YUNANI KUNO - EURIPIDES - ORESTES

John Campbell 17-10-2023
John Campbell

(Tragedi, Yunani, c. 407 SM, 1.629 baris)

Pendahuluan

Pendahuluan

Kembali ke Halaman Utama

"Orestes" adalah sebuah tragedi akhir karya dramawan Yunani kuno Euripides, yang pertama kali dipentaskan pada tahun 408 SM. Drama ini melanjutkan kisah Orestes setelah peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam drama Euripides "Electra" saat ia berusaha membebaskan dirinya dari siksaan Kemurkaan setelah pembunuhan ibunya, dan untuk mendapatkan pembebasan dari pengadilan duniawi atas perbuatannya.

Sinopsis

Kembali ke Halaman Utama

Dramatis Personae

ELECTRA, putri Agamemnon dan Clytemnestra

HELEN, istri Menelaus

PADUAN SUARA GADIS-GADIS YANG BERARGUMEN

Lihat juga: Romawi Kuno - Sastra dan Puisi Romawi

ORESTES, saudara laki-laki dari Electra

MENELAUS, saudara laki-laki Agamemnon, Raja Argos

PYLADES, teman Orestes

MESSENGER, mantan pelayan Agamemnon

HERMIONE, putri Menelaus dan Helen

Seorang gadis Yunani, dalam rombongan Helen

APOLLO

TYNDAREUS, ayah dari Clytemnestra

Lihat juga: Mitologi Yunani Perse: Oseanid yang Paling Terkenal

Drama ini dimulai dengan soliloquy oleh Electra, di depan istana Argos, yang menguraikan peristiwa-peristiwa yang telah mengarah pada titik ini, saat saudara laki-lakinya yang tersiksa, Orestes, terbaring tertidur. Dia menjelaskan bagaimana Orestes membunuh ibunya, Clytemnestra, untuk membalaskan dendam atas kematian ayahnya, Agamemnon, di tangan Clytemnestra (sebagaimana dinubuatkan oleh dewa Apollo), dan bagaimana, terlepas dari nubuat Apollo sebelumnya, Orestes kini mendapati dirinya sendiridisiksa oleh Erinyes (atau Kemurkaan) karena pembunuhannya, satu-satunya orang yang mampu menenangkannya dalam kegilaannya adalah Electra sendiri.

Untuk memperumit masalah, sebuah faksi politik terkemuka di Argos ingin menghukum mati Orestes atas pembunuhan tersebut, dan sekarang satu-satunya harapan Orestes terletak pada pamannya, Menelaus, yang baru saja kembali bersama istrinya Helen (saudara perempuan Clytemnestra) setelah menghabiskan sepuluh tahun di Troy, dan beberapa tahun lagi mengumpulkan kekayaan di Mesir.

Orestes terbangun, masih marah oleh kemurkaan, tepat saat Menelaus tiba di istana. Kedua orang itu dan Tyndareus (kakek Orestes dan ayah mertua Menelaus) mendiskusikan pembunuhan Orestes dan kegilaan yang diakibatkannya. Tyndareus yang tidak simpatik menghukum Orestes, yang kemudian memohon kepada Menelaus untuk berbicara di depan majelis Argive atas namanya. Namun, Menelaus pun pada akhirnya menghindari keponakannya,tidak mau mengorbankan kekuasaannya yang renggang di antara orang-orang Yunani, yang masih menyalahkan dia dan istrinya atas Perang Troya.

Pylades, sahabat Orestes dan kaki tangannya dalam pembunuhan Clytemnestra, tiba setelah Menelaus keluar, dan dia dan Orestes mendiskusikan pilihan mereka. Mereka pergi untuk membela kasus mereka di hadapan majelis kota dalam upaya untuk menghindari eksekusi, tetapi tidak berhasil.

Eksekusi mereka sekarang tampaknya sudah pasti, Orestes, Electra, dan Pylades merumuskan rencana balas dendam yang putus asa terhadap Menelaus yang berpaling dari mereka. Untuk menimbulkan penderitaan terbesar, mereka berencana untuk membunuh Helen dan Hermione (anak perempuan Helen dan Menelaus yang masih kecil). Namun, ketika mereka pergi untuk membunuh Helen, dia secara ajaib menghilang. Seorang budak Frigia dari Helen tertangkap basah melarikan diri dari istana dan, ketikaOrestes bertanya kepada budak itu mengapa dia harus mengampuni nyawanya, dia dimenangkan oleh argumen Frigia bahwa budak, seperti halnya orang bebas, lebih memilih cahaya terang daripada kematian, dan dia diizinkan untuk melarikan diri. Mereka berhasil menangkap Hermione, meskipun demikian, ketika Menelaus masuk kembali, terjadi kebuntuan antara dia dan Orestes, Electra, dan Pylades.

