Enam Tema Utama Iliad yang Mengekspresikan Kebenaran Universal

John Campbell 26-02-2024
John Campbell

Tema Iliad mencakup banyak topik universal mulai dari cinta dan persahabatan hingga kehormatan dan kemuliaan seperti yang disajikan dalam puisi epik ini, yang mewakili kebenaran dan ekspresi universal yang umum bagi orang-orang di seluruh dunia.

Homer mengeksplorasi tema-tema ini dalam puisi epiknya dan menyajikannya dalam detail yang jelas yang menarik minat para pendengarnya. Temukan dalam tema-tema esai Iliad yang diilustrasikan dalam puisi Yunani kuno ini dan bagaimana mereka mudah berhubungan dengan orang lain terlepas dari budaya atau latar belakang mereka.

Tema Iliad

Tema-tema dalam Iliad Penjelasan Singkat
Kemuliaan dan Kehormatan Para pejuang bertujuan untuk meraih kemuliaan dan kehormatan di medan perang.
Campur tangan para Dewa Para dewa ikut campur dalam urusan manusia.
Cinta dan persahabatan Cinta adalah bahan bakar untuk perang dan pengikat yang mengikat para pejuang bersama.
Kematian dan Kerapuhan Hidup Manusia ditakdirkan untuk mati sehingga harus melakukan yang terbaik selagi hidup.
Takdir dan Kehendak Bebas Meskipun manusia ditakdirkan, mereka memiliki pilihan dalam takdir yang ditentukan oleh para dewa.
Kebanggaan Kebanggaan mendorong para pejuang Yunani untuk meraih prestasi yang lebih besar.

Daftar Tema Iliad Terbaik

- Kehormatan dalam Iliad

Salah satu poin utama dari Iliad adalah masalah kehormatan dan kemuliaan yang dieksplorasi secara menyeluruh selama peristiwa Perang Troya. Prajurit yang membuktikan diri mereka layak di medan perang diabadikan dalam benak kolega, sekutu, dan musuh mereka.

Dengan demikian, para prajurit akan memberikan segalanya di medan perang untuk mencapai kemuliaan Homer menyoroti hal ini dalam karakter Hector dan Aeneas, keduanya adalah komandan pasukan Troya yang bertempur dengan gagah berani demi Troy.

Dalam ringkasan Iliad, kedua prajurit tidak harus melawan orang-orang Yunani tetapi memutuskan untuk melakukannya dengan mengetahui sepenuhnya bahwa mereka mungkin tidak akan selamat dari perang Hal yang sama dapat dikatakan tentang Patroclus yang menggantikan Achilles untuk bertempur melawan Troya.

Patroclus mengutamakan kehormatan dan kemuliaan Achilles mendapatkannya saat Achilles dan orang-orang Myrmidon berkabung atas kematiannya selama berhari-hari dan mengadakan permainan dengan hadiah yang layak untuk menghormatinya. Achilles juga mengejar kehormatan dan kemuliaan saat dia bergabung dengan orang-orang Yunani untuk melawan Troya meskipun dia tidak harus melakukannya.

Dia akhirnya kehilangan nyawanya, tetapi warisannya sebagai prajurit Yunani terbesar hidup lebih lama darinya. Meskipun demikian, prajurit yang gagal memenuhi harapan dicemooh dan diperlakukan dengan penghinaan .

Paris adalah seorang pangeran yang tampan dan seorang prajurit yang hebat, namun kekalahannya dalam duel dengan Menelaus membuat reputasinya menjadi rendah. Duel keduanya dengan Diomedes tidak membantu keadaan karena Paris menggunakan busur dan anak panah yang bertentangan dengan kode etik para pahlawan.

- Campur Tangan Para Dewa

Campur tangan para dewa dalam urusan manusia adalah tema yang disoroti Homer di seluruh puisi ini. Orang-orang Yunani kuno adalah orang-orang yang sangat religius yang kehidupannya berpusat untuk menyenangkan para dewa yang mereka sembah.

Mereka percaya bahwa para dewa memiliki kekuatan untuk melindungi, membimbing, dan memimpin Campur tangan karakter-karakter ilahi merupakan hal utama dalam semua literatur Yunani kuno dan hal ini mencerminkan budaya pada masa itu.

