Protogenoi: Dewa-Dewi Yunani yang Sudah Ada Sebelum Penciptaan Dimulai

John Campbell 04-04-2024
John Campbell

The protogenoi adalah dewa-dewa purba Dewa-dewa ini secara aktif terlibat dalam penciptaan kosmos tetapi tidak disembah.

Selain itu, mereka juga tidak diberi sifat-sifat manusia dan oleh karena itu karakteristik fisik mereka tidak benar-benar diketahui. Sebaliknya, dewa-dewa ini melambangkan konsep-konsep abstrak dan lokasi geografis. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang ini dewa-dewa generasi pertama dalam mitologi Yunani lanjutkan membaca.

Sebelas Protogenoi Menurut Hesiod

Hesiod adalah seorang penyair Yunani dan orang pertama yang menyusun daftar dewa-dewa purba dalam karyanya yang berjudul Theogony Menurut Hesiod, dewa primordial pertama adalah Chaos, yaitu keadaan tak berbentuk dan tak berbentuk yang mendahului penciptaan. Setelah Chaos, muncullah Gaia, disusul oleh Tartarus, Eros, Erebus, Hemera, dan Nyx. Dewa-dewa ini kemudian melahirkan para Titan dan Cyclopes yang kemudian memunculkan para Olimpus yang dipimpin oleh Zeus.

Karya Orpheus, muncul setelah daftar Hesiod dan bahkan diyakini sebagai karya yang bukan Yunani karena dualisme. Sementara itu, karya Hesiod adalah mitologi Yunani yang diterima secara standar tentang bagaimana alam semesta tercipta.

Menurut penyair Yunani Orpheus, Phanes adalah dewa primordial pertama yang diikuti oleh Chaos. Phanes bertanggung jawab atas keteraturan alam semesta sebelum turun ke dalam kekacauan. Phanes terkenal sebagai dewa kebaikan dan cahaya.

Kekacauan

Kekacauan adalah dewa yang dipersonifikasikan celah antara langit dan bumi dan kabut Kemudian, Chaos menjadi ibu dari Malam dan Kegelapan dan kemudian menjadi nenek dari Aither, dan Hemera. Kata 'Chaos' berarti jurang atau jurang yang lebar dan terkadang mewakili lubang kegelapan abadi yang tak berujung yang ada sebelum penciptaan.

Gaia

Setelah Kekacauan, datanglah Gaia yang berfungsi sebagai simbol bumi dan ibu dari semua dewa, Gaia menjadi fondasi dari semua eksistensi dan dewi dari semua hewan darat.

Uranus

Gaia kemudian melahirkan Uranus tanpa pasangan jantan, sebuah proses yang dikenal sebagai partenogenesis, menurut Hesiod, Uranus, sang dewa Surga (yang merupakan anak dari Gaia) bersama dengan Gaia melahirkan para Titan, Cyclopes, Hecantochires, dan Gigantes. Ketika Cyclopes dan Hecantochires lahir, Uranus membenci mereka dan merancang sebuah rencana untuk menyembunyikan mereka dari Gaia.

Ketika dia tidak dapat menemukan keturunannya, Gaia berkonsultasi dengan anak-anaknya yang lain untuk membantunya membalas kekalahannya. Cronus, dewa waktu, mengajukan diri dan Gaia memberinya sabit batu abu-abu. Ketika Uranus kembali ke Gaia untuk bercinta dengannya, Cronus merayap ke arah mereka dan mengebirinya Pengebirian Uranus menghasilkan banyak darah yang digunakan Gaia untuk menciptakan Furies (dewi pembalasan), Giants, dan Meliae (nimfa pohon ash).

Cronus kemudian melemparkan testis Uranus ke laut yang menghasilkan Aphrodite, dewi cinta erotis dan kecantikan .

Lihat juga: Apokolosintosis - Seneca yang Lebih Muda - Romawi Kuno - Sastra Klasik

Ourea

Ourea adalah gunung yang dibawa oleh Gaia, semuanya sendiri.

Ini adalah:

Athos, Aitna, Helikon, Kithairon, Nysos, Olympos dari Thessaly, Olympos dari Frigia, Parnes, dan Tmolos. Perlu diketahui bahwa semua nama ini adalah nama-nama gunung yang sangat besar dan semuanya dianggap sebagai satu dewa purba.

