Apollo dan Artemis: Kisah Hubungan Unik Mereka

John Campbell 01-08-2023
John Campbell

Apollo dan Artemis Meskipun mereka sangat berbeda, mereka memiliki hasrat yang sama untuk memanah, berburu, dan melindungi dewi Leto. Pelajari lebih lanjut tentang apa yang unik dari hubungan antara Apollo dan Artemis.

Teruslah membaca untuk mengetahui lebih lanjut.

Apa Hubungan Apollo dan Artemis?

Apollo dan Artemis memiliki hubungan satu sama lain karena mereka adalah si kembar persaudaraan Meskipun mereka memiliki banyak kesamaan, seperti menjadi pemburu yang hebat, mereka memiliki perbedaan yang besar seperti siang dan malam. Artemis dianggap sebagai dewi bulan, sedangkan Apollo adalah dewa matahari.

Kisah Kelahiran Apollo dan Artemis

Leto, ibu dewi dari si kembar, adalah diresapi oleh Zeus. Seperti yang sudah diduga dan mirip dengan apa yang terjadi pada semua wanita lain yang dicintai Zeus, Leto menderita hukuman dari Hera dengan menuntut semua tanah yang terhubung untuk tidak melindungi Leto yang sedang hamil.

Dewi yang sedang hamil itu terus mencari tempat untuk melahirkan sambil menahan rasa sakit saat melahirkan, dan akhirnya menemukan pulau terapung Delos. tidak terhubung dengan bentang alam apa pun, Beberapa cerita bahkan menyatakan bahwa Hera lebih lanjut menghukum Leto dengan menunda persalinannya dan menahan rasa sakit persalinan selama berhari-hari sebelum akhirnya ia dapat melahirkan. Pulau Delos menjadi tempat kelahiran Apollo dan Artemis.

Artemis adalah anak kembar pertama yang lahir, dan ketika Hera mengetahui hal ini, dia melarang putrinya, dewi persalinan, untuk membantu Leto. Hal ini menyebabkan kelahiran Apollo semakin tertunda. Artemis, yang saat itu baru saja lahir, secara ajaib membantu ibunya melahirkan Apollo di tempat yang mereka anggap sebagai rumah Apollo dan Artemis.

Apollo dan Artemis saat masih kecil

Setelah lahir, Apollo diberi makan dengan makanan dan minuman untuk para dewa: Dia langsung bertransformasi dari bayi yang baru lahir menjadi dewasa muda.

Segera setelah ia mampu bertarung, Apollo mulai berburu ular besar, Python. Ini adalah makhluk yang atas perintah Hera, mengejar ibu mereka saat ia masih hamil. Apollo berusaha untuk membalas dendam dan akhirnya sampai di sarang Python di Gunung Parnassus. Pertempuran hebat pun terjadi, dan Python terbunuh.

Sebagai anak-anak, Apollo dan Artemis berkembang persaingan mengenai siapa yang lebih baik, meskipun sama-sama menyukai panahan. Dalam kasus Artemis, ia menghabiskan tahun-tahun awalnya untuk berburu semua barang yang ia pikir dibutuhkan untuk menjadi pemburu terbaik.

Apollo sebagai Dewa

Apollo tumbuh dan menjadi salah satu dari dewa-dewa yang paling penting Dia dengan mudah menjadi yang paling dipuja di antara semua dewa. Dia adalah puncak kemudaan dan kecantikan, pemberi cahaya dan penyembuhan, pelindung seni, dan sekuat dan bersinar seperti matahari.

Namun, dewa panahan mulai mempraktikkan keahliannya jauh sebelum dewa musik, nubuat, penyembuhan, dan pemuda. Apollo meminta busur dan anak panah saat dia masih kecil. baru berusia empat hari, dan Hephaestus membuatnya untuknya.

Apollo sering digambarkan sebagai pemuda yang menarik dengan karangan bunga salam di kepalanya, yang melambangkan kebijaksanaan-Nya, Dia juga memegang busur dan anak panah, Dia juga membawa burung gagak dan kecapi.

Sebagai dewa muda yang menarik, berbakat, dan kuat, Apollo telah menarik banyak kekasih. Namun, Daphne, seorang nimfa Naiad yang cantik, putri dari dewa sungai Peneus, Namun, mirip dengan Artemis, Daphne telah bersumpah untuk tetap perawan. Oleh karena itu, Daphne terus menolak Apollo.

Namun, dikatakan bahwa ini karena Apollo menggoda Eros, sang dewa cinta. Dengan demikian, Eros menembakkan anak panah ke arah Apollo untuk membuatnya jatuh cinta pada Daphne, sementara Eros juga menembak Daphne tetapi dengan anak panah yang berbeda untuk membuatnya membenci Apollo.