Dalam Iliad, beberapa karakter seperti Achilles dan Helen bahkan memiliki orang tua dewa yang memberi mereka karakteristik seperti dewa. Helen, yang ayahnya adalah Zeus, dikatakan sebagai wanita yang paling cantik di seluruh Yunani.

Kecantikannya menyebabkan dia diculik yang secara tidak langsung memulai perang Troya Selain berselingkuh dengan manusia, para dewa secara langsung memengaruhi beberapa peristiwa dalam epos Homer. Mereka menyelamatkan nyawa Paris, membantu Achilles membunuh Hector, dan memandu Raja Troy yang malang melewati perkemahan para Akhaia saat ia pergi untuk menebus jasad putranya, Hector.

Para dewa bahkan berpihak dalam Pertempuran Troy dan bertempur satu sama lain meskipun mereka tidak dapat menimbulkan kerusakan. Para dewa juga turun tangan ketika mereka Menyelamatkan Polydamas si Troya dari serangan Meges orang Yunani.

Para dewa adalah terlibat dalam desain Peran para dewa dalam Iliad menggambarkan bagaimana orang Yunani kuno memandang dewa-dewa mereka dan bagaimana para dewa memfasilitasi kehidupan di bumi.

- Cinta dalam Iliad

Tema lain yang dieksplorasi dalam puisi epik ini adalah nilai ditempatkan pada cinta dan persahabatan Tema universal ini merupakan dasar dari keberadaan manusia dan ikatan yang mengikat individu dan masyarakat.

Cinta yang membuat Paris dan Agamemnon menjerumuskan seluruh Yunani dan Troy ke dalam perang selama 10 tahun. Hector mencintai istri dan putranya yang menggerakkannya untuk menyerahkan nyawanya demi memastikan keselamatan mereka.

Raja Troy menunjukkan kasih sayang seorang ayah ketika dia mempertaruhkan nyawanya untuk pergi dan menebus putranya yang telah meninggal dari perkemahan musuh. Dia menggunakan cinta dan rasa hormat Achilles kepada ayahnya dalam bernegosiasi untuk pelepasan tubuh Hector Raja Troya memberikan pidato yang meriah yang membuat Achilles terharu dan ini menjawab pertanyaan ' tema Iliad apa yang berhubungan dengan pidato Priam? '.

Kecintaan Achilles terhadap Patroclus didorong untuk membatalkan keputusannya untuk tidak ikut serta dalam perang setelah ia dikhianati oleh Agamemnon. Didorong oleh kecintaannya pada sahabat dekatnya, Achilles membunuh ribuan tentara Yunani dan memukul mundur serangan Yunani yang semakin maju.

Lihat juga: Megapenthes: Dua Karakter yang Menyandang Nama dalam Mitologi Yunani

Kecintaan Troy pada pahlawan mereka, Hector, ditunjukkan saat mereka menghabiskan 10 hari untuk berkabung dan menguburkannya. Tema cinta dan persahabatan merupakan hal yang umum dalam masyarakat Yunani kuno dan Homer dengan tepat merepresentasikannya dalam Iliad.

Lihat juga: Demeter dan Persephone: Kisah Cinta Seorang Ibu yang Tak Lekang oleh Waktu

- Kematian

Seluruh pertempuran Troy dalam Iliad menunjukkan kerapuhan hidup dan kematian manusia Homer mengingatkan para pendengarnya bahwa hidup ini singkat dan seseorang harus menjalankan bisnis mereka secepat mungkin sebelum waktunya habis.

Penyair dengan jelas menggambarkan bagaimana beberapa karakter mati Bahkan karakter seperti Achilles yang nyaris tidak bisa dihancurkan pun diberikan kebangkitan yang kasar ketika satu-satunya kelemahan yang dimilikinya dieksploitasi.

Kisah Achilles mengingatkan kita bahwa sekuat apapun kita berpikir bahwa kita adalah orang yang kuat dan menguasai sesuatu, selalu ada tempat yang rentan Homer mengajarkan para pendengarnya untuk menjalani hidup dengan rendah hati, terlepas dari pencapaian mereka, dengan mengetahui bahwa satu takdir akan menimpa semua orang.

Meskipun demikian, Homer juga mengungkapkan kerugian besar yang ditimbulkan oleh kematian seperti yang terjadi pada Hector dan Achilles. Kematian Hector pada akhirnya membuat Troy bertekuk lutut tetapi tidak ada yang merasakan kehilangan yang lebih buruk daripada istrinya, Andromache, dan putranya, Astyanax.

