Diomedes: Pahlawan Tersembunyi Iliad

John Campbell 12-10-2023
John Campbell

Tampaknya tidak banyak yang menyebutkan tentang Diomedes dalam Iliad mengingat pentingnya eksploitasi yang dilakukannya untuk kelanjutan alur cerita.

Seorang raja yang dihormati, Diomedes datang ke medan perang sebagai Raja Argos. Terikat oleh Sumpah Tyndareus, ia datang untuk mempertahankan pernikahan Menelaus dan Helen, seperti yang telah ia janjikan sebagai pelamarnya. Setibanya di sana, ia dengan cepat menjadi salah satu pejuang Yunani yang paling cerdas dan berguna.

Sementara Achilles merajuk di tendanya karena marah karena Agamemnon mengambil hadiah perangnya, Briseis, Diomedes melangkah maju, mengambil bagian dalam beberapa konflik penting.

Siapakah Diomedes dalam Iliad?

Dikenal juga sebagai Diomedes Salah satu dari sedikit Pahlawan yang benar-benar Manusia, tanpa warisan dewa atau darah untuk menandai warisannya, Diomedes, bagaimanapun juga, adalah salah satu karakter pilar dari epik ini.

Sebagai anak dari seorang raja yang dibuang, Diomedes memiliki masa lalu yang harus diatasi. Ayahnya, Tydeus, dibuang dari tanah kelahirannya di Caydon setelah membunuh calon penerus takhta Oeneus, ayahnya. Tydeus dan putranya, Diomedes, diasingkan karena pengkhianatan Tydeus, dan kelakuan buruk sang ayah selalu membekas pada diri Diomedes.

Ketika mereka sampai di Argos, Tydeus mendapatkan perlindungan dari raja Adsastus sebagai imbalan atas bantuannya dalam perang melawan Thebes. Sebagai imbalan atas perlindungan yang diberikan kepadanya, ia menjadi salah satu dari Tujuh Melawan Thebes dalam perang untuk membantu Polinesia. Tydeus harus membayar mahal atas penerimaannya di Argos karena ia akhirnya mati di medan perang.

Meskipun telah diusir dari tanah kelahirannya, Diomedes membalaskan dendam Oeneus Ketika anak-anak Argios memenjarakannya, begitu Diomedes dewasa, dia pergi untuk menyelamatkan kakeknya dari pemenjaraannya. Dia membunuh anak-anak Argios, dan mendapatkan kebebasan dan pengampunan atas perbuatan mendiang ayahnya.

Keduanya berangkat ke Peleponnese namun disergap oleh dua putranya yang masih hidup, Onchestos dan Therisites. Oeneus terbunuh dalam serangan ini, dan Diomedes terpaksa menempuh sisa perjalanannya sendirian. Dia mengembalikan jenazah kakeknya ke Argos untuk dimakamkan secara layak.

Begitu dia tiba, dia menikahi Aigaleia, seorang putri Adrastos. Dia kemudian menjadi raja termuda di Argos. Terlepas dari usianya dan kesulitan yang dia hadapi di awal, Diomedes mengelola kerajaan dengan keterampilan yang membuatnya dihormati oleh para penguasa lain, termasuk Agamemnon.

Lihat juga: Wanita Fenisia - Euripides - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Diomedes vs. para Dewa: Manusia yang Bertarung dengan Para Dewa

commons.wikimedia.org

Bahkan sebelum Diomedes mencapai medan pertempuran Dia mendapatkan tempat terhormat di antara para pejuang dengan mempersembahkan 80 kapal untuk upaya tersebut, kedua setelah Agmemnon yang memiliki 100 kapal dan Nestor yang memiliki 90 kapal.

Dalam Buku 7, dia termasuk di antara mereka yang dipilih untuk melawan Hector. Selama pertempuran, dia akan sekali lagi bertemu dengan Thersites, salah satu pembunuh kakeknya. Namun, dalam sebuah pertunjukan kebangsawanan, dia bertempur melawan yang lain tanpa prasangka. Ketika Achillies membunuh Thersites karena mengejeknya, Diomedes adalah satu-satunya orang yang menyerukan agar Achilles dihukum karena perbuatan itu, sebuah gerakan sia-sia namun simbolis untuk menghormati orang yang sudah mati.

Mungkin karena sifatnya yang terhormat dan adil itulah yang membuatnya mendapat tempat terhormat di antara para dewa saat mereka bertengkar dan membantu berbagai favorit mereka. Meskipun Diomedes termasuk yang termuda di antara raja-raja Akhaia, ia dianggap sebagai prajurit paling berpengalaman setelah Achilles.

