Siapakah Laertes? Pria di Balik Pahlawan dalam Pengembaraan

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Laertes adalah ayah dari Odiseus dan kakek dari Telemachos . Pengembaraan Laertes telah lama berakhir ketika dia diperkenalkan dalam puisi epik karya Homer. Dia adalah seorang pria tua yang lelah dan patah hati, yang tinggal di sebuah pulau dan hampir tidak pernah mengurus ladangnya. Namun, petualangannya dikenal luas dan merupakan komponen penting dalam kisah The Odyssey. "Aku Laertes, nak ," demikian pengumuman Odiseus saat mendarat di pantai Phaecia.

Reputasi Laertes sangat terkenal di negeri ini. Sebelum putranya, ia adalah seorang Argonaut dan merupakan raja yang perkasa di Ithaka Dia turun tahta demi putranya, Odiseus, dan merasa patah hati ketika Odiseus pergi berperang di Troy. Perjalanan panjang dan ketidakhadiran Odiseus di rumahnya telah dinubuatkan, dan Laertes tahu bahwa putranya tidak akan segera kembali.

Faktanya, Odiseus telah pergi selama sepuluh tahun, cukup lama sehingga ibunya sendiri menyerah pada kesedihannya, meninggal dalam ketidakhadirannya.

Laertes di Odyssey

Meskipun fokus Odyssey adalah perjalanan Odysseus, Laertes adalah seorang legenda di bidangnya sendiri Seorang Argonaut yang disebutkan dalam Bibliotheca, Laertes, memimpin pertempuran besar bahkan saat masih muda. Salah satu pertempuran awal yang disebutkan dalam Odyssey adalah perebutan kota benteng Nericum. Ovid juga menyebutkan Laertes sebagai Pemburu Calydonian .

Sifat kepahlawanan Laertes dibuktikan dalam beberapa sumber kuno. Homer dalam Odyssey menceritakan bahwa Laertes telah merebut kota benteng Nericum di masa mudanya. Laertes juga disebut sebagai Argonaut dalam Bibliotheca, dan Ovid menceritakan bahwa Laertes adalah seorang Pemburu Calydonia. Hal ini penting karena Babi Hutan Calydonia adalah monster legenda dan mitos, yang dikirim oleh dewi Artemis untuk menghukum seorang raja yang salah. .

Raja Oeneus, saat memberikan persembahan kepada para dewa, lupa menyertakan Artemis, dewi perburuan. Dalam kemarahannya, Artemis mengirim Babi Hutan, makhluk mengerikan. Babi hutan menyerang, memporak-porandakan wilayah Calydon di Aetolia. Ia menghancurkan kebun-kebun anggur dan hasil bumi, membuat warga berlindung di dalam tembok Kota. Terperangkap dan terkepung, mereka mulai kelaparan, memaksa Raja untuk mencari pemburu.untuk menghancurkan monster itu dan membebaskan mereka. Ini bukan babi hutan biasa.

" Matanya bersinar dengan api merah: lehernya kaku dengan bulu, dan bulu-bulu di kulitnya, berbulu kaku seperti tangkai tombak: seperti halnya palisade berdiri, demikianlah bulu-bulu itu berdiri seperti tombak-tombak yang tinggi. Busa panas membasahi bahunya yang lebar karena dengkurannya yang serak. Gading-gadingnya seukuran gajah India: petir keluar dari mulutnya: dan daun-daun hangus, oleh napasnya ."

- Metamorfosis Ovid, Bk VIII: 260-328 (Versi A. S. Kline)

Lihat juga: Cyclops - Euripides - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Dibutuhkan pemburu legenda dan terkenal untuk mengalahkan binatang buas seperti itu. Laertes dan para pemburu lainnya berasal dari berbagai kerajaan di seluruh dunia untuk ikut serta dalam perburuan, akhirnya menjatuhkan binatang buas itu dan membebaskan kota dari pembalasan dendam sang dewi.

Dalam masyarakat Yunani dan Romawi, garis keturunan ayah sangat penting, dan dianggap sebagai suatu kehormatan untuk mewariskan kemuliaan orang besar dari ayah ke anak laki-laki. Seorang anak laki-laki bersuka cita atas pencapaian ayahnya dan berusaha untuk menghormati nama ayahnya dengan membangun pencapaiannya sendiri dan bahkan melampaui eksploitasi ayahnya. Warisan ayah memberikan legitimasi kepada anak laki-laki untuk menjadi raja dan ksatria .