Artemis sebagai Dewi

Saudara kembar Apollo juga merupakan dewi yang populer. Dia adalah dewi Yunani hewan liar, berburu, dan melahirkan. Dia dikenal sebagai sosok yang galak, defensif, tak kenal ampun, dan memiliki temperamen yang berapi-api. Dia tidak akan segan-segan memusnahkan siapa pun yang mencoba menyakiti orang-orang yang dia coba bela. Artemis juga tidak menoleransi ketidakhormatan. Dewi perawan ini tetap suci dan murni.

Dia telah menjadi ahli dalam busur dan anak panah; Dia juga dipercaya mampu menyembuhkan atau membawa kesakitan kepada orang-orang, serta kelaparan, penyakit, atau bahkan kematian.

Artemis biasanya digambarkan sebagai seorang wanita muda yang cantik dan bugar Dia mengenakan pakaian yang panjangnya mencapai lutut dan membiarkan kakinya telanjang, sehingga dia bebas berlari melintasi hutan. Beberapa orang menggambarkan dia memiliki beberapa payudara, tetapi karena dia adalah dewi perawan, dia tidak akan memiliki anak sendiri.

Apollo dan Artemis sebagai sebuah tim

Apollo dan Artemis memiliki hubungan yang dekat sejak lahir. Mereka memiliki minat yang sama, seperti berburu, dan keduanya menjadi hebat dalam hal itu. Meskipun mereka memiliki perbedaan, mereka sering bekerja sama, terutama jika ada hubungannya dengan melindungi ibu mereka.

Sebagian besar mitos seputar Apollo dan ibu Artemis, Leto, selalu menyertakan anak-anaknya, salah satunya adalah ketika mereka mencari air minum, mereka menemukan air mancur di kota Lycia, Namun, mereka tidak dapat minum karena tiga petani mengaduk lumpur dari dasar air mancur. Leto marah dan mengubah para petani Lycian menjadi katak. Mitos lainnya menunjukkan bagaimana anak-anaknya melindunginya dan membalas dendam padanya.

Percobaan Pemerkosaan oleh Tityus

Demonstrasi yang sempurna dari hal ini adalah ketika raksasa Tityus, putra Zeus dan Elara, Dia kemudian dibunuh oleh Apollo dan Artemis bersama-sama. Dalam versi lain, dikatakan bahwa Tityus dibunuh oleh sambaran petir yang dikirim oleh Zeus. Tityus kemudian dihukum di Tartarus. Dia direntangkan dan dirantai di sebuah batu di mana hatinya akan dilahap oleh dua ekor burung nasar setiap hari. Karena hati akan beregenerasi, penyiksaan ini akan berlangsung selamanya.

Ejekan oleh Niobe

Peristiwa lainnya adalah ketika Niobe, putri Raja Tantalus, membual bahwa dia lebih unggul dari dewi Leto. Hal ini dikarenakan ia melahirkan empat belas anak, sedangkan Leto hanya melahirkan dua anak. Ketika Apollo dan Artemis mengetahui hal ini, mereka sangat marah karena ibu mereka diejek dan direndahkan.

Untuk membalas dendam atas hal ini, Artemis dan Apollo membunuh keempat belas anak Niobe. Suami Niobe, Amphion, bunuh diri setelah mengetahui apa yang terjadi pada anak-anak mereka, membuat Niobe menangis selamanya. Dia kemudian berubah menjadi batu di gunung Sipylus, yang juga menangis terus menerus.

Dukungan untuk Perang Troya

Apollo tidak hanya mendukung Troya, tetapi ia juga berpartisipasi sebagai prajurit. Dia menggunakan keahliannya dalam menembakkan panah dan kemampuannya untuk menyebabkan wabah. Dia menembakkan panah yang diarahkan ke perkemahan Yunani. panah-panah khusus ini adalah sarat dengan penyakit, Apollo juga memberikan kontribusi penting dalam perang dengan mengarahkan tembakan yang mengenai satu-satunya titik lemah Achilles, yaitu tumitnya. Tembakan ini membunuh pahlawan Yunani yang terkenal itu.

Sementara Apollo dikenal sebagai pendukung Troya, Artemis adalah karakter minor dalam novel epik tersebut, Dalam kisah Iliad, Artemis dikenal sebagai penyembuh pahlawan Troya, Aeneas, saat ia terluka oleh Diomedes.

Dalam peristiwa ini, Artemis menghentikan hembusan angin yang membuat para pelaut Yunani terdampar, meskipun hal ini membantu dalam memperlambat orang-orang Yunani, alasan utama Artemis melakukannya adalah karena kemarahannya pada Agamemnon, pemimpin kelompok tersebut.

