Mengapa Achilles Tidak Mau Bertarung? Kebanggaan atau Kekesalan

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Achilles adalah pahlawan besar dalam mitologi Yunani putra dari raja fana Peleus dan Nereid Thetis, bangsa Myrmidon, yang terkenal sebagai prajurit yang ganas dan tak kenal takut.

Thetis Dengan orang tua yang begitu kuat, Achilles pasti akan menjadi seorang pejuang, tetapi ibunya menginginkan lebih untuk putranya yang tampan itu. Dia membakarnya setiap malam di atas api saat masih bayi, mengobati luka bakarnya dengan salep yang mengandung ambrosia untuk menanamkan perlindungan ramuan tersebut pada kulitnya.

Kemudian dia mencelupkannya ke dalam Sungai Styx untuk memberinya keabadian. Dia memeluknya erat-erat dengan satu tumitnya, mencegah satu titik kecil itu terkena air. Karena air tidak menyentuh tumit Achilles, maka satu titik di tubuhnya yang rentan .

Mengapa Achilles Bertempur dalam Perang Troya?

Seorang peramal meramalkan bahwa Achilles akan mati sebagai pahlawan dalam perang Troya Dalam upaya terakhir untuk melindungi putra kesayangannya, Thetis menyamar sebagai seorang gadis dan mengirimnya untuk tinggal di pulau Skyros. Odiseus, yang terkenal dengan Odyssey, datang ke pulau itu dan mengetahui penyamaran tersebut. Dia meyakinkan Achilles untuk bergabung dengan pasukan Yunani. Achilles, terlepas dari upaya terbaik ibunya, pergi berperang untuk memenuhi takdirnya.

Jadi, jika dia pergi berperang untuk berperang demi Yunani, mengapa Achilles menolak untuk bertempur ketika ia mencapai garis depan Dia tiba dengan satu set baju besi indah yang dibuat oleh pandai besi dewa Hephaestus. Ibunya membuatnya secara khusus untuk melindunginya di medan perang. Dia berharap baju besi itu tidak hanya melindunginya tetapi juga memberikan rasa takut pada musuh-musuhnya, membuat mereka melarikan diri darinya, dan semakin melindunginya. Sayangnya, itu tidak terjadi pada Thetis dan rencananya, Kebanggaan Achilles dan keretakan dengan komandannya menariknya ke dalam perang .

Lihat juga: Para Ksatria - Aristophanes - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Agamemnon telah ditempatkan sebagai penanggung jawab dalam upaya sepuluh tahun untuk mendapatkan kembali Helen, si cantik dari Yunani Ketika Achilles bertempur di bawah pimpinan Agamemnon, para budak diambil di wilayah Troya ketika orang-orang Yunani bergerak melintasi daratan, merampas dan menjarah di sepanjang jalan.

Mengapa Achilles menolak untuk bertempur?

Dia marah karena Agamemnon mengambil hadiah perangnya dari dia, pengantin perempuannya, Briseis .

Kisah Dua Selir

Dalam Buku Satu Iliad, yang merupakan jawaban dari pertanyaan tersebut, " dalam buku apa Achilles menolak untuk bertarung?" Dalam penyerangan ke Lyrnessus, beberapa prajurit berpangkat tinggi mengambil budak dari para wanita di kota yang dikalahkan. Chryseis, wanita yang diambil oleh Agamemnon, adalah putri seorang pendeta berpangkat tinggi. Ayahnya, seorang pelayan di kuil Apollo, menegosiasikan kembalinya Chryseis, dengan melucuti hadiah Agamemnon. Agamemnon, dengan amarah, meminta Briseis sebagai ganti rugi. Achilles,dilucuti dari hadiahnya, mundur ke tendanya dengan marah, menolak untuk kembali berperang.

Agamemnon dengan bodohnya menolak untuk mengalah, menjaga Briseis sebagai hadiahnya sendiri meskipun dia kemudian meyakinkan Achilles bahwa dia tidak mencoba untuk tidur dengannya. Pertengkaran kedua pria itu karena wanita itu adalah sampingan, tetapi mencerminkan perang yang lebih besar untuk mendapatkan Helen yang cantik, yang diculik oleh orang-orang Troya. Apakah itu karena cinta atau hanya kebanggaan Achilles yang membuatnya menolak untuk bertarung, sulit untuk ditentukan. Dia menyatakan keinginannyacinta untuk wanita, namun kematian Patroclus mendorongnya untuk bergabung kembali dalam perang .