Odysseus berasal dari keturunan legendaris dan bangga memiliki Laertes sebagai ayahnya. Dia membanggakan leluhurnya saat menampilkan dirinya di hadapan para raja. the Odyssey, Laertes adalah nilai jual utama bagi posisi Odiseus sebagai seorang pejuang. Putra seorang Argonaut dan Pemburu Calydonia ini bukanlah seseorang yang bisa dianggap remeh.

Saya Putra Laertes Ringkasan Pengembaraan

Selama perjalanannya, Odysseus mengalami banyak tantangan, tidak hanya pertahanan Helen of Troy yang meningkat menjadi perang, begitu dia lolos dari pertempuran, perjalanan pulang ke rumah juga penuh dengan perselisihan Nubuat yang telah diramalkan bahkan sebelum ia meninggalkan Ithaka terjadi saat ia menghadapi tantangan demi tantangan dalam perjalanannya untuk kembali ke rumah.

The Odyssey menceritakan perjalanan pulang ke rumah setelah kisah yang terjadi di Iliad. Setelah menaklukkan Troy dengan menipu penduduknya dengan seekor kuda Odiseus kini siap untuk kembali ke Ithaka yang dicintainya, kepada ayahnya, Laertes dan istrinya, Penelope, serta putranya, yang masih bayi saat ia pergi berperang.

Odiseus tidak ditakdirkan untuk kembali dengan cepat atau mudah ke Ithaka. Di antara perilaku krunya yang sembrono dan dirinya sendiri, perjalanannya berjalan lambat dan membosankan. Dia mendarat pertama kali di pulau Cicones. Setelah melakukan serangan yang sukses, Odiseus tinggal terlalu lama. Penundaannya yang sombong memberikan waktu bagi Cicones untuk berkumpul kembali dan melancarkan serangan balik, yang mencegahnya melakukan perjalanan menuju Ithaka.

Setelah dia lolos dari pulau Cicones, dia melakukan perjalanan hingga dia dan krunya mencapai pulau lain, yang dihuni oleh para pemakan teratai. Tanaman beraroma madu memikat krunya dengan sihir yang kuat yang mengalihkan perhatian mereka dari misi mereka dan membuat mereka ingin tinggal dan berlama-lama di pulau itu untuk selama-lamanya daripada melanjutkannya. Odiseus memerintahkan anak buahnya untuk tidak menyentuh umpan, dan mereka pun melanjutkan perjalanan .

Akhirnya, dia sampai di pulau ketiga, di mana dia bertemu dengan Cyclops Polyphemus. Keingintahuan dan kecerobohannya untuk tetap tinggal di pulau itu membuatnya kehilangan enam krunya. Dengan sombongnya, dia mengungkapkan identitasnya kepada Cyclops, membuat monster itu mengutuknya. Pada akhirnya, dia membutakan Polyphemus agar bisa melarikan diri. Cyclops yang cerdas dan kejam adalah putra Poseidon .

Dewa laut sangat marah dengan cedera yang menimpa putranya, dan dia bersumpah untuk membalas dendam pada pelancong tersebut. Odiseus sekarang telah membuat marah sang dewa, dan dia akan membayar harganya. Kecerobohan krunya membuat mereka kehilangan kemenangan dan nyawa di dua pulau pertama, tetapi Odysseus tidak bisa menyalahkan siapa-siapa selain dirinya sendiri atas akhir perjalanannya yang penuh bencana .

Odiseus di Pulau Scheri

Setelah mendapat murka dari dewa laut, Odiseus dilanda pusaran di laut. Dari semua kapal yang berangkat bersamanya, semuanya hilang dalam badai. Hanya Odiseus yang selamat. Dewi Ino merasa kasihan padanya, dan dia mendapati dirinya terdampar di pulau Scheria Tidak ada yang tahu, pada awalnya, bahwa dia adalah Putra Laertes. The Odyssey mengisahkan penyelamatan Odiseus saat Putri Phaeacia, Nausica, menemukannya.

Menyadari perawakannya yang heroik, dia mengantarnya ke istana, membantunya membersihkan diri dan mengambilkan pakaian baru sehingga dia bisa menghadap raja. Taktik itu berhasil, dan dia segera menjadi tamu Alcinous dan Arete, raja dan ratu. Para penyanyi dan pemusik mempersembahkan pesta dan hiburan yang luar biasa untuknya.

Selama tinggal di Phaeacians, Alcinous, raja Phaeacians, meminta seorang penyair memainkan sebuah lagu tentang perang di Troy. Terharu dan menangis, Odiseus meminta untuk mendengarkan lagu tersebut untuk kedua kalinya. Berduka atas kehilangan krunya dan panjangnya perjalanan yang masih harus dilalui untuk kembali ke Ithaka dia menangis.