Agamemnon membunuh salah satu rusa Artemis dan menyombongkan diri bahwa Artemis pun tidak dapat melakukan tembakan itu. Artemis sangat marah sehingga dia memerintahkan putri tertua Agamemnon untuk ditawarkan kepadanya.

Agamemnon mematuhi dan menipu putrinya Karena Artemis juga merupakan pelindung para gadis muda, dia mencuri putri Agamemnon dan menggantikannya dengan seekor rusa jantan di atas altar.

Artemis sebagai Dewi yang Dihukum

Sejak kecil, ia meminta ayahnya, Zeus, untuk memberikan keperawanannya yang abadi, karena dia tidak tertarik pada pria, percintaan, atau pernikahan. Dia juga sangat protektif terhadap keperawanan para pengikut dan sahabatnya.

Dia juga tidak memiliki belas kasihan ketika mereka tidak dihormati atau melanggar sumpah mereka untuk menjadi murni. Contohnya adalah kisah Callisto, salah satu sahabat favorit Artemis. Namun, dia tidak memiliki belas kasihan ketika mereka tidak dihormati atau melanggar sumpah mereka untuk menjadi murni, dia hamil setelah Zeus memperkosanya. Ketika Artemis mengetahui hal ini, ia sangat marah, dan beberapa cerita menyatakan bahwa Artemis-lah yang mengubah Callisto menjadi beruang betina.

Contoh lain adalah apa yang terjadi pada seorang pemburu yang secara tidak sengaja menemukan Artemis saat dia sedang mandi. mengubahnya menjadi rusa jantan Peristiwa yang tidak terlalu keras terjadi pada seorang anak laki-laki bernama Siproites, yang diberi pilihan oleh Artemis untuk mati atau berubah menjadi seorang gadis.

Lihat juga: Cacat Tragis Antigone dan Kutukan Keluarganya

Tak perlu diragukan lagi, Artemis memiliki tidak ada hubungan dekat dengan laki-laki Kecuali dengan saudara kembarnya, Apollo, yang juga sangat protektif terhadap kemurnian adiknya, ia bahkan turun tangan saat melihat apa yang terjadi antara Artemis dan Orion.

Kisah Artemis dan Orion

Ada pengecualian untuk Artemis penolakan dan hukuman yang terus-menerus Saat itulah ia bertemu dengan Orion, seorang pemburu raksasa yang membuat Artemis jatuh cinta. Ada banyak variasi tentang bagaimana kisah cinta mereka terungkap dan berakhir tragis.

Versi Satu

Variasi pertama adalah bahwa Orion pernah hidup kehidupan yang menyendiri berbagi kecintaan untuk berburu, Artemis terpesona dengan Orion dan jatuh cinta padanya. Mereka melakukan beberapa perjalanan berburu bersama dan berkompetisi tentang siapa pemburu yang lebih baik. Namun, Orion melakukan kesalahan dengan menyombongkan diri bahwa dia bisa membunuh apa pun yang berasal dari bumi.

Ketika Gaea menyadari hal ini, dia menjadi protektif terhadap anak-anaknya, dan dia menganggap apa pun yang berasal dari bumi sebagai anaknya. Dia mengirim kalajengking raksasa yang ganas untuk membunuh Orion. Bersama Artemis, mereka mencoba melawan kalajengking raksasa tersebut, namun sayangnya, Orion terbunuh dalam pertempuran tersebut.

Saat itu, Artemis meminta agar tubuh Orion menjadi ditempatkan di langit. Ia kemudian dijadikan rasi bintang Orion, bersama dengan kalajengking yang menjadi rasi bintang Scorpio.

Versi Dua

Versi kedua dari cerita ini melibatkan saudara kembar Artemis, Apollo, dan itulah sebabnya mengapa cerita ini berbeda. Karena Apollo tahu bahwa Artemis menghargai kemurniannya sejak ia masih kecil, Apollo khawatir bahwa dengan adanya Orion, kemurniannya akan terganggu. saudara perempuannya akan segera merendahkan hal ini.

Disebutkan juga bahwa alasan Apollo mungkin karena kecemburuan Apollo tidak menyetujui apa yang terjadi dengan Artemis dan Orion, karena Artemis telah menghabiskan lebih sedikit waktu bersamanya dan lebih banyak waktu bersama Orion. Apollo tidak menyetujui apa yang terjadi dengan Artemis dan Orion, ia membuat rencana dan menipu Artemis untuk membunuh Orion.

Apollo menantang Artemis tentang siapa yang penembak yang lebih baik di antara mereka. Ketika ditanya target apa yang akan mereka bidik, Apollo menunjuk sebuah titik di tengah danau, Artemis yang mengira itu adalah batu, menembakkan anak panahnya. Apollo bersukacita ketika Artemis berhasil mengenai target.

