Terjemahan Catullus 101

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Biografi Catullus

Pendahuluan

Ini puisi sepuluh baris dari Catullus penuh dengan emosi. Dia menuliskannya kepada saudaranya, yang telah meninggal dunia Catullus sebenarnya berbicara kepada abu saudaranya yang diam. Dia memulai puisi ini dengan berbicara tentang bagaimana dia mengembara ke berbagai negara dan luar negeri. Di baris kedua, dia tiba di tempat saudaranya untuk mengambil bagian dalam upacara pemakaman yang menyedihkan. Di baris ketiga, dia memberi saudaranya hadiah terakhir (guerdon) kematian. Di baris keempat, hadiah tersebut tampak seperti Catullus yang sedang berbicara kepada abu tersebut.

Lihat juga: Siren vs Putri Duyung: Makhluk Setengah Manusia dan Setengah Hewan dalam Mitologi Yunani

Sementara fokus puisi tetap pada kakaknya, Catullus berbagi bahwa ia merasa sangat disayangkan untuk memiliki saudaranya diambil darinya. Uraiannya memberikan penekanan pada saudara laki-lakinya mengambil dirinya sendiri dari Catullus Dia tidak menggunakan huruf besar pada kata Fortune; sebaliknya, dia tampak menyalahkan saudaranya. Namun, ada beberapa terjemahan yang menggunakan huruf besar pada kata Fortune, yang sedikit mengubah arti baris ke-5. Pada baris ke-6, dia mengulangi bagaimana saudaranya "dengan kejam merenggutnya dariku!" Dia mengawali baris tersebut dengan kata "sayang sekali" dan mengakhirinya dengan sebuah tanda seru. Terlihat jelas bahwa Catullus dipenuhi dengan kesedihan dan kemarahan.

Baris ketujuh menunjukkan Catullus memberikan persembahan kepada saudaranya, dan pada baris kedelapan, ia menjelaskan bahwa persembahan tersebut telah diturunkan dari nenek moyang mereka. Pengorbanan pemakaman adalah sebuah penghormatan yang menyedihkan menurut Catullus Dia mempersembahkannya, dengan basah oleh air matanya, kepada saudaranya di baris ke-9. Kemudian, di baris ke-10, dia mengucapkan "salam dan selamat tinggal" kepada saudaranya untuk selama-lamanya.

Puisi yang menyentuh hati ini dibuat lebih sedih lagi dengan citra Catullus yang berbicara kepada abu saudaranya yang telah meninggal. Catullus tampaknya tidak terhibur dengan ritual pemakaman dan pengorbanan yang telah dilakukan. Ritual sering kali membawa kedekatan dengan para penyintas Sayangnya, Catullus menyadari bahwa saudaranya tidak akan pernah berbicara dengannya lagi. "Salam dan perpisahan" adalah perpisahan terakhir yang akan berlangsung selamanya. Penutupan mungkin ada, tetapi Catullus masih dipenuhi dengan kesedihan.

Puisi pemakaman ini menunjukkan betapa Catullus sangat mencintai saudaranya dan akan merindukannya Namun, ada makna alternatif dari puisi tersebut yang dapat menghilangkan kesedihan dan rasa sakit. Makna kedua dari puisi tersebut adalah refleksi dari puisi epik, yaitu Odyssey Dalam bacaan ini, pembicara adalah Odiseus, yang telah melakukan perjalanan melintasi daratan dan lautan. Dalam Odyssey, salah satu rekannya meninggal karena jatuh dari atap. Mungkinkah Catullus menyalurkan cinta Odiseus kepada rekan-rekan kapalnya, yang sudah seperti saudara-saudaranya sendiri?

Teman sekapal yang meninggal di istana Circe adalah Elpinor Dalam Odyssey, Odysseus bertualang ke Dunia Bawah, dan di sana, ia melihat Elpinor yang meminta untuk dikuburkan. Dia jatuh dari atap di istana Circe dan dia tetap tidak dimakamkan Hal ini merupakan pelanggaran terhadap para dewa, karena mereka merasa penting untuk merawat orang mati dengan memberikan upacara pemakaman yang layak. Odiseus kembali ke Aeaea. Dia melakukan upacara pemakaman untuk Elpinor, yang mencakup mengkremasinya dan meninggalkan penanda untuk abunya.