Pontus

Pontus adalah anak partenogenik ketiga dari Gaia dan merupakan dewa yang mempersonifikasikan se a. Kemudian, Gaia tidur dengan Pontus dan melahirkan Thaumas, Eurybia, Ceto, Phorcis, dan Nereus; semuanya adalah dewa-dewi laut.

Tartaros

Setelah Gaia, muncullah Tartaros, dewa yang melambangkan jurang besar tempat orang-orang jahat dikirim untuk dihakimi dan disiksa setelah kematian. Tartoros juga menjadi penjara bawah tanah di mana para Titan dipenjara setelah mereka digulingkan oleh para Olympian.

Tartaros dan Gaia mengasuh ular raksasa Typhon yang kemudian berduel dengan Zeus untuk memperebutkan kekuasaan atas alam semesta. Tartaros selalu dianggap lebih rendah dari bumi dan kubah terbalik yang kontras dengan langit.

Eros

Berikutnya datang dewa seks dan cinta, Eros , yang namanya berarti ' keinginan Seperti namanya, Eros bertanggung jawab atas prokreasi di kosmos. Dia diyakini sebagai yang paling adil dari semua dewa primordial dan mewujudkan kebijaksanaan para dewa dan manusia. Dalam teogoni Orpheus, Phanes (nama lain Eros), adalah dewa primordial pertama yang berasal dari 'telur-dunia'.

Mitologi lain menyebut Eros sebagai keturunan dari Ares dan Aphrodite yang kemudian menjadi anggota erotes - beberapa dewa Yunani yang terkait dengan seks dan cinta Selain itu, Eros juga dikenal sebagai dewi cinta dan persahabatan dan kemudian dipasangkan dengan Psyche, dewi jiwa, dalam mitos Romawi selanjutnya.

Erebus

Erebus adalah dewa yang melambangkan kegelapan dan putra Chaos Dia adalah saudara perempuan dari dewa primordial lainnya, Nyx, dewi malam. Dengan saudara perempuannya, Nyx, Erebus menjadi ayah dari Aether (yang melambangkan langit yang cemerlang) dan Hemera (yang melambangkan hari). Selain itu, Erebus juga dilambangkan sebagai wilayah alam baka Yunani di mana jiwa-jiwa yang telah meninggal pergi segera setelah kematian.

Nyx

Nyx adalah t dewi malam dan dengan Erebus Dia menjadi ibu dari Hypnos (personifikasi Tidur) dan Thanatos (personifikasi Kematian). Meskipun dia tidak sering disebut dalam teks-teks Yunani kuno, Nyx diyakini memiliki kekuatan besar yang ditakuti oleh semua dewa, termasuk Zeus. Nyx juga menghasilkan personifikasi Oneiroi (Mimpi), Oizys (Rasa Sakit dan Kesusahan), Nemesis (Pembalasan Dendam), dan Takdir.

Rumah Nyx adalah Tartaros Orang Yunani kuno percaya bahwa Nyx adalah kabut gelap yang menghalangi sinar matahari. Dia digambarkan sebagai dewi bersayap atau seorang wanita kusir kereta dengan kabut gelap di sekeliling kepalanya.

Aether

Seperti yang telah disebutkan, Aether dilahirkan oleh Erebus (kegelapan) dan Nyx (malam). Aether melambangkan langit bagian atas yang cerah dan berbeda dengan saudara perempuannya Hemera, personifikasi Hari. Kedua dewa ini bekerja bersama-sama untuk memastikan bahwa ada cukup cahaya di seluruh dan memimpin kegiatan manusia di siang hari.

Hemera

Hemera dewi Hari Meskipun merupakan dewa primordial, ia dilahirkan oleh Erebus dan Nyx. Menjelaskan konsep siang dan malam, Hesiod mengatakan bahwa ketika Hemera, personifikasi siang melintasi langit, saudara perempuannya, Nyx, yang mewakili malam menunggu gilirannya.

Lihat juga: Teucer: Mitologi Yunani tentang Karakter yang Menyandang Nama Itu

Setelah Hemera menyelesaikan kursusnya, mereka berdua saling menyapa dan kemudian Nyx mengambil kursusnya juga. tidak pernah diizinkan untuk tinggal bersama di bumi dan itulah mengapa ada malam dan siang.

