Apollo dan Artemis: Kisah Hubungan Unik Mereka

John Campbell 01-08-2023
John Campbell

Apollo dan Artemis berkongsi ikatan mendalam yang unik sejak lahir. Walaupun mereka sangat berbeza, mereka mempunyai semangat yang sama untuk memanah, memburu, dan melindungi dewi Leto. Ketahui lebih lanjut tentang perkara yang unik tentang hubungan antara Apollo dan Artemis.

Teruskan membaca untuk mengetahui lebih lanjut.

Apakah Hubungan Apollo dan Artemis?

Apollo dan Artemis berkaitan antara satu sama lain kerana mereka adalah kembar persaudaraan daripada Leto dan Zeus. Walaupun mereka berkongsi banyak persamaan seperti menjadi pemburu yang hebat, mereka mempunyai perbezaan yang besar seperti siang dan malam. Artemis dianggap sebagai dewi bulan manakala Apollo ialah tuhan matahari.

Kisah Kelahiran Apollo dan Artemis

Leto, ibu dewi kepada kembar, telah dihamilkan oleh Zeus. Seperti yang dijangkakan dan serupa dengan apa yang berlaku kepada semua wanita lain yang Zeus telah jatuh cinta, Leto mengalami hukuman daripada Hera dengan menuntut semua tanah yang berkaitan untuk tidak melindungi Leto yang sedang hamil.

Lihat juga: Mengapa Medusa Dikutuk? Dua Sisi Cerita pada Pandangan Medusa

Dewi yang mengandung terus mencari untuk tempat bersalin sambil menghadapi sakit bersalin. Dia akhirnya menemui pulau terapung Delos. Memandangkan ia tidak disambungkan ke mana-mana bentuk muka bumi, ia tidak termasuk dalam yang dilarang oleh Hera. Beberapa cerita malah menyatakan bahawa Hera terus menghukum Leto dengan menangguhkan bersalin dan menahan sakit bersalin selama beberapa hari sebelum dia akhirnya boleh melahirkan anak. Pulau Delos menjadi Apollo dan Artemisrakan kongsi. Apollo gemar menulis puisi, manakala Artemis lebih suka menghabiskan masa lapangnya dengan berburu bersama teman wanita. Mereka juga mempunyai cara tersendiri untuk menghabiskan masa.

Lihat juga: Gergasi 100 Mata – Argus Panoptes: Gergasi Penjaga

Soalan Lazim

Apakah Jenis Cinta Antara Apollo dan Artemis?

Kisah cinta Apollo dan Artemis tertumpu pada cinta adik beradik berbanding cinta romantik. Walaupun mereka berdua bersemangat untuk melindungi ibu mereka, tiada rujukan bertulis sama ada mereka melihat satu sama lain sebagai pasangan romantis. Walaupun Apollo campur tangan apabila Artemis jatuh cinta dengan Orion, alasannya adalah untuk melindungi ikrar kesucian yang dibuat Artemis ketika dia masih kanak-kanak daripada mencurinya sebagai kekasih.

Kesimpulan

Apollo dan Artemis berkongsi ikatan yang mendalam dan rapat yang hanya terdapat pada kembar. Sebagai saudara kembar, mereka berkongsi banyak persamaan tetapi lebih banyak perbezaan. Mari kita ringkaskan apa yang telah kita pelajari tentang mereka.

  • Apollo dan Artemis ialah kembar Titan bernama Leto dan tuhan tertinggi, Zeus. Disebabkan sumpahan Hera, Leto yang sedang hamil terpaksa mencari tempat untuk bersalin sambil dikejar ular, Python. Akhirnya, dia dapat menemui pulau terapung Delos, tempat dia melahirkan.
  • Apollo menjadi dewa matahari, cahaya, puisi, seni, memanah, wabak, bernubuat, kebenaran, dan penyembuhan, sedangkan Artemis dikenali sebagai dewi daraalam semula jadi, kesucian, melahirkan anak, haiwan liar, dan pemburuan.
  • Kembar kembar itu menyokong dan memainkan peranan dalam peperangan antara Trojan dan Yunani. Apollo juga yang bertanggungjawab membimbing anak panah yang membunuh wira Yunani terkenal, Achilles.
  • Artemis dan Apollo melindungi ibu mereka. Mereka akan berusaha keras atas nama ibu mereka. Contohnya termasuk pembunuhan Tityus, yang cuba merogol Leto, dan pembunuhan keempat belas anak Niobe apabila yang terakhir mengejek ibu mereka.
  • Walaupun Artemis mungkin dianggap tidak berminat dengan lelaki, dia jatuh cinta dengan gergasi, Orion. Terdapat beberapa versi kisah cinta mereka, tetapi dalam kesemuanya, Orion meninggal dunia dan dilahirkan semula sebagai buruj di langit.

