Pembawa Persembahan - Aeschylus - Yunani Kuno - Sastra Klasik

John Campbell 06-08-2023
John Campbell

(Tragedi, Yunani, 458 SM, 1.076 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Para Pembawa Persembahan" (Gr.) "Choephoroi" ) adalah yang kedua dari tiga tragedi terkait yang membentuk "The Oresteia" trilogi karya penulis drama Yunani kuno Aeschylus , didahului oleh "Agamemnon" dan diikuti oleh "The Eumenides" Trilogi ini secara keseluruhan, yang awalnya dipentaskan di festival tahunan Dionysia di Athena pada tahun 458 SM, di mana ia memenangkan hadiah pertama, dianggap sebagai Aeschylus ' terakhir yang disahkan, dan juga karya terbesarnya. "Para Pembawa Persembahan" berkisah tentang reuni anak-anak Agamemnon, Electra dan Orestes, dan balas dendam mereka saat mereka membunuh Clytemnestra dan Aegisthus dalam babak baru kutukan Keluarga Atreus.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae - Karakter

Orestes, putra Agamemnon dan Clytemnestra

PADUAN SUARA PARA BUDAK PEREMPUAN

ELECTRA, saudara perempuan Orestes

PERAWAT

CLYTEMNESTRA

AEGISTHUS

PELAYAN

Lihat juga: Athena dalam The Odyssey: Juru Selamat Odiseus

Beberapa tahun setelah pembunuhan Agamemnon, Clytemnestra (yang kini berbagi tempat tidur dan takhta Argos dengan kekasihnya, Aegisthus) mengalami mimpi buruk tentang melahirkan seekor ular yang kemudian menyusu dari payudaranya dan mengambil darah bersama dengan susu. Khawatir akan kemungkinan kemurkaan para dewa, ia memerintahkan putrinya, Electra (yang kini menjadi budak perempuan) dan paduan suara budakwanita - pembawa persembahan gelar - untuk menuangkan persembahan ke makam Agamemnon sebagai persembahan kepada para dewa. Paduan suara, tawanan dari perang lama dan setia kepada Orestes dan Electra, sangat menentang Clytemnestra dan Aegisthus, dan mereka memainkan peran penting dalam menjelaskan persekongkolan yang sedang berlangsung.

Di makam ayahnya, Electra bertemu dengan saudara laki-lakinya yang baru saja kembali, Orestes (yang telah diusir dari kerajaan sejak bayi oleh ibunya yang paranoid). Orestes mengidentifikasikan dirinya dengan ular dalam mimpi ibunya, dan kedua bersaudara ini berencana untuk membalaskan dendam ayah mereka dengan membunuh ibu dan Aegisthus, seperti yang diperintahkan oleh Apollo.

Orestes dan teman masa kecilnya, Pylades, berpura-pura menjadi pelancong biasa dari Phocis yang meminta jamuan di istana Argos. Mereka membawa berita palsu bahwa Orestes telah meninggal, dan berhasil masuk ke dalam istana. Perawat tua Orestes, Cilissa, dikirim untuk menjemput Aegisthus untuk menemui para pengunjung, dan Paduan Suara membujuknya untuk memastikan bahwa dia datang sendirian, sehingga Orestes dengan mudah mengalahkan danMeskipun penyamarannya terbongkar, Orestes menangkap ibunya, Clytemnestra, dan mengancam untuk membunuhnya. Dia memperingatkan Orestes bahwa jika dia membunuhnya, dia akan dikutuk, tetapi Orestes tidak terpengaruh, dan (dibujuk oleh Apollo dan Pylades, terlepas dari keraguannya) dia membunuh Clytemnestra.