Hemera memegang cahaya terang di tangannya Nyx, di sisi lain, memegang tidur di tangannya yang dia tiupkan pada orang-orang yang menyebabkan mereka tertidur. Hemera juga merupakan istri dari Aether, dewa primordial dari langit bagian atas yang cerah. Beberapa mitos juga mengaitkannya dengan Eon dan Hera, dewi fajar dan surga.

Protogenoi lainnya

Protogenoi Menurut Homer

Theogony karya Hesiod bukanlah satu-satunya yang merinci penciptaan Kosmos. Penulis Iliad, Homer juga memberikan catatannya sendiri tentang mitos penciptaan meskipun lebih pendek dari Hesiod. Menurut Homer, Oceanus dan mungkin Tethys melahirkan semua dewa lainnya Namun, dalam mitologi Yunani yang populer, Oceanus dan Tethys adalah Titan dan keturunan dewa Uranus dan Gaia.

Protogenoi Menurut Alcman

Alcman adalah seorang penyair Yunani kuno yang percaya bahwa Thetis adalah dewa yang pertama Dan dia melahirkan dewa-dewa lain seperti poros (jalan), tekmor (penanda), dan skotos (kegelapan). Poros adalah representasi dari kecanggihan dan kegunaan, sementara Tekmor melambangkan batas kehidupan.

Namun, kemudian, Tekmor menjadi terkait dengan Takdir dan dipahami bahwa apa pun yang dia putuskan tidak dapat diubah, bahkan oleh para dewa. Skotos melambangkan kegelapan dan setara dengan Erebus dalam Hesiod Theogony.

Dewa-Dewa Pertama Menurut Orpheus

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Orpheus, penyair Yunani, berpikir bahwa Nyx adalah dewa primordial pertama yang kemudian melahirkan banyak dewa lainnya. Tradisi Orfik lainnya menempatkan Phanes sebagai dewa primordial pertama yang menetas dari telur kosmik.

Dewa-Dewi Primordial Menurut Aristophanes

Aristophanes adalah seorang penulis drama yang menulis bahwa Nyx adalah dewa primordial pertama yang menelurkan dewa Eros dari sebutir telur.

Protogenoi Menurut Pherecydes dari Syros

Dalam pandangan Pherecydes (seorang filsuf Yunani), ada tiga prinsip yang sudah ada sebelum penciptaan dan selalu ada, yaitu pertama adalah Zas (Zeus), yang diikuti oleh Chthonie (Bumi), dan kemudian datanglah Chronos (Waktu).

Zeus adalah kekuatan yang melambangkan kreativitas dan seksualitas pria Seperti halnya Eros dalam teogoni Orpheus, Pherecydes mengajarkan bahwa air mani Chronos berasal dari dewa-dewa lain setelah membentuk api, udara, dan air dari benihnya (air mani) dan meninggalkannya di lima cekungan.

Setelah para dewa terbentuk, mereka semua pergi ke tempat tinggal mereka masing-masing dengan dewa-dewa api yang mendiami Uranus (Langit) dan Aither (Langit Atas yang cerah). Dewa-dewa angin tinggal di Tartaros dan dewa-dewa air pergi ke Chaos, sementara dewa-dewa kegelapan tinggal di Nyx. Zas, yang kini bernama Eros, kemudian menikahi Chthonie dalam sebuah pesta pernikahan yang meriah, sementara bumi tumbuh subur.

Protogenoi Empedokles

Filsuf Yunani lainnya yang mencoba menjelaskan asal-usul alam semesta adalah Empedokles dari Akragas. Dia berpendapat bahwa alam semesta terbentuk dari dua kekuatan, yaitu Philotes (Cinta) dan Neikos (Perselisihan) Kekuatan-kekuatan ini kemudian menciptakan alam semesta dengan menggunakan empat elemen, yaitu udara, air, api, dan angin, yang kemudian diasosiasikan dengan Zeus, Hera, Aidoneus, dan Nestis.