Artemis menjadi curiga tentang mengapa kembarannya senang Ketika Artemis memeriksa dengan seksama, dia menyadari bahwa itu adalah Orion yang baru saja dia bunuh. Dia sangat terpukul dan meminta Orion ditempatkan di langit dan dijadikan rasi bintang.

Dalam semua versi kisah cinta mereka, Orion akhirnya terbunuh dan ditempatkan di langit sebagai rasi bintang, dan Artemis tetap menjadi dewi yang suci.

Apa Perbedaan Apollo dan Artemis?

Apollo dan Artemis adalah anak kembar bersaudara yang sering sepakat dalam banyak hal, namun mereka juga memiliki beberapa perbedaan yang signifikan. Keduanya menghasilkan cahaya, tetapi cahaya yang mereka hasilkan sangat berbeda. Yang satu dihasilkan oleh matahari, dan yang lainnya oleh bulan.

Ketika mereka membunuh anak-anak Niobe, yang lain perbedaan telah dibuat. Tujuh anak perempuan meninggal dengan tenang saat Artemis menembakkan panah ke jantung mereka. Tujuh anak laki-laki, di sisi lain, berteriak sampai mati saat Apollo menembakkan panah ke jantung mereka.

Cara lain yang membedakan si kembar adalah bahwa Artemis tidak pernah menikah, Meskipun Apollo diyakini memiliki banyak pasangan fana dan abadi, Apollo senang menulis puisi, sedangkan Artemis lebih suka menghabiskan waktu luangnya untuk berburu dengan teman wanita. Mereka juga memiliki cara yang berbeda untuk menghabiskan waktu.

PERTANYAAN YANG SERING DIAJUKAN

Apa Jenis Cinta Antara Apollo dan Artemis?

Kisah cinta Apollo dan Artemis berpusat pada cinta persaudaraan daripada cinta romantis. Meskipun mereka berdua sangat bersemangat untuk melindungi ibu mereka, tidak ada referensi tertulis yang menyebutkan apakah mereka memandang satu sama lain sebagai pasangan romantis. Meskipun Apollo turun tangan saat Artemis jatuh cinta pada Orion, alasannya adalah untuk melindungi sumpah kemurnian yang Artemis ucapkan saat dia masih kecil dan bukan untuk mencurinya sebagai kekasih.

Kesimpulan

Apollo dan Artemis memiliki ikatan yang dalam dan erat yang hanya dimiliki oleh anak kembar. Sebagai kembar fraternal, mereka memiliki banyak kesamaan tetapi lebih banyak perbedaan. Mari kita rangkum apa yang telah kita pelajari tentang mereka.

Lihat juga: Katarsis dalam Antigone: Bagaimana Emosi Membentuk Sastra
  • Apollo dan Artemis adalah anak kembar dari Titan bernama Leto dan dewa tertinggi, Zeus. Karena kutukan Hera, Leto yang sedang hamil terpaksa mencari tempat di mana ia bisa melahirkan sambil dikejar-kejar oleh ular Python. Akhirnya, ia berhasil menemukan pulau terapung Delos, tempat ia melahirkan.
  • Apollo menjadi dewa matahari, cahaya, puisi, seni, memanah, wabah, nubuat, kebenaran, dan penyembuhan, sedangkan Artemis dikenal sebagai dewi alam, kesucian, persalinan, binatang buas, dan perburuan.
  • Si kembar ini mendukung dan berperan dalam perang antara Troya dan Yunani. Apollo bahkan bertanggung jawab dalam mengarahkan panah yang menewaskan pahlawan Yunani yang terkenal, Achilles.
  • Artemis dan Apollo sangat protektif terhadap ibu mereka. Mereka akan melakukan apa saja atas nama ibu mereka. Contohnya termasuk pembunuhan Tityus, yang mencoba memperkosa Leto, dan pembunuhan keempat belas anak Niobe ketika mereka mengejek ibu mereka.
  • Meskipun Artemis mungkin dianggap tidak tertarik pada pria, ia jatuh cinta pada sang raksasa, Orion. Ada beberapa versi tentang kisah cinta mereka, namun dalam semua versi tersebut, Orion mati dan terlahir kembali sebagai rasi bintang di langit.

Kisah cinta Apollo dan Artemis menunjukkan bahwa meskipun hubungan inses adalah hal yang umum Di antara orang-orang Yunani kuno, adalah mungkin untuk memiliki cinta saudara kandung yang kuat dan sehat. Sepanjang kisah mereka, mereka digambarkan tetap memiliki hubungan yang dekat.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.