Sebelum dia, ayahnya kehilangan dukungan dari dewi Athena saat dia terbaring sekarat karena melahap otak musuh yang telah meninggal dan dibenci, tetapi Diomedes memenangkan hati dewi Athena dengan keberanian dan kehormatannya. Dia bahkan pernah mengemudikan keretanya saat dia pergi berperang. Dia adalah satu-satunya Pahlawan selain Hercules, putra Zeus, yang menyerang dan melukai dewa-dewa Olimpus, menyerang Ares dengan tombaknya. Dari semua Pahlawan dalam Iliad, hanya Diomedes melawan para dewa dan dia dan Meneclause ditawari kesempatan untuk hidup selamanya.

Diomedes: Senjata yang Cocok untuk Prajurit

Athena menyukai dua prajurit berat selama semua pertempuran: Odiseus dan Diomedes . Mitologi Yunani mengatakan bahwa para pria tersebut masing-masing mencerminkan aspek penting dari karakter Athena.

Odiseus, pejuang Yunani, dikenal karena kebijaksanaan dan kelicikannya, dan Diomedes menunjukkan keberanian dan keterampilan yang luar biasa dalam pertempuran.

Hanya Achilles dan Diomedes yang membawa senjata yang diciptakan oleh dewa Hephaestus, pandai besi untuk para dewa dan orang yang membuat baju besi Achilles juga menciptakan cuirass Diomedes. Baju besi khusus ini dirancang untuk melindungi bagian depan dan belakang. Selain itu, dia juga memiliki baju besi emas yang ditandai dengan tanda babi hutan, warisan lain dari ayahnya, Tydeus. Pandai besi manusia membuat baju besi emas yang lebih rendah, tetapi membawa berkat Athena. Pedangnya juga diwarisi darialmarhum ayahnya dan membawa gambar singa dan babi hutan.

Senjata-senjata itu akan membantunya dengan baik, tetapi bukan pedang yang membuat Diomedes menjadi sangat terkenal. Saat melawan dewa Ares, Diomedes berhasil melukainya dengan tombak.

Dia adalah satu-satunya Pahlawan dalam Iliad yang secara terbuka berdiri dan melawan dewa di medan perang Keberhasilannya membuat Diomedes sedikit ragu-ragu untuk melangkah lebih jauh. Ketika dia bertemu Glaucus, cucu Bellerophon, di zona netral di antara para pasukan, dia meminta untuk bertukar informasi tentang asal-usul mereka karena takut berhadapan dengan dewa lain. Percakapan tersebut mengungkapkan kepada keduanya bahwa mereka sebenarnya adalah teman-tamu, sehingga mereka melakukan gencatan senjata secara pribadi di antara mereka, bahkan saling bertukar baju zirah. Diomedesdengan bijak menawarkan baju besinya yang terbuat dari perunggu, sementara Glaucus, yang dipengaruhi oleh Zeus, menyerahkan baju besinya yang terbuat dari emas yang lebih diinginkannya.

Odiseus dan Diomedes Bersekongkol untuk Membunuh Seorang Putri

Dari semua petugas Agamemnon, Odiseus dan Diomedes Mereka juga merupakan pemimpin yang paling sering ia curhatkan. Sebelum perang, para pemimpin Yunani berkumpul di Aulis, sebuah cabang kecil dari Thebes.

Agamemnon membunuh seekor rusa di hutan suci yang diawasi oleh dewi Artemis dan menyombongkan diri dengan kemampuan berburunya. Itu adalah kesalahan besar. Artemis, yang sangat kesal dengan keangkuhan dan kesombongan manusia, menghentikan angin, sehingga kapal-kapal itu tidak dapat berlayar ke tujuan mereka.

Orang-orang Yunani mencari nasihat dari seorang peramal, Calchas. Peramal tersebut memiliki kabar buruk bagi mereka. Agamemnon ditawari pilihan: Dia bisa mengundurkan diri sebagai pemimpin pasukan Yunani, membiarkan Diomedes bertanggung jawab atas penyerangan tersebut atau mempersembahkan pengorbanan kepada dewi pembalas dendam, yaitu putri sulungnya sendiri, Iphigenia. Pada awalnya, dia menolak namun karena didesak oleh para pemimpin lainnya, Agamemnon memutuskan untuk melanjutkanberkorban dan mempertahankan posisinya yang bergengsi.

Saat waktunya tiba untuk melaksanakan pengorbanan, Odiseus dan Diomedes berpartisipasi dalam tipu muslihat meyakinkan gadis itu bahwa dia akan menikah dengan Achilles.

Dalam berbagai mitologi setelah The Iliad, dia digiring ke sebuah pernikahan palsu untuk menyelamatkan kesempatan Yunani untuk melanjutkan hidup dan pergi berperang. Dalam berbagai mitologi setelah The Iliad, dia diselamatkan oleh Artemis, yang menggantikan rusa atau kambing sebagai pengganti gadis itu, dan Achilles sendiri, yang merasa jijik dengan tingkah laku Agamemnon.