Kisah cinta Apollo dan Artemis menunjukkan bahawa walaupun sumbang mahram perhubungan adalah biasa di kalangan orang Yunani kuno, adalah mungkin untuk mempunyai cinta adik beradik yang kuat dan sihat. Sepanjang kisah mereka, mereka digambarkan kekal dalam hubungan rapat.

tempat kelahiran.

Artemis ialah kembar pertama yang dilahirkan, dan apabila Hera mengetahui tentang perkara ini, dia melarang anak perempuannya, dewi bersalin, untuk membantu Leto. Ini menyebabkan kelahiran Apollo menjadi lebih tertangguh. Artemis, yang baru dilahirkan pada masa itu, secara ajaib membantu ibunya melahirkan Apollo di tempat yang mereka anggap sebagai rumah Apollo dan Artemis.

Apollo dan Artemis sebagai Kanak-kanak

Setelah dilahirkan, Apollo telah diberi makan dengan makanan dan minuman untuk dewa: ambrosia dan nektar. Dia serta-merta berubah daripada bayi baru lahir kepada dewasa muda.

Sebaik sahaja dia dapat melawan, Apollo mula memburu ular besar, Python. Ini adalah makhluk yang atas arahan Hera, mengejar ibu mereka ketika dia masih mengandung. Apollo berusaha membalas dendam dan akhirnya sampai ke sarang Python di Gunung Parnassus. Pertempuran hebat berlaku, dan Python terbunuh.

Semasa kanak-kanak, Apollo dan Artemis membina perselisihan tentang siapa yang lebih baik, walaupun berkongsi minat memanah. Dalam kes Artemis, dia menghabiskan masa awalnya untuk memburu semua barang yang dia fikir diperlukan untuk dia menjadi pemburu terbaik.

Apollo sebagai Tuhan

Apollo membesar dan menjadi seorang pemburu. daripada tuhan yang paling penting dalam panteon Yunani. Dia dengan mudah menjadi yang paling dipuja daripada semua tuhan. Dia adalah puncak keremajaan dan kecantikan, pemberi cahaya dan penyembuhan, penaung seni, dan yang berkuasa.dan bercahaya seperti matahari.

Walau bagaimanapun, tuhan memanah mula mempraktikkan kemahirannya jauh sebelum tuhan muzik, ramalan, penyembuhan, dan belia. Apollo meminta busur dan anak panah ketika dia baru berumur empat hari, dan Hephaestus membuatkannya untuknya.

Apollo sering digambarkan sebagai seorang pemuda yang menarik dengan kalungan laurel pada kepalanya, yang melambangkan kebijaksanaannya. Dia juga memegang busur dan anak panah. Dia juga mempunyai burung gagak dan kecapi bersamanya.

Sebagai dewa muda yang menarik, berbakat dan berkuasa, Apollo telah menarik ramai kekasih. Walau bagaimanapun, Daphne, seorang bidadari Naiad yang cantik, anak perempuan dewa sungai Peneus, yang sangat dicintai Apollo. Bagaimanapun, sama seperti Artemis, Daphne telah berikrar untuk kekal dara. Oleh itu, Daphne terus menolak Apollo.

Walau bagaimanapun, dikatakan bahawa ini adalah kerana Apollo mengusik Eros, tuhan cinta. Oleh itu, Eros melepaskan anak panah ke arah Apollo untuk membuatnya jatuh jatuh cinta dengan Daphne, manakala Eros juga menembak Daphne tetapi dengan anak panah yang berbeza untuk membuatnya membenci Apollo.

Artemis sebagai Dewi

Kakak kembar Apollo juga merupakan dewi yang popular. Dia ialah dewi Yunani haiwan liar, berburu, dan melahirkan anak. Dia dikenali sebagai seorang yang garang, defensif, tanpa belas kasihan, dan mempunyai perangai yang berapi-api. Dia tidak akan teragak-agak untuk memusnahkan sesiapa sahaja yang cuba menyakiti mereka yang cuba dipertahankannya. Artemis tidak bertolak ansurtidak menghormati sama ada. Dewi dara ini kekal suci dan suci.

