan untuk menghindari konsekuensi dari tindakannya, ayahnya, Menoetius, mengirimnya ke ayah Achilles, Peleus.

Lihat juga: Heorot di Beowulf: Tempat Cahaya di Tengah Kegelapan

Hal ini dengan harapan bahwa Patroclus akan dapat memulai kehidupan baru. Patroclus dibuat untuk menjadi pengawal Achilles. Mengingat Patroclus adalah lebih berpengalaman dan jauh lebih matang, Oleh karena itu, Patroclus dan Achilles tumbuh bersama, dengan Patroclus yang selalu mengawasi Achilles.

Beberapa sejarawan mengatakan bahwa mereka berdua mempraktikkan pederasty, di mana seorang pria yang lebih tua (erastes) dan seorang pria yang lebih muda (eromenos), biasanya berusia belasan tahun, menjalin hubungan. diakui secara sosial Oleh karena itu, hubungan antara Achilles dan Patroclus dianggap oleh orang Yunani kuno sebagai hubungan yang memenuhi definisi ini dengan sempurna.

Patroclus dan Achilles dalam Iliad

Mengingat puisi epik Homer, The Iliad, adalah narasi paling awal yang masih ada dan paling akurat kehidupan mereka, hal ini menjadi dasar dari berbagai interpretasi dan penggambaran karakter Patroclus dan Achilles.

Tidak ada informasi tertulis secara langsung mengenai apakah Patroclus dan Achilles terlibat dalam hubungan romantis, Namun, ada beberapa bagian di mana kedekatan mereka ditampilkan berbeda dengan cara mereka memperlakukan orang lain. Misalnya, Achilles diceritakan peka terhadap Patroclus, tetapi dengan orang lain, dia merendahkan dan kasar.

Selain itu, dalam Buku 16, Achilles bahkan berharap semua pasukan lain, baik Yunani maupun Troya, akan mati sehingga dia dan Patroclus dapat merebut Troy sendirian. Lebih jauh lagi, ketika Patroclus dibunuh oleh Hector di Buku 18, Achilles bereaksi dengan kesedihan dan kemarahan yang mendalam dan menyatakan bahwa ia tidak dapat melanjutkan hidup sampai ia dapat membalas dendam pada pembunuh Patroclus.

Untuk bagian Patroclus, menurut puisi itu, dia membuat permintaan terakhir kepada Achilles dengan berbicara dengannya sebagai hantu. Permintaan ini adalah untuk menyatukan abu mereka saat Achilles meninggal dan membiarkan mereka beristirahat bersama selamanya. Setelah itu, Achilles melakukan upacara pemakaman yang menyentuh hati untuk Patroclus.

Oleh karena itu, jelas bahwa Patroclus dan Achilles memiliki hubungan yang sangat dekat dan intim. Namun, tidak ada hal romantis yang terang-terangan atau sesuatu yang dapat dianggap sebagai interaksi seksual yang dinyatakan dalam Iliad.

Kematian Patroclus

Kematian Patroclus adalah salah satu adegan paling tragis dan menghancurkan dalam Iliad. Ini menyoroti konsekuensi dari ketidaktanggungjawaban dan betapa tidak berdayanya manusia di hadapan para dewa. Menurut Iliad, Achilles menolak untuk berperang Achilles dan Agamemnon memiliki konflik sebelumnya ketika mereka mendapatkan wanita sebagai hadiah, namun ketika Agamemnon dipaksa untuk menyerahkan wanita tersebut, ia memutuskan untuk mendapatkan Briseis, wanita yang dihadiahkan kepada Achilles.

Patroclus meyakinkan Achilles untuk mengizinkannya memimpin dan memerintahkan Myrmidons ke medan perang ketika Perang Troya telah beralih melawan Yunani dan Troya membahayakan kapal-kapal mereka. Agar Patroclus dapat menyamar sebagai Achilles, ia mengenakan baju besi yang diwarisi Achilles dari ayahnya, lalu diperintahkan oleh Achilles untuk kembali setelah pergi Troya dari kapal-kapal mereka, tetapi Patroclus tidak mendengarkannya. Sebaliknya, dia terus mengejar prajurit Troya sampai ke gerbang Troy.

Patroclus mampu membunuh banyak Trojan dan sekutu Trojan, termasuk Sarpedon, putra Zeus yang fana. Hal ini membuat Zeus marah, yang kemudian menghentikan Hector, komandan pasukan Troya, dengan membuatnya menjadi pengecut untuk sementara waktu agar ia melarikan diri. Melihat hal ini, Patroclus terdorong untuk mengejarnya dan berhasil membunuh kusir kereta Hector. Apollo, dewa Yunani, melukai Patroclus, yang membuatnya rentan untuk dibunuh. Hector dengan cepat membunuhnya dengan menancapkan tombak ke perutnya.

