Tema dalam The Odyssey: Penciptaan Sebuah Karya Klasik

John Campbell 18-03-2024
John Campbell

Tema-tema dalam The Odyssey ditulis dengan sangat baik untuk menciptakan sebuah karya yang dinamis yang sepenuhnya memahami budaya dan sifat orang-orang yang hidup pada masa itu. Karena itu, penonton modern, seperti kita, dapat menangkap sekilas tentang sejarah dan budaya mereka melalui drama tertulis. Hal ini dapat dilihat melalui berbagai poin dari karya klasik Homer. Meskipun mungkin hilang dalam penerjemahan, sebagian besar tema penulis drama ini dapat dilihat dan dimengerti.

Tema-tema yang ditemukan dalam drama ini merupakan batu loncatan bagi media modern, yang memengaruhi cara pandang kita terhadap berbagai hal seperti keramahan, ketekunan, pertumbuhan, dan masih banyak lagi. Pengaruh-pengaruh ini, yang digambarkan dalam media arus utama, telah menjadi plot dan subplot untuk berbagai penghibur Untuk lebih memahami hal ini, mari kita bahas secara singkat tentang The Odyssey dan tema-tema yang terdapat dalam drama tersebut.

The Odyssey

Setelah Perang Troya, The Odyssey dimulai dengan Odiseus dan anak buahnya perjalanan kembali ke Ithaca yang mengacu pada tema nostos. Mereka berkumpul di kapal-kapal yang terpisah dan berangkat ke lautan. Peristiwa-peristiwa malang yang terjadi dalam perjalanan mereka dimulai dari pulau Cicones. Odiseus, yang yakin akan bantuan para dewa dan dewi, mengizinkan anak buahnya untuk menyerbu kota, mengambil apa yang mereka bisa dan mengusir penduduk dari rumah mereka. Dia mendesak anak buahnya untuk kembali ke kapal mereka untuk berlayar, tetapi gagal meyakinkan mereka karena mereka minum-minum semalaman. Keesokan harinya Cicones kembali dengan sepenuh hati Dengan terburu-buru, Odiseus dan anak buahnya berlari kembali ke kapal Odiseus dan berlayar sekali lagi.

Para dewa, yang menyaksikan tindakan Odiseus dan anak buahnya yang mengerikan, menempatkannya dalam radar mereka, mengamati apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Odiseus dan anak buahnya tiba di negeri Pemakan Teratai Odiseus menyeret anak buahnya yang sedang berilusi kembali ke kapal mereka dan mengikat mereka untuk mencegah mereka melarikan diri; mereka berlayar sekali lagi dan tiba di pulau Cyclops, di mana Odiseus menimbulkan kemarahan Poseidon.

Mencoba melarikan diri dari murka Poseidon, orang-orang Ithacan bertemu dengan Aeolus, dewa angin, Aeolus menghadiahkan Odiseus sebuah tas berisi tujuh angin dan mengizinkan mereka berlayar. Mereka hampir sampai di Ithaca namun terhalang ketika salah satu anak buah Odiseus mengambil tas berisi angin dan melepaskannya, karena mengira itu adalah emas. Orang-orang itu dibawa kembali ke Aeolus, Odiseus dan anak buahnya kemudian mendarat di pulau terdekat, pulau Laistrygonia, di mana mereka diburu seperti binatang. Orang-orang Laistrygonia menghancurkan 11 kapal mereka sebelum mereka bisa melarikan diri.

Pulau berikutnya yang mereka kunjungi adalah pulau Circe, di mana anak buahnya diubah menjadi babi. Odiseus menyelamatkan anak buahnya dan menjadi kekasih Circe, tinggal di pulau itu dalam kemewahan selama setahun sebelum pahlawan kita pergi ke Dunia Bawah. Di sana dia mencari Tiresias, nabi buta, untuk meminta perjalanan pulang yang aman. Tiresias memerintahkannya untuk berlari menuju pulau Helios tetapi tidak pernah mendarat, karena ternaknya suci dan tidak boleh disentuh.