Dia telah menjadi pakar dengan busur dan anak panah; dia secara konsisten mempunyai matlamat yang sempurna. Dia juga dipercayai mampu menyembuhkan atau membawa kesakitan kepada orang ramai, serta kebuluran, penyakit, atau kematian.

Artemis biasanya digambarkan sebagai wanita muda yang cantik dan cergas dalam kemuncak tahunnya. Dia memakai pakaian yang mencecah lutut dan membiarkan kakinya terbuka, jadi dia bebas berlari melalui hutan. Beberapa orang menyifatkan dia mempunyai beberapa buah dada, tetapi kerana dia seorang dewi dara, dia tidak akan mempunyai anak sendiri.

Apollo dan Artemis sebagai Pasukan

Apollo dan Artemis berkongsi rapat hubungan sejak lahir. Mereka mempunyai minat yang sama, seperti memburu, dan kedua-duanya telah menjadi hebat dalam hal itu. Walaupun mereka mempunyai perbezaan, mereka sering bekerjasama, terutamanya jika ia ada kaitan dengan melindungi ibu mereka.

Majoriti mitos yang mengelilingi ibu Apollo dan Artemis, Leto, sentiasa memasukkannya kanak-kanak. Salah satunya adalah ketika mereka mencari air minuman. Mereka terjumpa sebuah mata air di bandar Lycia, tetapi mereka tidak dapat minum kerana tiga orang petani mengaduk lumpur dari dasar mata air itu. Leto marah dan mengubah petani Lycian menjadi katak. Mitos lain menunjukkan bagaimana anak-anaknya melindunginya dan membalas dendamdia.

Percubaan Rogol oleh Tityus

Demonstrasi yang sempurna adalah apabila Tityus gergasi, anak Zeus dan Elara, mengikut arahan Hera dan cuba merogol Leto . Dia kemudian dibunuh oleh Apollo dan Artemis bersama-sama. Dalam versi lain, dikatakan bahawa Tityus telah dibunuh oleh petir yang dihantar oleh Zeus. Tityus dihukum selanjutnya di Tartarus. Dia diregangkan dan dirantai pada batu di mana hatinya akan dibaham oleh dua burung nasar setiap hari. Oleh kerana hati menjana semula, penyeksaan ini akan berterusan selama-lamanya.

Ejekan oleh Niobe

Peristiwa lain ialah apabila Niobe, anak perempuan Raja Tantalus, menyombongkan diri bahawa dia lebih hebat daripada dewi Leto. Ini kerana dia melahirkan empat belas anak, manakala Leto hanya melahirkan dua. Apabila Apollo dan Artemis mengetahui perkara ini, mereka marah kerana ibu mereka diejek dan diperkecilkan.

Untuk membalas dendam atas perkara ini, Artemis dan Apollo membunuh kesemua empat belas anak Niobe. Suami Niobe , Amphion, membunuh diri apabila mengetahui apa yang berlaku kepada anak-anak mereka, membuatkan Niobe menangis selama-lamanya. Dia kemudiannya berubah menjadi batu di pergunungan Sipylus, yang juga menangis secara berterusan.

Sokongan untuk Perang Trojan

Apollo bukan sahaja menyokong Trojan, tetapi dia juga mengambil bahagian sebagai askar. Dia menggunakan kemahirannya menembak anak panah dan kebolehannya menyebabkan wabak. Dia melepaskan anak panah ke arah kem Yunani. Inianak panah tertentu sarat dengan penyakit, yang menyebabkan ramai pahlawan sakit dan lemah. Apollo juga membuat sumbangan penting kepada perang dengan mengarahkan pukulan yang mengenai Achilles pada satu-satunya titik lemahnya-tumitnya. Pukulan ini membunuh wira Yunani yang terkenal itu.

Sementara Apollo terkenal sebagai penyokong Trojan, Artemis ialah watak kecil dalam novel epik, The Iliad. Artemis dikenali untuk menyembuhkan wira Trojan, Aeneas apabila dia ditinggalkan cedera oleh Diomedes.

