Beowulf: Nasib, Iman, dan Fatalisme The Hero's Way

John Campbell 03-08-2023
John Campbell

Dari awal Beowulf, takdir memainkan peran besar Tidak ada yang terjadi pada sang pahlawan yang benar-benar terjadi secara kebetulan atau bahkan atas kehendaknya sendiri. Kekuatan misterius yang dikenal sebagai takdir memandu setiap pengalaman dan petualangan Beowulf. Mulai dari pembayaran uang oleh Hrothgar untuk menyelesaikan perseteruan darah dengan Edgetho, ayah Beowulf, takdir mengarahkan seluruh narasi hingga akhir cerita Beowulf.

Tanpa campur tangan Hrothgar, Edgetho tidak akan diizinkan untuk kembali ke tanah airnya Beowulf kemungkinan besar tidak akan pernah dilahirkan, dan tentu saja tidak akan dilahirkan dalam posisi dan keluarga yang tepat untuk membantu Hrothgar.

Seekor Naga, Beowulf, dan Takdir

Dari sebelum epik dimulai hingga akhir, jalan Beowulf dipandu oleh takdir. Dia pergi untuk melawan Grendel dengan penuh percaya diri, karena dia tahu bahwa dia ditakdirkan untuk memenangkan pertempuran ini Dia kembali ke bangsanya sebagai pahlawan yang dihormati, dan ketika saatnya tiba, dia bangkit untuk terlibat dalam satu pertempuran terakhir-melawan seekor naga, untuk menemui takdir terakhirnya. Beowulf tidak gentar menghadapi apa yang dia tahu akan terjadi. Dia memilih untuk bergerak mengikuti takdir daripada melawannya dan ia terus melanjutkan jalan ini di sepanjang puisi.

Takdir bergerak di baris pertama puisi ini, saat meninggalnya Scyld digambarkan .

" ... Pada jam yang telah ditakdirkan,

Scyld kemudian pergi ke tempat penyimpanan Sang Bapa. "

Raja besar Spear-Danes telah meninggal dunia. Atas permintaannya, jasadnya ditempatkan di atas perahu kecil, dan dia diberi pemakaman terhormat di laut yang biasa dilakukan oleh para pejuang ras. Takdir membawa jasadnya ke tempat yang diinginkannya, dan tak seorang pun tahu ke mana jasadnya akan pergi.

Scyld bukan hanya raja dari Spear-Danes, seorang pemimpin yang dicintai. Dia adalah kakek buyut dari salah satu karakter utama lainnya, Raja Hrothgar Peran Beowulf dalam membantu Hrothgar telah diputuskan bahkan sebelum ia lahir. Dari pembayaran yang dilakukan Hrothgar atas nama ayahnya, kepada raja, ayahnya berperan sebagai kakek buyut Hrothgar, semua benang merah yang diikat menjadi satu untuk menarik Beowulf pada takdirnya.

Keyakinan dan Takdir Beowulf Memiliki Keduanya

Dari bait-bait pertama puisi tersebut, "God-Father" dikreditkan atas kelahiran Beowulf Ia diberikan kepada garis Scyld sebagai penghibur. "Bapak-Tuhan" telah melihat Spear-Danes menderita karena kehilangan raja mereka, dan kemudian mengirim Beowulf. Ia dibesarkan sebagai Pahlawan, seorang juara yang bertugas mengangkat nasib mereka dan melindungi rakyatnya. J.R.R. Tolkein pernah menyebut Beowulf sebagai sebuah "elegi yang panjang dan liris" dan bukannya sebuah puisi, mengacu pada bagaimana Kehidupan Beowulf diceritakan di sepanjang epos ini .

" Seorang anak laki-laki dan ahli waris, masih muda di tempat tinggalnya,

Yang diutus oleh Bapa untuk menghibur orang-orang.

Dia telah menandai kesengsaraan yang disebabkan oleh kedengkian yang telah menyebabkan mereka,

Yang menyelamatkan para penguasa mereka, mereka telah celaka sebelumnya

Sudah lama menderita. Tuhan, sebagai pembalasan,

Pemegang Kemuliaan, dengan kehormatan dunia memberkatinya.