Petaka Diomede - Kisah Perzinahan dan Penguasaan

commons.wikimedia.org

Diomedes adalah karakter kunci di sepanjang perang menggerakkan aksi secara diam-diam dengan tindakannya dan dengan memimpin karakter lain untuk beraksi.

Lihat juga: Mitologi Yunani Ladon: Mitos Naga Hesperia Berkepala Banyak

Pada sepertiga pertama epos ini, Diomedes adalah pejuang utama, yang menjunjung tinggi nilai-nilai kepahlawanan, kehormatan, dan kemuliaan. Perjalanannya mewujudkan salah satu tema utama puisi epik ini, keniscayaan takdir.

Meskipun para dewa tampaknya tidak mendukung kemenangan mereka, Diomedes menunjukkan bahwa kejatuhan Troy telah diramalkan, dan memang sudah ditakdirkan untuk terjadi. Tidak peduli bagaimana perang tampaknya akan terjadi, dia yakin mereka akan meraih kemenangan, seperti yang telah dinubuatkan. Dia bersikeras untuk terus maju, bahkan saat para Aeolian lainnya kehilangan kepercayaan mereka dan meninggalkan medan perang.

Dalam Buku V, Diomedes diberi visi ilahi oleh Athena sendiri Dia mengizinkannya memiliki kemampuan untuk melukai dewi Aphrodite jika dia datang ke medan perang, tetapi dia dilarang untuk melawan dewa lain. Dia menanggapi peringatan itu dengan serius, menolak untuk melawan Glaucus karena khawatir dia mungkin seorang dewa sampai mereka saling bertukar informasi.

Penglihatannya menyelamatkannya ketika Aeneas, putra Aphrodite, bergabung dengan Pandarus yang fana untuk menyerang. Bersama-sama mereka datang dengan kereta Pandarus untuk menyerang. Meskipun dia yakin bahwa dia dapat mengalahkan para prajurit, dia ingat instruksi Athena dan enggan mengambil risiko menyerang putra seorang dewi. Daripada bertempur langsung, dia menginstruksikan seorang prajurit, Sthenelus, untuk mencuri kuda-kuda sambil menghadapiAeneas.

Pandarus melemparkan tombaknya dan menyombongkan diri bahwa ia telah membunuh putra Tydeus. Diomedes menjawab, "setidaknya salah satu dari kalian akan terbunuh," dan melemparkan tombaknya, membunuh Pandarus. Ia kemudian menghadapi Aeneas tanpa senjata dan melemparkan batu besar, menghancurkan pinggul lawannya.

Aphrodite bergegas menyelamatkan putranya dari medan perang, dan mengingat sumpahnya kepada Athena, Diomedes mengejarnya dan melukainya di bagian lengan. Apollo, sang dewa malapetaka, datang untuk menyelamatkan Aeneas, dan Diomedes, yang mungkin lupa bahwa ia dilarang bertarung dengan dewa-dewa lain, menyerangnya sebanyak tiga kali sebelum akhirnya dihalau dan diperingatkan agar mengikuti nasihat Athena.

Meskipun dia tidak dapat membunuh Aeneas atau melukai Aphrodite secara serius, dia berhasil lolos dengan kuda Aeneas, kuda terbaik kedua dari semua kuda di lapangan setelah kuda Achilles.

Dalam pertempuran berikutnya, Athena mendatanginya dan mengendarai keretanya ke medan perang, di mana dia melukai Ares dengan tombak. Dengan cara ini, Diomedes menjadi satu-satunya makhluk fana yang pernah melukai dua makhluk abadi di hari yang sama. Setelah mencapai tujuan ini, dia menolak untuk melawan makhluk abadi lainnya, untuk menunjukkan rasa hormat dan penghormatan kepada para dewa dan takdir.

Kematian Diomedes Setelah perang, ia kembali ke Argos untuk menemukan bahwa dewi Aphrodite telah mempengaruhi istrinya, menyebabkan istrinya menjadi tidak setia. Klaimnya atas takhta Argos diperdebatkan. Ia berlayar ke Italia. Kemudian ia mendirikan Argyripa. Akhirnya, ia berdamai dengan bangsa Troya, dan dalam beberapa legenda, ia naik ke keabadian.

Dijadikan sebagai dewa adalah hadiahnya karena tidak hanya bertarung dengan keberanian dan keberanian dalam perang, tetapi juga karena memperbaiki kesalahan ayahnya dengan kehormatan dan rasa hormat.

Dalam berbagai kisah dari periode setelah penulisan Iliad, ada beberapa cerita tentang kematian Diomedes. Dalam beberapa versi, ia meninggal saat menghabiskan waktu di rumah barunya, dalam versi lain, ia kembali ke kerajaannya dan meninggal di sana, dan dalam versi lainnya, ia tidak mati sama sekali, melainkan dibawa ke Olympus oleh para dewa untuk diberi hadiah berupa kehidupan yang tak terbatas.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.