Bagaimana Para Titan Menggulingkan Protogenoi

The Titans adalah 12 ekor anak (enam jantan dan enam betina) Dewa-dewa primordial Uranus dan Gaia. Yang jantan adalah Oceanus, Crius, Hyperion, Iapetus, Coeus, dan Cronus, sedangkan yang betina adalah Themis, Phoebe, Tethys, Mnemosyne, Rhea, dan Theia. Cronus menikahi Rhea dan keduanya melahirkan para Olympian pertama, yaitu Zeus, Hades, Poseidon, Hestia, Demeter, dan Hera.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Cronus menggulingkan ayahnya sebagai raja dengan mengebiri dan membuang benihnya, dan kemudian ia menjadi Raja para Titan dan menikahi kakak perempuannya, Rhea, dan bersama-sama pasangan ini Melahirkan para atlet Olimpiade pertama Namun, orang tuanya memperingatkan bahwa salah satu anaknya akan menggulingkannya seperti yang terjadi pada ayahnya, Uranus, sehingga Cronus menyusun sebuah rencana. Dia memutuskan untuk menelan semua anaknya, begitu mereka lahir, untuk mencegah kutukan yang akan terjadi.

Rhea mengetahui rencana licik suaminya, jadi dia membawa putra pertamanya, Zeus, ke pulau Kreta dan menyembunyikannya di sana. Dia kemudian membungkus sebuah batu dengan kain lampin dan memberikannya kepada suaminya dengan berpura-pura menjadi Zeus. Cronus menelan batu itu karena mengira itu adalah Zeus, dengan demikian hidup Zeus terhindar Setelah Zeus tumbuh dewasa, ia meminta ayahnya untuk menjadikannya pembawa cangkir, di mana ia mencampurkan ramuan ke dalam anggur sang ayah dan membuat seluruh saudara-saudaranya muntah.

Para Olimpiade Membalas Dendam Protogenoi

Zeus dan saudara-saudaranya kemudian bersekutu dengan Cyclopes dan Hencantochires (Para Cyclopes membuat guntur dan kilat untuk Zeus dan para Hecantochires menggunakan banyak tangan mereka untuk melempar batu. Themis dan Prometheus (semua Titan) bersekutu dengan Zeus, sementara para Titan lainnya bertempur untuk Cronus. Pertempuran antara para Olimpus (dewa) dan para Titan berlangsung selama 10 tahun, dan Zeus serta para Olimpus keluar sebagai pemenang.

Zeus kemudian mengurung para Titan yang bertempur dengan Cronus di balik jeruji besi di Tartarus dan menempatkan Hencantochires sebagai penjaga mereka. Atas perannya dalam perang melawan Zeus, Atlas (seorang Titan), diberi beban berat untuk menopang langit, dalam versi mitos yang lain, Zeus membebaskan para Titan .

Pengucapan Protogenoi

Pengucapan kata Yunani yang berarti ' dewa pertama ' adalah sebagai berikut: pro-to-gi-no-i

Kesimpulan

Mitologi Yunani penuh dengan banyak kisah penciptaan yang dapat membingungkan dan artikel ini telah membahas beberapa di antaranya. Ada beberapa teogoni lain dengan dewa-dewa primordial mereka sendiri dan urutan kedatangan mereka, tetapi yang paling populer adalah teogoni menurut Hesiod. ringkasan dari semua yang telah kita baca sejauh ini:

  • Menurut Theogony karya Hesiod, yang merupakan karya paling populer, ada sebelas dewa primordial yang empat di antaranya muncul dengan sendirinya.
  • Keempatnya adalah Chaos, diikuti oleh Bumi (Gaia), lalu Tartarus (jurang dalam di bawah Bumi), dan kemudian Eros.
  • Kemudian, Chaos melahirkan Nyx (Malam) dan Erebos (Kegelapan) yang pada gilirannya melahirkan Aether (Cahaya) dan Hemera (Hari).
  • Gaia melahirkan Uranus (Surga) dan Pontus (Lautan) untuk melengkapi dewa-dewa purba, namun Cronus mengebiri Uranus dan membuang air maninya ke laut yang kemudian menghasilkan Afrodit.
  • Uranus dan Gaia melahirkan para Titan yang juga melahirkan dewa-dewa Olimpus yang menjadi dewa terakhir dalam mitos suksesi Yunani.

Oleh karena itu, meskipun Anda mungkin menemukan catatan lain tentang mitos penciptaan Yunani, ketahuilah bahwa semua itu adalah upaya manusia untuk menjelaskan asal-usulnya alam semesta dan untuk memahaminya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.