Puisi itu bisa jadi adalah Odiseus yang berbicara kepada Elpinor Beberapa pahlawan kuno lainnya, seperti Aeneas dan Hercules, telah melakukan perjalanan melintasi banyak daratan dan lautan. Namun, momen kesedihan untuk saudara yang telah meninggal ini tampaknya hanya cocok untuk Odiseus, yang meskipun memiliki banyak kekurangan, namun sangat peduli pada krunya.

Lihat juga: Burung-burung - Aristophanes

Catellus memiliki cara dengan kata-kata yang terlihat jelas dalam puisi ini. Terjemahan bahasa Inggrisnya sendiri sudah indah, tetapi, kualitas melodi dari bahasa Latin asli tidak dapat diapresiasi oleh pembaca yang tidak memahami bahasa kuno Kata-katanya sederhana, dan itulah yang membuatnya begitu kuat. Dalam bahasa Latin dan Inggris, baris terakhir dari puisi ini adalah salam dan perpisahan. Salam adalah salam, yang dalam bahasa Latin berarti ave. Jadi dalam bahasa Latin, baris terakhirnya adalah ave et vale. Kualitas puitis mudah dilihat dalam bahasa Latin Seperti karya sastra kuno lainnya, puisi ini menghidupkan kembali sang saudara dalam waktu singkat yang diperlukan untuk membaca puisi tersebut. Pertimbangkan Achilles, yang dihidupkan kembali setiap kali seseorang membaca Iliad. Catullus dan saudaranya, atau Odiseus dan rekan kapalnya hidup untuk selama-lamanya melalui puisi ini. Puisi ini adalah puisi yang sempurna untuk dibacakan di pemakaman, sehingga para pembaca dapat mengucapkan salam perpisahan untuk selama-lamanya.seperti yang diramalkan oleh Catullus di baris 10.

Kecemerlangan Catullus tidak dapat dilebih-lebihkan dalam analisis ini Ia berbicara tentang rasa sakit dan kesedihan karena berkabung, tetapi ia juga berbicara tentang harapan untuk menyapa orang yang dicintai melalui puisi. Tanpa puisi tersebut, saudara laki-laki Catullus akan dilupakan ribuan tahun yang lalu Mudah untuk melihat mengapa Catullus 101 menjadi puisi favorit bagi banyak orang. Membaca puisi ini memberi siapa pun yang pernah mengalami kematian orang yang dicintai kata-kata untuk diucapkan dan emosi untuk dirasakan. Puisi ini masih dapat direnungkan.

Carmen 101

Garis Teks Latin Terjemahan bahasa Inggris

1

MVLTAS per jenis kelamin dan banyak jenis kelamin

Mengembara di banyak negara dan melintasi banyak lautan

2

aduenio memiliki arti miseras, frater, ad inferias,

Aku datang, saudaraku, untuk menghadiri acara penghormatan yang menyedihkan ini,

3

ut te postremo donarem munere mortis

untuk memberikan Anda guerdon kematian yang terakhir,

4

et mutam nequiquam alloquerer cinerem.

dan berbicara, meskipun sia-sia, kepada abu yang diam,

5

quandoquidem fortuna mihi tete abstulit ipsum.

karena keberuntungan telah mengambil dirimu sendiri dariku

6

heu kikir indigne frater adempte mihi,

Sayang sekali, saudaraku, begitu kejam merenggutku!

7

nunc tamen interea haec, prisco quae quae more parentum

Namun, sementara itu, terimalah persembahan-persembahan ini, yang menurut kebiasaan nenek moyang kita

8

tradita sunt tristi munere ad inferias,

telah diturunkan - sebuah penghormatan yang menyedihkan - untuk pengorbanan pemakaman;

9

accipe fraterno multum manantia fletu,

bawa mereka, basah dengan banyak air mata seorang saudara,

10

atque in perpetuum, frater, aue atque uale.

dan untuk selamanya, wahai saudaraku, salam dan selamat tinggal!

Sebelumnya Carmen

Sumber daya

Proyek VRoma: //www.vroma.org/~hwalker/VRomaCatullus/101.html

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.