Elpenor dalam The Odyssey: Rasa Tanggung Jawab Odiseus

John Campbell 05-08-2023
John Campbell

Elpenor dalam The Odyssey Di Pulau Circe, ia diubah menjadi babi dan, setelah dibebaskan, ia meminum minuman keras hingga pingsan yang akhirnya menyebabkan kematiannya. Dia akhirnya memohon kepada Odiseus untuk memberikan pemakaman yang layak untuknya, tetapi sebelum itu, peristiwa yang telah membawanya ke Dunia Bawah akan diungkapkan. Untuk memahami sepenuhnya Elpenor sebagai karakter dalam The Odyssey, kita harus melihat bagaimana kisahnyaterungkap dan bagaimana ia cocok dengan perjalanan pulang Odiseus.

Siapakah Elpenor dalam The Odyssey?

Elpenor di Pulau Circe

Elpenor muncul di Odyssey pada saat Odiseus pulang ke rumah dan berkelana ke berbagai pulau Di Aeaea, khususnya, mereka bertemu dengan Circe, yang mengubah pasukan yang dikirim Odiseus untuk menjelajahi daratan menjadi babi. Elpenor juga termasuk di antara orang-orang itu. Meskipun Eurylochus selamat, dia berlari kembali ke Odiseus dan kapal-kapal mereka untuk memohon kepada pemimpin mereka untuk meninggalkan orang-orang yang berubah menjadi babi dan menyelamatkan diri mereka sendiri agar tidak mengalami nasib yang sama.

Odiseus mengabaikan kekhawatirannya saat ia melangkah menuju di mana anak buahnya berubah menjadi babi Hermes membantu pahlawan kita yang jatuh saat dia berusaha menyelamatkan anak buahnya dengan memperingatkan dia tentang Circe dan kekuatannya. Dia memberi tahu Odiseus tentang sebuah trik untuk menghindari manipulasi Circe: tanaman berbunga putih yang disebut moly akan membuat Odiseus kebal terhadap mantra Circe.

Setelah tiba, sang pahlawan menelan moly dan membuat Circe bersumpah untuk tidak menyakitinya dan mengembalikan anak buahnya ke bentuk aslinya sebagai pelaut Circe melakukannya dan mengembalikan semua orang kembali ke bentuk manusia, termasuk Elpenor.

Odiseus dan anak buahnya hidup dalam kemewahan di pulau Circe sebagai Circe akhirnya menjadi kekasih Odiseus Akhirnya, setelah satu tahun berpesta pora, mereka berhasil meyakinkan Odiseus untuk meninggalkan pulau itu dan kembali melanjutkan perjalanan mereka.

Apa yang Terjadi pada Elpenor Setelah Dia Menjadi Manusia Lagi?

Pada malam terakhir mereka di pulau itu, Odiseus dan anak buahnya berpesta dan minum-minum dengan boros, bersumpah untuk pergi keesokan paginya. Elpenor minum-minum setiap hari tanpa henti di pulau itu, tetapi pada malam sebelum keberangkatan mereka, dia melampaui batas dan minum lebih banyak daripada yang bisa dia tanggung. Mabuk anggur dan merasakan kegembiraan karena pada akhirnya dapat pulang ke rumah, Elpenor memanjat ke atap kastil Circe dan tertidur di sana .

Dia terbangun karena mendengar suara orang-orang yang bersiap untuk pergi dan bergegas untuk kembali ke kapalnya. Lupa akan keberadaannya, dia berusaha untuk bangkit tetapi terjatuh dan lehernya patah. Sayangnya, karena terlalu lama berada di pulau itu, Odiseus dan anak buahnya ingin sekali pergi, terlalu bersemangat untuk memeriksa apakah mereka telah meninggalkan sesuatu atau seseorang.

Elpenor dalam Odyssey: Apa yang Diminta Elpenor dari Odiseus

Sebelum meninggalkan Aeaea, Circe telah memberi tahu Odiseus tentang apa yang harus dia lakukan agar bisa sampai di rumah dengan selamat; bertualang ke dunia bawah, dengan sebuah pencarian, Odiseus berlayar ke Samudra Sungai di negeri Cimmeria Di sanalah ia menuangkan persembahan dan melakukan pengorbanan seperti yang diperintahkan oleh Circe, sehingga orang mati akan tertarik pada darah yang merembes dari cawan yang ia tuangkan.