Kebanggaan Patroclus

Meskipun Achilles tidak mau bertempur untuk membela anak buahnya, ada satu orang yang menolak untuk menerima pengunduran dirinya dari perang, yaitu teman dan orang kepercayaannya, Patroclus, mendatangi Achilles sambil menangis Ketika Achilles mengejeknya karena air matanya, ia menjawab bahwa ia menangis untuk para prajurit Yunani yang mati sia-sia. Ia memohon pinjaman baju besi khasnya kepada Achilles. Patroclus berencana untuk mengelabui orang-orang Troya agar percaya bahwa Achilles telah kembali ke medan perang untuk memberi ruang gerak bagi orang-orang Yunani .

Untuk siapa Achilles bertempur? Bukan untuk anak buahnya, bukan pula untuk pemimpinnya yang telah melecehkannya. Baru setelah rencana Patroclus menjadi bumerang dan dia terbunuh di medan perang oleh Hector, Achilles bergabung kembali dalam pertempuran. Agamemnon akhirnya mengalah, mengembalikan Briseis, dan Achilles mendekati ibunya untuk meminta set baju besi kedua agar para Trojans mengenalnya saat dia melangkah ke lapangan. Mengenakan satu set baju besi baru yang khas, Achilles melakukan pembunuhan yang membuat marah dewa sungai setempat Mayat-mayat tentara Troya mulai menyumbat sungai. Pada akhirnya, Achilles bertarung melawan dewa sungai juga. Dia mengalahkan dewa kecil itu dan kembali membantai orang-orang Troya.

Pembalasan dendam Achilles

Ketika Achilles mengambil alih medan pertempuran, pertempuran menjadi sengit. Troya, menyadari bahaya, mundur ke Kota mereka, tetapi Achilles mengejar mereka yang cukup bodoh untuk mencoba bertahan, membantai tentara Troya di sepanjang jalan. Hector, yang menyadari bahwa kemarahannya ditujukan terutama padanya atas kematian Patroclus, tetap berada di luar kota untuk menghadapinya Hector dan Achilles bertarung, tapi Hector, pada akhirnya, bukan tandingan Achilles. Dia jatuh di tangan sang prajurit. Begitulah kemarahan orang yang kehilangan seorang teman. Setelah Hector dan Achilles bertarung, dia menodai mayatnya, menyeretnya di belakang keretanya di sekitar perkemahan. Dia tidak mengijinkan Hector untuk dimakamkan.

Baru setelah Priam, ayah Hector, mendengar pertarungan Hector dan Achilles dan mendatangi Achilles secara diam-diam di malam hari, dia mengalah. Priam memohon kepada Achilles sebagai seorang ayah untuk memohon kepada sang prajurit agar membebaskan putranya untuk dimakamkan Akhirnya, Achilles mengalah dan Hector dimakamkan di dalam tembok Troy. Pasukan Yunani mundur untuk memberi waktu bagi Troya untuk menguburkan Hector dan melaksanakan upacara pemakamannya dengan baik. Pada saat yang sama, Achilles menguburkan Patroclus yang dicintainya untuk beristirahat. Perang ditangguhkan untuk sementara waktu, sementara kedua belah pihak berkabung atas kematian mereka. Namun, perang belum berakhir. Pertarungan Hector dan Achilles di Iliad adalah permulaannya.dari apa yang terbukti menjadi kejatuhan Achilles.

Kematian Achilles

Meskipun temannya, Patroclus, terbunuh saat Achilles menolak untuk bertempur, dia menyalahkan Trojans atas kematian temannya daripada penolakannya untuk maju ke medan perang. Meskipun Achilles untuk sementara puas dengan kematian Hector Dia kembali bertempur setelah Trojans diizinkan untuk menguburkan jasad Hector, bertekad untuk melakukan pembalasan terakhirnya terhadap Trojans.

Karena Briseis telah dikembalikan, dia tidak lagi bertengkar dengan Agamemnon. Achilles bergabung kembali dalam pertempuran, membantai tentara Troya untuk mendapatkan kemenangan.

Lihat juga: Aegeus: Alasan di Balik Nama Laut Aegea

Illiad diakhiri dengan penguburan Hector. Namun, pembaca kemudian mengetahui di Odyssey bahwa dia terus bertarung sampai pahlawan Troya lainnya, Paris, menembakkan anak panah yang fatal, mengenai tumit Achilles - satu-satunya bagian yang tidak tersentuh oleh air Sungai Styx. Achilles meninggal sebagai pahlawan Yunani di medan perang, seperti yang telah diramalkan oleh Sang Peramal.

Meskipun semua yang telah dilakukan ibunya untuk melindunginya, kehendak para dewa tidak dapat diubah, dan dia memenuhi takdirnya, mati sebagai pahlawan di medan perang .

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.