Odiseus dan anak buahnya sekali lagi berlayar dan berjuang di laut. Poseidon mengirimkan badai ke arah mereka, memaksa mereka berlabuh di pulau dewa matahari. Odiseus memerintahkan anak buahnya yang kelaparan untuk meninggalkan sapi-sapi emas itu sementara dia mencari kuil untuk berdoa. Sementara dia pergi, anak buahnya menyembelih sapi dan satu untuk para dewa atas yang paling sehat. Tindakan ini membuat Helios marah, dan sang dewa menuntut Zeus untuk menghukumnya agar dia tidak menyinari cahaya matahari ke Dunia Bawah, sementara Odiseus dan anak buahnya meninggalkan pulau itu, Zeus mengirimkan petir ke kapal mereka di tengah badai, menenggelamkan semua anak buah Odiseus dan memaksanya masuk ke pulau Calypso. Calypso jatuh cinta pada tawanannya dan menjadi gundiknya di pulau ini, menghabiskan hari-hari mereka dalam pelukan satu sama lain. Setelah satu dekade, Athena meyakinkan Zeus untuk melepaskan pahlawan Yunani itu, Maka Hermes membantu Odiseus meninggalkan pulau itu, di mana ia akhirnya tiba di rumah dengan bantuan orang-orang Phaecia.

Tema-tema Utama dalam The Odyssey

Drama Homer mengilustrasikan kisah Odiseus perjalanan pulang yang penuh gejolak dan peristiwa-peristiwa yang mengarah pada perebutan kembali tahtanya. Karena ceritanya memiliki berbagai liku-liku, orang bisa lupa dan bahkan mengabaikan tema-tema yang tergambar dalam karya klasik ini. Tema-tema utama dalam drama ini memberi kita tempat yang luas dalam memahami tindakan dan emosi mereka pada saat itu. Dan dengan demikian, itu harus diberikan cahaya untuk memahami permainan secara menyeluruh.

Tema dibuat untuk memberikan arah plot dan maksud penulis drama ditekankan dalam subteks, memberikan ruang untuk pelajaran dan moral dalam cerita.

Lihat juga: Caesura dalam Beowulf: Fungsi Caesura dalam Puisi Epik

Perhotelan

Sekarang setelah kita mengingat kembali The Odyssey dan berbagai peristiwanya, akhirnya kita bisa membahas tema-tema utama yang ditemukan dalam drama tersebut, Dalam perjalanan pulang Odiseus, ia bertemu dengan berbagai pulau dan penduduknya. Yang paling menonjol, ia bertemu dengan putra Poseidon, Polifemus. Odiseus dan anak buahnya menemukan jalan mereka ke rumah Cyclops, Di sana, orang-orang Ithacan membantu diri mereka sendiri untuk mendapatkan apa yang pada dasarnya adalah Polyphemus dan ketika raksasa itu kembali ke rumahnya, dia menemukan berbagai pria asing yang memperlakukan rumahnya sebagai rumah mereka. Odiseus berbaris ke arah Polyphemus dan meminta raksasa itu memberinya tempat tinggal, makanan, dan perlindungan. Polyphemus malah memblokir pintu masuk dengan batu besar dan memakan dua anak buah Odiseus.

Orang Yunani dikenal sebagai ramah memberikan makanan, tempat tinggal, dan banyak lagi kepada para tamu mereka. Hal ini terlihat dari bagaimana Nestor dan Menelaus menyambut Telemakus dan anak buahnya di rumah, menawari mereka pesta pada saat kedatangan mereka. Dalam kasus Odiseus, dia menuntut keramahan dari seorang dewa dan bukan orang Yunani. Kesalahannya adalah untuk secara egois menuntut hal-hal ini dari seseorang, bukan dari dirinya sendiri. Polyphemus tidak memiliki sifat keramahan orang Yunani dan dengan demikian menganggap Odiseus, anak buahnya, dan keangkuhan mereka keji.

