Wiglaf dalam Beowulf: Mengapa Wiglaf Membantu Beowulf dalam Puisi?

John Campbell 15-08-2023
John Campbell

Wiglaf di Beowulf adalah salah satu karakter yang paling penting, tetapi dia tidak muncul sampai akhir puisi. Dia adalah satu-satunya prajurit Beowulf yang datang untuk membantunya bertarung melawan naga. Wiglaf sangat mematuhi kode kepahlawanan, menunjukkan kesetiaannya.

Cari tahu semua tentang Beowulf dan Wiglaf dalam artikel ini.

Siapakah Wiglaf di Beowulf?

Wiglaf adalah salah satu dari Kerabat atau orang yang dicintai Beowulf dalam puisi itu Wiglaf baru muncul di akhir puisi setelah Beowulf menjadi raja di tanah kelahirannya, Geatland. Dia adalah salah satu dari sekian banyak prajurit di bawah komando Beowulf yang terkenal dan ada di sana saat naga tersebut bertarung dengannya. Meskipun masih muda, Wiglaf menunjukkan kesetiaan, kekuatan, dan keberaniannya dengan ikut membantu Beowulf dalam pertempuran terakhir Beowulf.

Berikut adalah beberapa deskripsi lain tentang prajurit muda ini, seperti yang ditemukan dalam terjemahan Beowulf karya Seamus Heaney:

  • "putra Weohstan"
  • "Seorang pejuang Shylfing yang dihormati"
  • "Terkait dengan Aelfhere"
  • "Sang Pejuang Muda"
  • "Wiglaf tersayang"
  • "si anak muda"
  • "Anda adalah yang terakhir dari kami"
  • "sang pahlawan muda"

Dengan deskripsi ini, tersirat hanya betapa dicintai dan dihormatinya pemuda itu bersama dengan karakter Wiglaf secara keseluruhan. Dia tidak hanya dihormati oleh Beowulf tetapi juga oleh penulis puisi tersebut. Dia adalah seorang pejuang yang layak untuk mengambil alih tahta dan kerajaan Beowulf.

Mengapa Wiglaf Membantu Beowulf?: Pertempuran Terakhir Dengan Monster

Wiglaf membantu Beowulf dalam pertempuran terakhirnya karena dia adalah seorang pejuang yang setia dan dia tahu bahwa Beowulf telah melakukan banyak hal untuknya. Versi Heaney dari puisi tersebut menyatakan,

" Ketika dia melihat tuannya

Tersiksa oleh panasnya helmnya yang panas,

Dia mengingat karunia-karunia yang melimpah yang diberikan kepadanya ."

Dalam pertempuran ini, Beowulf melawan seekor naga berapi-api yang datang untuk membalas dendam kepada rakyat Beowulf. Naga tersebut memiliki timbunan harta karun, dan suatu hari, seorang budak mendatangi timbunan harta karun tersebut dan mengambil sesuatu. Naga tersebut terbang keluar dari sarangnya untuk membalas dendam, dan Beowulf bersumpah untuk membunuhnya .

Karena kesuksesannya di masa lalu, Beowulf ingin melawan monster itu sendiri Dia membawa anak buahnya dan menyuruh mereka menunggu di tepi lembah. Namun, ketika pertempuran mulai berbahaya, anak buahnya melarikan diri, dan " pasukan pilihan itu Memecah barisan dan lari menyelamatkan diri Untuk menyelamatkan hutan ."

Hanya Wiglaf yang memutuskan untuk pergi dan membantu tuan dan gurunya Puisi tersebut menyatakan,

" Tetapi di dalam satu hati Kesedihan membuncah: dalam diri seorang pria yang berharga

Klaim kekeluargaan tidak dapat disangkal.

Namanya Wiglaf ."

Karena kesetiaannya kepada rajanya, dia memilih untuk pergi dan bertarung bersamanya dan mengalahkan naga itu.