Secara mengejutkan, yang pertama kali muncul adalah Elpenor.

Lihat juga: Hesiod - Mitologi Yunani - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, Elpenor adalah pelaut termuda Odiseus yang meninggal secara tragis karena kesalahan mabuk dan jatuh dari atap kediaman Circe. Elpenor memohon kepada Odiseus untuk kembali ke Pulau Circe dan memberikan penguburan yang layak bagi jenazahnya dengan seperangkat baju besinya yang lengkap serta pemakaman tanpa nama dengan sebuah dayung untuk menandai makamnya.

Dia memohon kepada Odiseus untuk menyelamatkan harga dirinya karena dia lebih suka mati dengan kehormatan sebagai seorang pelaut daripada dicap sebagai seorang pemabuk yang kehilangan nyawa karena sebuah kesalahan. Bagi seorang prajurit, tidak ada kematian yang lebih memalukan daripada kematian karena sebuah kesalahan. Meskipun tidak mati secara terhormat sebagai seorang prajurit, Elpenor ingin mati seperti seorang pelaut, bukan pemabuk .

Dalam tradisi Yunani kuno, kematian tidak dianggap sebagai pemisah yang hebat, tetapi dianggap sebagai dunia lain yang dimiliki seseorang, dan dipandang sebagai hadiah untuk orang yang meninggal. Orang Yunani percaya bahwa setelah kematian, jiwa melakukan perjalanan ke Dunia Bawah .

Pemakaman yang layak memastikan perjalanan yang damai bagi orang yang meninggal. Tanpa pemakaman yang layak, orang yang meninggal tidak dapat melanjutkan perjalanan damai mereka menuju Dunia Bawah.

Elpenor dalam Odyssey: Pentingnya Kematian dalam Karya Klasik Yunani

Bahasa Yunani Konsep akhirat sudah mapan dalam karya klasik Homer Penyair menggambarkan wilayah Hades dan Persephone sebagai "bayangan" dari semua orang yang telah meninggal. Neraka tidak digambarkan sebagai tempat yang menyenangkan, karena pandangan monokromatik tentang neraka itu sendiri berasal dari literatur Yunani kuno seperti The Odyssey. Hal ini lebih lanjut ditekankan oleh Achilles yang mengatakan kepada Odiseus bahwa ia lebih suka menjadi budak miskin di bumi daripada menjadi penguasa negeri orang mati.

Hal ini disebabkan oleh kepercayaan Yunani bahwa pada saat kematian, jiwa atau roh yang telah meninggalkan tubuh akan menjadi embusan angin yang siap melakukan perjalanan ke dunia lain. Bepergian ke dunia yang berbeda berarti pergi ke Dunia Bawah .

Literatur kuno menekankan perlunya penguburan dan menganggap tidak adanya penguburan sebagai penghinaan terhadap kemanusiaan. Hal ini berasal dari kepercayaan bahwa untuk melewati atau memasuki Dunia Bawah, seseorang harus melewati atau memasuki Dunia Bawah, seseorang harus dimakamkan dalam sebuah ritual Hal ini terlihat dalam berbagai puisi dan drama seperti Iliad dan Antigone, yang keduanya menguraikan pentingnya menguburkan orang mati.

Peran Elpenor dalam The Odyssey

Elpenor dalam mitologi Yunani tidak terlalu penting namun mengandung simbolisme tentang bagaimana seharusnya seorang pemimpin seperti Odysseus. Dia adalah seorang pelaut muda yang meninggal karena tidak sengaja terjatuh dari atap kediaman Circe dan mematahkan lehernya karena terburu-buru. awak kapal tidak dapat menemukannya dan meninggalkannya di pulau itu Dia kemudian muncul kembali dalam ritual kuno yang dilakukan Odysseus di mana pemuda itu memohon untuk dimakamkan agar dapat bergabung dengan jiwa-jiwa lain di Dunia Bawah dengan damai.

Peran Elpenor dalam The Odyssey adalah untuk menekankan kualitas Odiseus yang kurang sebagai seorang pemimpin Kematian pemuda itu memungkinkan Odiseus untuk mereformasi dirinya sendiri, membuat raja Ithacan menyadari tanggung jawabnya sebagai seorang pemimpin, raja, dan prajurit.