Ketekunan

Tema sentral lainnya, atau bisa dikatakan adalah tema utama dalam The Odyssey, adalah ketekunan. Baik Odiseus, putranya, para dewa, dan Penelope menunjukkan tekad yang kuat dengan cara mereka yang berbelit-belit.

Dalam kasus Odiseus, dia tekun dalam perjalanan pulang. Dia rajin melawan berbagai rintangan dan badai untuk bergabung dengan keluarganya Dia mengalami kesulitan dan sakit hati saat dia dengan sungguh-sungguh melakukan perjalanan kembali ke Ithaca, terus-menerus gagal dan kehilangan anak buahnya. Dia bisa saja dengan mudah menyerah dan menjalani sisa hidupnya di salah satu pulau. Sebagai contoh, di Pulau Pemakan Teratai, ia memiliki setiap kesempatan untuk menelan rencana teratai, menipu dirinya sendiri ke dalam kenikmatan dan halusinasi. Dia juga bisa saja tinggal di pulau Circe sebagai kekasih para dewi, menjalani kehidupannya dalam kemewahan. Terlepas dari godaan-godaan tersebut, ia tetap bertahan dan melanjutkan perjuangannya di rumah.

Tema utama The Odyssey tidak hanya berhenti sampai di situ; sifat ini terlihat pada Telemakus dan Penelope, istri Odiseus. Penelope menunjukkan kegigihannya dalam melawan para pelamarnya, Hatinya adalah milik Odiseus, tetapi dia harus menikah lagi di Ithaca atau kembali ke tanah airnya dengan ketidakhadiran Odiseus yang berkepanjangan. Telemakus, putra Odiseus, menunjukkan ketekunannya dalam pencarian untuk menemukan ayahnya.

Athena menunjukkan ketekunan dengan terus mendukung keluarga pahlawan kita saat dia pergi. Dia memandu Telemakus ke tempat yang aman, yang pada dasarnya memungkinkannya untuk tumbuh, meyakinkan Zeus untuk membebaskan Odiseus dari pemenjaraannya, dan meyakinkan Odiseus untuk menyamar sebagai pengemis demi menyelamatkan nyawanya.

Lihat juga: Artemis dan Actaeon: Kisah Mengerikan Seorang Pemburu

Pertumbuhan

Pertumbuhan dalam The Odyssey diilustrasikan oleh pangeran Ithacan yang kita cintai, yang melakukan perjalanan menuju teman-teman Odiseus untuk menemukan ayahnya setelah gagal memperingatkan para pelamar ibunya. Telemakus adalah seorang pemberani dan kuat; dia memiliki kemampuan bawaan untuk memimpin tetapi kurang percaya diri dan anggun. para pelamar mulai mengharapkan kematian Telemakus, Athena menyamar sebagai Mentor dan memimpin Telemakus dalam sebuah pencarian. Mereka pertama kali bertemu dengan Nestor dari Pylos, yang mengajari Telemakus cara-cara seorang Raja, mengumpulkan rasa hormat, dan menabur kesetiaan dan pengabdian.

Mereka kemudian melanjutkan perjalanan ke Menelaus dari Sparta, yang menyambut mereka dengan tangan terbuka. Dia menggambarkan keramahan Yunani saat dia menyiapkan pemandian mewah dan prasmanan untuk mereka Selama pesta mereka, dia menceritakan kisah penangkapan anak sulung Poseidon, Proteus. Pria tua dari laut itu memiliki pengetahuan yang luas dan suka menyamar dari mereka yang mencari kebijaksanaannya. Setelah ditangkap, Menelaus mendapatkan informasi yang ia butuhkan untuk pulang dan keberadaan sahabatnya, Odiseus. Di sini, Menelaus mengajarkan keberanian dan kepercayaan diri kepada Telemakus. Dia memadamkan kegelisahan Telemakus dan memberinya harapan ketika ia memberi tahu putra Odiseus tentang keberadaan pahlawan Yunani itu.

Penyamaran

Berbagai karakter drama yang digunakan penyamaran untuk menyembunyikan identitas asli mereka Tema ini digunakan secara menyeluruh saat kita menyaksikan upaya para tokoh dalam mempengaruhi nasib yang sedang dihadapi.