Pidato dan Ciri-ciri Karakter Wiglaf: Kekuatan Seorang Prajurit yang Setia

Meskipun kesetiaan adalah bagian penting dari budaya kepahlawanan pada saat itu, sebagian besar prajurit pilihan Beowulf melarikan diri dalam ketakutan. Wiglaf adalah orang yang kuat dan cukup berani untuk berjuang demi rajanya dan dia memberikan pidato kepada para prajurit, mendorong mereka untuk bertempur.

Pidato Wiglaf Puisi ini penting karena menunjukkan kekuatannya, mengingatkan pembaca betapa miripnya Wiglaf dengan Beowulf muda. Puisi ini mengatakan bahwa ini adalah pertempuran pertama Wiglaf, dan pertama kalinya ia diuji melawan musuh yang begitu kuat.

Sebelum dia pergi ke medan perang, dia menoleh ke arah prajurit lain dan, seperti yang dinyatakan dalam puisi tersebut:

" Sedih di hati, berbicara kepada teman-temannya,

Wiglaf berbicara dengan kata-kata yang bijak dan fasih ."

Dia harus mengingatkan mereka akan pentingnya kesetiaan dan kehormatan mengatakan kepada mereka bahwa dia lebih baik mati daripada ketahuan bahwa mereka telah meninggalkan raja mereka.

Namun pada akhirnya, mereka tidak mendengarkan pidatonya yang meriah atau kata-katanya yang indah,

" Haruskah dia sendiri yang dibiarkan terekspos

Untuk jatuh dalam pertempuran?

Kita harus terikat bersama,

Perisai dan helm, baju zirah, dan pedang ."

Lihat juga: Terjemahan Catullus 10

Sang naga bangkit dan menunjukkan kekuatannya, saat Beowulf berada di akhir hidupnya, dan Wiglaf bergegas ke medan perang sendirian .

Wiglaf dan Beowulf: Satu Kekuatan Meneruskan Kekuatan Lainnya

Wiglaf dan Beowulf dapat dilihat sebagai salinan satu sama lain Meskipun keterampilan Wiglaf sebagai seorang pejuang ditampilkan sebagai sesuatu yang baru dan segar, namun hatinya pemberani, sama seperti Beowulf. Jika Wiglaf menggantikan Beowulf setelah kematiannya, masuk akal jika mereka akan bertempur melawan monster terakhir Beowulf bersama-sama. Wiglaf dan pedang Beowulf menancap ke dalam naga, membunuhnya.

Seolah-olah transformasi kekuatan terjadi pada saat tertentu ketika naga itu mati, dan Beowulf terbaring, hampir mati. Puisi itu menyebut mereka sepasang, dengan mengatakan, " Sepasang kerabat itu, mitra dalam kebangsawanan, Telah menghancurkan musuh ." Wiglaf datang ke sisi Beowulf dan mendengar kata-kata terakhir dari rajanya Dia membantu Beowulf untuk melihat harta karun indah yang berada di dalam timbunan naga.

Namun, karena Beowulf tidak memiliki ahli waris laki-laki, dia menawarkan jabatan raja kepada Wiglaf Bagian dari pidato Beowulf adalah,

"Kemudian raja dalam kebesaran hatinya membuka genggaman

Kalung emas dari lehernya dan memberikannya

Kepada anak muda, menyuruhnya untuk menggunakan

Baju perang dan helm berlapis emasnya juga.

Anda adalah yang terakhir dari kami, satu-satunya yang tersisa."

Kemudian, Wiglaf mengambil peran yang diberikan kepadanya dan peran yang diperolehnya .

Membaca Cepat Kisah Beowulf

Beowulf adalah seorang prajurit yang sangat terampil, yang mengulurkan tangan kepada Denmark untuk menawarkan bantuannya kepada mereka dengan monster Kisah ini terjadi di Skandinavia pada abad ke-6 antara dua negara yang berada di seberang lautan satu sama lain. Selama bertahun-tahun, bangsa Denmark telah berjuang melawan monster haus darah bernama Grendel, yang terus membunuh mereka. Puisi epik ini ditulis antara tahun 975 hingga 1025 dalam bahasa Inggris Kuno, oleh seorang pengarang tanpa nama.

