Keangkuhan dalam Antigone: Dosa Kesombongan

John Campbell 08-08-2023
John Campbell

Keangkuhan dalam Antigone digambarkan dengan penuh semangat oleh tokoh protagonis dan antagonis dalam drama Sophoclean. Dari kesombongan yang sehat hingga keangkuhan yang tidak rasional, karakter utama kami mengilustrasikan perilaku yang keras kepala saat kami menjelajah lebih dalam ke dalam kisah klasik Yunani.

Tapi bagaimana hal ini bisa terjadi? Bagaimana kesombongan dan kebanggaan memainkan peran Untuk menjawabnya, kita harus kembali ke awal, bagaimana setiap peristiwa mempengaruhi sudut pandang karakter kita hingga mengubah nasib mereka.

Awal hingga Akhir

Di awal drama, kita melihat Antigone dan Ismene sedang berdiskusi deklarasi tidak adil dari raja baru, Creon. Dia memproklamirkan hukum yang melarang penguburan saudara laki-laki tercinta mereka, Polyneices, dan menjulukinya sebagai pengkhianat. Antigone, tak tergoyahkan oleh keyakinannya yang kuat, kemudian memutuskan untuk menguburkan kakaknya meskipun ada konsekuensinya dan meminta bantuan Ismene, saudara perempuan Antigone, untuk membantunya.

Setelah melihat raut wajah adiknya yang tidak yakin, Antigone memutuskan untuk menguburkan adiknya sendiri. Dia memberanikan diri untuk menguburkan adiknya dan, setelah melakukannya, dia ditangkap oleh penjaga istana. dikubur hidup-hidup sebagai hukuman, menunggu eksekusi.

Lihat juga: Mitologi Yunani: Apa yang dimaksud dengan Muse dalam Pengembaraan?

Tindakan dosa Creon terhadap Antigone ada di oposisi langsung terhadap para dewa. Dari penolakan hak untuk menguburkan orang mati hingga penguburan orang yang masih hidup, Creon menentang makhluk yang dipercayai Antigone dengan sepenuh hati. Karena pahlawan wanita kita menolak untuk menyerahkan nasibnya ke tangan penguasa yang tidak adil, dia mengambil tindakan sendiri dan Antigone mengambil nyawanya sendiri.

Sejak awal permainan, kami menangkap sekilas tentang sikap keras kepala pahlawan wanita kita. Kita melihat karakternya digambarkan sebagai seorang wanita berkemauan keras yang bertekad untuk mendapatkan apa yang diinginkannya, tetapi tekad dan sikapnya yang teguh dengan cepat berubah menjadi asam dan berkembang menjadi keangkuhan saat Creon mengujinya.

Meskipun kisah klasik Yunani berpusat pada Antigone, dia adalah bukan satu-satunya yang menggambarkan keangkuhan. Banyak karakter dalam drama Sophoclean yang menunjukkan sifat ini, baik yang disinggung maupun yang diperlihatkan secara langsung. Kebanggaan dan kesombongan tampaknya menjadi hal yang penting bagi para karakter.

Contoh Keangkuhan dalam Antigone

Setiap karakter berbeda secara signifikan, tetapi satu hal yang mengikat mereka bersama adalah kebanggaan dan kesombongan. Meskipun dalam bentuk dan tingkat yang berbeda, karakter drama Sophoclean menunjukkan sifat-sifat yang menghalangi nasib mereka dan membuat mereka mengalami tragedi.

Beberapa menyinggung, dan beberapa lainnya menunjukkan bahwa keangkuhan para karakter ini hanya membawa mereka lebih dekat pada kejatuhan mereka. Seperti yang digunakan oleh penulis kami untuk memulai rangkaian acara Sophocles menegaskan hal ini dengan mengilustrasikan konsekuensi dari kesombongan yang berlebihan, terutama bagi mereka yang berkuasa; dia bermain-main dengan nasib karakter kita dan menekankan bahaya dari sifat tersebut.

Keangkuhan Antigone

Antigone, salah satu karakter utama dalam drama ini, dikenal karena tindakan heroik menguburkan kakaknya, Polyneices. Namun, bagaimana jika tindakannya tidak begitu heroik? Apa yang dimulai sebagai penyimpangan semata-mata demi saudaranya perlahan-lahan berubah menjadi keangkuhan. Bagaimana caranya? Biar saya jelaskan.