Odiseus sebagai kapten krunya memiliki banyak tanggung jawab. Sebagai seorang pemimpin, dia harus memastikan bimbingan yang tepat bagi anak buahnya dalam upaya mereka untuk kembali ke rumah. Odiseus setidaknya harus mampu menjaga semua pelautnya tetap aman dengan kemampuan terbaiknya Tentu saja. Dia tidak berhasil melakukan itu dalam kasus Elpenor.

Odiseus Tidak Akan Sama Tanpa Elpenor

Pencapaian Odiseus tidak akan mungkin terjadi tanpa orang-orang yang membantunya melalui perjalanan yang sulit. Kita melihat dia bertindak dengan otoritas yang salah arah sepanjang petualangan: dia mempercayai anak buahnya dengan tanggung jawab yang mereka manfaatkan berkali-kali, namun dia mengkhawatirkan keselamatan mereka selama perjalanan. Secara keseluruhan, dia menunjukkan persaudaraan yang gagah berani dan peduli pada anak buahnya ketika Circe menjebak mereka ke dalam tubuh babi, memaksanya untuk mengembalikan mereka ke keadaan semula.

Lihat juga: Motif dalam The Odyssey: Menceritakan Kembali Sastra

Kami menyaksikan reformasi Odysseus ketika ia mengabulkan keinginan Elpenor muda dengan kembali ke Pulau Circe, dan dengan menguburkan jasad pemuda itu dengan tenang.

Pada akhirnya, peran Elpenor dalam The Odyssey mungkin tidak signifikan, tetapi ia berkontribusi pada menggambarkan tanggung jawab Odiseus sebagai seorang kapten dan raja Odiseus adalah orang yang selalu menepati janjinya dan seorang kapten yang dicintai anak buahnya. Dia adalah panutan bagi mereka dan memastikan keselamatan mereka dengan cara terbaik yang dia bisa. Dia membuktikan nilainya sebagai seorang pemimpin saat dia menguburkan mayat Elpenor.

Kesimpulan

Setelah kita membahas tentang Elpenor, siapa dia, dan perannya dalam The Odyssey, mari kita bahas karakteristik utama dari Artikel ini

  • Elpenor dalam The Odyssey adalah orang termuda dalam pasukan tersebut. Dia adalah seorang pelaut yang berpetualang bersama Odiseus setelah jatuhnya Troy.
  • Elpenor meninggal dalam The Odyssey karena memabukkan dirinya dengan anggur dalam keadaan pingsan, yang menyebabkan kematiannya yang terlalu cepat karena lehernya patah akibat jatuh dari atap kediaman Circe.
  • Di Pulau Circe, kru Ithacan bertemu dengan seorang penyihir kuat yang memperdaya anak buah Odiseus dan mengubah mereka menjadi babi. Odiseus kemudian menghadapi Circe dan memaksanya untuk mengembalikan anak buahnya ke bentuk aslinya; salah satu anak buahnya adalah Elpenor.
  • Pahlawan dan anak buahnya tinggal di pulau itu selama lebih dari satu tahun dan memutuskan untuk pergi kemudian. Pada malam sebelum keberangkatan mereka, Elpenor meninggal karena mabuk dan mematahkan lehernya.
  • Melanjutkan perjalanannya, Odiseus melakukan ritual yang diinstruksikan oleh Circe, Elpenor muncul pertama kali dan memohon kepada sang pahlawan untuk menghormati keinginannya untuk mendapatkan pemakaman yang layak.
  • Menurut tradisi Yunani kuno, menghormati kematian bukanlah perpisahan terakhir, melainkan sebuah perjalanan menuju dunia lain. Sebuah pemakaman yang layak memastikan orang yang meninggal memiliki perjalanan yang aman menuju alam baka. Tanpa pemakaman yang layak, orang yang meninggal tidak dapat melanjutkan perjalanan berikutnya.
  • Peran Elpenor dalam The Odyssey tidak terlalu penting, namun menunjukkan bahwa Odiseus adalah orang yang menepati janjinya dan akan menghormati keinginan anak buahnya.

Pentingnya Elpenor adalah untuk menunjukkan apa yang kurang dari Odiseus sebagai seorang pemimpin yang memungkinkan raja Ithacan mereformasi dirinya sendiri sebelum mengambil alih tahta di Ithaca. Pada akhirnya, dalam artikel kami, kami menemukan bahwa, tanpa Elpenor, Odiseus tidak akan memiliki apa yang diperlukan untuk memerintah kerajaannya lagi.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.