Ayahnya, Raja Troy, juga bersedih karena dia tahu bahwa tidak ada satupun putranya yang masih hidup yang akan menggantikan posisi yang ditinggalkan oleh pejuang Yunani terbesar ini. Hal yang sama dapat dikatakan tentang Achilles yang merupakan sahabatnya yang telah berpulang. meninggalkan lubang besar di hatinya .

Dalam analisis kritis Iliad, seseorang dapat menyimpulkan bahwa kematian tidak dapat dihindari dan semua makhluk suatu hari nanti akan berjalan di jalan itu. Glaucus secara ringkas mengatakan, " Seperti generasi daun, kehidupan manusia yang fana... ketika satu generasi hidup, generasi yang lain mati ".

- Keseimbangan Nasib dan Kehendak Bebas yang Lembut

Subjek takdir dan kehendak bebas disinggung dalam Iliad dengan Homer yang dengan hati-hati menyeimbangkan keduanya. Para dewa memiliki kekuatan untuk menentukan nasib manusia dan melakukan semua yang mereka bisa untuk mewujudkannya.

Troy ditakdirkan untuk jatuh, terlepas dari upaya yang mereka lakukan untuk membangun pertahanan, kota itu akhirnya jatuh ke tangan Yunani. Hector ditakdirkan untuk mati di tangan Achilles, sehingga bahkan ketika ia bertemu dengan musuh yang tangguh dalam bentuk Ajax, nyawanya selamat.

Para dewa juga menentukan bahwa Achilles akan dibunuh Nasib Agamemnon adalah untuk bertahan hidup dalam pertempuran Troy, jadi ketika dia bertemu Achilles, Athena datang untuk menyelamatkannya.

Seperti yang dinyatakan dalam tulisan, menurut Achilles, " Dan takdir tidak ada yang pernah luput darinya, baik pria pemberani maupun pengecut, Aku berkata kepadamu, ia lahir bersama kita pada hari kita dilahirkan ." Namun, Homer menampilkan karakter-karakter tersebut memiliki kehendak bebas untuk memilih nasib mereka sendiri dalam takdir yang ditentukan oleh para dewa.

Achilles bisa saja memilih untuk tidak berperang setelah dia membalas kematian temannya, tetapi ia memilih untuk bermegah dalam kematian sebagai gantinya Hector juga memiliki pilihan untuk tidak pergi berperang karena ia tahu ia akan mati dalam pertempuran, tetapi ia tetap pergi.

Oleh karena itu, meskipun Homer berpikir bahwa manusia ditakdirkan, ia percaya bahwa tindakan kita menentukan nasib yang kita derita Setiap orang memiliki andil dalam takdirnya dan dapat memilih jalan hidup yang mereka inginkan, menurut Iliad.

- Kebanggaan

Salah satu sub-tema yang disampaikan oleh Homer adalah topik kesombongan yang terkadang disebut sebagai keangkuhan Sulit membayangkan ada pahlawan Yunani yang memiliki kerendahan hati sebagai ciri khas mereka, karena dengan kehebatan muncullah kesombongan.

Dalam Iliad, para prajurit mendapatkan rasa pencapaian dari tindakan mereka yang memicu kebanggaan mereka. Achilles dan Hector bangga dengan pencapaian mereka di medan perang dan mereka dianggap sebagai pejuang terhebat.

Patroclus ingin mencapai prestasi besar dengan membunuh Hector, namun ia tidak beruntung karena pada akhirnya malah mengakibatkan kematiannya. Harga diri Agamemnon terluka saat ia dipaksa untuk menyerahkan kekasihnya, Chryseis, untuk memulihkan harga dirinya, ia meminta Briseis, budak sekaligus kekasih Achilles yang pada akhirnya melukai harga diri Achilles hingga ia menarik diri dari peperangan. Achilles tidak peduli denganhadiah, yang dia inginkan hanyalah mendapatkan kembali harga dirinya .

Ketika Briseis direbut dari Achilles, dia menyindir Agamemnon, " Saya tidak keberatan lagi untuk tinggal di sini dalam keadaan terhina dan menumpuk kekayaan dan kemewahan Anda... "Kebanggaan itu juga alat motivasi untuk menginspirasi para pejuang untuk memberikan yang terbaik di medan perang.