Terkenal adalah Beowulf, jauh menyebar kejayaannya

Lihat juga: Calypso dalam Pengembaraan: Pesona yang Cantik dan Menawan

Tentang putra agung Scyld di tanah Danemen. "

Menurut takdir, Tujuan Beowulf adalah untuk menebus kesedihan dan penderitaan rakyatnya Sejak kelahirannya, Beowulf ditakdirkan untuk menjadi pelindung dan penghibur bangsanya. Dia bisa saja memilih untuk melawan takdir dan mencoba menempuh jalannya sendiri, seperti yang dilakukan oleh karakter-karakter dalam puisi-puisi lain. Beowulf memilih untuk tunduk pada Takdir, untuk menerima dengan bermartabat apapun pengalaman, kemenangan dan kegagalan yang dialaminya.

Sebaliknya, Hector di Odyssey yang tergoda oleh nasib Patroclus sendiri mati karena dia mengabaikan instruksi Achilles, mencari kemuliaan untuk dirinya sendiri dan para pengikutnya. Dalam kasus Patroclus, campur tangan yang menuntun takdirnya adalah dari para dewa, Zeus dan yang lainnya. Bagi Beowulf, Tuhan Yudeo-Kristen tampaknya menjadi faktor yang mempengaruhi .

Penampilan Hrothgar

Dalam garis keturunan Scyldings, Hrothgar adalah salah satu dari empat anak, tiga putra dan seorang putri, yang lahir dari ayahnya, Healfdene. Ketika Hrothgar menikmati kesuksesan dan ketenaran yang terus meningkat sebagai raja yang kuat, ia membangun aula madu, sebuah tempat bagi para pengikutnya untuk berkumpul dan merayakannya. Dia ingin memberi penghargaan kepada mereka yang mendukung dan melayaninya Aula madu, Heorot, adalah sebuah penghormatan kepada pemerintahannya dan rakyatnya.

Namun, takdir berkata lain pada Hrothgar. menyelesaikan aula, dan menamainya Heorot Sayangnya bagi Hrothgar, seekor monster mengintai di dekatnya. Grendel dikatakan sebagai keturunan dari Kain dalam Alkitab, yang membunuh saudaranya sendiri Dipenuhi dengan kebencian dan kecemburuan, Grendel bersumpah untuk menyerang dan menyiksa para Dane. Selama dua belas tahun yang panjang, tempat Hrothgar yang seharusnya menjadi tempat berkumpul dan perayaan hanyalah sebuah aula penuh kengerian di mana Grendel menyerang, membunuh, dan menyiksa semua orang yang berani datang. Inilah yang telah dipersiapkan oleh Takdir untuk Beowulf .

Beowulf untuk Penyelamatan

Ketika Beowulf mendengar serangan Grendel dan penderitaan Hrothgar, ia bertekad untuk pergi membantunya. Orang-orangnya sendiri menyemangatinya, karena mereka tahu bahwa ia kuat dan berani. Dia memilih 14 sahabat untuk menemaninya Mereka melakukan perjalanan selama dua puluh empat jam, dengan perahu yang berlayar "seperti burung" di atas lautan, sebelum tiba di pantai Hrothgar.

Di sana mereka bertemu dengan penjaga Scylding, penjaga pantai yang setara dengan penjaga pantai di Denmark. Di pantai, dia ditantang oleh para penjaga dan diminta untuk menjelaskan dirinya dan misinya.

Beowulf tidak membuang waktu, memberikan nama ayahnya, Ecgtheow Dia berbicara tentang monster Grendel dan mengumumkan bahwa dia datang untuk membantu Hrothgar membebaskan dirinya dari kutukan ini.

Pemimpin pengawal terkesan dengan pidato dan penampilan Beowulf dan setuju untuk membawanya ke istana, dan selanjutnya berjanji untuk menjaga kapalnya. Bersama-sama mereka pergi ke Hrothgar untuk mendiskusikan apa yang harus dilakukan.