Dihadapkan pada Alcinous, yang menanyakan namanya, ia menceritakan kisah-kisah petualangan dan perjalanannya, mengungkapkan bahwa ia adalah putra Laertes yang terkenal. Alcinous, yang terkesan dengan ceritanya, menawarkan lebih banyak makanan dan minuman serta kenyamanan.

>Setelah menghabiskan banyak waktu dengan Alcinous dan Arete, mendapatkan kembali kekuatan dan keberaniannya, Odiseus siap untuk memulai tahap terakhir dari perjalanan pulang. Dengan restu dan bantuan raja, dia berangkat, akhirnya kembali ke istri dan ayahnya yang sedang berduka .

Apakah Laertes Meninggal dalam Pengembaraan?

Ada banyak kematian di akhir cerita Odyssey, tetapi Laertes selamat dari akhir pencarian epik mungkin pensiun untuk menjalani sisa hidupnya dengan menjaga pertaniannya dan menghabiskan waktu bersama putranya, yang akhirnya dikembalikan kepadanya. Hanya sedikit pahlawan yang bisa menyaingi Laertes di Odyssey. Kematian pada akhirnya, tetapi dia tetap hidup.

Sekembalinya ke Ithaka, Odiseus tidak langsung menampakkan dirinya. Dia telah berkeliling dunia selama lebih dari sepuluh tahun, dan dia sadar bahwa ibunya telah meninggal saat dia tidak ada. Dia tidak yakin apakah istrinya, Penelope, masih setia dan tidak tahu bagaimana dia akan diterima. Alih-alih berbaris ke Kota dan mengumumkan kedatangannya, dia diam-diam mendatangi rumah seorang mantan budak, di mana diaSaat berada di sana, dia disambut oleh anjingnya sendiri, Argos, yang merupakan satu-satunya orang yang mengenalinya pada pandangan pertama .

Budak itu, saat mencuci kaki Odiseus, mengenali bekas luka dari perburuan babi hutan di masa mudanya. Dia mengancamnya dengan kematian jika dia mengungkapkan rahasianya dan tetap bersembunyi. Dia melanjutkan ke Kota untuk bergabung dengan para pelamar istrinya sendiri, Penelope. Penelope telah menetapkan serangkaian kontes yang menghalangi dia, janda yang diduga, dan pernikahan kembali. Ketika Odiseus tiba, para pelamar mencoba untuk merangkai sendiribusur, untuk menembakkan anak panah melalui dua belas gagang kapak.

Tak satu pun dari para pelamar yang bisa menarik busur, apalagi menembakkan tembakan kemenangan Odiseus melakukan keduanya dengan mudah, membuktikan bahwa dirinya layak. Dia kemudian melanjutkan untuk membantai para pelamar lain karena keberanian mereka memasuki rumahnya dan merayu istrinya. Penelope, yang tidak yakin dengan identitasnya, memerintahkan seorang pelayan untuk memindahkan ranjang pernikahannya. Odiseus memprotes bahwa ranjang tersebut tidak dapat dipindahkan. Dia tahu rahasianya karena dia sendiri yang membuat ranjang tersebut. Salah satu kaki ranjang tersebut adalah pohon zaitun yang masih hidup. Ranjang tersebut tidak dapatPengetahuannya meyakinkan Penelope, dan dia menerima bahwa suaminya akhirnya kembali padanya.

Perkenalan terakhir adalah dengan Laertes sendiri. Laertes selalu menjadi ahli botani dan terkesan dengan pengetahuan putranya yang luas tentang tanaman dan pepohonan semasa muda. Pasangan ini memiliki ikatan yang kuat dalam hal pertumbuhan pohon dan tanaman. Untuk meyakinkan Laertes, Odiseus menemui ayahnya yang sudah lanjut usia dan menceritakan semua pohon yang diberikan ayahnya semasa kecil. Sekali lagi, pengetahuannya adalah kunci yang meyakinkan .

Tema ikatan seorang ayah dan anak berjalan kuat di sepanjang Odyssey. Laertes menemukan kekuatannya kembali dengan kedatangan putranya dan bahkan menemani Odysseus dalam perjalanannya untuk bertempur dengan keluarga para pelamar yang telah meninggal. Laertes sangat senang karena putranya kembali kepadanya, dan keduanya berangkat ke Ithaka untuk bertempur dengan keluarga para pelamar yang terbunuh. Odysseus menghadapi satu pertempuran terakhir.pertempuran, tetapi Athena turun tangan, menghentikan pertempuran dan mengembalikan kedamaian, akhirnya, ke Ithaka.

Lihat juga: Iliad vs Odyssey: Kisah Dua Epos

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.