Bagaimana Perasaan Achilles Setelah Kematian Patroclus

Ketika berita kematian Patroclus sampai ke telinga Achilles, dia sangat marah, dan dia memukul tanah dengan sangat keras sehingga memanggil ibunya, Thetis, dari laut untuk memeriksa putranya. Thetis menemukan putranya berduka dan marah. Thetis, khawatir bahwa Achilles mungkin akan melakukan sesuatu yang ceroboh untuk membalaskan dendam Patroclus, membujuk putranya untuk menunggu setidaknya satu hari.

Penundaan ini memungkinkannya memiliki waktu yang cukup untuk meminta pandai besi dewa, Hephaestus, untuk membuat ulang baju besi yang dibutuhkan Achilles karena baju besi asli yang digunakan Achilles i diwarisi dari ayahnya Achilles menyerah pada permintaan ibunya, tetapi dia masih muncul di medan perang dan tinggal di sana cukup lama untuk menakut-nakuti para Trojans yang masih bertempur memperebutkan tubuh Patroclus yang sudah tidak bernyawa.

Segera setelah Achilles menerima baju besi yang baru dibangun Sebelum Achilles bergabung dalam pertempuran, Agamemnon mendekatinya dan menyelesaikan perbedaan mereka dengan mengembalikan Briseis kepada Achilles.

Namun, tidak jelas apakah ini adalah alasan mengapa Achilles setuju untuk berbaikan, tetapi yang tersirat adalah bahwa Achilles akan berperang bukan hanya untuk Akhaia, tetapi juga dengan kematian Patroclus, Dia memiliki alasan lain untuk bergabung dalam pertempuran, yaitu untuk membalas dendam. Setelah menerima jaminan bahwa ibunya akan menjaga tubuh Patroclus, Achilles pun berangkat ke medan perang.

Achilles dan Perang Troya

Sebelum Achilles bergabung dalam perang, pasukan Trojans memenangkannya. Namun, karena Achilles dikenal sebagai pejuang terbaik di antara para Akhaia, keadaan mulai berbalik saat ia bergabung dalam pertempuran, dengan pihak Yunani berada di pihak yang menang. Selain komitmen Achilles yang bertekad membalas dendam kepada Hector, pejuang terbaik di Troy, kesombongan Hector juga berkontribusi pada kejatuhan Troya.

Penasihat bijak Hector, Polydamas, menasihatinya untuk mundur ke dalam tembok kota, Namun ia menolak dan memutuskan untuk bertarung demi membawa kehormatan baginya dan Troy. Pada akhirnya, Hector terpaksa menghadapi kematian di tangan Achilles, dan bahkan setelah itu, tubuh Hector diseret dan diperlakukan dengan sangat hina sehingga para dewa pun harus turun tangan untuk menghentikan Achilles.

Pembalasan dendam Achilles

Achilles bertekad untuk mencapai Hector, dan di sepanjang jalan, dia membunuh banyak prajurit Troya. Dua pejuang terbaik dari masing-masing pihak, Hector dan Achilles, bertarung satu lawan satu, dan ketika sudah terlihat jelas bahwa Hector akan kalah, dia mencoba berunding dengan Achilles, Namun Achilles tidak mau menerima penjelasan apapun karena ia dibutakan oleh kemarahan dan tujuannya untuk membunuh Hector demi membalas kematian Patroclus. Karena Achilles mengetahui kelemahan baju besi curian yang dikenakan Hector, ia mampu menombak lehernya, dan dengan demikian membunuhnya.

Sebelum meninggal dunia, Hector membuat permintaan terakhir kepada Achilles: Achilles tidak hanya menolak untuk mengembalikan tubuh Hector, namun ia juga mempermalukannya dengan menodai tubuhnya. Achilles menempelkan tubuh Hector yang sudah tidak bernyawa di bagian belakang keretanya dan menyeretnya mengelilingi tembok-tembok kota Troy.

Demonstrasi kedalaman kemarahan Achilles terhadap Hector ini telah dilihat oleh banyak orang sebagai bukti cintanya kepada Patroclus, karena ia berusaha keras hanya untuk membalaskan dendam atas kematian Patroclus. Analisis lebih lanjut tentang tindakannya akan mengungkapkan bahwa itu mungkin juga karena dia merasa bersalah karena mengizinkan Patroclus mengenakan perisainya, membuat Trojans mengira itu adalah dirinya.