Dalam peristiwa ini, Artemis menghentikan angin bertiup yang terkandas orang Yunani yang sedang berlayar. Walaupun ini membantu memperlahankan orang Yunani, sebab utama Artemis melakukannya adalah kerana kemarahannya terhadap Agamemnon, ketua kumpulan itu.

Agamemnon membunuh seekor rusa Artemis dan bermegah-megah bahawa Artemis pun tidak boleh membuat pukulan itu. Artemis sangat marah sehingga dia memerintahkan anak perempuan sulung Agamemnon untuk ditawarkan kepadanya.

Agamemnon mematuhi dan menipu anak perempuannya dengan memberitahunya bahawa dia akan berkahwin Achilles bukannya dijadikan sebagai pengorbanan. Oleh kerana Artemis juga merupakan pelindung gadis-gadis muda, dia mencuri anak perempuan Agamemnon dan menggantikannya dengan seekor rusa jantan di atas mezbah.

Artemis sebagai Dewi Terhukum

Sejak kecil, dia bertanya bapanya, Zeus, untuk menganugerahkan keperawanan abadinya, kerana dia tidak berminat dengan lelaki, percintaan atau perkahwinan. Dia juga samamelindungi keperawanan pengikut dan sahabatnya.

Dia juga tidak berbelas kasihan apabila mereka tidak dihormati atau melanggar ikrar mereka untuk menjadi suci. Contohnya adalah kisah Callisto, salah seorang sahabat kegemaran Artemis. Walau bagaimanapun, dia hamil selepas Zeus merogolnya. Apabila Artemis mengetahui perkara ini, dia sangat marah, dan beberapa cerita menyatakan Artemis yang menjadikan Callisto sebagai beruang betina.

Seorang lagi Contohnya adalah apa yang berlaku kepada seorang pemburu yang secara tidak sengaja terserempak dengan Artemis ketika dia sedang mandi. Dia mengubahnya menjadi rusa jantan dan kemudian membuatnya dibaham oleh anjing pemburunya sendiri. Peristiwa yang kurang keras adalah dengan seorang budak lelaki bernama Siproites, yang Artemis memberi pilihan sama ada kematian atau perubahan menjadi seorang gadis.

Tidak perlu dikatakan, Artemis tidak mempunyai hubungan rapat dengan lelaki kecuali dengan saudara kembarnya, Apollo, yang juga sangat menjaga kesucian kakaknya. Dia malah campur tangan apabila dia melihat apa yang berlaku antara Artemis dan Orion.

Kisah Artemis dan Orion

Terdapat pengecualian kepada penolakan dan hukuman berterusan Artemis terhadap jantan. Ini adalah ketika dia bertemu Orion, seorang pemburu gergasi yang Artemis jatuh cinta. Terdapat banyak variasi tentang bagaimana kisah cinta mereka terbongkar dan berakhir dengan tragis.

Versi Satu

Versi pertama ialah Orion pernah menjalani kehidupan bersendirian di sebuah pulau sebagai seorang pemburu.Berkongsi minat memburu, Artemis terpesona dengan Orion. Dia jatuh cinta padanya. Mereka melakukan beberapa perjalanan memburu bersama-sama dan bersaing untuk menentukan siapa pemburu yang lebih baik. Walau bagaimanapun, Orion membuat kesilapan dengan bermegah bahawa dia boleh membunuh apa sahaja yang datang dari bumi.

Apabila Gaea menyedari perkara ini, dia menjadi pelindung anak-anaknya, dan dia menganggap apa-apa yang akan datang dari bumi anaknya. Dia menghantar kala jengking ganas gergasi untuk membunuh Orion. Bersama-sama dengan Artemis, mereka cuba melawan kala jengking gergasi, tetapi malangnya, Orion terbunuh semasa pertempuran.

Pada masa itu, Artemis meminta agar mayat Orion diletakkan di langit. Dia kemudiannya dijadikan sebagai buruj Orion, bersama dengan kala jengking, yang menjadi buruj Scorpio.

Versi Dua

Versi kedua cerita itu melibatkan saudara kembar Artemis, Apollo, yang sebabnya ia berbeza. Memandangkan Apollo tahu bahawa Artemis menghargai kesuciannya sejak dia masih kecil, Apollo bimbang dengan Orion di sekelilingnya, kakaknya akan merendahkan nilai ini.