Pada awalnya, Antigone satu-satunya tujuan pengkhianatan Dalam literatur Yunani, kepercayaan mereka terhadap makhluk-makhluk ilahi setara dengan kepercayaan agama. Dan sesuai dengan perintah para dewa, setiap makhluk yang hidup dalam kematian, dan hanya pada akhirnya, harus dikuburkan. Antigone menganggap perintah Creon adalah sebuah penistaan. dan tidak melihat adanya kesalahan dalam menentang keinginannya, meskipun ada ancaman kematian yang akan segera terjadi.

Lihat juga: Persia - Aeschylus - Yunani Kuno - Sastra Klasik

Jadi "bagaimana keangkuhan ikut bermain?" Anda mungkin bertanya; pada awalnya, niatnya jelas dan adil, tetapi seiring berjalannya waktu dia dikuburkan dan dihukum, tekadnya perlahan-lahan berubah menjadi kesombongan dan keangkuhan yang keras kepala.

Saat dimakamkan, Antigone dengan keras kepala menolak untuk menyerah pada Creon. Dia menantikan kematiannya dan bangga dengan prestasinya. Dia tidak peduli dengan apa pun selain memenuhi tugas kepahlawanannya. Dia tidak memikirkan bagaimana tindakannya akan berdampak pada orang-orang di sekitarnya. Langkah-langkahnya penuh dengan kesombongan yang berubah menjadi kemarahan yang keras kepala, tak henti-hentinya dan tidak mau mendengar bahaya yang ia cari dengan sembarangan dan bagaimana hal ini berpotensi memengaruhi kehidupan di sekitarnya.

Penolakannya terhadap hal tersebut membuatnya bunuh diri, tidak mau tunduk pada kehendak Creon, dan dengan melakukan hal itu, tanpa sadar membunuh kekasihnya, Haemon. Creon, di sisi lain, memiliki bentuk kebanggaan yang berbeda dengan keangkuhan Antigone.

Keangkuhan Creon

Creon, tokoh antagonis dari Antigone, dikenal sebagai tiran yang sangat sombong, menuntut ketaatan penuh Sejak awal drama, ia menggambarkan kesombongannya melalui kata-kata dan tindakannya. Ia menganggap rakyat Thebes sebagai miliknya dan menuntut kepatuhan mutlak mereka melalui rasa takut. Dia mengancam semua yang menentang dengan kematian, dan terlepas dari hubungan kekeluargaan mereka, Antigone mengumpulkan kemarahannya.

Gagasannya tentang pemerintahan murni fasis, memikirkan dirinya sendiri sebagai kekuasaan absolut yang mengatur tanah tersebut. Dia menolak untuk mendengarkan kata-kata bijak dari orang-orang di sekitarnya; dia menolak permintaan putranya untuk mengampuni Antigone yang berujung pada nasibnya yang tragis. Dia menolak peringatan nabi buta, Tiresias, dan masih berpegang pada keangkuhannya.

Pada akhirnya, kesombongan Creon yang berlebihan membuatnya menempatkan dirinya setara dengan para dewa, bertentangan dengan perintah mereka dan mengharapkan masyarakat Thebes untuk mengikutinya. Para dewa telah memperingatkan dia akan kesombongannya melalui nabi buta Tiresias, namun dia mengabaikan peringatan tersebut, menyegel nasibnya. Pengabdiannya yang membabi buta pada tujuannya menyebabkan kematian satu-satunya putranya yang tersisa dan, dengan demikian, menyebabkan kematian istrinya juga. Nasibnya disegel saat dia membiarkan kesombongan dan keangkuhan menguasai negaranya.

Poin-poin Kebanggaan yang Memimpin Perang

Peristiwa Antigone tidak akan terjadi jika bukan karena Perang keangkuhan antara Polyneices dan Eteokles. Kakak beradik, yang setuju untuk berbagi tahta Thebes, segera membiarkan kesombongan mereka berkuasa dan, dengan melakukan hal itu, menyebabkan perang yang tidak hanya membunuh mereka tetapi juga membunuh teman dan keluarga mereka.