Namun, diperkirakan bahwa mungkin jika Achilles tidak menolak untuk bertarung Dalam pertempuran pertama, Patroclus tidak akan mati. Tapi sekali lagi, sudah menjadi takdir Patroclus untuk dibunuh oleh Hector dan, sebagai gantinya, Hector dibunuh oleh Achilles sebagai balasannya.

Pemakaman Patroclus

Selama dua belas hari setelah kematian Hector, jasadnya masih menempel di kereta perang Achilles. Selama dua belas hari ini, pertempuran yang telah berlangsung selama hampir sembilan tahun dihentikan karena bangsa Troya berduka atas kehilangan pangeran dan pahlawan mereka.

Para dewa Yunani Zeus dan Apollo akhirnya turun tangan dan memerintahkan Thetis, ibu Achilles, untuk membujuk Achilles agar berhenti dan menerima uang tebusan untuk mengembalikan jenazah kepada keluarganya.

Selain itu, Priam, putra Hector, memohon kepada Achilles untuk mendapatkan tubuh Hector. Dia membujuk Achilles untuk memikirkan ayahnya sendiri, Peleus, dan jika apa yang terjadi pada Hector terjadi padanya, bayangkan apa yang akan dirasakan ayahnya. Achilles berubah pikiran dan berempati pada Priam.

Di sisi lain, meskipun itu masih bertentangan dengan keinginannya, ia biarkan Trojans mengambil tubuh Hector. Segera setelah itu, baik Patroclus dan Hector mendapatkan pemakaman yang layak dan dimakamkan dengan layak.

Patroclus dan Achilles dengan Interpretasi yang Berbeda

Hubungan antara Achilles dan Patroclus dapat dilihat dalam dua cara yang berbeda. Meskipun semuanya didasarkan pada The Iliad karya Homer, berbagai filsuf, penulis, dan sejarawan menganalisis dan menempatkan deskripsi tertulis ke dalam konteksnya.

Lihat juga: Monster di Odyssey: Binatang Buas dan Keindahan yang Dipersonifikasikan

Homer tidak pernah secara eksplisit menggambarkan keduanya sebagai sepasang kekasih, Namun, orang lain seperti Aeschylus, Plato, Pindar, dan Aeschines melakukannya. Hal ini dapat dilihat dalam tulisan-tulisan mereka dari zaman kuno dan Yunani kuno. Menurut karya-karya mereka, sepanjang abad kelima dan keempat sebelum masehi, hubungan tersebut digambarkan sebagai cinta romantis antara sesama jenis.

Di Athena, hubungan semacam ini dapat diterima secara sosial jika perbedaan usia Struktur idealnya terdiri dari kekasih yang lebih tua yang akan berperan sebagai pelindung dan yang lebih muda sebagai yang dicintai. Namun, hal ini menjadi masalah bagi penulis karena mereka harus mengidentifikasi siapa yang harus menjadi kekasih yang lebih tua dan yang lebih muda.

The Myrmidons oleh Aeschylus: Interpretasi Hubungan Patroclus dan Achilles

Menurut karya abad kelima SM "The Myrmidons" oleh penulis drama Yunani kuno Aeschylus, yang juga dikenal sebagai bapak tragedi, Achilles dan Patroclus menjalin hubungan sesama jenis. Ketika Achilles mengerahkan segala kemampuannya untuk membalas dendam kepada Hector atas kematian Patroclus, ia diasumsikan sebagai penjaga dan pelindung atau erastes, sedangkan Patroclus diberi peran sebagai eromenos. Tak perlu diragukan lagi, Aeschylus meyakini bahwa Patroclus danPecinta Achilles adalah salah satu yang unik.

Pendapat Pindar tentang Hubungan Patroclus dan Achilles

Orang lain yang percaya pada hubungan romantis antara Patroclus dan Achilles adalah Pindar. Dia adalah seorang penyair lirik Theban dari Yunani pada zaman kuno yang membuat saran berdasarkan perbandingannya hubungan antara kedua pria tersebut, termasuk hubungan antara petinju muda Hagesidamus dan pelatihnya, Ilas, serta Hagesidamus dan kekasih Zeus, Ganymede.