Lihat juga: Electra - Permainan Euripides: Ringkasan & Analisis

Beowulf kembali ditantang di istana, kali ini oleh seorang pangeran dan pahlawan Denmark. Dia mengulangi niatnya untuk membantu Hrothgar dan menyebutkan silsilahnya lagi. Dia perlahan-lahan menuju tujuan utamanya - berbicara dengan Hrothgar dan mendapatkan izin untuk melawan Grendel.

Terkesan dengan Beowulf dan rombongannya, sang Pahlawan menemui Raja dan mendorongnya untuk menyambut Beowulf dengan hangat. Hrothgar mengenang Beowulf sebagai seorang anak dan juga keluarganya Dia senang mendapat bantuan dari seorang pejuang yang begitu tangguh.

" Saya ingat pria ini sebagai anak yang paling sederhana.

Ayahnya yang sudah lama meninggal sekarang bernama Ecgtheow,

Dia Hrethel, sang Geatman, diberikan di rumah

Satu-satunya anak perempuan; putranya yang pemberani dalam pertempuran

Telah datang tetapi sekarang, mencari teman yang dapat dipercaya. "

Seorang teman telah dikirim oleh takdir dalam diri Beowulf dan teman-temannya, dan Hrothgar bukanlah orang yang bodoh, dia akan menerima bantuan tersebut.

Kesombongan Beowulf

Ketika dia datang kepada Raja, Beowulf tahu bahwa takdir ada di pihaknya Garis keturunannya, latihannya, dan petualangannya sampai saat ini telah mempersiapkannya untuk laga ini. Ia siap, namun ia harus meyakinkan Hrothgar akan kehebatannya.

Dia memberi tahu Hrothgar bahwa dia mendengar tentang monster itu dan masalah yang dialaminya dari para pelaut. Ketika dia mendengar masalah itu, dia tahu dia harus datang dan membantu. Takdir telah memberinya pengalaman melawan monster sebelumnya. Pertarungannya dengan para ninja membuat ras raksasa itu hancur, dan dia yakin Grendel tidak akan menjadi lawan yang berarti bagi kekuatannya .

Beowulf menyatakan bahwa jika ia dikalahkan, ia tahu bahwa Grendel akan melahapnya seperti yang telah dilakukan oleh banyak orang sebelumnya, dan hanya meminta baju besinya dikembalikan kepada Raja Higelac Dia mengakui takdir dan menyatakan bahwa kemenangan atau kekalahannya akan bergantung pada takdir.

Salah satu pengikut Hrothgar, Unferth, mencoba untuk menjatuhkan kesombongan Beowulf dengan menunjukkan bahwa dia berenang melawan yang lain, Becca, dan kalah. Beowulf mengatakan kepadanya bahwa dia "bingung dengan bir" dan bahwa Becca dan dia berenang bersama, sampai arus memisahkan mereka. Ketika dia terpisah dari temannya, dia melawan monster laut dan menghancurkan mereka, dengan takdir yang turun tangan sekali lagi memberinyakemenangan. Dia membalikkan argumen Unferth untuk melawannya, mengatakan kepadanya bahwa jika dia setengah berani seperti kata-katanya, Grendel tidak akan merusak tanah itu begitu lama .

Hrothgar, yang terdorong oleh bualan Beowulf, pensiun, karena percaya bahwa Beowulf akan berhasil.

Beowulf Membanggakan Takdir di Pihaknya

Beowulf berniat untuk melawan Grendel tanpa senjata, mempercayai Tuhan untuk menjaganya:

"Peperangan tanpa senjata, dan Bapa yang bijaksana

Kemuliaan yang tak terhingga, Tuhan yang maha kudus,

Tuhan dapat memutuskan siapa yang akan menang

Yang mana saja yang dipandang baik olehnya."

Grendel, yang tidak terkesan dengan prajurit dan kesombongannya, datang untuk mencari pertempuran Dia menyambar seorang prajurit, melahapnya di tempat, lalu maju dan meraih Beowulf. Mereka terlibat dan bertempur, dengan Beowulf mengingat janjinya untuk mengalahkan monster tersebut dan meminta takdir untuk membantunya.