Eteokles, orang pertama yang mengambil alih takhta, berjanji kepada saudaranya, Polyneices, bahwa ia akan menyerahkan kekuasaannya dan mengizinkan Polyneices untuk mengambil alih setelah satu tahun. Setahun telah berlalu, dan suatu ketika Eteokles harus turun takhta, Ia menolak dan mengusir saudaranya ke negeri lain. Polyneices, yang marah atas pengkhianatan itu, pergi ke Argos, bertunangan dengan salah satu putri negeri itu. Sekarang seorang pangeran, Polyneices, meminta izin kepada raja untuk mengambil alih Thebes, keduanya untuk membalas dendam pada saudaranya dan merebut tahtanya; Dengan demikian, peristiwa "Tujuh Melawan Thebes" terjadi.

Singkatnya, jika Eteokles tetap berpegang teguh pada janjinya dan memberikan takhta kepada saudaranya setelah masa pemerintahannya, tragedi yang menimpa keluarganya tidak akan pernah terjadi. Keangkuhannya membuatnya tidak dapat melihat konsekuensi dari tindakannya, sehingga ia hanya berpikir untuk mempertahankan takhta alih-alih menjaga perdamaian. Polyneices, di sisi lain, sebaliknya, membiarkan keangkuhan mengendalikan dirinya; harga dirinya tidak dapat menerima rasa malu karena dikhianati oleh saudaranya sehingga ia berusaha membalas dendam meskipun telah mendapatkan rumah dan gelar baru di Argos.

Kesimpulan

Sekarang setelah kita membahas keangkuhan Antigone, bagaimana hal itu membentuk nasibnya, dan keangkuhan karakter yang berbeda, mari kita bahas poin-poin penting dari artikel ini:

  • Kesombongan yang berlebihan, atau keangkuhan, digambarkan oleh karakter-karakter utama dalam drama ini: Antigone, Creon, Eteocles, dan Polyneices.
  • Keangkuhan para karakter ini membentuk nasib mereka serta nasib orang-orang di sekitar mereka.
  • Keangkuhan Antigone digambarkan ketika dia dikubur hidup-hidup; menolak untuk menuruti keinginan Creon, dia dengan rela dan penuh semangat mengambil nyawanya sendiri tanpa mempedulikan orang-orang di sekitarnya.
  • Dalam kematian Antigone, kekasihnya, Haemon, berada dalam penderitaan yang mendalam, dan karena itu, dia juga mengambil nyawanya sendiri.
  • Tiresias memperingatkan Creon akan kesombongannya, memperingatkan dia akan konsekuensi yang akan diberikan oleh para pencipta ilahi kepadanya karena memimpin sebuah bangsa dalam keangkuhan.
  • Creon, yang mabuk akan kesombongan dan kekuasaan, mengabaikan peringatan dan mengabaikan apa yang dia yakini benar, mengubur Antigone dan menolak penguburan Polyneices.
  • Tragedi di Thebes dapat dicegah dengan kerendahan hati; jika bukan karena keangkuhan Eteokles dan Polyneices, perang tidak akan terjadi, dan Antigone akan tetap hidup.

Kesimpulannya, keangkuhan tidak membawa apa pun kecuali bencana bagi mereka yang menggunakannya dalam kekuasaan, sesuai dengan peringatan Tiresias. Keangkuhan Antigone Mencegahnya melihat gambaran yang lebih besar Keinginan egoisnya untuk mengambil nyawanya sendiri daripada menunggu takdir membawa kekasihnya pada akhir hidupnya karena dia tidak bisa hidup tanpanya.

Jika saja Antigone bernalar dan menahan kesombongannya, ia akan diselamatkan sebagai Creon bergegas pergi untuk membebaskannya karena takut kehilangan putranya. Tentu saja, ini semua sia-sia, karena keangkuhan Creon juga berperan dalam kematian mereka. Jika saja Creon mendengarkan peringatan pertama Tiresias dan menguburkan mayat Polyneices, tragedi ini dapat dihindari, dan mereka semua bisa hidup dalam harmoni.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.