Kesimpulan Plato

Dalam Simposium oleh Plato, pembicara Phaedrus mengutip Achilles dan Patroclus sebagai ilustrasi pasangan yang direstui ilahi sekitar tahun 385 SM, karena Achilles memiliki sifat-sifat khas eromenos, seperti kecantikan dan kemudaan, Selain kebajikan dan kecakapan bertempur, Phaedrus berpendapat bahwa Aeschylus salah dalam menyatakan bahwa Achilles adalah erastes. Sebaliknya, menurut Phaedrus, Achilles adalah eromenos yang memuja erastes-nya, Patroclus, sampai-sampai ia rela mati demi membalaskan dendamnya.

Hubungan Patroclus dan Achilles dalam Simposium

Xenophon, seorang kontemporer dari Plato, membuat Socrates berargumen dalam Simposiumnya sendiri bahwa Achilles dan Patroclus adalah hanya kawan yang suci dan setia. Xenophon juga mengutip contoh lain dari kawan-kawan legendaris, seperti Orestes dan Pylades, yang terkenal karena prestasi bersama mereka daripada hubungan erotis apa pun.

Interpretasi Aeschines

Aeschines adalah salah satu negarawan Yunani yang juga seorang orator Attic. Dia berpendapat tentang pentingnya pederasty dan mengutip penggambaran Homer tentang hubungan antara Patroclus dan Achilles. Dia percaya bahwa meskipun Homer tidak secara eksplisit menyatakannya, orang yang berpendidikan harus mampu membaca yang tersirat dan memahami bahwa bukti hubungan romantis antara keduanya dapat dengan mudah dilihat dalam kasih sayang mereka satu sama lain. Bukti yang paling substansial adalah bagaimana Achilles berduka dan berduka atas kematian Patroclus dan permintaan terakhir Patroclus agar tulang belulang mereka dikuburkan bersama agar mereka dapat beristirahat selamanya bersama.

The Song of Achilles

Madeline Miller, seorang novelis Amerika, menulis sebuah novel tentang Patroclus dan Achilles Song of Achilles. The Song of Achilles memiliki menerima penghargaan untuk karyanya yang luar biasa. Buku ini menceritakan kembali kisah Iliad karya Homer dari sudut pandang Patroclus dan berlatar belakang Zaman Kepahlawanan Yunani. Dengan fokus pada hubungan romantis mereka, buku ini mencakup hubungan Patroclus dan Achilles dari pertemuan pertama mereka hingga petualangan mereka selama Perang Troya.

Kesimpulan

Hubungan antara Patroclus dan Achilles adalah salah satu hubungan yang sangat dekat dan intim. Ada dua interpretasi tentang hal itu: satu adalah bahwa mereka berbagi cinta persahabatan yang platonis dan murni, dan yang lainnya adalah bahwa mereka adalah sepasang kekasih yang romantis. merangkum apa yang telah kita pelajari tentang mereka:

  • Achilles dan Patroclus tumbuh bersama. Mereka sudah bersama saat mereka masih kecil karena Patroclus diangkat menjadi pengawal Achilles. Hal ini menjelaskan kedalaman ikatan di antara keduanya.
  • Dalam Iliad karya Homer, hubungan Achilles dan Patroclus merupakan salah satu tema utama legenda seputar pertempuran epik di Troy.
  • Dibantu oleh para dewa, Hector berhasil membunuh Patroclus di medan perang. Kematiannya memberikan dampak yang signifikan terhadap hasil perang. Beberapa orang menafsirkan kematian Patroclus sebagai "takdir," tetapi seperti yang digambarkan dengan jelas dalam puisi, dan hal itu disebabkan oleh kecerobohan dan kesombongannya, yang membuat para dewa murka, dan karenanya, berbagai kejadian dimanipulasi untuk menuntunnya pada kematiannya.
  • Achilles sangat berduka atas meninggalnya Patroclus dan bersumpah untuk membalas dendam. Dia bertekad untuk membunuh Hector. Dia tidak puas hanya dengan membunuhnya, dia juga tidak menghormati tubuh Hector dengan menodainya.
  • Achilles baru terbujuk ketika putra Hector, Priam, memohon dan berunding dengannya. Dia memikirkan ayahnya dan berempati pada Priam. Akhirnya, dia setuju untuk melepaskan tubuh Hector.

Salah satu dari sekian banyak bukti bagi mereka yang percaya bahwa Achilles dan Patroclus memiliki hubungan romantis Salah satunya adalah cara Achilles bereaksi saat mengetahui kematian Patroclus. Satu lagi adalah permintaan Patroclus untuk menyatukan tulang-tulang mereka saat Achilles meninggal. Dua contoh ini akan membuat Anda mempertanyakan hubungan mereka.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.