Dia menyatakan bahwa keadilan telah ditegakkan, dan mencoba untuk membenarkan tindakannya. Namun kemudian Erinyes (Kemurkaan) muncul, yang hanya bisa dilihat oleh Orestes, dan mengutuknya karena telah membunuh ibunya, yang bagi mereka merupakan kejahatan yang jauh lebih besar daripada kejahatan Clytemnestra yang telah membunuh suaminya. Merasakan kegilaan karena perbuatannya, dan dihantui serta dikejar-kejar oleh Erinyes, Orestes melarikan diri dari Argos.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Lihat juga: Nestor dalam Iliad: Mitologi Raja Pylos yang Legendaris

"The Oresteia" (terdiri dari "Agamemnon" , "Para Pembawa Persembahan" dan "The Eumenides" ) adalah satu-satunya contoh yang masih ada dari trilogi lengkap drama Yunani kuno (drama keempat, yang akan dipentaskan sebagai penutup komik, sebuah drama satyr berjudul "Proteus" awalnya dipentaskan pada festival tahunan Dionysia di Athena pada tahun 458 SM, di mana karya ini memenangkan hadiah pertama.

Sepanjang "The Oresteia" Aeschylus menggunakan banyak metafora dan simbol naturalistik, seperti siklus matahari dan bulan, siang dan malam, badai, angin, api, dan lain-lain, untuk merepresentasikan sifat terombang-ambing dari realitas manusia (baik dan jahat, kelahiran dan kematian, kesedihan dan kebahagiaan, dan lain-lain). Ada juga sejumlah besar simbolisme hewan dalam drama, dan manusia yang lupa bagaimana mengatur dirinya sendiri secara adil cenderung dipersonifikasikan sebagaibinatang buas.

Aeschylus tampaknya memberikan penekanan tertentu pada kelemahan alami perempuan dalam drama-dramanya. "Para Pembawa Persembahan" kerentanan perempuan ditunjukkan melalui Electra dan paduan suara para budak perempuan, dan Clytemnestra perempuan yang merampas kekuasaan dikontraskan dengan otoritas laki-laki yang sah, yang diwujudkan pertama kali dalam Agamemnon dan kemudian Orestes. Aeschylus yang lebih tradisional tidak berupaya untuk menampilkan dinamika laki-laki-perempuan yang lebih seimbang, yang terkadang ditunjukkan oleh Euripides.

Tema-tema penting lainnya yang tercakup dalam trilogi ini meliputi: sifat siklus kejahatan darah (hukum kuno Erinyes mengamanatkan bahwa darah harus dibayar dengan darah dalam siklus malapetaka yang tak berkesudahan, dan sejarah masa lalu yang berdarah di House of Atreus terus memengaruhi peristiwa dari generasi ke generasi dalam siklus kekerasan yang terus berlanjut dan melahirkan kekerasan); kurangnya kejelasan antarabenar dan salah (Agamemnon, Clytemnestra, dan Orestes semuanya dihadapkan pada pilihan moral yang mustahil, tanpa ada yang benar dan salah); konflik antara dewa-dewa lama dan dewa-dewa baru (Erinyes mewakili hukum kuno dan primitif yang menuntut pembalasan dendam darah, sementara Apollo, dan terutama Athena, mewakili tatanan baru akal budi dan peradaban); dan sifat sulit dari pewarisan (dantanggung jawab yang dibawanya).

Ada juga aspek metaforis yang mendasari keseluruhan drama ini: perubahan dari keadilan swadaya kuno dengan balas dendam pribadi atau dendam menjadi administrasi keadilan melalui pengadilan (yang disetujui oleh para dewa sendiri) di seluruh rangkaian drama, melambangkan perjalanan dari masyarakat Yunani primitif yang diatur oleh naluri, ke masyarakat demokratis modern yang diatur oleh akal sehat. Keteganganantara tirani dan demokrasi, sebuah tema yang umum dalam drama Yunani, terlihat jelas dalam ketiga drama tersebut.

Pada akhir trilogi, Orestes dipandang sebagai kunci, tidak hanya untuk mengakhiri kutukan House of Atreus, tetapi juga dalam meletakkan fondasi untuk langkah baru dalam kemajuan umat manusia. Dengan demikian, meskipun Aeschylus menggunakan mitos kuno dan terkenal sebagai dasar untuk "Oresteia" dengan cara yang berbeda dari penulis lain yang datang sebelum dia, dengan agendanya sendiri yang ingin disampaikan.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh E. D. A. Morshead (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Aeschylus/choephori.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0007

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.