Menander - Yunani Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 11-10-2023
John Campbell

(Penulis Drama Komik, Yunani, c. 342 - c. 291 SM)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

Menander (Menandros) adalah seorang dramawan Yunani Helenistik. Dia adalah perwakilan paling terkenal dari Komedi Baru Athena, dan salah satu penulis favorit di zaman kuno, yang sangat populer di masanya dan selama berabad-abad setelahnya. Sayangnya, hanya sedikit dari karyanya yang selamat dari kerusakan waktu.

Lihat juga: Odi et amo (Catullus 85) - Catullus - Romawi Kuno - Sastra Klasik

Biografi

Kembali ke Halaman Utama

Sepengetahuan kami, Menander lahir sekitar tahun 342 SM, anak dari orang tua yang berkecukupan. Ayahnya, Diopeithes, mungkin adalah seorang jenderal Athena dan gubernur Thracian Chersonese (semenanjung Gallipoli di Turki modern).

Menander adalah teman, rekan, dan mungkin murid Teofrastus (penerus Aristoteles dalam aliran filsafat Peripatetik), dan dia memiliki hubungan dekat dengan diktator Athena, Demetrius dari Phalerum. Dia menikmati perlindungan Ptolemeus I Soter I (jenderal Makedonia di bawah Alexander Agung yang menjadi penguasa Mesir dan pendiri dinasti Ptolemeus), meskipun dia lebih menyukaikemerdekaan vilanya di Piraeus, dekat Athena, dan ditemani gundiknya, pelacur Glycera.

Menurut beberapa laporan, Menander tenggelam saat mandi di pelabuhan Piraeus, sekitar tahun 291 SM, dan ia dihormati dengan sebuah makam di jalan menuju Athena, dan banyak patung yang diduga sebagai dirinya yang masih ada.

Tulisan

Lihat juga: Caerus: Personifikasi Peluang

Kembali ke Halaman Utama

Menander adalah penulis lebih dari seratus komedi selama kariernya yang berlangsung sekitar 30 tahun, termasuk yang pertama, "Sang Penyiksa Diri" (sekarang sudah meninggal), pada usia sekitar 20 tahun. Dia meraih penghargaan di festival drama Lenaia delapan kali, hanya tersaingi oleh Philemon yang sezaman dengannya. Rekornya di kompetisi City Dionysia yang lebih bergengsi tidak diketahui, tetapi mungkin juga spektakuler (kita tahu bahwa "Dyskolos" memenangkan hadiah di Dionysia pada tahun 315 SM).

Drama-dramanya memiliki tempat dalam literatur standar Eropa Barat selama lebih dari 800 tahun setelah kematiannya, tetapi pada suatu saat manuskripnya hilang atau dihancurkan, dan hingga akhir abad ke-19, semua yang diketahui tentang Menander hanyalah fragmen yang dikutip oleh penulis lain. Namun, serangkaian penemuan di Mesir pada abad ke-20 secara substansial telah meningkatkan jumlah manuskrip yang masih ada, dankami sekarang memiliki satu permainan yang lengkap, "Dyskolos" ("The Grouch") dan beberapa fragmen panjang dari drama seperti "Arbitrase" , "Gadis dari Samos" , "Gadis yang Dicukur" dan "Sang Pahlawan" .

Dia adalah seorang pengagum dan peniru dari Euripides Dalam iklim politik yang tegang setelah penaklukan Makedonia, komedi Yunani telah beralih dari sindiran pribadi dan politik yang berani Aristophanes Alih-alih plot mitos atau komentar politik, Menander menggunakan aspek kehidupan sehari-hari sebagai topik untuk dramanya (biasanya dengan akhir yang bahagia), dan karakternya adalah ayah yang tegas, kekasih muda, budak yang licik, koki, petani, dan sebagainya, berbicara dalam dialek kontemporer. Dia sama sekali tidak menggunakan paduan suara tradisional Yunani.

Dia juga menyerupai Euripides dalam kesukaannya pada maksim moral, dan banyak dari maksimnya (seperti "milik teman adalah umum", "mereka yang dicintai para dewa mati muda" dan "komunikasi yang jahat merusak perilaku yang baik") menjadi pepatah dan kemudian dikumpulkan dan diterbitkan secara terpisah. Tidak seperti Euripides Namun, Menander tidak mau menggunakan perangkat plot buatan seperti "deus ex machina" untuk menyelesaikan plotnya.

Dia dikenal karena kehalusan dan ketajaman penokohan, dan dia melakukan banyak hal untuk menggerakkan komedi ke arah representasi yang lebih realistis dari kehidupan manusia. Aristophanes Dia telah dituduh oleh beberapa komentator melakukan plagiarisme, meskipun pengerjaan ulang dan variasi pada tema-tema sebelumnya merupakan hal yang biasa pada saat itu, dan dianggap sebagai teknik penulisan drama yang diterima secara umum. Banyak dramawan Romawi di kemudian hari, sepertiTerence dan Plautus, meniru gaya Menander.

Pekerjaan Utama

Kembali ke Halaman Utama

  • "Dyskolos" ("The Grouch")

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.