Saat pertumpahan darah akan segera terjadi, Apollo tiba di atas panggung untuk mengatur semuanya kembali (dalam peran "deus ex machina"). Dia menjelaskan bahwa Helen yang hilang telah ditempatkan di antara bintang-bintang, bahwa Menelaus harus kembali ke rumahnya di Sparta dan bahwa Orestes harus pergi ke Athena untuk diadili di pengadilan Areopagus di sana, di mana dia akan dibebaskan. Selain itu, Orestes akan menikahHermione, sementara Pylades akan menikahi Electra.

Analisis

Kembali ke Halaman Utama

Dalam kronologi kehidupan Orestes, lakon ini terjadi setelah peristiwa-peristiwa yang terdapat dalam lakon-lakon seperti karya Euripides "Electra" dan "Helen" serta "Para Pembawa Persembahan" Aeschylus, tetapi sebelum peristiwa-peristiwa dalam Euripides "Andromache" dan Aeschylus "The Eumenides" Hal ini dapat dilihat sebagai bagian dari trilogi kasar antara "Electra" dan "Andromache" meskipun tidak direncanakan seperti itu.

Beberapa orang berpendapat bahwa kecenderungan inovatif Euripides mencapai puncaknya di "Orestes" dan tentu saja ada banyak kejutan dramatis yang inovatif dalam drama ini, seperti caranya yang tidak hanya bebas memilih varian mitos untuk memenuhi tujuannya, tetapi juga menyatukan mitos-mitos dengan cara yang sama sekali baru dan dengan bebas menambah materi mitos. Sebagai contoh, ia membawa siklus mitos Agamemnon-Clytemnestra-Orestes ke dalam kontak dengan episode-episode Perang Troya dan akibat-akibatnya,dan bahkan membuat Orestes melakukan percobaan pembunuhan terhadap istri Menelaus, Helen. Memang, Nietzsche dikutip mengatakan bahwa mitos mati di tangan Euripides yang kejam.

Seperti dalam banyak dramanya, Euripides menggunakan mitologi Zaman Perunggu untuk membuat poin-poin politis tentang politik Athena kontemporer selama tahun-tahun memudarnya Perang Peloponnesos, di mana pada saat itu Athena dan Sparta dan semua sekutu mereka telah mengalami kerugian yang sangat besar. Ketika Pylades dan Orestes sedang merumuskan sebuah rencana di awal drama, mereka secara terbuka mengkritik para partisanpolitik dan pemimpin yang memanipulasi massa untuk mendapatkan hasil yang bertentangan dengan kepentingan terbaik negara, mungkin sebuah kritik terselubung terhadap faksi-faksi Athena pada masa Euripides.

Mengingat situasi dalam Perang Peloponnesia, drama ini telah dilihat sebagai subversif dan sangat anti-perang dalam pandangannya. Pada akhir drama, Apollo menyatakan bahwa perdamaian harus dihormati lebih dari semua nilai lainnya, sebuah nilai yang juga diwujudkan dalam pengampunan Orestes terhadap nyawa budak Frigia (satu-satunya permohonan yang berhasil dalam keseluruhan drama), yang menegaskan bahwa keindahan hidupmelampaui semua batasan budaya, baik itu budak atau orang merdeka.

Orestes sendiri digambarkan sebagai sosok yang tidak stabil secara psikologis, dengan kemurkaan yang mengejarnya direduksi menjadi hantu-hantu imajinasi yang setengah mengigau dan penuh penyesalan. Majelis politik di Argos digambarkan sebagai massa yang kejam, yang diibaratkan oleh Menelaus sebagai api yang tak terpadamkan. Ikatan keluarga dianggap tidak terlalu penting, karena Menelaus gagal membantu keponakannya, danOrestes sebagai balasannya merencanakan balas dendam yang drastis, bahkan sampai membunuh sepupu mudanya, Hermione.

Selain itu, seperti dalam beberapa dramanya yang lain, Euripides menantang peran para dewa dan, mungkin lebih tepatnya, interpretasi manusia atas kehendak ilahi, dengan mencatat bahwa superioritas para dewa tampaknya tidak membuat mereka menjadi adil atau rasional. Pada satu titik, misalnya, Apollo mengklaim bahwa Perang Troya digunakan oleh para dewa sebagai metode untuk membersihkan bumi dari populasi yang sombong dan berlebihan, sebuahPeran yang disebut hukum alam juga dipertanyakan: ketika Tyndareus berpendapat bahwa hukum adalah hal yang fundamental bagi kehidupan manusia, Menelaus menentangnya dengan mengatakan bahwa kepatuhan buta terhadap apa pun, bahkan hukum, adalah respons seorang budak.

Sumber daya

Kembali ke Halaman Utama

  • Terjemahan bahasa Inggris oleh E. P Coleridge (Internet Classics Archive): //classics.mit.edu/Euripides/orestes.html
  • Versi bahasa Yunani dengan terjemahan kata per kata (Perseus Project): //www.perseus.tufts.edu/hopper/text.jsp?doc=Perseus:text:1999.01.0115

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.