Namun, karena utang lama, Beowulf datang untuk membantu Raja Hrothgar dan menawarkan jasanya untuk bertarung Dia bertarung melawan Grendel, dan dia mengalahkannya dengan menarik lengannya, mendapatkan kehormatan dan hadiah. Dia juga harus melawan ibu Grendel yang datang untuk membalas dendam atas kematian putranya. Kemudian, Beowulf menjadi raja di negerinya sendiri, Geatland, dan dia harus menghadapi seekor naga dalam pertempuran terakhirnya.

Karena kesombongannya, dia menolak untuk bertarung dengan orang lain, tetapi dia lebih tua dan lebih lemah, tidak sekuat dulu. tidak dapat mengalahkan naga yang kuat tanpa kehilangan nyawanya Hanya salah satu prajuritnya, Wiglaf, yang datang untuk membantunya membunuh binatang buas itu. Pada akhirnya, naga itu dikalahkan, tetapi Beowulf mati, meninggalkan kerajaannya kepada Wiglaf karena dia tidak memiliki pewaris laki-laki.

Lihat juga: Keramahtamahan dalam The Odyssey: Xenia dalam Budaya Yunani

Kesimpulan

Lihatlah poin-poin utama tentang Wiglaf di Beowulf yang tercakup dalam artikel di atas.

  • Wiglaf adalah salah satu kerabat Beowulf, dan dia membantu Beowulf dalam puisi tersebut karena Beowulf adalah rajanya
  • Dia tidak muncul sampai akhir puisi, tetapi dia masih merupakan karakter yang sangat penting dan mungkin yang paling setia
  • Dia adalah perwujudan sempurna dari kode kepahlawanan karena kesetiaannya yang sejati. Dia adalah seorang pejuang muda, penuh semangat, dan sangat dihormati
  • Dia adalah salah satu dari banyak prajurit yang pergi bersama Beowulf untuk menunggu di samping sementara Beowulf bertarung melawan naga
  • Beowulf ingin melawan naga itu sendirian, tetapi dia tetap membawa anak buahnya untuk mengawasinya
  • Wiglaf ada di antara para prajurit Beowulf, dan mereka menyaksikan raja mereka yang sudah tua berusaha melawan monster yang kuat
  • Namun, naga itu segera mengalahkannya, dan Wiglaf berpaling kepada para prajurit, memohon agar mereka mau bergabung dengannya untuk menyelamatkan raja mereka.
  • Dia memberikan pidato yang meriah, menyatakan kesetiaannya, mengingatkan mereka untuk mendapatkan kehormatan dan memikirkan apa yang telah dilakukan raja mereka untuk mereka
  • Tetapi naga itu menunjukkan kekuatannya lagi, dan orang-orang berlari ketakutan
  • Wiglaf adalah satu-satunya pemberani yang bergegas keluar untuk membantu rajanya mengalahkannya
  • Pada akhirnya, Beowulf memiliki penerus yang gagah berani dan layak, dan kesetiaan Wiglaf menunjukkan bahwa dia adalah pilihan terbaik untuk menjadi raja

Wiglaf muncul menjelang akhir puisi, namun ia adalah salah satu karakter terpenting dalam hubungannya dengan Beowulf. Karena kesetiaan, keberanian, dan kekuatannya, ia menunjukkan kepada Beowulf dan para pembaca bahwa dia adalah pilihan yang sempurna untuk mengambil alih kerajaan Geatland Keputusannya untuk bergabung dalam pertempuran untuk menyelamatkan rajanya mungkin menunjukkan dia sebagai karakter yang paling setia dalam keseluruhan puisi, sebuah gelar yang mulia.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.