Para komandan dan pemimpin dari kedua belah pihak yang berperang mengatakan kepada para pejuang mereka untuk menjadi berani Kebanggaan memotivasi orang-orang Yunani untuk memenangkan pertempuran Troy dan mengembalikan kebanggaan Raja Menelaus dengan membawa kembali Helen.

Kesimpulan

Homer, melalui Iliad, menunjukkan nilai-nilai universal yang mengajarkan pelajaran-pelajaran besar yang layak ditiru.

Ini dia rangkuman dari tema-tema utama dalam puisi epik Yunani:

  • Tema cinta mengeksplorasi ikatan kuat yang mengikat karakter tertentu dalam drama ini.
  • Homer juga menggunakan tema campur tangan ilahi untuk menekankan fakta bahwa alam semesta beroperasi di bawah bimbingan atau hukum ilahi.
  • Keseimbangan antara takdir dan kehendak bebas mengajarkan kita bahwa meskipun manusia ditakdirkan, kita tetap bertanggung jawab atas tindakan kita.
  • Kehidupan manusia itu singkat dan rentan, oleh karena itu, kita harus melakukan yang terbaik yang kita bisa selagi masih ada kehidupan.
  • Tema kemuliaan dan kehormatan mengeksplorasi gagasan bahwa para prajurit selama perang akan memberikan nyawa mereka hanya untuk diabadikan dalam lembaran sejarah.

Setelah menemukan tema-tema utama yang ada dalam puisi epik, Iliad, mana yang menjadi favorit Anda, dan mana yang ingin Anda terapkan?

John Campbell

John Campbell adalah seorang penulis dan penggemar sastra yang ulung, yang dikenal karena apresiasinya yang dalam dan pengetahuannya yang luas tentang sastra klasik. Dengan hasrat untuk kata-kata tertulis dan daya tarik khusus untuk karya-karya Yunani dan Roma kuno, John telah mendedikasikan bertahun-tahun untuk mempelajari dan mengeksplorasi Tragedi Klasik, puisi liris, komedi baru, sindiran, dan puisi epik.Lulus dengan pujian dalam Sastra Inggris dari universitas bergengsi, latar belakang akademik John memberinya landasan yang kuat untuk menganalisis dan menafsirkan secara kritis kreasi sastra abadi ini. Kemampuannya mendalami nuansa Poetics Aristoteles, ekspresi liris Sappho, kecerdasan tajam Aristophanes, renungan satir Juvenal, dan narasi luas Homer dan Virgil benar-benar luar biasa.Blog John berfungsi sebagai platform terpenting baginya untuk berbagi wawasan, pengamatan, dan interpretasinya tentang mahakarya klasik ini. Melalui analisisnya yang cermat terhadap tema, karakter, simbol, dan konteks sejarah, ia menghidupkan karya-karya raksasa sastra kuno, membuatnya dapat diakses oleh pembaca dari semua latar belakang dan minat.Gaya tulisannya yang menawan melibatkan pikiran dan hati para pembacanya, menarik mereka ke dunia magis sastra klasik. Dengan setiap posting blog, John dengan terampil merangkai pemahaman ilmiahnya dengan mendalamhubungan pribadi dengan teks-teks ini, membuatnya dapat dihubungkan dan relevan dengan dunia kontemporer.Diakui sebagai otoritas di bidangnya, John telah menyumbangkan artikel dan esai ke beberapa jurnal dan publikasi sastra bergengsi. Keahliannya dalam sastra klasik juga membuatnya menjadi pembicara yang dicari di berbagai konferensi akademik dan acara sastra.Melalui prosa yang fasih dan antusiasme yang kuat, John Campbell bertekad untuk menghidupkan kembali dan merayakan keindahan abadi dan makna mendalam dari sastra klasik. Apakah Anda seorang cendekiawan yang berdedikasi atau hanya pembaca yang ingin tahu yang ingin menjelajahi dunia Oedipus, puisi cinta Sappho, drama jenaka Menander, atau kisah heroik Achilles, blog John berjanji untuk menjadi sumber yang tak ternilai yang akan mendidik, menginspirasi, dan memicu. cinta seumur hidup untuk klasik.