Adalah juga dinyatakan bahawa alasan Apollo mungkin disebabkan cemburu kerana Artemis telah menghabiskan lebih sedikit masa bersamanya dan lebih banyak dengan Orion. Sama ada cara, Apollo tidak bersetuju dengan apa yang berlaku dengan Artemis dan Orion. Dia membuat rancangan dan memperdaya Artemis untuk membunuh Orion sendiri.

Apollo mencabar Artemis tentang siapaadalah penembak yang lebih baik di antara mereka. Apabila ditanya sasaran apa yang akan mereka tembak, Apollo menunjukkan bintik di tengah tasik, Artemis menyangka itu batu, melepaskan anak panahnya. Apollo bergembira apabila Artemis berjaya mencapai sasaran.

Artemis mula curiga tentang sebab kembarnya gembira walaupun dia kalah dalam pertandingan mereka. Apabila Artemis memeriksa dengan teliti, dia menyedari bahawa Orion yang baru sahaja dia bunuh. Dia kecewa dan meminta Orion diletakkan di langit dan dijadikan buruj.

Dalam semua versi kisah cinta mereka, Orion akhirnya dibunuh dan ditempatkan di langit sebagai buruj, dan Artemis kekal sebagai dewi yang suci.

Bagaimana Apollo dan Artemis Berbeza?

Apollo dan Artemis adalah kembar persaudaraan yang sering bersetuju dalam banyak perkara, namun mereka juga mempunyai beberapa perbezaan ketara. Kedua-duanya menjana cahaya, tetapi cahaya yang dihasilkannya sangat berbeza. Satu dihasilkan oleh matahari, dan satu lagi oleh bulan.

Apabila mereka membunuh kanak-kanak Niobe, satu lagi perbezaan dibuat. Tujuh anak perempuan itu mati secara senyap-senyap ketika Artemis menembak anak panah ke dalam hati mereka . Ketujuh-tujuh anak lelaki itu, sebaliknya, menjerit mati apabila Apollo memanah anak panah ke dalam hati mereka.

Selain itu, perbezaan si kembar ialah Artemis tidak pernah berkahwin, walaupun Apollo dipercayai mempunyai banyak fana dan abadi

John Campbell

John Campbell ialah seorang penulis yang mahir dan peminat sastera, terkenal dengan penghayatan yang mendalam dan pengetahuan yang luas tentang kesusasteraan klasik. Dengan keghairahan untuk perkataan bertulis dan daya tarikan tertentu untuk karya Yunani dan Rom purba, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk kajian dan penerokaan Tragedi Klasik, puisi lirik, komedi baharu, satira dan puisi epik.Lulus dengan kepujian dalam Kesusasteraan Inggeris dari universiti berprestij, latar belakang akademik John memberikannya asas yang kukuh untuk menganalisis dan mentafsir ciptaan sastera abadi ini secara kritis. Keupayaannya untuk menyelidiki nuansa Puisi Aristotle, ungkapan lirik Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satira Juvenal, dan naratif Homer dan Virgil yang menyeluruh benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berkongsi pandangan, pemerhatian dan tafsirannya tentang karya klasik ini. Melalui analisis teliti tema, watak, simbol, dan konteks sejarah, dia menghidupkan karya gergasi sastera purba, menjadikannya boleh diakses oleh pembaca semua latar belakang dan minat.Gaya penulisannya yang menawan melibatkan kedua-dua minda dan hati pembacanya, menarik mereka ke dalam dunia kesusasteraan klasik yang ajaib. Dengan setiap catatan blog, John mahir menjalin bersama pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan peribadi dengan teks-teks ini, menjadikannya boleh dikaitkan dan relevan dengan dunia kontemporari.Diiktiraf sebagai pihak berkuasa dalam bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esei kepada beberapa jurnal dan penerbitan sastera berprestij. Kepakarannya dalam kesusasteraan klasik juga telah menjadikannya sebagai penceramah yang dicari di pelbagai persidangan akademik dan acara sastera.Melalui prosa yang fasih dan semangat yang membara, John Campbell bertekad untuk menghidupkan dan meraikan keindahan abadi dan kepentingan mendalam sastera klasik. Sama ada anda seorang sarjana yang berdedikasi atau sekadar pembaca yang ingin tahu yang ingin menerokai dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama lucu Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tidak ternilai yang akan mendidik, memberi inspirasi dan menyala. cinta seumur hidup untuk klasik.