Mereka bertempur, dan meskipun Grendel telah hidup, sampai sekarang, kehidupan yang penuh pesona, dia gagal Tidak ada senjata yang dapat menyentuhnya, dan kepercayaan diri Beowulf yang berlebihan dalam menyerangnya tanpa senjata terbukti beruntung. Nasib tersenyum pada Beowulf dalam hal ini, saat dia menyerang monster itu dan melukainya secara fatal. Grendel melarikan diri ke rawa-rawa, kembali ke sarangnya untuk mati.

Sukacita dari Hrothgar

Dengan dikalahkannya Grendel, orang-orang dan para pejuang datang dari berbagai penjuru untuk membantu merayakan kemenangan tersebut. Disebutkan bahwa Beowulf bahkan dapat menggantikan Hrothgar dalam garis keturunan, mengambil tahtanya ketika pria yang lebih tua itu pensiun. Melalui karya Takdir, Beowulf telah menjadi kehormatan bagi rasnya .

Hrothgar mengumumkan bahwa Beowulf sekarang seperti seorang anak dan memuji takdir atas kesuksesan Beowulf.

" Engkau telah memperoleh bagi dirimu sendiri sekarang kemuliaan-Mu akan berkembang

Selama-lamanya. Yang Maha Penguasa cukup engkau

Dengan kebaikan dari tangan-Nya seperti yang Dia lakukan kepadamu! "

Dia kemudian memuji Tuhan atas kekalahan Grendel Ia mengakui bahwa ia sendiri tidak mungkin berhasil melawan monster itu. Sudah ditakdirkan bahwa Beowulf akan menghancurkannya. Ayat-ayat berikutnya melanjutkan perayaan dan Hrothgar menghujani Beowulf dengan hadiah dan harta. Prajurit yang dibunuh oleh monster itu dibayar dengan emas Keluarganya tidak akan menderita karena kehilangannya. Dendam lama diampuni dan hadiah dibagikan dengan bebas.

Ibu Grendel Muncul

Seperti orang tua manusia, Ibu Grendel mencari pembalasan dendam untuk putranya yang gugur Dia berangkat dan datang ke Herorot, mencari orang yang membunuh putranya. Beowulf sedang tidur di bagian lain dari istana ketika dia datang dan menangkap salah satu pengawal favorit Hrothgar, lalu membunuhnya. Atas permintaan Hrothgar, Beowulf menghadapi ancaman baru.

Beowulf berangkat, dengan kembali mempercayai takdir, untuk melawan ancaman baru. Dia mengambil pedang Unferth, orang yang mencoba mengolok-oloknya saat dia menyombongkan diri sebelumnya Beowulf akan membawa kemuliaan pada senjata yang tidak bisa didapatkan oleh pemiliknya.

Butuh waktu satu hari penuh untuk mencapai dasar laut, tetapi dia segera terlibat dalam pertempuran dengan ibu binatang buas ketika dia sampai. Setelah membunuhnya, ia menemukan tubuh Grendel dan mengambil kepalanya sebagai piala Kembali ke permukaan, airnya begitu berdarah, dan dia diperkirakan hilang.

Nasib Akhir Beowulf

Setelah Beowulf kembali, dan menceritakan petualangannya, dia dipanggil untuk terakhir kalinya, untuk bertempur melawan monster. Seekor naga yang bernapas api telah datang untuk mengganggu tanah. Beowulf khawatir bahwa takdir telah berbalik melawannya untuk pertempuran terakhir ini Namun, ia bertekad untuk membela tanah air dan bangsanya. Ia menyerahkan dirinya pada takdir, dan bertekad bahwa Sang Pencipta yang akan menentukan hasilnya.

Saya tidak akan lari dari jarak satu kaki, si tukang gendong luar biasa.

Di dinding itu akan menimpa kita sesuai takdir,

Biarlah Takdir yang memutuskan di antara kita.65

Pencipta masing-masing, saya bersemangat dalam semangat,

Pada akhirnya, Beowulf menang, tetapi ia jatuh ke tangan naga Perjalanan sang Pahlawan telah berakhir, dan takdir telah memberinya ketenaran dan kemuliaan. Dia pergi menemui pemegang takdir, dengan rasa puas.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.