Contohnya adalah Athena menyamar sebagai Mentor Hal ini juga membawa pertumbuhan raja Ithacan saat ia mempelajari cara-cara kepemimpinan di tangan teman-teman ayahnya. Penyamaran lain yang terkenal adalah Odiseus berdandan sebagai pengemis Dengan ini, dia berada di atas angin karena para pelamar berprasangka buruk terhadapnya. Dengan ini, dia dengan aman menggunakan busurnya dan mengarahkannya ke arah para pelamar yang tak berdaya. Jika Odiseus kembali sebagai dirinya sendiri, para pelamar akan menemukan cara untuk membunuhnya, memberinya satu lagi rintangan yang harus dihadapi.

Kesimpulan

Sekarang setelah kita berbicara tentang The Odyssey, tema-temanya, dan bagaimana tema-tema tersebut memengaruhi plot drama, mari kita bahas poin-poin penting dalam artikel ini:

  • Tema-tema dalam The Odyssey memberikan narasi dan arah kepada penulis naskah drama ke mana alur cerita akan menuju, memberikan penulis cara untuk menyampaikan maksud yang mendasarinya - pada dasarnya adalah moral cerita.
  • Tema-tema yang ditemukan dalam drama ini merupakan batu loncatan bagi media modern, yang memengaruhi pandangan kami terhadap berbagai hal seperti keramahtamahan, ketekunan, pertumbuhan, dan banyak lagi.
  • The Odyssey dimulai dengan perjalanan pulang Odysseus yang penuh gejolak saat ia melewati berbagai rintangan yang menghadangnya; perjalanannya menggambarkan berbagai tema yang mencakup moral The Odyssey.
  • Tema-tema utama dalam drama ini memberi kita pemahaman tentang tindakan dan emosi karakter kita pada saat itu dan harus diberi penerangan untuk memahami drama ini secara menyeluruh.
  • Tema utama The Odyssey adalah ketekunan-yang digambarkan oleh Telemakus dalam perjalanannya untuk menemukan ayahnya, Athena, saat dia melihat misinya untuk mengembalikan Odiseus melalui Penelope dalam upayanya untuk tidak menikah lagi, dan tentu saja, Odiseus dalam perjalanan pulang.
  • Tema penting dalam karya klasik Yunani Homer adalah keramahtamahan; Menelaus menggambarkan hal ini saat ia menyambut Telemakus dan rombongannya, jauh melampaui kebiasaan menyapa tamu-ia menginstruksikan rakyatnya untuk memandikan mereka dengan mewah dan menyiapkan pesta untuk kedatangan mereka.
  • Tema sentral lainnya dalam drama ini adalah Penyamaran; karakter seperti Athena, Odiseus, Proteus, dan Hermes menggunakan penyamaran untuk mencapai tujuan mereka tanpa menarik perhatian pada diri mereka sendiri - tindakan ini dapat membantu menyelamatkan seseorang atau menyelamatkan nyawa mereka.
  • Pertumbuhan adalah tema sentral lain yang terlihat dalam drama ini - Telemakus tumbuh sebagai seorang pria dalam perjalanannya untuk menemukan ayahnya - Dia diajari bagaimana bertindak seperti seorang raja dan memancarkan kepemimpinan serta bagaimana menjadi berani dan baik hati.

Kesimpulannya, moral dari The Odyssey ditemukan dalam salah satu dari berbagai tema yang digambarkan oleh penulis drama Yunani kami. Pelajaran yang dapat dipetik dari karya klasik ini sangat luas dengan berbagai interpretasi, dan karena itu, karya klasik ini tetap menjadi salah satu karya sastra yang paling banyak dipelajari, memiliki tema dan moral yang didaur ulang oleh media modern. Tema memainkan peran penting dalam arah karya sastra, dan Homer telah membuatnya dengan sangat rumit sehingga berbagai pelajaran dapat diambil dari karyanya.

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.