Terjemahan Catullus 50

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Biografi Catullus

Pendahuluan

Catullus 50 menceritakan tentang Sesi penulisan puisi yang meriah antara Catullus dan temannya, Licinius Calvus serta kelesuan dan kekesalan yang dirasakan Catullus setelahnya. Puisi ini memiliki nada mengejek yang terlihat dari penggunaan bahasa yang sopan dan juga meter hendecasyllabic. Setiap barisnya memiliki sebelas kaki puitis.

Dalam puisi tersebut, Catullus dan Licinius Calvus, yang merupakan sesama penyair dan orator, terlibat dalam pertukaran puisi dan kepribadian yang penuh gairah dan hedonis. Setelah itu, Catullus tidak bisa makan atau tidur dan berbaring dengan gelisah sambil melamunkan sesi puisi lainnya. Dia kemudian menunjukkan kasih sayangnya pada bentuk puitis dengan memberinya kemampuan untuk mengekspresikan suasana hatinya tetapi memperingatkan Calvus untuk berhati-hati terhadap keangkuhan, agar dewa Nemesis (yang melakukan pembalasan terhadap orang yang sombong) tidak menghukumnya.

Catullus 50 dimulai dengan nada yang sangat ringan ketika keduanya berada dalam arus kreativitas tetapi kemudian berubah menjadi gelap ketika temannya meninggalkannya. Enam baris pertama dari puisi tersebut mengandung kosakata yang ceria: bersantai, memanjakan diri, bermain, tertawa, minum. Namun, tidak adanya persahabatan dari Calvus, seorang anggota gens Licinia keluarga, adalah penyebab keputusasaan bagi Catullus seperti halnya tidak adanya kreasi artistik. Ketidakbahagiaan berfungsi sebagai kontras yang mencolok dari awal puisi dan menyoroti penghargaan yang dimiliki Catullus terhadap persahabatan. T bagian kedua puisi ini dibagi lagi menjadi dua bagian yang lebih kecil, yang pertama di mana Catullus menjelaskan alasan penderitaannya ( Dan saya pergi dari sana dengan rasa penasaran akan pesona dan kecerdasan Anda, Istilah "tergelitik" (incensus) dalam bahasa Latin sering kali diikuti dengan "cinta" (amore) yang menunjukkan nuansa erotis serta kasih sayang yang tinggi terhadap kehebatan puitis dan kualitas pribadi temannya. Sub-bagian kedua menggambarkan penderitaan psikologisnya (kecemasan, kerinduan, depresi).

Puisi tersebut adalah terhubung ke Catullus 51 oleh tema waktu luang ( Kemarin, Licinius, di waktu senggang, 50.1) yang memiliki banyak arti, namun bagi Catullus dan individu-individu terkemuka lainnya, hal itu berarti penarikan diri dari kehidupan publik untuk mengejar upaya-upaya artistik yang penting. Tampaknya Catullus 50 dan Catullus 51 dimaksudkan untuk dibaca bersama-sama Keduanya menggambarkan kesengsaraan Catullus (" me miserum", Ketidakbahagiaannya adalah pusat dari setiap puisi, meskipun Lesbia, dan cinta, adalah objek kerinduan dalam Catullus 51 yang dengan demikian lebih serius. Catullus 50 Dalam kedua sajak tersebut, ia menggunakan efek yang lebih ringan untuk menunjukkan kerinduan yang sama akan persahabatan dengan Calvus. Dalam kedua sajak tersebut, ia mencantumkan gejala-gejala yang ia rasakan sebagai cara untuk menyoroti kasih sayangnya pada alamat-alamat tersebut. Sebuah erotisme yang menyenangkan muncul di baris 7-8. Catullus begitu terpesona oleh pesona dan kecerdasan Calvus, dan kenikmatan saat-saat mereka membuat karya seni bersama-sama, sehingga sisa hidup mereka kehilangan kilaunya.

Dalam baris 18-21 dari puisi tersebut , ada lagi pergeseran nada dalam referensi untuk Nemesis, dewa yang sangat kuat dan simbol hukuman untuk kelebihan. Panggilan Nemesis yang tampaknya tidak pantas menyoroti perasaan sarkastik Catullus 50, meskipun hal ini juga dapat dibaca sebagai peringatan bagi Catullus sendiri untuk tidak mengandalkan persahabatan dan romantisme pada tingkat yang tidak sehat, agar ia tidak dihukum dengan tekanan emosional.

Carmen 50

Garis Teks Latin Terjemahan bahasa Inggris
1

HESTERNO, Licini, die otiosi

Kemarin, Licinius, kami berlibur

2

multum lusimus di meis tabellis,

dan memainkan banyak permainan dengan tablet saya,

3

ut conuenerat esse delicatos ini:

seperti yang telah kami sepakati untuk mengambil kesenangan kami.

4

scribens uersiculos uterque nostrum

Masing-masing dari kami senang dengan kesukaannya dalam menulis syair,

5

ludebat numero modo hoc modo illoc,

sekarang dalam satu meter, sekarang dalam meter lainnya,

6

reddens mutua per iocum atque uinum.

saling menjawab satu sama lain, sambil tertawa dan minum anggur kami.

7

atque illinc abii tuo lepore

Saya pulang dari ini dengan sangat bersemangat

8

sensus, Licini, facetiisque,

oleh kecerdasan dan kesenangan Anda, Licinius,

9

ut nec me miserum cibus iuuaret

makanan itu tidak mengurangi rasa sakit saya,

10

nec somnus tegeret quiete ocellos,

atau tidur pun tidak bisa mengistirahatkan mataku,

11

sed toto indomitus furore lecto

tetapi dengan gelisah dan demam saya berguling-guling di tempat tidur,

12

uersarer, cupiens uidere lucem,

Lihat juga: Terjemahan Catullus 3

kerinduan untuk melihat fajar,

13

ut tecum loquerer, simulque ut essem.

Lihat juga: Epistula VI.16 & VI.20 - Pliny the Younger - Roma Kuno - Sastra Klasik

agar aku dapat berbicara denganmu dan bersamamu.

14

di defessa labore membra postquam

Tetapi, ketika anggota tubuh saya lelah karena kelelahan

15

semimortua lectulo iacebant,

dan terbaring setengah mati di sofa saya,

16

hoc, iucunde, tibi poema feci,

Aku membuat puisi ini untukmu, sahabatku,

17

ex quo perspiceres meum dolorem.

supaya kamu dapat belajar dari penderitaanku.

18

nunc audax caue sis, nostras precesque,

Sekarang janganlah terlalu sombong, dan janganlah, saya doakan Anda,

19

oramus, caue despuas, ocelle,

biji mataku, janganlah menolak doaku,

20

ne poenas Nemesis reposcat a te.

jangan sampai Nemesis menuntut hukuman dari Anda pada gilirannya.

21

est uehemens dea: laedere hanc caueto.

Dia adalah dewi yang angkuh-berhati-hatilah untuk tidak menyinggung perasaannya.

Sebelumnya Carmen

Sumber daya

Proyek VRoma: //www.vroma.org/~hwalker/VRomaCatullus/050.html

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.