Pekerjaan dan Hari - Hesiod

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

(Puisi Didaktik, Yunani, sekitar 700 SM, 828 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

" Bekerja dan Hari " (Gr:" Erga kaí Hemérai " Lat: " Opera et Dies " ) adalah puisi didaktik ditulis oleh penyair Yunani kuno yang paling awal Hesiod Itu mungkin ditulis sekitar tahun 700 SM atau lebih awal dan merupakan contoh pertama yang kita miliki tentang puisi didaktik Yunani (puisi yang menekankan kualitas instruksional dan informatif).

Buku ini mewujudkan pengalaman kehidupan sehari-hari dan pekerjaannya, membentuk semacam kalender gembala, yang terjalin dengan episode-episode dongeng, alegori, nasihat, dan sejarah pribadi. Buku ini mungkin ditulis dengan latar belakang krisis agraria di daratan Yunani, yang mengilhami gelombang penjajahan yang didokumentasikan untuk mencari tanah baru.

Sinopsis - Ringkasan Karya dan Hari

Kembali ke Halaman Utama

Setelah doa pembuka Zeus dan Muses, bagian pertama dari puisi tersebut Bagian kedua terdiri dari petunjuk dan aturan tentang peternakan pertanian. Bagian ketiga adalah kalender religius bulan, dengan komentar tentang hari-hari yang paling beruntung atau sebaliknya untuk pekerjaan pedesaan atau bahari.

Lihat juga: Burung-burung - Aristophanes

Penghubung dari keseluruhan puisi ini adalah nasihat penulis kepada saudaranya, Perses, yang tampaknya telah menyuap para hakim yang korup untuk mencabut Hesiod warisannya yang sudah sedikit, dan puas menghabiskan waktunya dengan kegiatan yang tidak bermanfaat dan menerima Hesiod sebagai amal tambahan.

Episode-episode tertentu yang berada di atas rata-rata yang agak membosankan termasuk kisah awal dari "Lima Zaman di Dunia" deskripsi musim dingin yang sangat dikagumi; dongeng paling awal yang dikenal dalam literatur Yunani, yaitu tentang "Elang dan Burung Bulbul" dan cerita-cerita, juga dijelaskan dalam bukunya "Theogony" dari Prometheus mencuri api dari Zeus dan hukuman yang dihasilkan dari manusia ketika Pandora melepaskan semua kejahatan umat manusia dari gucinya (disebut dalam catatan modern sebagai " Kotak Pandora "), dengan hanya Hope yang masih terjebak di dalamnya.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Puisi ini berkisar pada dua kebenaran umum bahwa kerja keras adalah kodrat manusia secara universal, tetapi siapa yang mau bekerja akan selalu berhasil. Hesiod mengatur kehidupan kerja yang jujur (yang ia anggap sebagai sumber segala kebaikan) dan menyerang kemalasan, dengan menyatakan bahwa para dewa dan manusia membenci kemalasan. Di dalam puisi tersebut terdapat nasihat dan kebijaksanaan, Hesiod juga mengejar agendanya sendiri sampai batas tertentu, menyerang hakim-hakim yang tidak adil (seperti mereka yang memutuskan mendukung Perses), Hesiod saudaranya yang kurang bertanggung jawab, yang diberi warisan oleh keputusan para hakim yang zalim) dan praktik riba.

Puisi ini juga merupakan catatan pertama yang masih ada tentang usia umat manusia , yang dikenal sebagai "Lima Zaman Manusia" Dalam Hesiod 's account, yaitu: yang Zaman Keemasan (di mana manusia hidup di antara dan dengan bebas berbaur dengan para dewa, dan kedamaian, keharmonisan, dan kelimpahan terjadi); Zaman Perak (di mana manusia hidup selama seratus tahun sebagai bayi, diikuti dengan waktu singkat yang penuh perselisihan sebagai orang dewasa, ras manusia yang tidak bermoral yang dihancurkan oleh Zeus karena mereka menolak untuk menyembah para dewa); Zaman Perunggu (di mana manusia menjadi keras dan kejam dan hidup hanya untuk berperang, tetapi dibatalkan oleh cara-cara kekerasan mereka sendiri, terdegradasi ke dalam kegelapan Dunia Bawah); Zaman Kepahlawanan (di mana manusia hidup sebagai dewa dan pahlawan yang mulia, seperti mereka yang bertempur di Thebes dan Troy, dan yang pergi ke Elysium pada saat kematian mereka); dan Zaman Besi ( Hesiod zamannya sendiri, di mana para dewa telah meninggalkan umat manusia, dan di mana manusia hidup dalam kehidupan yang penuh dengan kerja keras, kesengsaraan, tidak tahu malu, dan aib).

Lihat juga: Mitologi Yunani Aetna: Kisah Peri Gunung

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh Hugh Evelyn-White (Internet Sacred Text Archive): //www.sacred-texts.com/cla/hesiod/works.htm
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0131

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.